Activity Based Costing Adalah : Manfaat dan Penerapannya

Posted on

Adalah.Co.Id – Activity based costing (ABC) adalah sebuah metode akuntansi yang mengidentifikasi dan menetapkan biaya untuk aktivitas overhead dan kemudian menetapkan biaya tersebut untuk produk. Dalam sistem biaya berbasis aktivitas, ada hubungan antara biaya, biaya aktivitas tambahan dan produk yang dihasilkan.

Kemudian berdasarkan hubungan tersebut, sistem ABC ini dapat menetapkan biaya tidak langsung suatu pabrik untuk memproduksi produk dengan cara yang lebih logis dari pada pendekatan tradisional. Ini dapat dicapai dengan mengalokasikan biaya hanya berdasarkan jam mesin.

Metode ABC ini pertama-tama menetapkan biaya untuk kegiatan yang merupakan penyebab sebenarnya dari overhead. Kemudian atur biaya kegiatan ini hanya untuk produk yang benar-benar perlu menyelesaikan aktivitas.

Activity based costing mengklaim bahwa rekayasa khusus, pengujian khusus, pemasangan mesin, dll. Adalah kegiatan yang mahal yang membawa perusahaan untuk mengkonsumsi sumber daya.

Baca Juga : Niche Market Adalah : 3 Langkah Mudah Menemukan Niche Market

Dengan ABC, perusahaan akan menghitung biaya sumber daya yang digunakan dalam setiap kegiatan ini. Selain itu, biaya setiap aktivitas dilaporkan hanya untuk produk yang memerlukan aktivitas.

Activity based costing adalah salah satu metode akuntansi yang dilakukan untuk meningkatkan informasi biaya yang lebih akurat dibanding metode konvensional. Fokus penetapan biaya dengan penetapan biaya berdasarkan aktivitas adalah pada aktivitas yang dilakukan perusahaan dalam proses produksi.

Mengapa begitu? Karena biasanya aktivitas-aktivitas yang dilakukan oleh perusahaan memiliki dampak yang kuat pada biaya yang harus dikeluarkan perusahaan.

Activity Based Costing Adalah
Activity Based Costing Adalah

Setelah dilakukan penelusuran mengenai aktivitas-aktivitas yang dilakukan oleh perusahaan menggunakan metodologi penetapan harga berbasis aktivitas, perusahaan dapat lebih akurat menentukan aktivitas mana yang dieksekusi dengan biaya yang tepat berdasarkan alokasi keuangan yang dibuat.

Selanjutnya, perusahaan akan mendapatkan harga pokok penjualan yang tepat dan akurat. Sehingga perusahaan dapat bersaing dengan harga terbaik di pasaran.

Manfaat Activity Based Costing

Kira-kira apa sajakah manfaat yang akan didapatkan perusahaan jika berhasil menerapkan activity based costing? Yuk kita cari tahu!

  1. Dapat mengurangi ketidakstabilan ekonomi pasar dengan membagi biaya yang biasa di perusahaan
  2. Dapat menggambarkan pengeluaran perusahaan yang informatif, jelas dan terperinci
  3. Dapat membantu manajemen dalam mendefinisikan dan mengelola strategi perusahaan di masa depan
  4. Dapat menggunakan metode perhitungan berbasis aktivitas untuk menentukan harga pokok penjualan yang tepat dan tepat saat menghitung biaya bisnis
  5. Perusahaan memiliki kemampuan untuk bersaing secara global dengan perusahaan lain dengan harga kompetitif di pasar
  6. Dapat melakukan alokasi biaya yang lebih terstruktur dan sistematis terkait dengan kegiatan bisnis dan sumber daya
  7. Perusahaan dapat menggunakan dana secara efisien dengan ikhtisar keuangan yang jelas.

Penerapan Activity Based Costing

1. Product Diversity

Perusahaan memiliki produk yang beraneka ragam dalam jumlah yang banyak. dalam konteks ini di mana ini akan berdampak besar pada keuangan perusahaan. Oleh karena itu perusahaan sangat cocok untuk menggunakan metode perhitungan berbasis aktivitas.

2. Support Diversity

Perusahaan memiliki beragam aktivitas yang mengakibatkan tingginya pengeluaran biaya overhead atau biaya tidak terduga. Akibatnya, perusahaan merasa kesulitan untuk mencocokkan biaya tak terduga dalam bisnis. Dalam hal ini, perusahaan harus menggunakan Penetapan Biaya Berbasis Aktivitas.

Baca Juga : Performance Appraisal Adalah : Tujuan, Metode dan Tahapannya

3. Common Processes

Tinggi rendahnya tingkat aktivitas yang dilakukan secara bersamaan untuk menghasilkan produk-produk tertentu. Kegiatan bersama tersebut meliputi manufaktur, pemasaran, penjualan, akuntansi dan kegiatan lain perusahaan.

Tingginya aktivitas perusahaan tentu saja memerlukan sumber daya manusia dan biaya yang lebih banyak. Jika perusahaan ingin membuat alokasi biaya yang tepat dan akurat, lebih baik menggunakan metode penetapan biaya berdasarkan aktivitas.

4. Period Cost Allocation

Tersedianya sistem akuntansi biaya untuk mengalokasikan biaya periode secara akurat dan berkala dengan jangka waktu tertentu dalam suatu perusahaan. Ini dilakukan untuk menurunkan biaya produksi dengan menjadi kontributor terbesar bagi keuangan perusahaan.

Selain itu, perusahaan juga dapat meminimalisir biaya tidak terduga yang kemungkinan bisa muncul dengan melakukan alokasi biaya periode dalam waktu tertentu.

5. Rate of Growth of Period Costs

Adanya tingkat kecepatan pertumbuhan biaya dalam setiap periode sepanjang tahun. Perusahaan yang tumbuh cepat akan kesulitan untuk menyebarkan biaya dan kemungkinan distorsi biaya tinggi. Karena itu, perusahaan dengan pertumbuhan biaya cepat cocok untuk analisis biaya berbasis aktivitas.

6. Pricing Freedom

Adanya tingkat independensi perusahaan dalam menentukan harga sehingga menghasilkan produk yang menguntungkan. Sebagai aturan, perusahaan yang bebas menentukan harga dicirikan oleh persaingan ketat dengan pesaing. Persaingan berdampak pada pengidentifikasian biaya yang tepat bagi bisnis untuk bersaing di pasar.

7. Period Expense Ratio

Kemungkinan terjadinya distorsi biaya produk secara material karena seberapa besar dampak pada pengurangan atau peningkatan biaya terkait dengan bagian laba atau laba dalam bisnis. Bias ini dapat diminimalkan dengan menggunakan metode penetapan biaya berdasarkan aktivitas di perusahaan.

8. Strategic Considerations

Informasi mengenai biaya yang dikeluarkan perusahaan biasanya dapat mempengaruhi proses pengambilan keputusan manajemen dalam membuat strategi untuk kemajuan perusahaan. Semakin besar dampak informasi biaya pada pengambilan keputusan, semakin tepat perusahaan yang menggunakan penetapan biaya berbasis aktivitas untuk menghitung biaya untuk bisnis.

Baca Juga : Trust Adalah : Macam, Contoh, dan Kelebihan dan Kekurangan Trust

9. Cost Reduction Effort

Perusahaan memiliki laporan yang akurat terkait alokasi biaya periode untuk pengambilan keputusan internal manajemen perusahaan. Ini sangat penting karena keakuratan periode pelaporan alokasi biaya juga terkait dengan penilaian tata kelola internal.

10. Analysis of Frequency

Tinggi rendahnya jumlah aktivitas yang dilakukan perusahaan tentu saja berpengaruh dengan analisis biaya pada suatu produk perusahaan. Semakin tinggi tingkat frekuensi, semakin akurat juga distribusi biayanya. Hal ini memungkinkan perusahaan untuk menggunakan analisis penetapan biaya berdasarkan aktivitas.

Bagaimana Mengimplementasikan Activity Based Costing?

Jika kamu ingin mengimpelementasikan sistem activity based costing di perusahaanmu, Hongren (2005) menuturkan ada tujuh langkah yang secara umum dapat dilaksanakan oleh perusahaan tempat kamu bekerja, yaitu:

1. Mengidentifikasikan Produk Apa Saja Yang Digunakan Sebagai Cost Object

Pada tahap ini perusahaan memilih objek yang akan diukur atau dihitung biayanya. Tujuannya adalah untuk menghitung total biaya dan biaya per unit untuk merancang, membuat dan mendistribusikan produk

2. Mengidentifikasi Biaya Yang Dikeluarkan Secara Langsung Dari Produk Perusahaan

Pada tahap ini, perusahaan mengidentifikasikan biaya langsung apa saja yang terkait dengan pembuatan produk tersebut, Ini biasanya termasuk biaya material, biaya tenaga kerja langsung dan semua biaya langsung lainnya yang dapat secara langsung dikaitkan dengan penerima pembayaran

3. Memilih Dasar Pengalokasian Biaya Atau Cost Allocation Base, Yang Digunakan Untuk Mengalokasikan Biaya Tidak Langsung Dari Produk Perusahaan Tersebut

Setelah mengidentifikasikan aktivitas yang bernilai tambah atau value added activities, Selanjutnya, dari masing-masing kegiatan yang diidentifikasi, basis alokasi biaya dan jumlah dasar alokasi biaya ditentukan.

Ketika memilih basis distribusi biaya, ketersediaan data dan ukuran yang mungkin harus diperhitungkan saat menghitung biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan

4. Mengidentifikasikan Biaya Tidak Langsung Yang Terkait Dengan Setiap Cost Allocation Base

Pada tahap ini, biaya overhead atau biaya tidak terduga yang terjadi dibebankan pada setiap aktivitas, dihitung berdasarkan hubungan sebab dan akibat atau manfaat yang diperoleh antara basis alokasi biaya dan biaya aktivitas. Misalnya, antara jam alat berat dan operasi alat berat

Baca Juga : Improvement Adalah : Manfaat dan Waktu Menggunakan Improvement

5. Menghitung Rate Per Unit Dari Setiap Cost Allocation Base Yang Digunakan Untuk Mengalokasikan Biaya Tidak Langsung Ke Produk Perusahaan Tersebut

Pada tahap ini, total biaya tidak langsung yang dikenal dalam fase empat dibagi dengan jumlah dasar alokasi biaya untuk mendapatkan tingkat biaya alokasi overhead dari kegiatan perusahaan

6. Menghitung Biaya Tidak Langsung Yang Dialokasikan Ke Produk

Dalam fase ini, tingkat alokasi biaya yang diperoleh dari fase sebelumnya dikalikan dengan total basis alokasi biaya yang digunakan untuk setiap aktivitas produk masing-masing perusahaan

7. Menghitung Total Pengeluaran Dari Produk Dengan Menjumlahkan Seluruh Biaya Langsung Dan Biaya Tidak Langsung Yang Dibebankan Pada Setiap Produk Perusahaan

Tahap terakhir yang dilakukan adalah menjumlahkan seluruh biaya langsung yang meliputi direct material, direct manufacturing labor, dan lain sebagainya yang berkaitan dengan biaya tidak langsung yang telah dialokasikan ke masing- masing produk perusahaan dengan menggunakan sistem activity based costing.

Kesimpulan

Jika perusahaan mendasarkan harga jual mereka pada biaya, maka perusahaan yang tidak menggunakan pendekatan ABC dapat kehilangan pekerjaan mereka pada tingkat tinggi dibandingkan dengan pesaing yang menawarkan di bawah $ 0,37.

Kemungkinan lain adalah bahwa perusahaan yang tidak menggunakan ABC mengalami kesulitan menghasilkan produk dengan kuota kecil karena $ 0,40 lebih rendah dari model ABC $ 0,46 dengan kuota 5.000 unit.

Dengan harga penawaran berdasarkan overhead manufaktur sebesar $ 0,40, tetapi biaya sebenarnya sebesar $ 0,46. Jadi kemungkinan bahwa perusahaan menghasilkan banyak dengan sedikit atau tanpa laba.

Contoh dua kegiatan diatas menggambarkan bagaimana biaya per unit menggunakan metode ABC lebih akurat dalam mencerminkan upaya aktual yang terkait dengan produksi.

Sekian artikel tentang Activity Based Costing ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.