Adenomiosis Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Adenomiosis adalah suatu kondisi yang terjadi ketika lapisan permukaan rongga rahim (endometrium) tumbuh di dalam dinding otot uterus (miometrium). Dalam kondisi normal, jaringan endometrium hanya dapat menutupi permukaan rongga rahim.

Kondisi ini dapat dialami oleh wanita dari segala usia, tetapi paling umum pada usia 40-50 tahun. Meskipun secara umum dianggap tidak berbahaya, adenomiosis dapat memengaruhi kualitas hidup pasien. Jika seseorang menderita adenomiosis, jaringan endometrium masih dapat berfungsi secara normal. Karena adenomiosis, rahim membesar dan menyebabkan perdarahan hebat dan nyeri di perut bagian bawah.

Adenomiosis-Adalah
Adenomiosis Adalah

Adenomyosis mempengaruhi banyak wanita, hingga 20-65% wanita. Kondisi ini sering diperhatikan oleh wanita antara usia 40 dan 50 tahun. Adenomyosis adalah suatu kondisi yang terjadi ketika jaringan bagian dalam rahim (jaringan endometrium) tumbuh di lapisan otot rahim. Penyakit ini akan menimbulkan berbagai masalah, seperti penebalan dinding rahim, periode menstruasi yang lebih lama dan lebih dari volume darah menstruasi yang biasa.

Adenomyosis juga dapat menyebabkan adenomyoma, massa atau tumor yang tumbuh di rahim. Kondisi ini biasanya membaik secara bertahap dan menghilang setelah menopause. Alasannya adalah bahwa kadar estrogen turun sekarang. Adenomyosis tidak berbahaya, tetapi mengganggu gaya hidup pasien. Pasien dapat mengurangi atau menghindari aktivitas karena takut akan perdarahan atau rasa sakit.

Penyebab Adenomiosis

Penyebab adenomiosis masih belum diketahui. Namun, para ahli berasumsi bahwa faktor-faktor risiko berikut dapat berperan:

  1. Sel-sel endometrium bagian dalam menembus ke dalam lapisan otot rahim karena operasi seperti operasi caesar atau operasi pengangkatan fibroid rahim.
  2. Lapisan dalam rahim telah disimpan di lapisan otot rahim sejak lahir.
  3. Peradangan pada lapisan dalam rahim setelah lahir yang menyebabkan sel-sel bergerak ke lapisan otot rahim yang lebih lemah.
  4. Wanita paruh baya berusia antara 40 dan 50 tahun.
  5. Angka kelahiran. Wanita yang melahirkan lebih dari satu kali berisiko lebih tinggi mengalami adenomiosis dibandingkan wanita yang tidak pernah melahirkan.

Tanda-Tanda Adenomiosis

Ada banyak tanda-tanda adenomiosis. Beberapa tanda yang sering muncul adalah:

  1. Menstruasi berlangsung lebih lama dari biasanya. Jika menstruasi biasanya hanya terjadi selama 4-5 hari, risiko perdarahan meningkat menjadi satu minggu. Kondisi ini tidak terjadi sekali atau dua kali, tetapi beberapa kali.
  2. Wanita menderita sakit perut. Rasa sakit sering terjadi selama menstruasi. Namun, kadang-kadang rasa sakit terjadi sebelum sindrom pramenstruasi tiba dan tampaknya cukup kuat.
  3. Darah yang muncul selama menstruasi sering muncul sebagai gumpalan semi-padat. Untuk mengetahui apakah ada bekuan dalam darah menstruasi Anda atau tidak, selalu coba memeriksanya secara teratur.
  4. Ketika wanita berhubungan seks, mereka sering merasakan sakit yang persisten. Kondisi ini membuat mereka tidak dapat menikmati seks dengan sempurna.
  5. Pendarahan ringan yang terjadi di luar periode menstruasi.
  6. Saat disentuh, ada pembesaran perut bagian bawah dan beberapa rasa sakit.

Gejala Adenomiosis

Sebagian besar wanita yang mengalami adenomiosis tidak memiliki gejala. Namun jika ada, gejala-gejala adenomyosis meliputi:

  1. Nyeri saat menstruasi. Gejala-gejala ini dapat muncul dalam bentuk kram perut selama periode menstruasi baru-baru ini dan memburuk dari waktu ke waktu.
  2. Lebih banyak perdarahan saat menstruasi.
  3. Ada pembekuan darah yang terjadi dengan darah menstruasi.
  4. Periode menstruasi yang lebih lama dari biasanya.
  5. Nyeri saat berhubungan seksual.
  6. Perut sakit saat disentuh.
  7. Jika Anda tidak mengalami menstruasi, pendarahan terjadi.
  8. Rahim tumbuh 2-3 kali ukuran normalnya.

Pengobatan Adenomiosis

Pengobatan untuk adenomiosis tergantung pada gejala yang Anda rasakan, keparahan, dan fakta bahwa Anda melahirkan lebih awal. Pilihan tindakan untuk mengobati adenomiosis yaitu meliputi:

  1. Obat penghilang rasa sakit.
  2. Kompres panas untuk meredakan kram.
  3. Obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) untuk meredakan nyeri ringan. Obat ini dianjurkan untuk dikonsumsi 1-2 hari sebelum menstruasi hingga beberapa hari setelah dimulainya menstruasi.
  4. Terapi hormon, seperti kontrasepsi spiral yang mengandung levonorgestrel, penghambat aromatastase dan analog GnRH. Langkah ini bertujuan untuk mengatasi nyeri haid yang parah dan perdarahan menstruasi yang berat.
  5. Tindakan embolisasi arteri uterus untuk mengurangi ukuran benjolan yang terbentuk di rahim.
  6. Ablasi endometrium merusak lapisan rahim yang memiliki adenomiosis sehingga tidak menyebar ke lapisan otot rahim.

Pencegahan Adenomiosis

Karena penyebab adenomiosis tidak diketahui dengan pasti, tidak ada metode pencegahan yang efektif untuk mencegah kondisi penyakit ini. Mengatasi adenomiosis itu sendiri tergantung pada keparahan pengobatan dalam bentuk pemberian obat penghilang rasa sakit, terapi hormon untuk mengobati perdarahan dan nyeri haid.

Komplikasi Adenomiosis

Adenomiosis dengan perdarahan hebat dan persisten selama menstruasi dapat menyebabkan kurang darah atau anemia. Selain anemia, adenomiosis juga dapat mempengaruhi kualitas hidup pasien, karena terasa tidak nyaman selama aktivitas karena nyeri haid dan perdarahan menstruasi yang berat.

Tips Alami Untuk Menyembuhkan Adenomyosis

Untuk mengatasi adenomiosis, ada beberapa tips alami yang bisa Anda lakukan di rumah, yaitu:

1. Kompres dengan Air Panas

Kompret perut dengan handuk yang direndam dalam air panas selama 5 menit. Kehangatan kain yang digunakan dapat membantu meningkatkan aliran darah ke daerah panggul. Proses ini mengurangi tekanan dan rasa sakit di rahim. Lakukan ini 2 atau 3 kali sehari atau setiap kali Anda merasa sakit.

2. Pijat

Anda dapat melakukan lebih banyak tips dengan pijatan dengan minyak esensial lavender atau minyak kelapa. Kemudian pijat perut selama 2 menit, diamkan selama 30 hingga 40 menit sebelum dibilas. Pijatan merangsang aliran darah ke rahim, sehingga rasa sakit dan peradangan bisa dikurangi. Pijat dengan minyak esensial seperti lavender memiliki manfaat yang lebih baik karena minyak ini memiliki sifat anti-inflamasi dan antispasmodik.

3. Minum Teh Jahe

Bahan aktif seperti geingerol dalam jahe memiliki efek anti-inflamasi. Ketika teh jahe dikombinasikan dengan madu itu adalah obat luar biasa untuk meredakan peradangan dan rasa sakit yang terkait dengan adenomiosis.

4. Mengkonsumsi Kunyit

Selain teh jahe, Anda bisa menyiapkan segelas susu panas dengan 1 sendok kunyit. Kunyit adalah salah satu cara terbaik untuk mengobati adenomiosis. Kandungan kurkumin dalam kunyit dapat membantu mengurangi peradangan pada tubuh yang disebabkan oleh adenomiosis.

Diagnosis Adenomiosis

Diagnosis adenomiosis dapat ditentukan berdasarkan hasil wawancara medis, pemeriksaan fisik dan pemeriksaan tertentu. Dokter mungkin mencurigai adenomyosis berdasarkan tanda dan gejala yang diidentifikasi. Hasil pemeriksaan panggul mengkonfirmasi adanya uterus yang membesar dan menyakitkan, USG uterine (USG) atau magnetic resonance imaging (MRI) rahim.

Dalam beberapa kasus, dokter juga dapat mengambil sampel dari jaringan rahim untuk pemeriksaan lebih lanjut (biopsi endometrium) untuk memastikan bahwa pendarahan rahim yang abnormal tidak terkait dengan kondisi serius lainnya. Namun, biopsi endometrium sendiri tidak dilakukan untuk mengkonfirmasi diagnosis adenomiosis.

Untuk mengkonfirmasi adanya adenomiosis, rahim harus diperiksa setelah histerektomi atau pengangkatan rahim. Namun, pencitraan panggul seperti USG dan pencitraan resonansi magnetik dapat mendeteksi tanda-tanda adenomiosis.

Gangguan rahim lainnya kadang-kadang dapat menunjukkan tanda dan gejala yang mirip dengan adenomiosis yang membuat diagnosis kondisi ini sulit. Penyakit rahim tertentu seperti tumor fibroid (leiomioma), sel-sel rahim yang tumbuh di luar rahim (endometriosis) dan pertumbuhan jaringan di endometrium (polip endometrium), mungkin memiliki tanda dan gejala yang tampak mengingatkan pada adenomiosis.

Kapan Harus ke Dokter

Nyeri haid atau dismenore adalah salah satu gejala yang disebabkan oleh adenomiosis. Tanyakan kepada dokter Anda apakah ketidaknyamanan menstruasi terasa berlebihan atau tak tertahankan, ada 3 siklus berturut-turut dan aktivitasnya telah berhenti. Juga disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter jika perdarahan lebih berat dari biasanya selama menstruasi atau jika ada perdarahan dari vagina setelah menopause.

Sekian artikel tentang Adenomiosis ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>