Agnostik Adalah

Posted on

Adalah.Co.IdDi era yang serba teknologi ini, kepercayaan bukan hanya pilihan privasi individu tetapi sudah menjadi bagian dari lifestyle gaya hidup seseorang.

Berbeda dengan zaman dulu, orang memandang agama sebagai keputusan sosial yang membanggakan. Selain itu, masuknya suatu agama selalu terhubung dengan struktur sosial, terutama dengan hubungan ekonomi-politik.

Agnostik Adalah ?

Agnostik Adalah

Agnostisisme percaya bahwa keberadaan atau ketiadaan Tuhan atau hal-hal supernatural tidak diketahui atau tidak dapat dikenali. Definisi lain adalah bahwa “pemikiran manusia tidak dapat memberikan dasar rasional yang cukup untuk membenarkan keyakinan bahwa Tuhan itu ada atau keyakinan bahwa Tuhan tidak ada.

Secara etnologis, agnostisisme berasal dari kata Yunani gnostein (artinya ‘tahu; mengetahui’) dan (artinya ‘tidak’). Arti harfiah dari “seseorang yang tidak tahu”. Agnostisisme tidak identik dengan ateisme.

Ahli biologi Thomas Henry Huxley mengucapkan kata agnostik pada tahun 1869 dan berkata, “Ini berarti bahwa seseorang tidak boleh mengatakan bahwa dia tahu sesuatu atau percaya pada sesuatu dan tidak memiliki dasar ilmiah untuk mengklaim ingin tahu atau percaya. “

Sebelumnya, ia menulis karya-karya yang memasukkan sudut pandang agnostik, termasuk Sanjaya Belatthaputta, seorang filsuf India pada abad ke-5 SM. BC, yang menyatakan agnostisisme sebagai kehidupan setelah kematian, dan seorang filsuf Yunani pada abad ke-5 SM mengungkapkan agnostisisme terhadap keberadaan Tuhan.

Agnostisisme adalah kepercayaan atau prinsip agnostik dalam kaitannya dengan keberadaan hal-hal yang dibalikkan di luar atau melalui fenomena material atau pengetahuan tentang Sebab Pertama atau Tuhan dan yang bukan agama.

Agnostik Menurut Pandangan Islam

(Iqbal, 2011), Menjelaskan bahwa

  1. Pertama. Penolakan agama apa pun yang telah berkembang. Atau penerimaan semua agama pada saat bersamaan, karena semuanya bisa benar. Namun, seorang agnostik tidak dapat menerima doktrin agama, jadi pada akhirnya ia hanya akan kembali ke posisinya yang tidak beragama.
  2. Kedua. Tidak ada makna dalam hidup selain dirimu sendiri, atau mendedikasikan dirimu untuk kemanusiaan, tetapi tanpa parameter standar itu benar dan salah, kecuali kesenangan itu sendiri. Baik dan buruk akan selalu relatif dan tidak ada yang absolut dalam hidup. Yang benar adalah apa yang muncul di mata.
  3. ketiga. Mereka tidak memiliki standar nilai atau moralitas selain dari keinginan atau persetujuan mereka yang diterima oleh masyarakat. Karena kebenaran adalah hal yang relatif, standar nilai atau moralitas menjadi relatif. Kesepakatan itu dapat dibenarkan karena alasan yang tepat, ini hanyalah sebuah contoh.

Tiga poin tersebut menunjukkan kesamaan antara konsekuensi agnostisisme dan konsekuensi ateisme bagi seseorang. Hanya saja ada perbedaan ideologis yang membentuk latar belakang untuk keduanya, seperti yang dijelaskan di atas.

Bagaimana Islam bereaksi terhadap keraguan agnostik? “Dan jika Anda memiliki keraguan tentang Al-Quran yang telah kami ungkapkan kepada hamba kami (Muhammad), tulis surat seperti Al-Quran dan bawalah pembantu Anda di sebelah Allah jika Anda adalah orang yang nyata.” (Al-Quran 2:23)

Itu mudah. Jika Quran bukan bukti nyata tentang keberadaan Tuhan yang dapat diterima dengan akal sehat, tolong jawab tantangan ini. Jika dia tidak dapat menghadapi tantangan ini, itu jelas berarti bahwa klaim Al-Qur’an itu benar, dan ternyata keberadaan Tuhan dengan akal sehat dapat diterima dalam kemampuannya. Tunjukkan pernyataan Alquran yang menunjukkan keunggulan mereka atas akal manusia seperti yang dinyatakan oleh Allah Ta’ala:

“Al Qur’an hanya bisa dibuat oleh selain Allah S.W.T; akan tetapi (Al Qur’an itu) membenarkan adanya kitab sebelumnya dan menjelaskan hukum yang sudah ditentukan, tidak ada keraguan di dalamnya, (diturunkan) dari Tuhan semesta alam.” (QS. 10:37)

Al-Quran bukti jelas yang brilian dan menunjukkan cacat mentalitas mereka berdasarkan hipotesis manusia tanpa kebenaran. Tetapi jika Anda masih berdebat nanti, selesaikanlah dengan firman Allah Ta’ala:

‘Dan apakah mereka tidak memperhatikan kepada Allah yang menciptakan langit dan bumi adalah kuasa-Nya (pula) menciptakan hal serupa dengan mereka, dan telah menetapkan waktu yang tertentu bagi mereka yang tidak ada keraguan padanya? Maka orang-orang zalim itu tidak menghendaki kecuali kekafiran.’ (QS. 17:99).

Lalu laksanakanlah sebagaimana perintah dari Allah swt dalam firman-Nya :

“Jadilah engkau pemaaf dan suruhlah orang mengerjakan yang makruf, serta berpalinglah daripada orang-orang yang bodoh.” (QS. 7:199)

Ciri-Ciri Agnostik

  1. Bagi orang agnostik, kepastian untuk percaya kepada Tuhan sangat sulit untuk dibuktikan. Jadi mereka memutuskan untuk tetap berada di garis tengah. Tidak harus menolak, tetapi juga tidak mudah dipercaya
  2. Agnostik percaya bahwa manusia bertanggung jawab atas dirinya sendiri. Bukan gangguan dari entitas maha kuasa (kekuatan untuk melakukan sesuatu dengan kekuatan tak terbatas) yang tidak terlihat
  3. Mereka lebih fleksibel dalam hal ini, tetapi mereka masih tidak peduli.
  4. Agnostik memprioritaskan sains dan logis. Tetapi mereka percaya bahwa pengetahuan tentang hal-hal rohani tidak dapat diakui dengan pasti oleh orang-orang
  5. Ada agnostik yang percaya pada ajaran agama dan mengikuti mereka, tetapi mereka belum benar-benar yakin akan Tuhan mereka. Tetapi ada bagian lain yang tidak percaya pada ritual keagamaan.

Ciri Tersebut Terbagi Menjadi Beberapa Kategori Berikut Contohnya

  1. Agnostik Ateisme. Pendapat dari mereka yang tidak percaya pada keberadaan dewa tetapi tidak berpura-pura tahu apakah ada dewa atau tidak.
  2. Agnostik Teisme. Pendapat mereka yang mengaku tidak mengetahui konsep keberadaan dewa / dewa tetapi tetap meyakini keberadaan ini.
  3. Apatis atau Agnostisisme Pragmatis. Pandangan bahwa tidak ada bukti bahwa tuhan ada, tetapi karena tuhan yang ada mungkin tidak peduli dengan alam semesta atau kesejahteraan penghuninya, pertanyaan ini bersifat akademis.
  4. Agnostisisme kuat. Visi penegasan Allah ini ada atau tidak, dan sifat sejati tidak dapat diketahui berdasarkan pengetahuan alami kita untuk memverifikasi pengalaman dengan apa pun selain objek pengalaman. Seorang agnostik yang kuat akan berkata, “Saya tidak bisa tahu apakah ada dewa atau tidak, dan Anda juga tidak bisa.”
  5. Agnostisisme lemah. Keyakinan bahwa setiap Tuhan ada atau tidak ada tidak diketahui pada saat ini, tetapi belum tentu untuk masa depan. Oleh karena itu, orang akan menolak keputusan itu sampai ada bukti bahwa mereka percaya mereka memiliki alasan untuk percaya. Seorang agnostik yang lemah akan berkata, “Saya tidak tahu apakah ada Tuhan atau tidak, tapi mungkin suatu hari, jika ada bukti, kita dapat menemukan sesuatu.”

Itulah sedikit tentang pemikiran agnostik. Ya, jika agnostik dianggap berdasarkan jenis, ia dapat masuk ke dalam kedua kelompok. Tidak ada kelompok yang benar-benar netral. Tapi meski begitu, mungkin saya bukan satu-satunya orang yang tidak memiliki sebutan.

Mungkin hanya ini yang bisa saya jelaskan tentang “agnostik, asal kata agnostik, agnostik menurut Islam dan karakteristik atau kategori agnostik dan contoh-contohnya”. Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>