Aktuator Adalah : Jenis, Fungsi dan Kelebihan dan Kekurangan Aktuator

Posted on

Adalah.Co.Id – Aktuator adalah sebuah peralatan mekanis untuk menggerakkan atau mengontrol sebuah mekanisme atau sistem. Aktuator diaktifkan oleh lengan mekanik yang biasanya digerakkan oleh motor listrik yang dikendalikan oleh pengontrol otomatis yang diprogram di antara mikrokontroler. Aktuator adalah elemen yang mengubah kuantitas listrik analog menjadi kuantitas lain seperti kecepatan, dan perangkat elektromagnetik yang menghasilkan energi kinetik sehingga dapat menghasilkan gerakan dalam robot.

Untuk meningkatkan tenaga mekanik aktuator ini dapat dipasang sistem gearbox. Aktor dapat melakukan hal-hal tertentu setelah menerima perintah dari controller. Sebagai contoh, jika cahaya hadir dalam robot pencarian cahaya, sensor memberikan informasi kepada pengontrol yang kemudian mengontrol bahwa aktuator bergerak ke arah sumber cahaya.

Aktuator adalah mekanisme untuk membuka dan menutup katup. Keuntungan dari aktuator adalah dapat menutup dan membuka secara otomatis tanpa kontak manusia. Jika mekanismenya manual, seseorang harus menyesuaikan katup dengan mekanisme directional atau direct. Jika terjadi masalah kontrol, aktuator dioperasikan dengan daya, tekanan hidrolik, dan listrik.

Salah satu aktuator yang dapat menutup dan membuka katup adalah katup untuk katup globe. Selain itu, kontrol aktuator dapat dilakukan dari jarak jauh. Jenis aktuator yang banyak digunakan adalah aktuator pneumatik, hidrolik, dan diafragma dan pegas.

Jenis-jenis Aktuator

1. Aktuator Piston Pneumatik

Aktuator-Piston-Pneumatik
Gambar Aktuator Piston Pneumatik

Aktuator piston pneumatik dapat bekerja dengan mengubah energi yang diciptakan oleh kompresi udara menjadi gerakan mekanis. Sederhananya adalah drive yang digerakkan oleh pesawat. Ketika udara diterapkan, gerakan beradaptasi dengan tipenya, apakah itu linier atau berputar.

Aktuator ini berisi piston yang membantu menghasilkan tenaga motif dari udara. Pada dasarnya, ini menjaga udara tetap tinggi sehingga dapat memaksa diafragma untuk memutar atau memindahkan batang katup.

Keuntungan dari aktuator piston pneumatik adalah konstruksinya yang sederhana, kapasitas tinggi dan torsi rendah. Dapat dioperasikan pada suhu tinggi. Kekakuan tinggi dan beat yang sangat cepat.

Sedangkan kekurangan adalah butuh pegas dan aksesoris tambahan dan aksesori untuk sistem ketika komponen rusak selama operasi mesin, positioner juga menimbulkan biaya yang lebih tinggi karena proses perlambatan diperlukan.

2. Aktuator Motor Listrik

Aktuator-Motor-Listrik
Gambar Aktuator Motor Listrik

Dari namanya sudah jelas bahwa aktuaktor ini menggunakan motor listrik menjadi torsi mekanis. Jadi jelas dibutuhkan listrik untuk memindahkannya.

Keuntungan dari aktuator ini adalah memiliki desain yang rapat dan kekakuan yang sangat tinggi. Karena itu, tidak ada pipa untuk suplai tekanan yang perlu dipasang. Selalin yang memiliki kapasitas tinggi untuk masalah masalah.

Sayangnya ia memiliki kelemahan yaitu biaya yang mahal, nggak punya sistem keamanan ketika ada komponen yang rusak. Serta kecepatan stroking yang rendah dan terbatas.

3. Aktuator Elektro-hidrolik

Aktuator-Elektro-hidrolik
Gambar Aktuator Elektro-hidrolik

Prinsip dari aktuator ini menggunakan hukum Pascal. Hal ini menyiratkan bahwa kenaikan tekanan pada bagian tertentu dari pembatasan fluida menyebabkan peningkatan tekanan yang sama dalam suatu wadah. Ini berarti bahwa keseluruhan sistem bekerja ketika hukum Pascal diterapkan.

Untuk keuntungan, aktuator ini memiliki kekakuan tinggi dan memiliki kekakuan tinggi dan daya output. Perlambatan bagus dan belaian cepat. Kerugiannya adalah perawatannya rumit, diperlukan aksesoris tambahan untuk sistem keselamatan jika ada komponen yang rusak.

4. Aktuator Diafragma dan Pegas

Aktuator-Diafragma-dan-Pegas
Gambar Aktuator Diafragma dan Pegas

Aktuator ini dapat berperan sebagai direct-acting, yang artinya dapat mendorong batang aktuator ke bawah dengan udara dari wadah diafragma. Hasil dari proses ini adalah kompresi udara. Ini terjadi ketika pasokan tekanan berkurang, mendorong batang penggerak kembali.

Keuntungan dari sistem ini adalah biaya yang rendah, tanpa positioner tetap dapat melakukan proses perlambatan. Apakah Anda memiliki sistem keamanan jika ada komponen yang salah. dapat bekerja pada tekanan rendah, dapat menyesuaikan kondisi dan perawatan yang mudah.

Sedangkan kelemahan aktuator ini adalah ukurannya yang besar dan bobot yang berat. Dan kemampuan output terbatas.

5. Aktuator Diafragma dan Pegas Bertekanan Tinggi

Aktuator-Diafragma-dan-Pegas-Bertekanan-Tinggi
Gambar Aktuator Diafragma dan Pegas Bertekanan Tinggi

Aktuator ini yang membedakan dengan sebelumnya adalah pada penggunaan pegas. Setelah memeriksa katup atau setelah daya telah dilepaskan, pegas dilepaskan dan katup digerakkan.

Sedangkan keuntungan menggunakan aktuator ini adalah ringan dan ringkas, nggak perlu penyesuaian pegas, nggak perlu komponen mahal. Memiliki sistem keamanan jika ada komponen yang rusak, tidak memerlukan segel poros dinamis atau blok konektor batang konvensional dan desain terintegrasi dengan aksesori.

Namun aktuator ini memiliki kekurangan yaitu membutuhkan pasokan tekanan tinggi 2,8 bar atau lebih. Dan perlu positioner untuk proses perlambatan.

Fungsi Aktuator

Pada sistem pengendalian aktuator berfungsi untuk menguatkan sinyal kontrol yang berasal dari kontroler menjadi sinyal baru dengan daya yang besar dan sesuai dengan daya yang dibutuhkan.

Peralatan mekanis untuk menggerakkan atau mengontrol sebuah sistem. Aktuator diaktifkan oleh lengan mekanik yang biasanya digerakkan oleh motor listrik yang dikendalikan oleh pengontrol otomatis yang diprogram di antara mikrokontroler. Aktuator adalah elemen yang mengubah kuantitas listrik analog menjadi kuantitas lain, seperti kecepatan, dan perangkat elektromagnetik yang menghasilkan energi kinetik sehingga dapat menghasilkan gerakan dalam robot.

Untuk meningkatkan tenaga mekanik aktuator ini dapat dipasang pada sistem transmisi dapat diinstal. Aktor dapat melakukan hal-hal tertentu setelah menerima perintah dari controller. Sebagai contoh, jika cahaya hadir dalam robot pencarian cahaya, sensor memberikan informasi kepada pengontrol yang kemudian mengontrol bahwa aktuator bergerak ke arah sumber cahaya.

Kelebihan dan Kekurangan Aktuator

Kelebihan:

  1. Cairan hidrolik dapat berfungsi sebagai pelumas dan sebagai pendingin
  2. Dengan ukuran kecil, tenaga / torsi yang dihasilkan besar
  3. Memiliki kecepatan reaksi yang tinggi
  4. Dapat dioperasikan secara terputus-putus
  5. Tingkat kebocoran rendah
  6. Fleksibel dalam desain.

Kekurangan:

  1. Tenaga hidrolik tidak tersedia dibandingkan dengan daya listrik
  2. Biaya sistem lebih mahal
  3. Ada risiko kebakaran dan ledakan
  4. Sistem cenderung kotor
  5. Memiliki sifat redaman rendah.

Sekian artikel tentang aktuator ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>

Related posts: