Albino Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Albino ialah kelainan dalam produksi melanin di mana pasien mengalami kekurangan melanin atau tidak memiliki pigmen sama sekali. Albino sering disebut sebagai albinisme di dunia medis.

Gangguan albino dapat terjadi di sebagian atau seluruh bagian tubuh, mulai dari kulit, rambut, dan mata. Albinisme sendiri dapat terjadi tidak hanya pada manusia (semua ras), tetapi juga pada hewan.

Orang dengan penyakit albino sering memiliki masalah penglihatan dan kulit mereka rentan terhadap sengatan matahari dan kanker kulit. Meskipun albinisme tidak dapat disembuhkan seumur hidup, kondisi ini tidak mencegah pasien menjalani kehidupan yang normal.

Albino Adalah

Albino-Adalah

Albinisme atau albino adalah penyakit genetik yang ditandai secara keseluruhan atau sebagian oleh berkurangnya produksi melanin (pigmen yang memberi warna pada kulit, rambut, dan mata). Akibatnya, penderita albinisme atau yang sering disebut albino memiliki rambut, kulit, dan mata berwarna terang atau tidak berwarna.

Orang dengan kondisi ini berisiko terisolasi dari kondisi mereka. Stigma sosial dapat terjadi, terutama di masyarakat yang penuh warna di mana ras penderita albino dapat dipertanyakan. Tidak ada obat untuk albinisme, tetapi orang-orang dengan albinisme dapat mengambil langkah-langkah untuk melindungi kulit dan memaksimalkan penglihatan.

Albinisme adalah gangguan produksi melanin yang menyebabkan defisiensi melanin pada pasien atau tidak mengandung pigmen sama sekali. Kondisi ini membuat warna rambut pasien, kulit dan mata tampak sangat pucat atau cenderung putih.

Albinisme dapat diderita oleh kelompok etnis mana pun di dunia. Istilah “albino” lebih banyak dikenal di telinga masyarakat, merujuk pada mereka yang menderita gangguan ini. Meskipun albinisme tidak dapat disembuhkan seumur hidup, kondisi ini tidak mencegah pasien menjalani kehidupan normal.

Seberapa Umum Albino

Albinisme atau albino relatif umum. Kondisi ini terjadi tidak memandang dari ras atau etnis di dunia. Sekitar satu dari 18.000 hingga 20.000 orang di Amerika Serikat menderita penyakit ini. Di bagian lain dunia, 1 dari 3.000 orang mungkin akan terpengaruh.

Sebagian besar anak-anak dengan kondisi ini dilahirkan oleh orang tua dengan warna mata dan rambut normal berdasarkan etnis mereka. Kondisi ini dapat terjadi pada pasien dari segala usia. Albinisme atau albino dapat diobati dengan mengurangi faktor risiko. Diskusikan ini dengan dokter Anda untuk informasi lebih lanjut.

Fakta Tentang Albino

Albino adalah penyakit genetik dalam bentuk kekurangan pigmen dalam tubuh, tetapi ini tidak berarti bahwa penyakit ini dapat menular. Penyakit ini tidak serta-merta menghasilkan keturunan albino setelah menikah. Semuanya ditentukan oleh aktivitas kromosom dan gen yang dimilikinya. Biasanya, albino muncul kembali di generasi berikutnya di tingkat keturunan lain, misalnya melalui orang tua yang tidak ditularkan langsung ke anak-anak mereka, tetapi kemudian ke cucu mereka.

1. Albino Bukan Hasil Perkawinan Silang

Bayi yang lahir dengan albinisme tampak “putih” karena kekurangan pigmen atau tidak ada sama sekali, tetapi bukan merupakan produk hubungan seksual antar ras. Albinisme adalah penyakit genetik yang diwarisi dari orang tua ke anak dan membuat seseorang bebas dari pigmen alami (melanin) di kulit, rambut, dan mata. Ini berarti bahwa albinisme dapat mempengaruhi semua orang tanpa memandang jenis kelamin, status sosial atau ras dan etnis.

2. Terjadi Sebelum Lahir

Albinisme adalah kasus yang sangat jarang. Para peneliti memperkirakan bahwa hanya satu orang dalam 17.000 populasi yang dapat mengembangkan albino. Gangguan ini terjadi pada manusia saat lahir atau bahkan sebelum kelahiran. Penyebab albino adalah tidak adanya atau tidak adanya pigmen melanin di dalam tubuh yang fungsinya adalah memberi warna pada kulit, mata dan rambut.

3. Kelainan Pada Kulit

Ada kondisi kulit lain yang terkait dengan albino, yaitu vitiligo. Situasi ini terjadi ketika bagian kulit kehilangan pigmennya, membuatnya tampak pecah-pecah.

4. Hewan dan Tumbuhan Juga Beresiko Mengalami Albino

Albino dapat ditemukan di kerajaan tumbuhan dan hewan. Albinisme tidak berakibat fatal pada hewan. Namun, hewan albino dapat menghadapi masalah penglihatan, sehingga sulit untuk mencari makanan dan melindungi diri dari bahaya.

Oleh karena itu, tingkat kelangsungan hidup mereka mungkin lebih rendah daripada hewan normal dari spesies yang lainnya. Harimau putih dan paus putih adalah contoh hewan albino yang dikenal karena sifat eksotis mereka karena warna kulit mereka yang berbeda dan tidak biasa.

5. Kelainan Albino Bersifat Permanen

Orang yang terkena Albino biasanya tidak memiliki pilihan perawatan untuk masalah mereka. Masalah mata dapat diatasi melalui operasi dan masalah kulit melalui penggunaan tabir surya. Berita baiknya adalah albinisme tidak memperburuk kesehatan Anda dalam waktu lama. Gangguan genetik yang tidak mempersingkat kehidupan atau mengganggu kualitas hidup.

6. Rentan Terkena Kanker Kulit

Orang yang memiliki penyakit albino berisiko tinggi terkena kanker kulit dan komplikasi lain dari penyakit kulit. Misalnya, luka yang sulit disembuhkan selama lepuh terjadi ketika suhu terlalu tinggi. Albino dapat menempel pada kulit, membuat seseorang terlihat bergaris-garis. Kasus-kasus seperti ini paling umum di antara orang-orang dengan kulit gelap, misalnya di Afrika.

7. Albino Memiliki Kelainan Mental

Beberapa negara di Afrika masih percaya bahwa orang albino adalah penjelmaan penyihir. Beberapa yang lain percaya bahwa kulit putih mereka adalah manifestasi dari roh penjajah Eropa masa lalu. Yang lain percaya bahwa membunuh pasien albino dapat menyebabkan kekayaan, kemakmuran, dan kekuatan yang lebih besar.

Penyebab Albino

Albinisme atau albino disebabkan oleh perubahan atau mutasi pada salah satu gen yang bertanggung jawab untuk produksi melanin oleh sel-sel melanosit yang ada di mata dan kulit. Sebagai akibat dari perubahan genetik ini, produksi melanin dihentikan, dikurangi secara drastis atau tidak ada. Perubahan pada gen ini diturunkan dalam skema yang berbeda.

Ada dua jenis albinisme berdasarkan gejala yang terjadi, albinisme okular dan okulokutaneus. Albinisme okular memengaruhi mata dan penglihatan pasien dan menyebabkan sedikit atau tidak ada perubahan pada warna kulit atau rambut. Sedangkan albinisme okulokutaneus merupakan jenis albinisme yang paling umum. Kondisi ini memengaruhi rambut, kulit, mata, dan penglihatan.

Gejala Albino

Warna kulit dan rambut orang yang terkena penyakit albinisme bervariasi tergantung pada tingkat melanin yang diproduksi oleh tubuh. Mereka yang menderita albinisme memiliki karakteristik kulit pucat dengan rambut putih, ada juga yang berambut coklat.

Kurangnya pigmen melanin dapat dengan mudah menyebabkan kulit penderita albinisme terbakar ketika terkena sinar matahari langsung. Paparan sinar matahari tidak boleh diremehkan pada pasien yang terkena penyakit albinisme, karena bukan tidak mungkin untuk menyebabkan komplikasi serius, yaitu kanker kulit.

Pada mata, kekurangan pigmen melanin tidak hanya dapat mengubah warna iris (umumnya abu-abu atau biru muda), juga dapat menyebabkan masalah penglihatan dan peka terhadap cahaya. Beberapa contoh penyakit mata yang dapat terjadi karena albinisme adalah rabun dekat, rabun jauh, astigmatisme, strabismus dan gerakan bola mata yang tidak terkontrol dari sisi ke sisi (nystagmus).

Gangguan penglihatan ini dapat memengaruhi kemampuan anak untuk belajar gerakan seperti merangkak atau mengambil benda. Anak-anak dengan albinisme sering tampak canggung karena masalah penglihatan.

Diagnosis Albino

Albinisme atau albino dapat didiagnosis langsung oleh dokter karena pasien dilahirkan karena karakteristik fisiknya (warna rambut, kulit dan mata) seperti yang dijelaskan dalam artikel tentang gejala dan jenis albinisme.

Untuk menemukan masalah penglihatan, dokter mata dapat melakukan beberapa tes. Misalnya, memeriksa dengan alat khusus yang disebut slit lamp, memeriksa pupil, memeriksa bentuk kornea untuk mendiagnosis silinder, memeriksa arah mata untuk mendiagnosis strabismus, dan memeriksa gerakan mata untuk mendiagnosis nystagmus.

Komplikasi Albino

Kestabilan emosi dan membina hubungan sosial dengan orang-orang di daerah tersebut merupakan tantangan bagi orang-orang yang terkena penyakit albinisme. Orang yang terkena penyakit albinisme akan terlihat berbeda dari keluarga mereka, ini dapat mempengaruhi perasaan mereka. Orang yang terkena penyakit albinisme dapat merasa aneh atau dianggap aneh.

Penderita Albinisme juga dapat ditertawakan karena penampilan mereka, mulai dari mendapatkan gelar albinos atau nama lain yang ditanyakan tentang penampilan kulit dan rambut, hingga tampilan kacamata. Semua hal ini dapat menyebabkan orang dengan albinisme menjadi stres, lebih rendah, dan terisolasi dari lingkungan mereka. Penyakit kulit pada orang dengan albinisme lebih sensitif terhadap sengatan matahari dan menderita kanker kulit.

Pengobatan Albino

Meskipun tidak ada obat yang dapat menyembuhkan albinisme, obat-obatan atau perawatan bertujuan untuk memaksimalkan penglihatan pasien dan melindungi kulitnya.

Sebagian besar bayi yang terkena penyakit albinisme memiliki masalah penglihatan parah beberapa bulan setelah kelahiran. Kemudian penglihatan berkembang secara signifikan, bahkan jika itu tidak pernah mencapai penglihatan normal.

Oleh karena itu, orang yang terkena penyakit albinisme biasanya harus membawa kehidupan atau memakai kacamata atau lensa kontak yang diresepkan oleh dokter mata karena kondisi terkait, terutama untuk miopia, rabun jauh atau silinder, dan menjalani pemeriksaan mata rutin setiap tahun.

Untuk pasien yang terkena penyakit albinisme yang mengalami fotofobia (penglihatan sensitif terhadap sinar matahari), dokter merekomendasikan penggunaan kacamata yang dapat menangkal sinar ultraviolet atau kacamata dengan lensa gelap.

Perawatan bedah albinisme biasanya jarang. Dengan beberapa penyakit seperti strabismus dan nystagmus, perbaikan otot mata dapat direkomendasikan sehingga penyakit ini tidak terlihat jelas dari luar.

Selain ujian mata yang perlu dilakukan secara teratur setiap tahun, ujian kulit tidak kalah pentingnya bagi pasien dengan albinisme, sehingga dokter tahu seberapa tinggi risiko terkena kanker kulit dan memberikan nasihat tentang pencegahan.

Jika Anda menderita albinisme, jangan lakukan aktivitas diluar sebanyak mungkin dalam cuaca panas. Jika Anda dipaksa, selalu gunakan tabir surya dan pakaian yang dapat melindungi Anda dari sinar matahari langsung.

Pencegahan Albino

Albinisme atau albino tidak dapat dicegah. Bagi Anda yang memiliki riwayat keluarga dengan penyakit albinisme, anak dengan albinisme, atau diri Anda dengan albinisme, jangan ragu untuk berkonsultasi dengan ahli genetika. Tujuan dari konsultasi ini adalah untuk memahami kemungkinan albinisme yang terjadi pada anak-anak, cucu, cicit, atau keturunan anda.

Jenis-Jenis Albino

Berikut ini adalah beberapa jenis dari penyakit albino:

1. OCA1

Kondisi ini juga dikenal sebagai albinisme terkait tirosinase. Ini disebabkan oleh kurangnya enzim tyrosinase yang menyebabkan orang memiliki rambut putih, kulit pucat dan mata yang terang (subtipe OCA1A) atau warna kulit, rambut, dan mata yang terang (subtipe OCA1B).

2. OCA2

Kondisi ini juga dikenal sebagai albinisme gen P. Ini disebabkan oleh kurangnya gen OCA2 yang menyebabkan penurunan produksi melanin. Orang-orang dengan OCA2 memiliki mata dan kulit bawaan berwarna kuning muda, rambut kuning, pirang, atau coklat muda.

3. OCA3

Kondisi ini jarang dijelaskan dan merupakan hasil dari cacat genetik pada TYRP1, protein yang terkait dengan tirosinase. Ini membuat orang dengan OCA 3 dengan kulit kemerahan, rambut merah, hazelnut atau mata cokelat.

4. OCA4

Kondisi ini adalah kondisi cacat genetik pada protein SLC45A2 yang mendukung fungsi enzim tyrosinase. Kondisi ini menyebabkan gejala yang mirip dengan OCA2.

5. OCA5-7

Kondisi ini ditemukan pada manusia pada tahun 2012 hingga 2013. Mutasi pada tiga gen penyebab lainnya telah dilaporkan. Orang pada tahun tersebut dianggap tidak biasa.

Hewan-Hewan Albino

Berikut ini adalah beberapa hewan yang rentan terkena penyakit albino:

  1. Jerapah super langka ini ditemukan di Taman Nasional Terangire Tanzania
  2. Beruang kermode atau beruang spirit putih di hutan hujan British Columbia
  3. Singa putih karunia Ilahi
  4. Snowflake, satu-satunya gorila barat dataran rendah albino dalam sejarah
  5. Gajah keberuntungan di Naypyidaw, Myanmar
  6. Tupai Amerika Utara memesona karena berbeda warna
  7. Paus dengan warna yang mencengangkan di Pulau Whitsunday, Australia
  8. Kerbau putih langka yang dianggap suci oleh penduduk asli Amerika
  9. Udang karang albino.

Kapan Harus ke Dokter

Jika bayi lahir dan dokter menemukan kekurangan pigmen pada rambut atau kulit yang memengaruhi bulu mata atau alis, dokter dapat meminta pemeriksaan mata. Dokter juga akan memantau perubahan dalam pigmentasi dan penglihatan bayi.

Jika Anda melihat tanda dan gejala albino pada anak Anda, segera hubungi dokter Anda. Tanyakan kepada dokter Anda apakah anak Anda memiliki gejala albinisme seperti sering mimisan, memar, atau infeksi kronis. Gejala-gejala ini dapat menunjukkan adanya sindrom Hermansky-Pudlak atau sindrom Chediak-Higashi, suatu kondisi yang jarang namun cukup serius yang mencakup albino.

Sekian artikel tentang Albino ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>