Alkaloid Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Alkaloid merupakan suatu golongan senyawa organik yang terbanyak ditemukan di alam. Hampir semua alkaloid berasal dari tanaman dan tersebar luas di berbagai jenis tanaman tingkat tinggi. Sebagian besar alkaloid ditemukan pada tanaman dikotil, sedangkan tanaman monokotil dan pteridofit mengandung sedikit alkaloid.

Alkaloid adalah senyawa dasar yang mengandung satu atau lebih atom nitrogen dan biasanya sistem siklik. Alkaloid mengandung atom karbon, hidrogen, dan nitrogen dan umumnya mengandung oksigen dalam kimia analitik yang disebut sebagai senyawa dengan gugus C, HO, dan N. Alkaloid terutama ditemukan di akar, biji, kayu dan daun tanaman dan bahkan hewan.

Alkaloid-Adalah
Alkaloid Adalah

Alkaloid adalah hasil metabolisme tumbuhan dan berfungsi sebagai cadangan untuk sintesis protein. Penggunaan alkaloid untuk tanaman melindungi terhadap hama, memperkuat tanaman dan mengatur hormon. Alkaloid memiliki efek fisiologis.

Alkaloid adalah bentuk amorf, karenanya kristal, dan juga cairan yang terdiri dari sejumlah prinsip amino dalam bentuk lisin dan ornitin. Namun menurut para ahli, alkaloid berguna untuk melindungi tanaman dari semua penyakit dan seperti hama, dan memiliki efek pengatur pada pertumbuhan dan membantu menyeimbangkan ion yang terkandung di berbagai bagian tanaman.

Alkaloid pada umumnya sangat mudah ditemukan dan juga diperoleh dari tumbuh-tumbuhan, salah satunya terdiri dari tumbuhan yang termasuk dalam metabolit sekunder dan alkaloid alami.

Macam-macam Alkaloid

1. Alkaloid Piridin-Piperidin

Mempunyai satu cincin karbon 1 atom nitrogen. Yang termasuk Di kelas ini adalah conium maculatum dari keluarga Apiaceae dan Nicotiana Tabacum dari keluarga Solanaceae.

2. Alkaloid Tropan

Mengandung atom nitrogen dengan gugus metilnya (N-CH3). Alkaloid ini dapat mempengaruhi sistem saraf pusat, termasuk otak dan jumlah tulang belakang matahari. Kelas ini termasuk Atropa belladona yang digunakan sebagai tetes mata untuk melebarkan pupil mata dan berasal dari keluarga Solanaceae, Hyoscyamus niger, Dubuisia hopwoodii, Datura dan Brugmansia spp. Mandragora officinarum, kokain alkaloid dari Erythroxylum coca (cocryumum coca) coca . (Keluarga Erythroxylum coca (Keluarga Erythroxylum coca).

3. Alkaloid Quinolin

Memiliki 2 cincin karbon dengan 1 atom nitrogen. Yang termasuk di sini adalah cinchona ledgeriana dari keluarga Rubiaceae, alkaloid kina beracun bagi Plasmodium vivax

4. Alkaloid Isoquinolin

Mempunyai 2 cincin karbon dan mengandung 1 atom nitrogen. Banyak spesies yang ditemukan dalam famili Fabaceae termasuk lupin (Lupinus spp.), Spartium junceum, Cytisus scoparius dan Sophora secondiflora

5. Alkaloid Indol

Memiliki 2 cincin karbon dengan 1 cincin indole. Mereka terjadi dalam alkaloid ergin dan psilocybin, dalam alkaloid reserpinal Rauvolfia serpentine, dalam vinblastin dan dalam alkaloid vincristinal dari keluarga roseocus Apocynaceae Catharanthus yang sangat efektif dalam pengobatan kemoterapi untuk leukemia dan penyakit Hodgkin.

6. Alkaloid Imidazol

Dalam bentuk cincin karbon dengan 2 atom nitrogen. Alkaloid ini terjadi pada keluarga Rutaceae. Misalnya Jaborandi Paragua.

7. Alkaloid Lupinan

Dengan 2 cincin karbon dan 1 atom N, alkaloid ini terjadi di Lunpinus luteus (Fam Leguminocaea).

8. Alkaloid Steroid

Berisi 2 cincin karbon dengan 1 atom nitrogen dan 1 set steroid yang mengandung 4 cincin karbon. Banyak yang dapat ditemukan dalam keluarga Solanaceae, Zigadenus venenosus.

9. Alkaloid Amina

Kelompok ini tidak mengandung heterosiklik. Banyak turunan sederhana dari phenylethylamine dan senyawa yang berasal dari asam amino fenilalanin atau tirosin. Alkaloid ini ditemukan di tanaman Ephedra sinica (fam. Gnetaceae).

10. Alkaloid Purin

Memiliki 2 cincin karbon dengan 4 atom nitrogen. Ditemukan dalam keluarga kopi (Coffea arabica) Rubiaceae dan Teh (Camellia sinensis) dari keluarga Theaceae, Ilex paraguaricasis dari keluarga Aquifoliaceae, Paullunia cupana dari keluarga Sapindaceae, Cola nitida dari keluarga Sterculiaceae dan kakao Theobroma.

Sifat-sifat Alkaloid

Berikut adalah beberapa sifat yang terdapat pada alkaloid. Berikut penjelasannya:

  1. Secara umum, ia memiliki bentuk seperti kristal yang halus dan tidak berwarna, karena itu tidak mudah menguap dan tidak mudah larut dalam air, sehingga dapat larut dalam pelarut organik.
  2. Memiliki karakter asam dan pahit
  3. Memiliki efek fisiologis dan juga aktif secara optik.
  4. Dapat membentuk endapan dengan larutan asam fosungungstat, kemudian asam fosfomolibidat, serta asam pikrat dan kalium merkuri.
  5. Mengandung atom nitrogen yang awalnya terbuat dari asam amino.

Fungsi Alkaloid

Di bawah ini adalah beberapa fungsi yang dapat diperoleh dari alkaloid. Namun fungsi yang di jelaskan dibawah ini merupakan fungsi alkaloid pada tumbuhan:

  1. Alkaloid ini dapat bermanfaat setelah proses menghilangkan gas nitrogen seperti asam urat dan urea.
  2. Bisa untuk dijadiakan sebagai tempat menyimpan nitrogen, tetapi masih bisa sering digunakan sebagai metabolisme
  3. Seringkali sebagai perlindungan dan untuk melindungi tanaman dari berbagai jenis serangan hewan seperti hama, bahkan dapat melindungi mereka dari hewan lain.
  4. Sering digunakan untuk mengontrol dan mengatur pertumbuhan tanaman, karena struktur alkaloid diyakini bahwa mereka dapat merangsang percabangan dan bahkan jika proses pengembangan pada tanaman yang berbeda melambat.

Tanaman Penghasil Alkaloid

Apa saja tanaman penghasil alkaloid ? Tanaman penghasil alkaloid antara lain sebagai berikut:

  1. Pada anggur, kita biasanya dapat menemukan senyawa alkaloid yang disebut viticin.
  2. Pada umbi-umbian seperti kentang, kita biasanya menemukan bahan alkaloid yang disebut salanin.
  3. Pada kulit buah kopi bisa dijumpai senyawa alkaloid yakni Coffeine.
  4. Pada daun pepaya, yang biasa disebut papain.
  5. Pada bagian kulit buah tomat biasa disebut likopersin.
  6. Ada senyawa alkaloid dari kayu manis di kulit kina.
  7. Ada senyawa yang disebut nikotin dalam daun tembakau.
  8. Bahan aktif alkaloid theobromine ada di kulit buah cokelat.
  9. Kemudian ada alkaloid papaverina atau disebut juga morfin pada bunga papaverina.

Biosintesis Alkaloid

Biosintesis alkaloid yang terjadi pada tanaman sering melibatkan banyak tahapan metabolisme berbeda yang dikatalisis oleh enzim yang juga milik sejumlah keluarga protein. untuk alasan ini, sehingga rute biosintesis alkaloid cukup kompleks.

Berikut adalah beberapa cabang utama yang terjadi dalam sintesis alkaloid yakni sebagai berikut:

1. Biosintesis Alkaloid Trolanik dan Nikotinat

Secara umum, kelompok alkaloid jenis ini melakukan biosintesis yang dilakukan oleh senyawa L-arginin dan juga dengan ornithine.

Dengan cara ini, proses dekarboksilasi dapat dimediasi oleh berbagai enzim, termasuk arginine decarboxylase dan ornithine decarboxylase. Produk yang diperoleh dari reaksi ini adalah molekul putrecin.

Langkah selanjutnya adalah mentransfer gugus metil yang merupakan turunan nikotin (nikotin) dan karenanya merupakan produk tropis (atropin dan juga skopolamin).

2. Biosintesis Alkaloid Benzylisoquinoline

Molekul L-tirosin selalu mendahului fase biosintesis yang kemudian didekarboksilasi oleh enzim tirosin dan proses dekarboksilase untuk menghasilkan molekul yang disebut tiamin.

Kemudian, enzim norcoclaurin disintesis menggunakan tyramine yang sebelumnya diproses menggunakan L-DOPA untuk menghasilkan molekul norcoclaurin. Bahkan, mereka mengalami serangkaian reaksi kompleks untuk mendapatkan hasil alkaloid, morfin dan kodein berber.

3. Biosintesis Alkaloid Terpen Indol

Pada kelompok alkaloid ini, mereka disintesis dalam 2 (dua) fase. Fase pertama dimulai dari L-tryptophan dan fase kedua dari geraniol. Oleh karena itu, produk yang diperoleh dari fase ini adalah tryptamine dan juga secolaganin, sementara beberapa molekul di sini adalah substrat yang diperoleh dari enzim rectosidine synthase yang mengkatalisis sintesis stricosidine.

Oleh karena itu, suatu hasil diperoleh dari estrektosidin yaitu serangkaian alkaloid indal terpolenat misalnya sebagai ajmalisin, kemudian sebagai catarantin yaitu sebagai serpentin dan juga sebagai vinblastin, tetapi yang terakhir sebelumnya digunakan dalam proses penyembuhan penyakit Hodgkin.

Klasifikasi Alkaloid

Secara umum, alkaloid dapat diklasifikasikan menurut berbagai kesamaan dengan semua sumber asal molekul (prekursor) dan juga dapat didasarkan pada jalur metabolisme yang sering digunakan untuk pembentukan molekul-molekul ini.

Namun, jika kita sebelumnya tidak mengetahui biosintesis alkaloid, kita dapat mengklasifikasikannya dengan nama senyawanya. Dalam hal ini, itu adalah nama senyawa yang tidak mengandung nitrogen (karena struktur molekul terkandung dalam tabel) produk akhir,

Misalnya: seperti alkaloid opal, kadang-kadang disebut “fenantrena”, atau yang mungkin didasarkan pada nama-nama tanaman atau hewan di mana senyawa tersebut diisolasi.

Namun, ketika kelas alkaloid diubah setelah mengevaluasi alkaloid berdasarkan apa yang dihasilkan oleh proses pengujian, nama amina umumnya digunakan karena sangat penting untuk mendapatkan hit biologis dalam proses. Sintesis.

Dalam mengklasifikasikan alkaloida bisa dilakukan berdasarkan dari sejumlah cara yaitu:

1. Berdasar Jenis Cincin Heterosiklik Nitrogen

Atas dasar ini, dapat dibagi menjadi beberapa jenis, misalnya jenis pirolidin, piperidin, isokuinolin, quinoline dan alkaloid indol

  • Yang pertama adalah kelompok piridin misalnya, arecaidin, arecolin, trigonelin, piperin, conin, guvacin, cytisin, lobeline, spartein, pelletierina, anabasin, nikotin.
  • Kelompok kedua adalah pirolidin misalnya nikotin, cuscoigrina, igrina.
  • Kelompok ketiga adalah tropana misalnya ecgonine, scopolamine, atropine, kokain, catuabin.
  • Kelompok keempat adalah kuinolin misalnya, veratrin, kuinin, strychnine, quinidine, dihydroquine, brucine, cevadine, dihydroquinine.
  • Kelompok kelima adalah isokuinolina misalnya sebagai opium alkaloid (narkotin, papaverin, narcein), sanguinarine, hidrastin, berberin, emetin, berbamin, oxyacanthine.
  • Kelompok keenam adalah alkaloid fenantrena, adalah alkaloid opium (kodein, morfin, thebaine)
  • Kelompok ketujuh adalah fenetilamin misalnya mescaline, efedrin, dopamin.

2. Berdasar Jenis Tanaman Darimana Alkaloid Ditemukan

Metode ini sering mengungkapkan berbagai jenis alkaloid yang merupakan yang pertama kali terjadi pada jenis tanaman.

Berdasarkan metode ini, alkaloid dapat dibagi menjadi beberapa tipe, misalnya sebagai berikut:

  • Alkaloid tembakau
  • Alkaloid Amaryllidiaceae
  • Erythrin dan alkaloid lainnya.

Penerapan metode ini memiliki satu titik lemah. Dengan sejumlah alkaloid yang awalnya berasal dari tanaman tertentu, ia dapat memiliki struktur yang jelas berbeda.

3. Berdasarkan Asal-Usul Biogenetik

Dengan metode ini, dapat bermanfaat untuk menjelaskan hubungan antara berbagai alkaloid yang telah diklasifikasikan menggunakan cincin heterosiklik yang berbeda.

Biosintesis dengan alkaloid juga menjelaskan bahwa alkaloid awalnya hanya berasal dari sejumlah asam amino. Dan itu dapat dibagi menjadi beberapa tipe yaitu:

  • Yang pertama adalah alkaloid alisiklik: mereka berasal dari berbagai asam amino ornitrik dan bahkan lisin.
  • Yang kedua adalah alkaloid aromatik dan sejenis fenilalanin, awalnya berasal dari fenilalanin dan tirosin dan 3,4-dihidrofenilalanin.
  • Yang ketiga adalah alkaloid aromatik, sejenis indol yang awalnya berasal dari triptofan.

Sekian artikel tentang alkaloid ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>

Related posts: