Antibodi Adalah : Struktur Dasar, Jenis, Fungsi dan Sifatnya

Posted on

Adalah.Co.Id – Antibodi adalah sejenis protein berukuran kecil yang beredar di aliran darah dan dimasukkan sebagai bagian dari sistem kekebalan tubuh. Antibodi memainkan peran penting dalam tubuh sebagai benteng melawan berbagai penyebab penyakit.

Antibodi dibuat oleh sel darah putih sebagai respons untuk membantu tubuh melawan bakteri, virus, dan racun, serta menjaga tubuh dari berbagai penyakit dan infeksi. Antibodi secara khusus mematuhi antigen yang merupakan benda asing di dalam tubuh yang diduga terancam oleh sistem pertahanan tubuh sendiri.

Antibodi merupakan suatu senyawa glikoprotein yang memiliki struktur tertentu dan disekresikan oleh sel B yang telah diaktifkan menjadi sel Plasman, dalam bentuk respons antigen tertentu dan zat reaktif terhadap antigen itu sendiri.

Antibodi-Adalah
Antibodi Adalah

Sistem kekebalan tubuh (imunitas) manusia diatur oleh kemampuan tubuh dalam menghasilkan antibodi dalam melawan antigen. Antibodi dapat ditemukan dalam darah atau kelenjar tubuh vertebrata lainnya. Ini juga digunakan oleh sistem kekebalan untuk mengidentifikasi dan menetralkan benda asing seperti bakteri dan virus.

Struktur Dasar Antibodi

Struktur dasar antibodi adalah molekul protein yang bentuknya huruf Y yang memiliki dua rantai polipeptida berat dan dua rantai polipeptida ringan. Setiap antibodi memiliki rantai atas yang fungsinya untuk mengikat dari pada antigen.

Dengan rantai tersebut, antibodi bisa mengikatkan diri sendiri ke tubuh antigen. Sementara rantai dasar antibodi menentukan bagaimana antibodi dapat berhubungan dengan antigen. Rantai ini memungkinkan antibodi untuk mengatur dan merangsang respons imun yang sesuai.

Jenis-Jenis Antibodi

Antibodi mempunyai beberapa jenis antibodi atau Imunoglobulin (Ig) yang terdapat pada tubuh manusia, antara lain:

1. Imunoglobulin G (Ig)

IgG adalah antibodi yang sangat umum dan seringkali dihasilkan hanya pada beberapa hari saja. Immunoglobulin G dapat hidup dalam darah selama beberapa hari atau bahkan bertahun-tahun. Antibodi IgG bersirkulasi dalam darah kelenjar getah bening dan usus. Ketika antigen telah menembus, antibodi ini menggunakan aliran darah untuk sampai ke situs di mana antigen telah masuk.

IgG mempunyai efek yang tinggi dalam pertahanan tubuh atas bakteri dan virus, dan juga menetralkan asam yang ada didalam racun antigen. Selain itu, antibodi IgG memiliki kemampuan khusus untuk menembus sel dan menyelinap di antara mereka dan menghilangkan bakteri yang menyerang sel dan kulit.

Antibodi jenis ini juga dapat menembus masuk pada plasenta ibu hamil untuk melindungi janin dari kemungkinan infeksi. Kemampuan ini dimiliki IgG karena ukuran molekulnya yang kecil.

2. Imunoglobulin A (IgA)

Imunoglobulin A mempunyai kecenderungan yang tinggi untuk memilih lokasi penempatan di area lembab tubuh seperti air mata, ASI, air liur, darah, kantung udara, lendir, jus lambung dan sekresi usus. Hal ini disebabkan oleh sifat yang sama dengan bakteri, yang suka menjadikan daerah basah sebagai markas mereka.

Imunoglobin jenis antibodi ini dapat melindungi janin dalam kandungan ibu sehingga tidak ada antigen yang dapat mengganggu tubuh janin yang dapat menyerang. Namun, antibodi IgA dalam tubuh ibu menghilang ketika bayi lahir. Namun karena kandungan IgA dalam ASI, bayi terus menerima perlindungan.

3. Imunoglobulin M (IgM)

Antibodi IgM ada didalam darah, kelenjar getah bening dan permukaan sel B. Immunoglobulin M adalah jenis antibodi pertama yang menyerang antigen ketika antigen menyerang.

Janin dalam rahim akan memperoleh perlindungan dari IgM selama sekitar 6 bulan. Produksi IgM meningkat dalam kendali antigen. Jadi jika Anda ingin melihat apakah janin terinfeksi atau tidak, Anda dapat melihat tingkat IgM dalam darah.

4. Imunoglobulin D (IgD)

Antibodi ini ada pada dalam darah, kelenjar getah bening dan pada permukaan sel B. Antibodi IgD tidak dapat bekerja sendiri tetapi melekat pada permukaan sel T, membantu sel T untuk menangkap antigen.

5. Imunoglobulin E (IgE)

Imunoglobulin E beredar pada dalam darah dan mempunyai tugas dalam mengundang pasukan lain untuk menyerang zat asing yang masuk ke dalam tubuh. Antibodi ini biasanya menyebabkan reaksi alergi dalam pelaksanaan tugasnya. Untuk alasan ini, produksi IgE dalam darah meningkat pada orang yang terpapar reaksi alergi.

Fungsi Antibodi

Fungsi antibodi antara lain sebagai berikut:

Antibodi mempunyai kemampuan dalam mengenali dan menempel atau mengikat antigen yang dikenal yang dapat menyebabkan penyakit dalam tubuh. Setelah deteksi dan kepatuhan terhadap antigen, zat antibodi selalu berperilaku sebagai penanda dan kemudian mengirim sinyal ke sel darah putih lainnya untuk menyerang zat asing.

Sifat-Sifat Antibodi

Antibodi memiliki sifat-sifat berikut:

  1. Diproduksi pada Reticuloendrothelial System (RES) seperti sumsum tulang, kelenjar getah bening, hati dan lain-lain yang cocok untuk pembentukan sel perawan putih
  2. Memiliki sifat tidak tahan kepada sinar matahari (thermolabil) Oleh karena itu antibodi yang beku harus disimpan di lemari es dan tidak boleh terkena sinar matahari langsung
  3. Dapat bereaksi secara khusus dengan antigen seperti kunci dengan gembok
  4. Larut dalam darah (sel plasma)
  5. Terdiri dari zat yang mengikat gamma globulin.

Selain sifat diatas, ada beberapa sifat antibodi apabila dinilai dari cara kerja setiap jenis antibodi itu, sifat antibondi tersebut antara lain yakni:

  1. Presipirin Antibodi yang memiliki sifat presipiriki akan bekerja dengan melakukan pengendapan zat-zat asing seperti bakteri, virus, dan lain-lain.
  2. Lisin Antibodi yang mempunyai sidat lisin dan menghancurkan zat asing yang masuk.
  3. Opsonin Sifat opsopnin ini ada pada antibodi dapat merangsang serangan leucosis pada antigen yang masuk.
  4. Aglutinin Aglutinin merupakan karakteristik antibodi yang mengekskresikan antigen, aglutinogen dan zat asing lainnya.

Sekian artikel tentang antibodi ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>

Related posts: