Antiplatelet Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Obat antiplatelet digunakan untuk mengobati penyakit jantung. Obat ini adalah sekelompok obat kuat yang mencegah pembentukan gumpalan darah. Ketika terluka, trombosit sampai ke lokasi luka dan membentuk bekuan darah untuk menghentikan pendarahan. Jika cedera membuat kulit bebas, pembekuan darah adalah hal yang baik.

Tapi trombosit juga dapat bertambah ketika cedera pembuluh darah internal yang dapat terjadi pada arteri yang terkena aterosklerosis. Dalam situasi ini, trombosit menyebabkan gumpalan darah terbentuk di arteri yang sudah terluka. Obat antiplatelet dapat mencegah proses ini.

Antiplatelet-Adalah
Antiplatelet Adalah

Obat antiplatelet adalah obat yang digunakan untuk mengencerkan darah. Obat ini digunakan oleh penderita stroke dan penyakit jantung, terutama penyakit arteri koroner dan untuk mencegah pembentukan gumpalan darah. Obat ini juga digunakan untuk penyempitan arteri kaki, terutama untuk penyakit arteri perifer.

Cara Kerja Antiplatelet

Gumpalan terbentuk ketika trombosit berkumpul dan protein dalam darah bersama-sama membentuk suatu massa yang solid. Gumpalan darah umumnya baik jika Anda tergores atau terluka. Namun, jika gumpalan darah terbentuk di dalam pembuluh darah hal itu berbahaya karena dapat menghalangi sirkulasi darah. Gumpalan darah yang terbentuk di arteri atau di jantung juga dapat menghentikan aliran darah dan menyebabkan serangan jantung.

Gumpalan darah yang menghalangi pembuluh darah di otak dapat menyebabkan stroke. Inhibitor agregasi trombosit memblokir trombosit yang meleleh dan membekukan protein.

Efek Samping Obat Antiplatelet

Pendarahan adalah efek samping utama dari penggunaan obat antiplatelet. Jika ada luka atau mimisan, beri tekankan area perdarahan lambat hingga perdarahan berhenti. Adapun efek samping dari obat antiplatelet ini adalah:

  1. Nyeri perut yang parah
  2. Berdarah saat muntah atau muntah yang terlihat seperti ampas kopi.
  3. Darah bocor dari urin atau feses, atau feses hitam yang terlihat seperti tar.
  4. Pendarahan atau memar yang tidak biasa atau banyak.

Interaksi Obat Antiplatelet

Efek obat antiplatelet dapat dipengaruhi oleh obat lain, kondisi penyakit saat ini, makanan yang dikonsumsi dan suplemen makanan. Efek obat antiplatelet ini dapat meningkat atau menurun. Peningkatan efek antiplatelet meningkatkan risiko perdarahan dan menyebabkan perdarahan yang lama atau berlebihan.

Mengurangi obat antiplatelet dapat mengurangi risiko perdarahan dan dapat meningkatkan risiko tromboemboli. Toksisitas obat juga dapat ditingkatkan jika sejumlah besar obat antiplatelet dikonsumsi. Pendarahan gastrointestinal adalah efek samping yang sering terjadi pada banyak pasien.

Obat-obatan yang dapat meningkatkan efek obat antiplatelet:

  1. NSAID (Aspirin, ibuprofen, diciclofenac, naproxen)
  2. Sitostatik atau obat-obatan yang terkait dengan penekanan sumsum tulang (Leflunamide, hidroklorokuin, adalimumab, infliximab, etanercept, sulfasalazine, penicillamine, emas, methotrexate, azathioprine, mycophenolate)
  3. Antikoagulan atau agen antiplatelet lainnya
  4. Obat-obatan yang memengaruhi sistem saraf (Inhibitor reuptake selotonin (SSRI))

Obat-obatan yang dapat mengurangi efek obat antiplatelet:

  1. Carbamazepine
  2. Eritromisin
  3. Flukonazol
  4. Omeprazole.

Obat Antiplatelet untuk Siapa?

Antiplatelets dibutuhkan untuk pasien yang pernah mengalami:

  1. Penyakit arteri koroner
  2. Infark
  3. Angina (nyeri dada)
  4. Stroke dan transient ischemic attacks (TIA)
  5. Penyakit arteri perifer
  6. Angioplasti dan penempatan stent
  7. Pernah menjalani operasi bypass jantung atau penggantian katup
  8. Untuk mencegah pembentukan gumpalan darah pada orang dengan fibrilasi atrium.

Contoh Obat Antiplatelet

  1. Aspirin
  2. Dipyridamole
  3. Clopidogrel mis. Arrow-Clopid, Clopidogrel Sandoz
  4. Ticagrelor, Brilinta.

Dosis Antiplatelet

Antiplatelet pada umumnya diberikan oleh dokter sekali sehari. Sementara antikoagulan tergantung pada hasil tes darah, bisa saja dua kali sehari atau bisa juga dua hari sekali.

Jika tidak ada penyakit lain yang mengharuskan pasien untuk minum obat lain, seperti diabetes atau tekanan darah tinggi, pasien yang mengalami stroke hanya dapat diberikan obat antiplatelet. Cara dan waktu minum jelas ada perbedaan dalam setiap obat sesuai dengan rekomendasi dokter.

Peringatan:

  1. Obat antiplatelet dapat menyebabkan perdarahan. Diskusikan dengan dokter Anda manfaat dan risiko penggunaan penghambat trombosit untuk tukak lambung dan gangguan pembekuan darah.
  2. Orang dengan tekanan darah tinggi perlu berhati-hati dengan obat ini. Tanyakan kepada dokter Anda tentang tekanan darah yang aman untuk mengkonsumsi Obat antiplatelet ini.
  3. Penderita asma harus berhati-hati ketika mengambil aspirin karena obat ini dapat menyebabkan serangan asma.
  4. Jika Anda perlu menjalani operasi, tanyakan kepada dokter Anda apakah obat ini harus dihentikan karena risiko perdarahan selama operasi atau tidak.
  5. Jangan berhenti mengonsumsi Obat antiplatelet tanpa anjuran dokter.
  6. Jika Anda ingin mengonsumsi penghilang rasa sakit dengan Obat antiplatelet ini tanyakan kepada dokter Anda terlebih dahulu.
  7. Jika Anda sedang hamil atau menyusui, tanyakan kepada dokter Anda sebelum mengkonsumsi Obat antiplatelet.

Sekian artikel tentang Antiplatelet ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>