Aristokrasi Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Aristokrasi adalah bentuk pemerintahan di mana kekuasaan berada di tangan kelompok kecil, yang mendapat keistimewaan, atau kelas yang berkuasa. Istilah ini berasal dari aristokrasi Yunani, yang berarti “aturan terbaik”. Ini dianggap sebagai pemerintahan terbaik dari warga negara yang berkualitas dan sering bertentangan dengan bentuk monarki, aturan individu. Belakangan, aristokrasi pada umumnya dipandang dikuasai oleh kelompok-kelompok istimewa, individu-individu terbaik, kelas-kelas aristokrat dan bertentangan dengan demokrasi.

Secara umum, aristokrasi itu sendiri adalah pemerintahan kelompok elit (kurang) dalam masyarakat di mana ia memiliki status sosial, kemakmuran dan kekuatan politik yang tinggi. Ketiga hal ini diwariskan (diwariskan) dan diturunkan dari orangtua ke anak. Tipe bangsawan ini juga disebut tipe bangsawan.

Aristokrasi-Adalah
Aristokrasi Adalah

Aristokrasi itu sendiri diambil dari bahasa Yunani. Ini terdiri dari dua kata yaitu “Aristoteles”. Dan kata selanjutnya adalah “Kratos”. Sehingga kombinasinya menjadi “aristokrat”. Dan kata itu berarti kekuatan atau aturan yang baik. Jadi untuk aristokrasi adalah bentuk pemerintahan di mana kekuasaan di negara berada di tangan kelompok-kelompok kecil yang menerima hak istimewa atau bahkan kelompok-kelompok yang mendapatkan kekuasaan atas negara.

Aristokrasi itu sendiri pernah dianggap pemerintahan terbaik dari banyak warga negara yang memenuhi syarat dan sering bertentangan dengan rezim monarki, tetapi seiring waktu aristokrasi dapat ditafsirkan dan bahkan ditafsirkan sebagai pemerintahan kelompok khusus yang terdiri dari individu, bangsawan dan non-intelektual terbaik sesuai dengan pemerintahan monarki saat ini.

Sejarah Singkat Aristokrasi

Konsep bentuk pemerintahan aristokratis mulai berkembang di Yunani kuno, di mana dewan kota yang penting memiliki kekuatan untuk menjalankan pemerintahan. Negara-negara yang menerapkan sistem aristokratis secara umum sangat kontras dengan sistem demokrasi di mana rakyat berdaulat.

Meskipun orang-orang Yunani kuno menggunakan sistem aristokrat, pemerintah terus berfungsi dengan baik. Di negara-kota atau entitas politik lainnya, dewan kota laki-laki telah ditunjuk “Senat”. Orang Yunani tidak menyukai konsep monarki, di mana pemerintahnya tunduk pada tatanan otoriter yang identik. Sistem aristokrat di Yunani adalah bentuk sistem demokrasi mereka yang belum diimplementasikan.

Sementara itu, republik di Roma kuno terdiri dari bangsawan dan konsul, senat dan asosiasi suku. Pada Abad Pertengahan dan pada awal zaman modern, aristokrasi terutama terdiri dari kelas-kelas bangsawan berpengaruh, istimewa karena nenek moyang mereka dan identik dengan kekayaan yang mereka miliki. Setelah Revolusi Perancis, aristokrasi umumnya menentang demokrasi, di mana semua warga negara harus memiliki semacam kekuatan politik. Namun, perbedaan ini tidak menjadi masalah besar saat itu.

Seperti yang kita selidiki lebih lanjut, dalam sebuah buku berjudul Leviathan, Thomas Hobbes menggambarkan aristokrasi sebagai sistem pemerintahan Persemakmuran di mana representasi warga adalah kumpulan setiap bagian. Singkatnya itu adalah pemerintahan di mana hanya bagian tertentu dari populasi dapat diwakili sehingga pemerintah dipimpin oleh kelompok-kelompok kecil yang berkualitas seperti bangsawan, negarawan, intelektual, dan beberapa orang lainnya.

Singkatnya, sistem pemerintahan ditutup sebagai pemerintahan di mana hanya bagian-bagian tertentu yang dapat diwakili, sehingga hanya orang-orang tertentu yang dapat memimpin.

Sistem pemerintahan tersebut pun seringkali dibandingkan dengan beberapa istilah di antaranya adalah sebagai berikut.

  1. Meritokrasi adalah pemerintahan yang dijalankan oleh seseorang dengan kualitas paling tepat untuk menjalankan negara.
  2. Otokrasi adalah pemerintahan yang dijalankan oleh seorang individu.
  3. Oligarki adalah pemerintahan yang dijalankan oleh segelintir individu.
  4. Monarki adalah sistem pemerintahan yang dijalankan oleh seorang individu dan identik dengan kekuasaan absolut atau absolut.
  5. Demokrasi adalah pemerintahan oleh rakyat yang berdaulat.
  6. Plutokrasi adalah sistem pemerintahan yang dijalankan oleh orang-orang kaya yang telah mengambil alih pemerintahan.

Konsep Aristokrasi

Konsep aristokrasi menyatakan bahwa orang biasa tidak memenuhi syarat untuk pemerintahan sendiri. Hal-hal tentang kekuasaan tidak ada di tangan orang. Sebagian besar oleh segelintir orang yang memiliki keterampilan moral. Kemampuan moral adalah kemampuan yang dimiliki manusia dalam bentuk karakter yang sesuai dengan aturan yang berkaitan dengan nilai-nilai kebenaran dan kebajikan.

Para Pendukung Aristokrasi

  1. Aristotle
  2. Anthony Ludovici
  3. Charles Baudelaire
  4. Julius Evola
  5. Alexander Hamilton
  6. Heraclitus
  7. Theodor Herzl
  8. D. H. Lawrence
  9. Joseph de Maistre
  10. Charles Maurras
  11. Arthur Moeller van den Bruck
  12. Friedrich Nietzsche
  13. José Ortega y Gasset
  14. Plato
  15. Oswald Spengler
  16. Alexis de Tocqueville
  17. Nicolás Gómez Dávila
  18. Hans-Hermann Hoppe
  19. Montesquieu.

Ciri – Ciri Aristokrasi

Pemerintahan aristokratis sendiri memiliki ciri-ciri yang berbeda dari pemerintah lainnya. Berikut ini adalah ciri-ciri pemerintah Aristokrasi yang dapat Anda bedakan dari bentuk pemerintahan lainnya:

  1. Pemerintahan aristokratis dikendalikan oleh kelompok-kelompok kecil.
  2. Pemerintahan aristokrasi berusaha menciptakan pemerintahan yang baik.
  3. Pemerintah aristokratis membuka kelompok perintis kecil, biasanya terdiri dari bangsawan, intelektual dan beberapa orang.
  4. Aristokrasi berbeda dari bentuk pemerintahan monarki yang memiliki kekuasaan absolut.
  5. Aristokrasi adalah bentuk kegagalan sistem demokrasi.
  6. Aturan aristokrasi sangat kontras dengan atau menentang demokrasi.
  7. Aristokrasi memiliki manfaat yang umumnya merugikan warganya.
  8. Pemerintah aristokratis terpapar korupsi, kerahasiaan, dan nepotisme yang dapat berkembang dengan sangat cepat.
  9. Aristokrasi dapat di berbagai bidang, seperti dalam bidang politik, sosial dan ekonomi, dapat menyebabkan kekacauan.
  10. Seiring waktu, aturan aristokrasi akhirnya dipahami sebagai pemerintahan yang hanya diperintah oleh orang kaya atau bisa disebut plutokrasi.

Contoh Negara Penganut Sistem Aristokrasi

Sistem pemerintahan ini diadopsi oleh berbagai negara di seluruh dunia. Meski tidak banyak, perlu diketahui contoh suatu negara yang menganut sistem pemerintahan Aristokrasi ini yaitu:

1. Inggris

Negara yang berada di daratan Eropa ini merupakan contoh dari negara di dunia yang menerapkan sistem pemerintahan yang dipimpin oleh Plato dan Aristoteles. Inggris tidak mendukung sistem pemerintahan ini hanya karena telah berbaur dengan sistem pemerintahan yang demokratis.

Parlemen Inggris selalu memiliki bangsawan yang telah menjabat selama beberapa generasi. Orang-orang yang mengisi parlemen disebut sebagai rumah Tuhan.

Orang yang mengisi Parlemen ini biasanya memiliki gelar seperti Sir.

2. Nigeria

Contoh negara yang menerapkan sistem pemerintahan selanjutnya oleh Plato dan Aristoteles adalah Nigeria. Sistem pemerintah saat ini tidak diimplementasikan secara langsung oleh Nigeria.

Kepala negara Nigeria saat ini adalah presiden dalam bentuk republik. Namun, beberapa wilayah dan negara bagian di Nigeria dipimpin oleh raja. Kedaulatan rakyat di Nigeria digunakan untuk memilih presiden. Namun, kepala negara sebagian besar dijalankan oleh raja selama beberapa generasi.

3. India

Ketika India berada di bawah Kerajaan Mughal, keluarga pemilik tanah dapat mengendalikan hukum dan administrasi yang ada.

Para bangsawan yang bertanggung jawab untuk merawat institusi negara, sementara para pangeran kerajaan menunjuk pejabat untuk administrasi administrasi negara.

Sekian artikel tentang aristokrasi ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>