Arkeologi Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Arkeologi adalah ilmu tentang sejarah budaya material. Arkeologi adalah ilmu budaya (manusia) masa lalu melalui kajian sistematis dari materi data. Tinjauan sistematis mencakup penemuan, dokumentasi, analisis, dan interpretasi artefak. Arkeologi adalah studi sistematis terhadap benda-benda kuno sebagai instrumen untuk rekonstruksi masa lalu.

Mengapa sektor penelitian arkeologis telah “dipinggirkan” dalam sistem manajemen sumber daya arkeologis dibandingkan dengan area konservasi dan penggunaan dalam lima tahun terakhir? Pertanyaan kontroversial ini sengaja diajukan oleh penulis di awal dokumen ini sehingga pidato di atas dapat menarik perhatian peserta PIA yang disegani.

Arkeologi-Adalah
Arkeologi Adalah

Kondisi di atas disebabkan oleh dua faktor yang sangat dominan yang mempengaruhi ketidakharmonisan dalam sistem manajemen sumber daya arkeologi di Indonesia. Dua faktor ini adalah faktor internal. Kegagalan dalam menentukan strategi penelitian arkeologi dan program kerja.

Sejauh ini, hasil penelitian selalu menyarankan bahwa penelitian harus berlanjut di masa depan atau tahun keuangan berikutnya, dengan indikasi bahwa dana masih tersedia (kemungkinan kecil untuk memenangkannya kembali).

Pengertian Arkeologi Menurut Para Ahli

Berikut ini terdapat beberapa pengertian arkeologi menurut para ahli, yaitu sebagai berikut:

1. Paul Bahn

Menyatakan pengertian asas arkeologi adalah studi sistematis tentang masa lalu berdasarkan budaya material yang menggunakan moralitas untuk memecah, menjelaskan dan mengklasifikasikan relik budaya, menggambarkan bentuk dan perilaku masyarakat masa lalu, dan memahami bagaimana mereka muncul dan bagaimana mereka menjadi final.

2. Grahame Clark

Mendefinisikan arkeologi sebagai satu bentuk kajian yang sistematik ke atasbahan-bahan purba bagi membentuk semula sejarah.

3. Cottrell Leonard

Mendefinisikan arkeologi sebagai kisah manusia dengan merujuk pada peninggalan seperti peralatan bekas, monumen, kerangka manusia, dan segala sesuatu yang dihasilkan dari inovasi yang menelurkan mereka.

4. Glyn Danial

Arkeologi sebagai cabang sejarah yang meneliti sisa-sisa masa lalu. Studi sejarah yang menggunakan informasi yang sama bersifat epigrafi atau memiliki kata-kata terakhir untuk memberikan gambaran nyata tentang orang-orang masa lalu.

5. Frank Hole dan Robert F. Heizer

Arkeologi sebagai studi tentang masyarakat manusia yang terutama berkaitan dengan bahan warisan budaya. Arkeologi juga mencakup sejumlah metode dan prosedur dari studi sebelumnya, berdasarkan data yang diperoleh dan pelatihan akademik, serta pidato teoretis para pakar arkeologi.

Sejarah Singkat Arkeologi

Arkeologi, berasal dari bahasa Yunani, archaeo yang berarti “kuno” dan logo, “ilmu”. Nama alternatif arkeologi adalah studi sejarah budaya material. Arkeologi adalah studi tentang budaya manusia yang telah menjalani tinjauan sistematis dari data yang tersisa.

Tinjauan sistematis yang mencakup menemukan, mendokumentasikan, menganalisis, dan menafsirkan data dalam bentuk barang budaya material seperti kapak batu dan bangunan dari kuil, serta benda-benda lingkungan dan lingkungan seperti batu, tanah halus dan fosil, serta fitur manufaktur yang tidak dihilangkan dari tempatnya oleh situs arkeologi.

Teknik penelitian yang khas adalah penggalian arkeologi penggalian, meskipun survei juga mendapatkan porsi yang cukup besar.

Tujuan arkeologi berbeda dan merupakan perdebatan panjang. Ini termasuk apa yang disebut paradigma arkeologis yang membentuk sejarah budaya, memahami perilaku manusia dan memahami proses perubahan budaya.

Karena tujuannya adalah untuk memahami budaya manusia, ilmu ini milik kelompok humaniora. Namun, ada berbagai ilmu bantu yang mencakup sejarah, antropologi, geologi untuk ilmu pembentukan lapisan bumi, hubungan dengan usia relatif temuan arkeologi, geografi, arsitektur, paleoantropologi dan bioantropologi. Fisika, termasuk karbon C-14 untuk mendapatkan tenggat waktu, metalurgi untuk mendapatkan unsur-unsur benda logam, dan filologi mempelajari naskah kuno.

Tujuan Arkeologi

Tujuan arkeologis berbeda dan perdebatan panjang. Ini termasuk apa yang disebut paradigma arkeologis, sejarah budaya mereka, untuk memahami perilaku manusia dan memahami proses perubahan budaya. Karena tujuannya adalah untuk memahami budaya manusia, ilmu ini milik kelompok humaniora.

Meskipun demikian, ada berbagai alat ilmu yang digunakan, antara sejarah lain, antropologi, geologi (ilmu yang membentuk lapisan bumi referensi dengan usia relatif temuan arkeologi), geografi, arsitektur, paleoantropologi dan bioantropologi, fisika (termasuk karbon-C- 14 untuk mendapatkan penanggalan karbon C-14 absolut), metalurgi (untuk mendapatkan unsur-unsur benda logam) dan filologi (studi manuskrip kuno).

Secara khusus, studi arkeologi budaya masa lalu, orang tua, baik di prasejarah (ditulis sebelum itu dikenal) dan dalam periode sejarah (tes, jika ditulis). Pengembangan, arkeologi juga dapat mempelajari budaya kontemporer serta menjadi populer dalam eksplorasi budaya material modern.

Karena ini adalah peninggalan dari masa lalu, benda-benda tua seperti sumber data harus dilestarikan. Oleh karena itu, ia kemudian mengembangkan disiplin lain yaitu pengelolaan sumber daya arkeologis (pengelolaan sumber daya arkeologis) atau lebih umum pengelolaan sumber daya budaya (CRM, pengelolaan sumber daya budaya).

Perkembangan Arkeologi di Indonesia

Di Indonesia, lembaga arkeologi pertama yang berurusan dengan budaya muncul, seperti Royal Bataviaasch-Genootschap van Kunsten dan Wetenschappen di Jakarta, yang kemudian mendirikan museum tertua, Museum Nasional Indonesia. Instansi pemerintah yang terlibat dalam arkeologi kolonial Layanan Oudheid dan melakukan banyak bantuan dan restorasi bangunan kuno, terutama kuil.

Selama masa kemerdekaan, badan tersebut menjadi Departemen Purbakala, yang sejauh ini telah didirikan di berbagai institusi, seperti ruang pelestarian arkeologi dan ruang konservasi, yang tersebar luas di seluruh wilayah, Direktorat Purbakala dan Pusat Penelitian dan Pengembangan Arkeologi Nasional Jakarta.

Perkembangan Arkeologi Pada Saat Ini

Pada konstruksi sekarang telah mengembangkan minat khusus seperti etnoarkeologi, arkeologi bawah air, dan arkeometri. Ada juga sub-disiplin yang telah berkembang karena kontak dengan disiplin ilmu lain, seperti arkeologi lingkungan atau ekologi arkeologi, arkeologi ekonomi, arkeologi seni, arkeologi demografi, arsitektur, dan arkeologi.

Contoh Arkeologi

Sebagai contoh, (budaya material, seperti kapak batu dan kuil-kuil) dan ekofak (benda lingkungan, seperti batuan, tanah halus, dan fosil) dan properti (artefak yang tidak dapat dihilangkan dari tempatnya (situs arkeologi) penggalian arkeologi khas, meskipun survei juga menyumbang proporsi yang signifikan diterima.

Arkeologi saat ini mencakup berbagai bidang terkait. Sebagai contoh, penemuan mayat yang terkubur akan menarik para ahli dari berbagai bidang untuk mempelajari lebih lanjut tentang pakaian dan jenis bahan yang digunakan, bentuk keramik dan penyebarannya. Keyakinan pada apa yang dikubur dengan ahli kimia mayat dapat menentukan usia penggalian dengan cara-cara seperti 14. Sementara metode pengukuran genetika karbon yang ingin mengetahui pergerakan migrasi manusia purba adalah mempelajari DNA.

Sekian artikel tentang Arkeologi ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>