Ascites Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Ascites merupakan suatu kondisi di mana ada cairan di rongga perut, yaitu antara dinding perut bagian dalam dan organ-organ internal. Kondisi ini umumnya disebabkan oleh berbagai penyakit seperti penyakit hati, kanker, gagal ginjal, atau gagal jantung.

Asites adalah istilah yang menggambarkan kondisi kesehatan seseorang, yang ditandai dengan akumulasi cairan yang tidak normal di rongga perut. Banyak penyakit yang mendasarinya seperti sirosis dan kanker hati.

Pasien yang terkena asites perlu segera diobati karena penyakit ini dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius dan komplikasi yang mempengaruhi fungsi tubuh.

Ascites Adalah

Ascites-Adalah

Ascites adalah penumpukan cairan di rongga perut atau peritoneum yang tidak normal dan umumnya disebabkan oleh penyakit seperti sirosis, kanker, dan gagal jantung. Cairan asites berwarna kuning dan bening ini mengisi rongga perut yang terletak tepat di bawah diafragma dan di bawah rongga dada.

Secara umum, Ascites dapat diidentifikasi dengan pembengkakan di perut. Kondisi ini dapat didahului oleh gejala sakit perut persisten tanpa penyebab yang jelas dan demam. Gejala lain yang umum seperti sesak napas, pembengkakan perut, mual, muntah, nafsu makan berkurang dan pembengkakan pada tungkai dan kaki. Diperlukan riwayat medis dan pemeriksaan fisik yang cermat untuk memeriksa lebih lanjut kemungkinan Ascites.

Ascites adalah kondisi abnormal di mana rongga perut diisi dengan cairan berlebih. Dalam kondisi normal, seharusnya tidak ada cairan di rongga perut atau setidaknya 20 mililiter atau kurang pada wanita. Jika jumlah cairan melebihi 25 mililiter, dapat dikatakan bahwa seseorang memiliki Ascites dan orang yang terkena tampak bengkak di daerah perut.

Kata Ascites sendiri berasal dari bahasa Latin “askos”, yang berarti “tas” atau “karung”. Penyebab Ascites yang paling umum adalah sirosis hati. Selain itu, Ascites juga dapat disebabkan oleh keganasan dan infeksi seperti TBC, pankreatitis, gagal jantung, gagal ginjal atau sembelit pada vena hepatika.

Penyebab Ascites

Secara umum, cairan Ascites yang terbentuk terdiri dari dua jenis yaitu cairan transudasi dan cairan eksudasi. Perbedaan antara kedua jenis cairan terletak pada jumlah protein yang terkandung dalam cairan. Transudatif memiliki kadar protein di bawah 2,5 g / ml, sedangkan eksudatif memiliki kadar protein setidaknya 2,5 g / ml.

Saat ini ada subdivisi yang lebih berguna untuk menentukan penyebab Ascites, yaitu Pembagian berdasarkan gradien Ascites albumin serum. Kondisi ini membagi penyebab Ascites menjadi hipertensi portal atau tidak. Hipertensi portal adalah peningkatan tekanan darah di pembuluh darah yang mengarah ke hati atau yang disebut sistem vena portal.

Hipertensi portal sendiri dapat disebabkan oleh:

  1. Penyakit hati seperti sirosis, gagal hati dan kanker hati
  2. Penyebaran kanker hati
  3. Gagal jantung
  4. Penyakit katup jantung, terutama katup yang memisahkan ventrikel kanan jantung dari atrium kanan (katup trikuspid).
  5. Perikarditis
  6. Sindrom Budd-Chiari
  7. Trombosis vena porta atau gumpalan darah dalam sistem vena porta.

Kondisi lain selain hipertensi portal yang dapat menyebabkan Ascites adalah:

  1. Protein albumin rendah karena sindrom nefrotik atau kekurangan gizi
  2. Gangguan dinding lambung (peritoneum) seperti peritonitis, kanker peritoneum, dan vaskulitis
  3. Penyakit pada organ pankreas, empedu, ginjal dan sel ovarium
  4. Lupus
  5. Mixedema karena rendahnya kadar hormon tiroid dalam darah.

Gejala Ascites

Gejala Ascites biasanya tidak terjadi pada pasien dengan Ascites ringan. Ketika cairan meningkat, gejala-gejala Ascites adalah sebagai berikut:

  1. Perut membesar atau membengkak
  2. Peningkatan berat badan
  3. Sakit perut
  4. Kesulitan bernafas, terutama saat berbaring
  5. Nafsu makan menurun
  6. Mual dan muntah
  7. Sembelit
  8. Dada terasa panas (mulas)
  9. Bengkak di kaki dan pergelangan kaki.

Segera dapatkan bantuan medis jika Anda mengalami gejala berikut:

  1. Demam
  2. Nyeri perut sangat parah
  3. Muntah darah atau kehitaman
  4. Kotoran hitam atau pendarahan
  5. Memar
  6. Kesulitan bernapas
  7. Kulit dan mata menguning
  8. Kesadaran menurun.

Komplikasi Ascites

Sejumlah komplikasi yang dapat terjadi pada pasien yang terkena penyakit Ascites adalah:

  1. Spontaneous Bacterial Peritonitis (SBP). Infeksi yang terjadi secara spontan di rongga perut akibat cairan di rongga perut.
  2. Sindrom Hepatorenal. hati yang sering terjadi pada orang dengan sirosis dan menyebabkan gagal ginjal.
  3. Malnutrisi dan Penurunan Berat Badan.
  4. Masalah Pernapasan. Akibat dari cairan yang menekan otot diafragma yang berperan dalam pernapasan.
  5. Kesadaran Menurun atau Ensefalopati Hati. Keadaan ini disebabkan oleh penurunan fungsi hati ketika mendetoksifikasi racun, sehingga racun menumpuk di otak.

Pengobatan Ascites

Untuk mengurangi jumlah Ascites, dokter dapat meresepkan kelas diuretik obat. Obat-obatan yang dapat direkomendasikan adalah kombinasi furosemide dan spironolactone. Obat ini berguna untuk meningkatkan ekskresi cairan tubuh oleh ginjal.

Perawatan ini disertai dengan pengurangan konsumsi garam dan cairan untuk mencapai hasil yang optimal. Peningkatan konsumsi protein atau suplemen albumin dapat direkomendasikan pada pasien dengan kadar albumin darah rendah. Jika terjadi infeksi, dokter akan meresepkan antibiotik untuk mengobati infeksi.

Jika obat tersebut tidak membantu, terutama pada pasien dengan Ascites dengan perut besar dan banyak cairan, parasit asket atau punksi dapat dilakukan untuk menghilangkan cairan dan mengambil sampel cairan Ascites. Dokter melewati jarum melalui dinding perut bagian luar untuk mengeluarkan cairan Ascites, tidak seperti mengambil sampel cairan untuk tes laboratorium.

Pembedahan shunt portosystemic intrahepatik transgular dapat dilakukan pada pasien dengan hipertensi portal. Operasi ini dilakukan dengan membuat pembuluh darah baru yang menghubungkan vena portal ke vena hepatika, pembuluh darah yang keluar dari hati tanpa terlebih dahulu melewati sel-sel hati.

Tindakan ini dapat mengurangi tekanan pada sistem vena portal dan mengurangi cairan asites. Namun, perlu diketahui bahwa metode ini hanya digunakan untuk mengurangi tekanan pada vena portal dan tidak untuk mengobati penyebab hipertensi portal. Jika Ascites disebabkan oleh sirosis, ini dapat direkomendasikan untuk transplantasi hati.

Pencegahan Ascites

Ascites dapat dicegah dengan mempertahankan gaya hidup sehat, seperti:

  1. Makan makanan sehat
  2. Olahraga secara teratur
  3. Istirahat yang cukup
  4. Hindari jarum suntik yang tidak steril
  5. Hindari mengkonsumsi alkohol berlebihan
  6. Jangan berganti-ganti pasangan
  7. Dapatkan perawatan segera jika Anda merasakan keluhan medis.

Faktor pemicu Ascites

Beberapa faktor yang meningkatkan risiko terkena penyakit Ascites adalah:

  1. Kanker ovarium, kanker pankreas, kanker hati atau kanker endometrium
  2. Gagal jantung atau gagal ginjal
  3. Pankreatitis
  4. Tuberkulosis (TB)
  5. Hipotiroidisme.

Ascites Pada Janin

Ascites biasanya tidak memerlukan manipulasi orang dewasa yang berat. Dokter biasanya meresepkan diuretik untuk mengurangi Ascites. Selain hasil yang maksimal, perawatan harus disertai dengan pengurangan konsumsi garam dan cairan.

Jika obat tidak membantu, dokter akan melakukan langkah-langkah parasentesis. Prosedur ini menghilangkan kelebihan cairan dengan memasukkan jarum panjang dan tipis melalui dinding perut bagian luar. Langkah terakhir yang bisa diambil untuk perawatan adalah pembedahan, transplantasi hati atau pembuatan saluran pembuluh darah baru.

Namun, Ascites tidak hanya dapat menginfeksi orang dewasa, tetapi juga dapat mempengaruhi janin di dalam rahim. Studi oleh Mohamed Abdellatif et al. Pada 2013, berjudul “Resolusi spontan janin dan bayi baru lahir setelah melahirkan” mengatakan bahwa janin yang terkena Ascites berisiko tinggi kematian. Terutama jika Ascites berkembang sebelum janin memasuki minggu ke-24 kehamilan.

Ascites janin juga dapat menyebabkan komplikasi fatal, termasuk kegagalan pertumbuhan paru-paru dan hidrops janin, kondisi serius janin yang ditandai dengan masuknya cairan ke dalam dua atau lebih rongga dalam jaringan tubuh janin. Charles Hoffman et al. Dalam penelitiannya tahun 1951 berjudul “Fetal Ascites”, ia menyatakan bahwa penyebab Ascites janin tidak diketahui dengan jelas.

Namun, dalam banyak kasus, kondisi ini dikaitkan dengan malformasi genital, anus imperforata (bayi baru lahir tanpa rongga dubur) dan peritonitis (radang selaput tipis dinding perut) janin. Namun, penelitian lain oleh Zelop C dan Benacerraf BR berjudul “Penyebab dan Sejarah Ascites pada Janin” menunjukkan bahwa kehamilan masih dapat dipertahankan karena masih menawarkan pilihan normal.

Hingga 17 anak-anak dapat bertahan hidup dari 18 data dari bayi dengan asites yang telah mengambil Zelop dan Benacerraf selama empat tahun. Sementara 14 dari 18 anak-anak asites diisolasi, 4 diidentifikasi secara idiopatik, sisanya memiliki gangguan trisomal atau genetik, gangguan pencernaan, genital dan infeksi intrauterin.

Diagnosis Ascites

Dokter melakukan pemeriksaan fisik dan bertanya tentang gejala dan riwayat medis pasien dan keluarga. Pemeriksaan ini terutama dilakukan pada perut pasien untuk memeriksa keberadaan cairan di rongga perut dengan menekan dan memukuli perut pasien. Untuk mengonfirmasi diagnosis, tes berikut dilakukan berdasarkan kondisi pasien:

  1. Memeriksa jumlah cairan di perut Anda.
  2. CT dan pencitraan resonansi magnetik. Untuk memeriksa kondisi lambung dan organ di sekitarnya secara rinci.
  3. Tes darah. Tes ini meliputi hitung darah lengkap, tes fungsi hati dan ginjal, dan pengukuran kadar elektrolit dan protein.
  4. Angiography. Pencitraan dilakukan dengan menyuntikkan cairan warna khusus untuk mengontrol aliran darah, terutama sistem vena portal.
  5. Laparoskopik. Operasi melalui sayatan seukuran lubang kunci untuk memeriksa kondisi organ-organ di perut.
  6. Aszitesflüssigkeitsanalyse. Tes ini dilakukan dengan mengambil sampel asites dari dinding perut dengan jarum. Tindakan ini disebut parasitsi atau punksi pertapa. Setelah sampel cairan diambil, tes laboratorium dilakukan untuk mengetahui jumlah sel darah, kadar albumin, enzim amilase, protein dan glukosa. Analisis cairan digunakan untuk menentukan sifat-sifat cairan dan untuk menentukan gradien serum asites albumin (SAAG) untuk menentukan kemungkinan penyebab asites. Sampel cairan asites juga dapat diperiksa untuk sel kanker (sitologi) atau untuk pertumbuhan beberapa bakteri (kultur).

Kapan Harus ke Dokter?

Jika keluarga atau kerabat memiliki keluhan yang mengarah ke Ascites, segera cari bantuan media. Di sini Anda dapat memilih rumah sakit yang paling sesuai dengan kebutuhan Anda. Perawatan yang tepat dapat meminimalkan efeknya sehingga perawatan dapat dilakukan lebih cepat.

Sekian artikel tentang Ascites ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>