Atheis Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Ketika banyak orang di kota-kota besar Indonesia kembali ke agama dalam waktu yang tidak pasti untuk menemukan kedamaian, beberapa ada yang memilih untuk menjadi ateis. Meskipun mereka didiskriminasi, mereka masih hidup tanpa Tuhan.

Atheis tidak percaya pada Tuhan. Secara umum, tuhan yang dimaksudkan oleh atheis adalah tuhan pribadi misalnya agama-agama Abrahamik seperti kristen, islam, yahudi dan lain sebagainya.

Atheis Adalah ?

Atheis-Adalah

Atheis adalah orang yang tidak percaya pada Tuhan. Atheis adalah visi filosofis yang tidak percaya pada keberadaan Tuhan dan para dewa atau penolakan teisme. Menurut pemahaman yang sangat luas, atheis adalah kurangnya kepercayaan akan keberadaan tuhan.

Atheis adalah istilah yang berasal dari kata Yunani (átheos), yang sering digunakan untuk menunjukkan mereka yang memiliki kepercayaan yang bertentangan dengan agama, atau bahkan kepercayaan yang mengakar di lingkungan mereka.

Dengan penyebaran pemikiran bebas, skeptisisme ilmiah, dan kritik agama, istilah ateis mulai merujuk pada mereka yang tidak percaya pada Tuhan. Banyak atheis skeptis tentang keberadaan fenomena paranormal karena kurangnya bukti empiris. Yang lain memberikan argumen filosofis, sosial, atau historis.

Dalam budaya barat, ateis sering dipandang tidak beragama. Beberapa aliran Buddhis tidak pernah menyebut istilah “tuhan” dalam berbagai ritual, tetapi dalam Buddhisme konsep ketuhanan bermaksud menggunakan istilah nibbana. Oleh karena itu, agama ini sering disebut sebagai agama yang atheis.

Meskipun banyak orang yang menyebut diri mereka atheis cenderung memiliki filsafat sekuler seperti humanisme, rasionalisme, dan naturalisme, tidak ada ideologi atau perilaku spesifik yang mendukung semua atheis.

Ciri-Ciri Atheis

1. Jarang Mengucap Syukur

Karena mereka tidak percaya pada Tuhan, mereka jarang berterima kasih kepada tuhan juga. Ketika sebuah atheis berterima kasih atas berkah Tuhan, atheis tidak percaya pada Tuhan. Itulah sebabnya mereka tidak pernah mengatakan Hamdallah atau memuji Tuhan. Menurut mereka, mereka akan berterima kasih kepada orang-orang yang telah memenuhi tugasnya dengan benar.

2. Tidak Percaya Takdir

Ada sesuatu yang disebut agama dalam takdir, dan kita sebagai orang yang berbeda percaya bahwa Tuhan yang menulis takdir ini. Meski ada nasib yang bisa diubah selama kita coba. Atheis tidak berpikir mereka mengatakan bahwa segala sesuatu yang terjadi tidak dapat dipisahkan dari hukum alam.

Baca Juga : Komunisme Adalah : Contoh, Ciri Ciri, Ideologi, dan Para Tokohnya

3. Pecaya Reinkarnansi

Meskipun atheis tidak percaya pada Tuhan dan keilahian, mereka percaya bahwa setelah kematian tidak hanya akan ada reinkarnasi makhluk hidup, tetapi bahwa seluruh alam semesta akan merasakannya juga.

4. Tidak Percaya Roh

Atheis tidak percaya pada keberadaan pikiran. Menurut mereka, kehidupan manusia akan benar-benar berakhir setelah kematian. Mereka tidak percaya pada kehidupan setelah mati.

5. Tidak Percaya Surga dan Neraka

Mereka tidak percaya ada kehidupan setelah mati. Atheis juga tidak percaya pada surga dan neraka. Mereka tidak berpikir akan ada hadiah untuk apa yang telah dilakukan orang di bumi. Menurut mereka, tidak akan ada penghakiman di surga atau neraka.

6. Tidak Percaya Hal Ghaib

Banyak atheis akan menggunakan semua logika mereka untuk melihat dunia ini. Secara logika, mereka tidak percaya pada hal-hal yang tak terlihat dan hantu. Mereka juga tidak percaya pada ritual keagamaan.

7. Tidak Percaya Nabi

Seorang atheis mengklaim bahwa ia tidak dapat menerima konsep nabi. Menurutnya, sangat tidak masuk akal jika nabi Timur Tengah dipilih untuk menjadi kepala seluruh umat manusia.

8. Tergila Gila akan Ilmu Pengetahuan

Kita juga harus mencari ilmu dan bahkan mencari ilmu setiap hari dalam pengajaran agama. Bahkan ateis mencintai sains dan fokus pada saling dekomposisi pengetahuan. Karena alasan ini, banyak pemimpin dunia mengklaim sebagai ateis.

9. Tidak Percaya Konsep Kekal Abadi

Konsep kehidupan kekal setelah kematian tidak ada untuk mereka. Banyak dari mereka mengatakan bahwa hidup akan benar-benar berakhir setelah orang mati. Jadi orang berikutnya akan mengalami reinkarnasi.

10. Bahagia Tergantung Dengan Lingkungan

Karena atheis tidak percaya pada Tuhan, mereka hanya berinteraksi satu sama lain. Anda tidak akan menemukan kebahagiaan jika Anda berinteraksi dengan penciptanya. Anda akan bahagia atau sedih tergantung pada hubungan Anda dengan sesama manusia.

Baca Juga : Primitif Adalah : Primitif Teknologi dan Ciri Masyarakat Primitif

Cara Berpikir Kaum atheis

• Atheis sering menggunakan logika dan skeptisisme untuk membenarkan pemikiran mereka. Jika pola pikir Anda menggunakan ayat-ayat Tuhan dan bahkan tidak masuk akal, sudah pasti Anda akan menjadi sasaran atheis dalam diskusi.

• Atheis tidak percaya pada Tuhan karena orang percaya percaya pada Tuhan dan agama. Tuhan dan agama yang ada untuk ateis saat ini adalah keajaiban dan absurditas yang luar biasa. Bagi para ateis, Tuhan dan alam semesta dan manusia adalah mukjizat bagi mereka yang tidak dapat mereka tanggapi.

• Atheis mendiskriminasi dan tidak membedakan antara Tuhan dan agama. Ateis tidak mau menerima pendapat yang berhubungan dengan Tuhan atau agama. Tuhan dan agama adalah ciptaan manusia. Alam secara ajaib diciptakan tanpa diciptakan oleh Tuhan. Namun, jika pertanyaan terperinci diajukan tentang awal penciptaan alam semesta, bahkan ateis tidak dapat menjawabnya dengan jelas.

• Atheis percaya bahwa keberadaan mereka adalah bagian dari keberadaan alam semesta. Sekarang atheis memahami batasan mereka di alam semesta dengan sangat baik. Atheis menganggap diri mereka sangat rapuh dan superior di alam semesta, dengan kekaguman mereka terhadap alam semesta yang luas ini, daripada percaya pada Tuhan dan agama.

• Ketika sampai pada asal pembentukan alam semesta yang sangat rumit, atheis sangat percaya bahwa tidak ada yang benar-benar menciptakan alam semesta. Atheis sangat skeptis tentang penciptaan dan asal usul alam semesta sehingga ketika membahas alam semesta yang diciptakan oleh Tuhan, pendapat ini ditolak sebagai klasik dan kuno.

• keberadaan manusia sebagai asal dari keberadaan Tuhan. Salah satu hal unik tentang ateis adalah bahwa mereka berfungsi sebagai titik awal bagi keberadaan Tuhan. Dari sudut pandang mereka, argumen itu sangat terbalik bagi mereka yang percaya pada Tuhan dan agama. Keberadaan tuhan yang diyakini telah mengasumsikan keberadaan seseorang yang telah berkembang.

• Atheis suka berdiskusi dengan para atheis lainnya dan juga dengan mereka yang percaya pada keberadaan agama untuk memperkuat dan memuaskan dahaga intelektual dan logis mereka. Atheis sangat senang ketika mereka dapat berdebat dengan para atheis dan ketika mereka melihat bahwa para atheis tidak dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan logis dari para atheis, kehausan akan keunggulan intelektual terpadamkan.

• Atheis adalah sama dengan para atheis lainnya yang seringkali fanatik dan radikal ketika harus mempertahankan prinsip atheis mereka. Seperti kaum atheis, ateis memiliki visi yang radikal dan bahkan mengecilkan pendapat para atheis.

Baca Juga : Agnostik Adalah : Agnostik Menurut Islam, Ciri ciri dan Contohnya

• Atheis menjadi atheis ketika kaum atheis bisa mematahkan argumen atheis dalam debat yang adil. Bahkan untuk atheis, ada orang-orang yang sering mandek dalam diskusi dan menjadikan mereka atheis.

• Atheis terus mencari pembenaran dan kebenaran sampai akhir hidup mereka dan membawa keraguan yang tidak akan pernah padam. Bagi seorang atheis, sikap tunduk dan skeptis jauh dari apa yang mereka pikirkan. Atheis menggantungkan harapan dan hal-hal mereka pada Tuhan dan nasib.

Atheis Menurut Pandangan Islam

Dalam sejarah budaya Islam, atheis (Zindiq) adalah salah satu dari banyak topik kontroversial yang menarik banyak perhatian. Abdurrahman Al-Badawi (meninggal 2012), berpendapat bahwa ada perbedaan antara atheis Barat dan atheis Islam.

Ketika atheis Barat diungkapkan oleh ungkapan Nietzsche “Tuhan sudah mati”, atheis Islam sebagai bagian dari atheis, menambahkan bahwa “para nabi sudah mati”. (Min-Halaman dari Al-Ilhad Fi Al-Islam: 8, oleh Abdrrahman Al-Badawi).

Awalnya, atheis Islam hanya mengambil bentuk gerakan ilmiah dan kemudian dijawab dengan dialog dan toleransi oleh para sarjana Muktazilah seperti Wasil Bin Atha.

Jadi langkah pertama negara dalam memecahkan masalah atheis bukanlah memberantasnya, tetapi menciptakan peluang untuk debat publik dengan menciptakan lembaga-lembaga ilmiah yang tugasnya mengadakan dialog. Ini menunjukkan bahwa bahkan seorang ateis sangat ditoleransi oleh Islam.

Demikianlah artikel tentang Atheis ini semoga bisa memberi manfaat dan menambah wawasan bagi anda, terimakasih.