Bronchopneumonia-Adalah

Bronchopneumonia Adalah : Faktor Resiko dan Tindakan Pencegahannya

Adalah.Co.Id – Bronkopneumonia adalah salah satu jenis pneumonia, yaitu infeksi yang mengakibatkan terjadinya peradangan pada paru-paru yang disebabkan oleh virus, bakteri, atau jamur. Bronchopneumonia juga dapat dipicu oleh berbagai faktor risiko, seperti: Usia, lingkungan, gaya hidup dan kondisi kesehatan tertentu seseorang.

Bronkopneumonia merupakan jenis pneumonia yang menimbulkan flek atau bercak pada kedua paru-paru Anda, termasuk juga saluran udara dan kantung udara. Seseorang yang menderita bronkopneumonia dapat mengalami masalah pernapasan karena terkena obstruksi jalan pernapasan.

Gejala bronkopneumonia yang muncul bisa bersifat ringan atau parah, dan cenderung serupa dengan gejala bronkitis. Pemeriksaan X-ray biasanya direkomendasikan untuk membantu dokter membedakan kedua kondisi tersebut. Pengobatan bronkopneumonia itu sendiri tergantung pada penyebabnya. Pemberian antibiotik adalah salah satu cara untuk mengobati bronkopneumonia akibat infeksi bakteri.

Bronchopneumonia-Adalah
Bronchopneumonia Adalah

Bronkopneumonia adalah jenis pneumonia yang memengaruhi bronkus dan alveolus. Bronki adalah saluran udara yang memberikan akses udara yang baik dari trakea ke alveoli. Sementara itu, alveoli adalah kantong udara kecil tempat pertukaran oksigen dan karbon dioksida.

Bronkopneumonia ditandai dengan peradangan yang menyerang saluran udara. Karena itu, bagi seseorang yang menderita penyakit ini mungkin sulit untuk bernapas lega atau sesak napas karena paru-paru mereka tidak mendapatkan cukup udara.

Faktor Risiko Bronkopneumonia yang Perlu Diwaspadai

Bronkopneumonia seringnya disebabkan oleh bakteri. Bakteri ini dapat menyebar melalui air liur dari dekat ketika pasien bersin atau batuk, yang kemudian dihirup oleh orang-orang di sekitarnya. Untuk alasan ini, lingkungan adalah salah satu faktor risiko untuk pengembangan bronkopneumonia. Orang yang bekerja di rumah sakit, panti jompo atau sering mengunjungi kedua tempat berisiko terkena bronkopneumonia.

Faktor-faktor risiko bronkopneumonia lainnya, termasuk:

1. Usia

Anak-anak di bawah usia dua tahun atau lebih (65 tahun ke atas) memiliki risiko yang sama menderita bronkopneumonia dan komplikasinya. Komplikasi bronkopneumonia meliputi abses di paru-paru, sepsis, dan henti napas (sindrom pernapasan akut).

2. Kondisi Medis Lain yang Diderita

Orang dengan sistem kekebalan yang lemah seperti HIV / AIDS, kanker, lupus atau penyakit kronis seperti penyakit jantung dan diabetes berisiko tinggi mengembangkan bronkopneumonia. Tanyakan kepada dokter Anda tentang kondisi medis lain yang juga merupakan faktor risiko untuk kondisi ini.

3. Gaya Hidup

Minuman yang mengandung alkohol, merokok, dan pola makan yang buruk juga merupakan faktor risiko bronkopneumonia.

4. Infeksi Nosokomial

Infeksi nosokomial terjadi di rumah sakit jika Anda dirawat karena masalah kesehatan lainnya. Jika Anda sakit, tubuh Anda akan mengalami kesulitan mencegah infeksi lain. Perkembangan bronkopneumonia di rumah sakit juga bisa disebabkan oleh bakteri yang sudah kebal terhadap antibiotik.

Konsultasikan dengan dokter segera jika anda termasuk dalam kelompok risiko yang disebutkan di atas. Cara mudah untuk mencegah bronkopneumonia adalah dengan mencuci tangan dengan saksama. Bayi dan anak kecil dapat divaksinasi sedini mungkin.

Bronkopneumonia biasanya sembuh dalam satu minggu atau lebih, tetapi penyembuhan juga tergantung pada jenis organisme, usia, kesehatan, dan tingkat keparahan. Pengamatan yang cermat terhadap seluruh rangkaian pengobatan sangat penting untuk menghindari komplikasi atau resistensi bakteri (kekebalan) terhadap antibiotik.

Komplikasi Bronkopneumonia

Komplikasi bronkopneumonia umumnya lebih sering terjadi pada anak-anak, orang dewasa yang lebih tua (usia 65 tahun atau lebih), dan orang-orang dengan kondisi kesehatan tertentu, seperti diabetes. Beberapa komplikasi bronkopneumonia yang mungkin terjadi, termasuk:

1. Infeksi Darah

Kondisi ini terjadi karena bakteri memasuki aliran darah dan menginfeksi organ lain. Infeksi darah atau sepsis dapat menyebabkan kegagalan organ.

2. Abses Paru-paru

Abses paru-paru dapat terjadi ketika nanah terbentuk di rongga paru-paru. Kondisi ini biasanya dapat diobati dengan antibiotik. Tetapi kadang-kadang diperlukan pembedahan untuk menyingkirkannya.

3. Efusi Pleura

Efusi pleura adalah suatu kondisi di mana cairan mengisi ruang di sekitar paru-paru dan rongga dada. Cairan yang terinfeksi biasanya dikeringkan dengan jarum atau tabung tipis. Dalam beberapa kasus, efusi pleura yang parah memerlukan intervensi bedah untuk membantu mengeluarkan cairan.

4. Gagal Napas

Kondisi yang disebabkan oleh kerusakan parah pada paru-paru, sehingga tubuh tidak dapat memenuhi kebutuhan oksigen karena gangguan fungsi pernapasan. Jika tidak segera diobati, gagal napas dapat menyebabkan organ tubuh berhenti berfungsi dan berhenti bernapas sama sekali. Dalam hal ini, orang yang terkena harus menerima bantuan pernapasan melalui mesin (respirator).

Tindakan Pencegahan Bronkopneumonia

Vaksinasi dapat sangat membantu dalam mencegah bronkopneumonia. Suntikan flu tahunan dapat membantu karena influenza secara tidak langsung dapat menyebabkan pneumonia.

Vaksin pneumokokus juga berguna dan akan efektif selama 5 tahun. Ini direkomendasikan untuk orang yang berusia di atas 65, terutama mereka yang tinggal di fasilitas perawatan jangka panjang.

Vaksin tersebut juga dapat diberikan pada individu yang berada pada peningkatan risiko untuk mengembangkan bronkopneumonia. Untuk anak di bawah 2 tahun, vaksin konjugasi pneumokokus dapat diberikan.

Anda dapat mencegah penyakit ini sendiri dengan cara:

  1. Cuci tangan Anda secara teratur
  2. Hindari merokok
  3. Jangan mengkonsumsi alkohol
  4. Hindari kontak langsung dengan orang yang terkena penyakit bronkopneumonia

Gaya hidup sehat dalam keluarga, makanan bergizi, dan istirahat yang cukup membuat anda terhindar dari bronkopneumonia.

Jika ada anggota keluarga yang sedang mengalami penyakit ini, hindari kontak langsung dengan mereka. Apalagi jika Anda belum mengetahui sistem kekebalan tubuh Anda.

Penyakit ini sering disamakan dengan pneumonia biasa. Jadi, diagnosa gejalanya dan berkonsultasilah dengan dokter, terutama jika ini terjadi pada anak Anda di bawah usia 2 tahun.

Pengobatan Bronchopneumonia

Pengobatan bronkopneumonia disesuaikan dengan jenis, tingkat keparahan penyakit, usia, serta kondisi pasien secara keseluruhan. Orang-orang yang tidak memiliki penyakit tertentu di masa lalu biasanya dapat pulih dalam 1 hingga 3 minggu.

Dalam kasus yang ringan, penyakit ini dapat membaik hanya dengan teratur minum obat dan istirahat di rumah. Namun dalam kasus yang parah, pasien mungkin memerlukan perawatan intensif di rumah sakit.

Jika radang paru Anda disebabkan karena infeksi bakteri, maka dokter meresepkan antibiotik untuk membunuh bakteri berbahaya di paru-paru. Antibiotik tidak berfungsi pada infeksi virus.

Oleh sebab itu, jika radang paru Anda disebabkan oleh infeksi virus, dokter biasanya akan meresepkan obat antivirus untuk Anda. Sedangkan untuk pneumonia yang disebabkan oleh jamur, dokter akan meresepkan antijamur.

Pastikan Anda minum obat antibiotik, antivirus, dan antijamur sesuai dengan yang diresepkan dokter. Jangan mengurangi atau menambah dosis obat tanpa persetujuan dokter.

Selain minum obat, beberapa hal yang bisa Anda lakukan untuk mempercepat proses pemulihan penyakit bronkopneumonia adalah:

  1. Hindari aktivitas berat untuk sementara waktu
  2. Minumlah banyak cairan untuk melarutkan lendir dan meredakan gejala batuk
  3. Gunakan masker jika anda ingin bepergian atau berinteraksi dengan orang lain agar tidak menyebarkan infeksi
  4. Hindari rokok dan minum alkohol
  5. Perhatikan asupan makanan Anda.

Gejala Bronkopneumonia pada Anak-anak

Gejala bronkopneumonia yang muncul dapat bervariasi mulai dari ringan hingga berat tergantung penyebabnya. Selain itu, gejala bronkopneumonia mungkin mirip dengan gejala penyakit paru-paru lainnya, bronkitis atau bronchiolitis, sehingga pemeriksaan fisik dan dukungan dalam bentuk tes darah dan rontgen oleh dokter dapat membantu membedakan kedua kelainan tersebut.

Berikut beberapa gejala bronkopnumonia pada anak-anak:

  1. Batuk berdahak
  2. Demam
  3. Sesak Nafas
  4. Gemetaran
  5. Sakit dada
  6. Rewel atau sulit untuk tidur
  7. Kehilangan nafsu makan
  8. gelisah
  9. Muntah
  10. Wajahnya terlihat pucat
  11. Warna kebiruan pada bibir dan kuku

Jika gejala bronkopneumonia pada anak-anak tidak segera diobati, itu dapat menyebabkan komplikasi lebih lanjut yang lebih berbahaya.

Proses Diagnosis Bronkopneumonia

  1. Foto CT scan menghasilkan gambar yang mirip dengan sinar-X, tetapi secara lebih rinci. Ini menunjukkan lokasi infeksi paru-paru.
  2. Pengambilan tes dahak maupun sampel lendir dari paru-paru untuk menentukan penyebab infeksi.
  3. Bronkoskopi melibatkan penempatan kamera ke tenggorokan untuk melihat bronkus. Ini bisa menentukan apakah ada faktor lain yang menyebabkan bronkopneumonia.
  4. Terakhir, dokter mungkin memesan oksimetri pada nadi, yang melibatkan penempatan sensor di jari. Pengukuran jumlah oksigen dalam darah. Hasil tes ini dapat memberi tahu dokter tingkat keparahan infeksi dan kemampuan untuk menyerap oksigen.

Sekian artikel tentang Bronkopneumonia ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>

Related posts: