Cotrimoxazole-Adalah

Cotrimoxazole Adalah

Adalah.Co.Id – Cotrimoxazole adalah antibiotik kombinasi trimethoprim dan sulfamethoxazole yang digunakan untuk mengobati berbagai infeksi bakteri. Kombinasi ini dalam perbandingan satu bagian trimetoprim dengan lima bagian sulfametoksazol.

Antibiotik Cotrimoxazole bekerja dengan cara menghambat enzim asam folat pada bakteri yang rentan. Trimethoprim sendiri adalah bakterisida sedangkan sulfametoksazol bersifat bakteriostatik.

Dalam bentuk kombinasi, antibiotik ini berfungsi sebagai bakterisida. Obat Cotrimoxazole digunakan untuk mengobati infeksi yang disebabkan oleh bakteri yang resisten terhadap sulfamethoxazole tetapi masih sensitif terhadap trimethoprim.

Cotrimoxazole adalah kombinasi antibiotik yang terdiri dari trimetoprim dan sulfametoksazol. Obat ini digunakan untuk mengobati infeksi bakteri seperti bronkitis, otitis media dan infeksi saluran kemih.

Cotrimoxazole-Adalah
Cotrimoxazole Adalah

Selain itu, Cotrimoxazole juga dapat digunakan untuk menangani dan pencegahan pneumonia Pneumocystis carinii pada pasien dengan resistensi yang berkurang, seperti: Sebagai orang dengan HIV / AIDS. Obat ini menghambat pertumbuhan bakteri dalam tubuh.

Cara Menggunakan Cotrimoxazole

Konsumsi Cotrimoxazole /sulfamethoxazole seperti yang diinstruksikan oleh dokter Anda atau sesuai informasi yang ada di selebaran, misalnya seperti berikut ini:

  1. Ambil Cotrimoxazole / Sulfamethoxazole dengan dan tanpa makanan. Untuk mengurangi gejala kolik, minum obat ini dengan makanan.
  2. Minum banyak cairan saat minum obat ini untuk mengurangi risiko pembentukan kristal urin.
  3. Sebelum minum Cotrimoxazole/ sulfamethoxazole harus dikocok terlebih dahulu.
  4. Gunakan untuk mengukur jumlah suspensi yang tepat.
  5. Hindari menggunakan sendok teh atau sendok biasa untuk mengkonsumsi obat ini, karena dosisnya tidak akurat.
  6. Minumlah obat ini secara teratur dan teratur. Jika Anda lupa untuk mengkonsumsi obat ini, segera minumlah segera setelah Anda ingat. Jika sudah dekat dengan dosis berikutnya, tinggalkan. Jangan minum dosis ganda saat minum Cotrimoxazole/ sulfametoksazol
  7. Jangan menghentikan dosis tanpa konsultasi dengan dokter, karena akan meningkatkan kemungkinan infeksi akan datang kembali dan bahwa bakteri akan tumbuh resisten terhadap antibiotik.

Cara Menyimpan Cotrimoxazole

Obat ini sebaiknya disimpan di tempat bersuhu ruangan yang jauh dari sinar dan kelembaban. Untuk menghindari kerusakan obat, jangan menyimpan obat ini di kamar mandi atau freezer. Mungkin ada merek lain dari obat ini yang berlaku aturan penyimpanan lainnya.

Ikuti instruksi penyimpanan pada kemasan produk atau konsultasikan dengan apoteker Anda. Jauhkan dari jangkauan dan pandangan anak-anak dan hewan peliharaan.

Jangan menyiram obat ini ke dalam toilet atau ke saluran pembuangan kecuali bila diinstruksikan. Buang produk ini ketika sudah kadaluarsa atau tidak diperlukan lagi. Tanyakan apoteker Anda cara membuang produk dengan aman.

Efek Samping Cotrimoxazole

Berikut adalah beberapa efek samping yang mungkin terjadi saat menggunakan obat Cotrimoxazole ini :

  1. Efek samping umum dari Cotrimoxazole yaitu mual, muntah, ruam, diare, demam, gatal otot dan nyeri sendi.
  2. Reaksi alergi yang parah dapat terjadi pada orang yang rentan terhadap sulfadrogen, termasuk kotrimoksazol seperti sindrom Stevens-Johnson, nekrolisis epidermal toksik, nekrosis hati fulminan, agranulositosis, anemia aplastik dan diskrasia darah lainnya.
  3. Hati-hati terhadap kemungkinan super infeksi pada saluran pencernaan yang disebabkan oleh pertumbuhan berlebih jamur atau bakteri selama pencernaan.
  4. Obat ini dapat menyebabkan hemolisis pada pasien yang kekurangan enzim glukosa-6-fosfat dehidrogenase (enzim yang terlibat dalam produksi sel darah merah) terutama ketika diberikan dalam dosis tinggi.
  5. Pada pasien lanjut usia, efek samping lebih rentan terjadi misalnya penekanan sumsum tulang dan pengurangan trombosit lebih sensitif (terutama jika diberikan dengan diuretik tipe thiazide).

Manfaat Cotrimoxazole

Secara umum Cotrimoxazole digunakan untuk mengatasi gejala penyakit berikut ini:

  1. Infeksi saluran pernafasan yang disebabkan oleh bakteri seperti pneumonia streptokokus (pneumonia), Haemophilus influenzae (penyebab radang sendi menular dan meningitis pada anak-anak), Pneumocystis carinii (penyebab pneumocystis pneumonia).
  2. Infeksi saluran kemih dan genital oleh bakteri seperti Enterobacter sp., Proteus mirabilis, Klebsiella sp., Morganella morganii dan Proteus vulgaris.
  3. Infeksi saluran cerna yang disebabkan oleh bakteri seperti (penyebab diare) Shigella flexneri dan Shigella sonnei (penyebab disentri).
  4. Infeksi saluran telinga seperti otitis meda umumnya disebabkan oleh bakteri Streptococcus hemolytic, Staphylococcus aureus, Pneumococcus dan Haemophilus influenzae.

Interaksi Cotrimoxazole dengan Obat Lain

Berikut merupakan reaksi yang dapat terjadi jika Cotrimoxazole digunakan dengan obat lain:

  1. Berbahaya jika digunakan bersama leucovorin.
  2. Risiko hiperkalemia ketika dikonsumsi dengan inhibitor ACE.
  3. Menyebabkan gagal ginjal ketika digunakan dengan pasien transplantasi ginjal dengan siklosporin.
  4. Dapat menyebabkan kekeruhan pada urin saat menggunakan Methenamin.
  5. Meningkatkan risiko methemoglobinemia ketika digunakan dengan prilocaine.
  6. Risiko trombositopenia meningkat ketika diambil dengan diuretik.
  7. Meningkatkan risiko agranulositosis dengan penggunaan clozapine secara bersamaan.
  8. Risiko anemia meningkat ketika Anda mengambil pirimetamin.
  9. Kemungkinan penyebab aritmia jantung saat mengambil tengaharone.
  10. Risiko mengurangi efektivitas obat dapson.
  11. Risiko peningkatan rifampisin, lamivudine, digoxin, dan AZT dalam darah.
  12. Kemungkinan peningkatan efek samping sulfonilurea, fenitoin, dan warfarin.

Sekian artikel tentang Cotrimoxazole ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>

Related posts: