DAS Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Daerah aliran sungai (DAS) adalah suatu wilayah yang merupakan kesatuan ekosistem yang dibatasi oleh pemisah topografis dan berfungsi sebagai pengumpul, penyimpan dan penyalur air, sedimen, nutrisi dalam sistem sungai dan melepaskannya melalui outlet tunggal. Saat hujan di daerah itu, air hujan yang mengalir mengalir ke sungai-sungai yang ada di sekitar daerah hujan. Karena fungsi DAS adalah untuk menyerap, menyimpan dan mengalirkan hujan yang jatuh di atas sungai.

DAS adalah ekosistem di mana organisme, lingkungan biofisik, dan unsur-unsur kimia berinteraksi secara dinamis dan ada keseimbangan antara aliran masuk keluar bahan dan energi. Ekosistem DAS terdiri dari beberapa komponen yaitu manusia, hewan, tumbuh-tumbuhan, tanah, iklim dan air. Masing-masing komponen ini memiliki sifat unik dan keberadaannya tidak independen, tetapi terkait dengan komponen lain yang membentuk sistem ekologi yang seragam (ekosistem).

DAS-Adalah
DAS Adalah

Jika fungsi daerah aliran sungai terganggu, sistem hidrologi terganggu, pengumpulan curah hujan, penyerapan dan penyimpanan air berkurang secara signifikan atau area permukaan yang tinggi muncul. Tutupan tanaman dan jenis penggunaan lahan memiliki pengaruh kuat pada aliran sungai. Karena itu perubahan penggunaan lahan mempengaruhi aliran sungai.

Pengertian Daerah Aliran Sungai (DAS) Menurut Para Ahli

  1. Menurut Dharmawan et al. (2005) DAS adalah daerah aliran sungai yang dibatasi oleh pembagian topografi. Ini adalah punggung bukit atau gunung yang mengambil hujan, menyimpannya, dan kemudian mengalir melalui saluran drainase menuju saluran keluar yang umumnya terletak di mulut sungai atau danau yang normal.
  2. Menurut Asdak (2010), daerah aliran sungai adalah wilayah daratan yang dibatasi secara topografi oleh punggung bukit yang mengumpulkan dan menyimpan air hujan dan kemudian membuangnya ke laut melalui sungai utama.
  3. Menurut Suripin (2002), Daerah aliran sungai adalah daerah yang dibatasi oleh batas alami seperti punggungan atau gunung atau perbatasan berbatu seperti jalan atau tanggul, di mana air hujan jatuh ke daerah-daerah ini dan berkontribusi pada aliran titik kontrol.
  4. Menurut Kodoatie dan Sugiyanto (2002), suatu daerah aliran sungai adalahdaerah/wilayah/kawasan tata air dari sistem air yang terbentuk secara alami, di mana air dikumpulkan (berasal dari curah hujan) dan mengalir dari daerah/wilayah/kawasan tata air menuju sungai dan sungai yang dimaksud.
  5. Menurut Sugiharto (2001), Daerah aliran sungai adalah daerah yang dibatasi oleh pemisah topografi yang menyerap, mengumpulkan, menyimpan dan membuang air hujan ke sungai, dll. Di danau atau di laut.

Fungsi Daerah aliran sungai (DAS)

Fungsi utama DAS adalah sebagai hidrologis, di mana fungsi tersebut sangat dipengaruhi oleh jumlah hujan, geologi dan bentuk tanah. Fungsi hidrologis yang terlibat meliputi kemampuan daerah aliran sungai untuk mengalirkan air, mengurangi kejadian puncak hujan, secara bertahap melepaskan air, menjaga kualitas air, dan mengurangi pembuangan massa (seperti tanah longsor). Karena fungsinya, daerah resapan air dibagi menjadi tiga bagian yaitu:

1. DAS Bagian Hulu

DAS bagian hulu dapat ditunjukkan oleh kondisi tutupan vegetasi, kualitas air, kemampuan untuk menyimpan air (limpasan) dan hujan. DAS hulu dicirikan sebagai daerah dengan lanskap pegunungan dengan variasi topografi, curah hujan deras, dan sebagai kawasan lindung untuk melestarikan lingkungan daerah aliran sungai sehingga tidak terpengaruh. DAS bagian hulu penting, terutama yang berkaitan dengan melindungi fungsi sistem air. Oleh karena itu, setiap kegiatan di daerah hulu mempengaruhi daerah hilir dalam bentuk perubahan fluktuasi aliran dan pengangkutan sedimen dalam sistem aliran air.

2. DAS Bagian Tengah

DAS Bagian Tengah didasarkan pada fungsi menggunakan air sungai yang dikelola untuk memberikan manfaat bagi kepentingan sosial dan ekonomi. Hal ini dapat ditunjukkan antara lain, dengan jumlah air, kualitas air, pasokan air dan pasokan air.Kemampuan untuk menyalurkan air dan air tanah dan terkait dengan infrastruktur irigasi seperti sungai, waduk dan danau.

3. DAS Bagian Hilir

DAS bagian hilir didasarkan pada fungsi penggunaan air sungai yang mampu memberikan manfaat untuk kepentingan sosial dan ekonomi, seperti kuantitas dan kualitas air, kemampuan untuk melakukan air. Mengingat jumlah curah hujan dan dalam kaitannya dengan kebutuhan pertanian, pengelolaan air bersih dan air limbah, daerah hilir adalah daerah yang relatif sensitif dengan lebih sedikit curah hujan.

Karakteristik DAS

Karakteristik DAS merupakan gambaran spesifik mengenai DAS yang dicirikan oleh parameter yang berkaitan dengan keadaan morfometri, topografi, geologi tanah, vegetasi, penggunaan lahan, hidrologi dan manusia. Karakteristik DAS pada dasarnya dapat dibagi menjadi dua area yaitu karakteristik biogeofisik dan sosial ekonomi serta karakteristik budaya dan kelembagaan. Sifat-sifat suatu daerah aliran sungai dapat dijelaskan secara rinci sebagai berikut:

1. Biogeofisik

Yaitu karakteristik meteorologi DAS, karakteristik morfologi DAS, karakteristik morfometri DAS, karakteristik hidrologi DAS, dan karakteristik kemampuan DAS.

2. Sosial Ekonomi Budaya dan Kelembagaan

Yaitu karakteristik sosial kependudukan DAS, karakteristik sosial budaya DAS, karakteristik sosial ekonomi DAS dan karakteristik kelembagaan DAS.

Bentuk Pola DAS

Model aliran menentukan bentuk daerah aliran sungai yang mempengaruhi kecepatan sungai terpusat. Semua jaringan kanal sungai bercabang dengan cara yang sama, tetapi menunjukkan pola yang berbeda tergantung pada medan dan kondisi geologis.

Beberapa pola DAS berdasarkan garis batas dan arah aliran sungai antara lain sebagai berikut:

1. DAS Berbentuk Memanjang

Biasanya induk sungainya akan memanjang dengan anak-anak sungai langsung mengalir ke induk sungai. Terkadang berbentuk seperti bulu burung. Bentuk ini biasanya menghasilkan aliran banjir yang relatif kecil karena saluran air banjir berbeda dengan anak-anak sungai. Tapi biasanya ombak berlangsung sedikit lebih lama.

2. DAS Berbentuk Radial

Bentuk ini karena arah aliran tampaknya berpusat pada suatu titik, jadi itu adalah bentuk radial. Terkadang gambar menghasilkan bentuk kipas atau lingkaran. Karena modul ini, dibutuhkan waktu yang hampir lama bagi sungai untuk datang dari semua anak sungai. Apabila terjadi hujan yang sifatnya merata di seluruh DAS akan menyebabkan terjadinya banjir besar.

3. DAS Berbentuk Paralel

DAS ini dibentuk oleh dua garis DAS yang menghubungkan hilir. Ketika banjir terjadi di daerah hilir, biasanya terjadi di bawah titik pertemuan.

4. DAS Berbentuk Komplek

Merupakan bentuk kejadian gabungan dari beberapa bentuk DAS yang dijelaskan di atas.

Pengelolaan DAS

Pengelolaan Sumber Daya Alam perlu memperhatikan asas-asas kelestarian, keseimbangan, kemanfaatan umum, keterpaduan dan keserasian, keadilan, kemandirian, transparansi, dan akuntabilitas. Berdasarkan prinsip-prinsip ini, diperlukan pendekatan holistik dalam praktiknya oleh karena itu diperlukan visi / pendekatan ilmuwan yang berbeda, di mana berbagai pelaku terlibat yang terlibat dalam pengelolaan dan penggunaan sumber daya alam.

Secara keseluruhan, ini mencakup semua bidang manajemen yang mencakup konservasi, penggunaan dan pengendalian kerusakan air, serta seluruh area sistem manajemen seragam, termasuk semua proses perencanaan dan implementasi serta pemantauan dan evaluasi.

Pengelolaan DAS ini juga harus dilakukan secara terpadu, di mana program dan kegiatan masing-masing pelaku sesuai dan sinergis dengan tujuan bersama dari para pelaku lingkungan dan keseimbangan ekosistem serta ketahanan lingkungan dan lingkungan harus diperhitungkan.

Permasalahan Dalam Pengelolaan DAS

Masalah yang sering dihadapi dalam pengelolaan DAS sangat beragam dan kompleks dan terkait dengan berbagai sektor. BPDAS (Badan Pengelola Daerah Aliran Sungai), yang saat ini sangat bertanggung jawab atas pengelolaan daerah tangkapan air, DAS berada di bawah Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) yang merupakan kementerian sektoral dengan fokus pada kawasan hutan yang cukup kuat.

Beberapa sektor sering tumpang tindih dalam pengelolaan DAS, mereka menyebutnya sektor pertambangan dan kehutanan. Kedua sektor ini tertarik menggunakan daerah aliran sungai yang membuatnya sulit untuk mencapai tujuan bersama.

Peraturan yang Berkaitan dengan Pengelolaan DAS

Daerah aliran sungai dibahas dari berbagai perspektif industri dalam berbagai peraturan perundang-undangan, sehingga undang-undang dan peraturan daerah aliran sungai tidak mempengaruhi hanya satu sektor. Manajemen daerah aliran sungai ini dapat mempengaruhi sektor kehutanan, lingkungan, pekerjaan umum, perencanaan lahan dan pertanian, dan berbagai sektor lainnya.

Peraturan perundangan yang menyangkut mengenai pengelolaan DAS diantaranya adalah UU No. 25 Tahun 2004, UU No. 26 Tahun 2007, UU No. 32 Tahun 2009, dan UU No. 41 Tahun 1999.

Sekian artikel tentang Daerah aliran sungai (DAS) ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>