Diclofenac Sodium Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Diclofenac adalah obat untuk meredakan nyeri dan peradangan. Beberapa kondisi yang dapat diobati dengan obat ini adalah radang sendi dan rasa sakit setelah operasi.

Nyeri adalah salah satu tanda peradangan. Dalam pengobatan peradangan, diklofenak menghambat produksi prostaglandin, zat yang memicu reaksi peradangan dalam tubuh. Karena itu, penggunaan obat ini mengurangi rasa sakit dan tanda-tanda peradangan lainnya.

Ada 2 jenis diklofenak, yaitu natrium diklofenak (diklofenak natrium) dan diklofenak kalium (kalium diklofenak). Baik natrium diklofenak dan diklofenak, kecuali dalam bentuk gel, hanya dapat diperoleh dengan resep dokter.

Diclofenac-Sodium-Adalah
Diclofenac Sodium Adalah

Obat ini juga dapat digunakan untuk mengobati kondisi menyakitkan lainnya seperti nyeri otot, nyeri setelah operasi atau setelah melahirkan. Namun, jika Anda tiba-tiba mengalami sakit parah dan ingin segera sembuh, mungkin lebih baik menggunakan penghilang rasa sakit lain yang bekerja lebih cepat daripada obat ini. Konsultasikan dengan dokter atau apoteker untuk informasi lebih lanjut.

Aturan Pakai Diclofenac

Minum diclofenac dengan segelas penuh air (8 ons/240 mililiter) kecuali dokter Anda memberi tahu Anda sebaliknya. Jangan berbaring setidaknya 10 menit setelah minum diklofenak. Jika Anda menderita sakit perut karena obat ini, Anda dapat meminumnya dengan makanan, susu, atau antasida. Namun, ini dapat memperlambat penyerapan dan menunda penghilang rasa sakit, terutama jika Anda tidak minum obat ini secara teratur.

Telan diclofenac sepenuhnya. Jangan menghancurkan, mengunyah, atau membagi tablet. Itu dapat menghancurkan lapisan khusus pada tablet dan meningkatkan efek samping.

Dosis akan tergantung pada kondisi kesehatan Anda, respons terhadap obat dan obat lain yang mungkin Anda pakai. Pastikan untuk memberi tahu dokter dan apoteker Anda tentang semua produk yang Anda gunakan (termasuk obat resep, obat non-resep, dan produk herbal). Untuk meminimalkan risiko efek samping (seperti pendarahan dari lambung), gunakan obat ini dalam dosis efektif terendah untuk waktu sesingkat mungkin.

Jangan menambah dosis dan jangan menggunakannya lebih sering daripada yang ditentukan. Untuk kondisi kronis seperti radang sendi, terus gunakan sesuai petunjuk dokter. Diskusikan risiko dan manfaatnya dengan dokter atau apoteker Anda.

Untuk beberapa kondisi (seperti radang sendi), mungkin diperlukan hingga 2 minggu untuk manfaat penuh obat ini bekerja.

Jika Anda menggunakan obat ini “sesuai kebutuhan” (bukan pada jadwal reguler), perlu diingat bahwa obat tersebut dapat bekerja dengan baik ketika tanda-tanda pertama rasa sakit muncul. Jika Anda menunggu rasa sakitnya memburuk, obat mungkin tidak bekerja dengan benar.

Ikuti aturan yang diberikan oleh dokter atau apoteker Anda sebelum memulai perawatan. Jika Anda memiliki pertanyaan, tanyakan kepada dokter atau apoteker Anda.

Cara Menyimpan Diclofenac

Diclofenac adalah obat yang harus dilindungi dari cahaya langsung pada suhu kamar dan disimpan di tempat yang lembab. Jangan simpan di kamar mandi. Jangan dibekukan, merek lain dari obat ini mungkin memiliki aturan penyimpanan yang berbeda. Ikuti instruksi penyimpanan pada kemasan produk atau tanyakan pada apoteker Anda. Jauhkan semua obat dari jangkauan anak-anak dan hewan peliharaan.

Jangan menyiram obat-obatan ke dalam toilet atau ke saluran pembuangan kecuali bila diinstruksikan. Buang produk ini ketika sudah kadaluarsa atau tidak diperlukan lagi. Tanyakan apoteker Anda atau perusahaan pembuangan limbah lokal Anda bagaimana cara membuang produk dengan aman.

Efek Samping Diclofenac

Efek samping Diclofenac yang paling umum adalah gangguan pencernaan, termasuk munculnya tukak lambung.

Berhenti menggunakan Diclofenac dan hubungi dokter Anda jika Anda mengalami salah satu dari efek samping saperti berikut:

  1. Nyeri dada
  2. Sesak napas
  3. Masalah penglihatan atau keseimbangan
  4. Feses menghitam atau berdarah
  5. Batuk darah atau muntah yang terlihat seperti ampas kopi
  6. Pembengkakan atau pertambahan berat badan yang cepat, kurang buang air kecil atau tidak sama sekali
  7. Mual dan muntah
  8. Nyeri epigastrium
  9. Penyakit kuning
  10. Memar, kesemutan, mati rasa, nyeri, kelemahan otot yang parah
  11. Leher kaku
  12. Menggigil, meningkatkan kepekaan terhadap bintik-bintik ungu muda pada kulit dan / atau kram

Tidak semua orang memiliki efek samping berikut. Mungkin ada beberapa efek samping yang tidak disebutkan di atas. Jika Anda ragu dengan efek samping tertentu, bicarakan dengan dokter atau apoteker Anda.

Manfaat Obat Diclofenac

Diclofenac tersedia dalam bentuk tablet oral, kapsul oral, tablet rilis berkelanjutan, tablet rilis berkelanjutan, cairan intravena dan sirup. Persiapan yang biasa dilakukan di Indonesia adalah tablet dan sirup oral.

Beberapa manfaat dari obat ini digunakan, antara lain, sebagai pilihan untuk terapi nyeri ringan hingga sedang untuk meringankan tanda dan gejala osteoarthritis atau rheumatoid arthritis.

Selain itu, obat ini bisa menjadi pilihan terapi dalam kasus ankylosing spondylitis. Pada wanita, itu juga dapat digunakan untuk rasa sakit yang terjadi pada periode awal menstruasi atau selama sindrom pramenstruasi (PMS). Kadang-kadang obat ini dapat membantu mengatasi masalah sakit kepala migrain, tetapi obat ini tidak mencegah sakit kepala ini kembali.

Dosis Pemakaian Obat Diclofenac

Dosis obat ini dipengaruhi oleh berbagai faktor, yaitu penyakit mana yang terjadi, seberapa serius penyakit ini, apakah ada riwayat alergi terhadap obat ini, bagaimana tubuh bereaksi terhadap pemberian obat ini dan penyakit lain apa yang mungkin Anda alami Diclofenac.

Secara umum, dosis untuk orang dewasa adalah 75-150 mg per hari. Dosis ini dapat dibagi menjadi 2-3 kali dalam 24 jam, dosis maksimum menjadi 200 mg untuk diklofenak dan 150 mg untuk diklofenak natrium.

Pada anak-anak, dosis yang diberikan harus disesuaikan dengan usia, berat anak dan penyakit terkait lainnya yang terjadi pada anak-anak.

Perawatan pasien ginjal, hati dan dialisis harus berdasarkan saran medis. Perlu dicatat bahwa ketika menggunakan obat ini, saran dari dokter yang merekomendasikan obat atau telah memeriksa Anda secara langsung untuk dosis dan jumlah obat yang paling cocok untuk dikonsumsi harus diikuti.

Peringatan

  1. Diskusikan dengan dokter Anda sebelum mengonsumsi Diclofenac, terutama jika Anda alergi terhadap obat antiinflamasi non-steroid, obat-obatan lain, atau makanan.
  2. Harap berhati-hati saat menggunakan obat ini jika Anda menderita penyakit jantung, stroke, sakit maag, radang usus, asma, gangguan pembekuan darah, tekanan darah tinggi dan penyakit hati dan ginjal.
  3. Diclofenac dapat menyebabkan perdarahan saluran cerna, terutama pada orang yang sering minum alkohol, berusia di atas 60 tahun, dan mengonsumsi kortikosteroid atau pengencer darah.
  4. Berhenti menggunakan tetes mata Diclofenac jika penglihatan Anda kabur dan mata Anda menjadi merah dan sakit.
  5. Hindari aktivitas waspada, seperti mengemudi, saat menggunakan Diclofenac.

Sekian artikel tentang Diclofenac ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>