Direksi Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Aspek dasar hukum perusahaan yang harus dipahami oleh seorang wirausahawan yang menjalankan perusahaan dalam bentuk perseroan terbatas (PT) terkait badan hukum perusahaan.

Memulai sebuah usaha tidak cukup hanya dengan bermodalkan materi. Seorang entrepreneur atau pengusaha juga harus memiliki pengetahuan hukum yang memadai salah satunya harus memahami direksi.

Direksi Adalah ?

Direksi-Adalah

Direksi adalah badan perusahaan yang diberi wewenang dan sesuai dengan tujuan dan pedoman perusahaan, memikul tanggung jawab penuh atas manajemen perusahaan untuk kepentingan perusahaan dan mewakili perusahaan baik secara internal maupun internal di luar pengadilan sesuai dengan ketentuan undang-undang.

Aturan mengenai direksi diatur oleh Pasal 92, Bab VII dan Pasal 107 UU Perusahaan. Badan tata kelola tertinggi adalah dewan direksi dan mereka yang berwenang untuk mengelola perusahaan.

Menurut hukum perusahaan, direksi adalah organ di mana satu atau lebih anggota (individu) anggota dewan hadir. Dalam hal perusahaan memiliki lebih dari satu anggota Direksi, yang ditunjuk sebagai anggota Direksi, salah satu anggota Direksi akan ditunjuk sebagai Chief Executive Officer.

Direktur atau manajemen perusahaan adalah perangkat perusahaan yang menjalankan kegiatan perusahaan dan mewakili perusahaan baik di dalam maupun di luar pengadilan. Dengan kata lain, dewan direksi memiliki ruang lingkup fungsi administrator perusahaan.

Dewan Direksi ditunjuk oleh RUPS. Namun, untuk pertama kalinya, pengangkatan dilakukan dengan menyatakan komposisi dan nama Dewan Direksi dalam Anggaran Dasar.

Perbedaan Direksi dan Komisaris

1. Secara Umum

• Komisaris

Memiliki peran manajer atau manajer senior perusahaan yang bertanggung jawab untuk memantau kelancaran dan kesehatan keuangan perusahaan. Posisi tertinggi perusahaan adalah komisaris dan juga dapat digambarkan sebagai pemilik perusahaan, yang bekerja sama dengan dewan direksi untuk bertanggung jawab atas kemajuan perusahaan dan untuk secara efektif memantau bawahan.

• Direksi

Seseorang dipilih untuk menjalankan perseroan terbatas (PT). Seseorang yang memiliki perusahaan disebut sebagai dewan direksi, atau orang profesional yang ditugaskan oleh pemilik bisnis untuk mengelola dan menjalankan perseroan terbatas. Administrator juga disebut sebagai berbagai jenis nama, yaitu, dewan direksi, dewan direksi, dan dewan direksi.

• Komisaris

Di bawah undang-undang yang berlaku, Dewan Komisaris adalah badan yang mewakili yang tidak berpandangan, mengawasi strategi perusahaan dan implementasi kebijakan yang diterapkan oleh Direksi, atau memberikan saran / saran kepada Direksi.

Pimpin perusahaan dengan hati-hati dan bertanggung jawab dengan itikad baik dan menjalankan fungsi untuk memperkuat citra perusahaan di mata publik dan pemegang saham.

• Direksi

Direksi adalah badan yang memikul tanggung jawab penuh atas manajemen perusahaan dan selalu memperhitungkan tujuan, minat, dan bidang bisnis perusahaan serta memperhitungkan kepentingan pemegang saham atau semua pihak yang berkepentingan.

Direksi mewakili perusahaan baik di dalam maupun di luar pengadilan sesuai dengan ketentuan Anggaran Dasar, tunduk pada semua peraturan yang berlaku untuk perusahaan publik dan mematuhi prinsip-prinsip tata kelola perusahaan yang baik.

Oleh karena itu, direksi bertanggung jawab untuk melakukan kontrol internal secara efisien dan efektif, memantau dan mengelola risiko, mempertahankan pekerjaan yang produktif setiap saat sehingga profesionalisme atau produktivitas menjadi lebih baik, mengelola karyawan, dan melaporkan kinerja. Masyarakat secara keseluruhan dengan pemegang saham pada rapat umum (RUPS).

2. Secara Tanggung Jawabnya

Tanggung Jawab Direksi

Menurut Pasal 97 ayat 2 undang-undang perusahaan, setiap anggota dewan direksi secara pribadi bertanggung jawab atas kerugian perusahaan jika orang yang bersangkutan bersalah atau lalai dalam melaksanakan tugasnya.

Jika Dewan Direksi terdiri dari dua atau lebih anggota Dewan Direksi, ini berlaku bersama untuk setiap anggota Dewan Direksi. Menurut Pasal 97 (3) Hukum Perusahaan, anggota Direksi tidak dapat bertanggung jawab atas kerugian di atas jika mereka dapat menunjukkan:

  1. Tidak ada konflik kepentingan langsung atau tidak langsung dalam tindakan manajemen yang melibatkan kerugian.
  2. Telah mengambil tindakan untuk mencegah pemberontak atau kerugian di kemudian hari.
  3. Telah melakukan pengurusan untuk kepentingan dengan itikad baik dan sesuai dengan tujuan dan sasaran perusahaan.

Dalam hal validitas, Hal tersebut terjadi karena kelalaian dan kesalahan. Direktur dan aset yang valid tidak cukup untuk memenuhi semua kewajiban perusahaan jika terjadi kebangkrutan. Karena itu, Pasal 104 ayat 2 Undang-Undang Perusahaan menetapkan bahwa setiap anggota Direksi bertanggung jawab secara bersama-sama untuk semua kewajiban yang tidak dapat diganti melalui kegiatan yang sah.

Tanggung jawab di atas juga berlaku untuk direksi yang salah atau lalai dan yang menjadi anggota dewan direksi dalam waktu 5 (lima) tahun sebelum pengumuman keputusan kebangkrutan.

Tidak bertanggung jawab atas kebangkrutan Perusahaan Seperti yang ditunjukkan di atas, itu mungkin dimiliki oleh anggota Direksi jika dapat menunjukkan:

  1. Kepailitan bukan karena kesalahan atau pengabaian
  2. Telah melakukan pengurusan dengan itikad baik, kehati-hatian dan dengan tanggung jawab penuh untuk kepentingan perusahaan dan sesuai dengan tujuan perusahaan
  3. Tidak ada konflik kepentingan langsung atau tidak langsung untuk tindakan manajemen yang diambil
  4. Telah mengambil langkah-langkah untuk mencegah kebangkrutan.

Tanggung Jawab Dewan Komisaris

Pengawasan Perusahaan adalah tanggung jawab Dewan Komisaris berdasarkan Pasal 108 (1) UU Perusahaan, yang mengontrol kebijakan dan proses manajemen secara umum, baik yang berkaitan dengan Perusahaan maupun dalam kaitannya dengan kegiatan Perusahaan dan memberi nasihat kepada Direksi.

Setiap anggota Dewan Komisaris harus adil dan berhati-hati dan bertanggung jawab ketika harus mendelegasikan tugas penasehat atau pengawasan kepada anggota dewan untuk kepentingan perusahaan dan sesuai dengan tujuan perusahaan.

Oleh karena itu, setiap anggota Dewan Komisaris secara pribadi bertanggung jawab atas kerugian perusahaan jika pihak yang berkepentingan bersalah atau lalai dalam menjalankan tugasnya.

Jika Komite Komisaris terdiri dari dua atau lebih anggota Komite Komisaris, tanggung jawab akan berlaku bersama untuk setiap anggota Komite Komisaris yang dijelaskan dalam artikel (paragraf 114, paragraf 3 undang-undang perusahaan).

Namun, Dewan Direksi tidak dapat bertanggung jawab atas kerugian yang disebutkan dalam Pasal 114 (3) UUPT jika dapat menunjukkan hal-hal berikut:

  1. Tidak memiliki kepentingan pribadi tidak langsung maupun langsung dalam tindakan manajemen Dewan Direksi yang menyebabkan kerugian.
  2. Menyarankan direksi untuk mencegah atau melanjutkan kerugian tersebut.
  3. Telah memantau kepentingan perusahaan untuk yang terbaik dari pengetahuan dan kepercayaannya dan sesuai dengan tujuan perusahaan.

Direksi memantau pelaksanaan bisnis oleh Direksi dan Perusahaan cukup untuk memenuhi semua kewajiban Perusahaan, yang mengakibatkan kebangkrutan. Pasal 114 (4) UUPT menjelaskan bahwa peraturan masing-masing anggota Dewan Komisaris dengan anggota Direksi bertanggung jawab secara bersama-sama dan sangat besar atas kewajiban yang belum diselesaikan.

Tanggung jawab di atas juga berlaku untuk anggota Dewan Komisaris yang belum menjabat 5 (lima) tahun sebelum putusan pailit diucapkan. Anggota Dewan Komisaris tidak dapat dianggap bertanggung jawab atas kebangkrutan perusahaan. seperti yang ditunjukkan di atas jika itu dapat menunjukkan bahwa:

  1. Tidak memiliki kepentingan pribadi langsung maupun tidak langsung dalam tindakan manajemen direksi yang menyebabkan kebangkrutan.
  2. Melakukan fungsi pengawasan dengan itikad baik untuk kebaikan perusahaan dan sesuai dengan tujuan perusahaan.
  3. Menyarankan para administrator untuk mencegah kebangkrutan.
  4. Kepailitan bukan karena kesalahan atau pengabaian.

Demikianlah artikel tentang Direksi ini, semoga bisa memberi manfaat dan menambah wawasan bagi anda, terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>