Ekspektasi Adalah : Contoh dan Cara Mengubah Ekspektasi Menjadi Motivasi

Posted on

Adalah.Co.Id – Ekspektasi adalah harapan atau keyakinan yang diharapkan menjadi kenyataan di masa depan, sesuai dengan keinginan untuk mencapainya. Ini pasti tindakan nyata.

Ada yang mengatakan bahwa konsep ekspektasi adalah ekspektasi tinggi yang diletakkan pada sesuatu yang seharusnya memiliki efek yang baik atau lebih baik.

Kata “ekspektasi” diambil dari bahasa Inggris, yaitu “ekspektasi”, di mana kata dasarnya adalah “ekpect”, yang berarti “ekspektasi / dugaan / dugaan”. Jadi arti dari harapan adalah keyakinan kuat bahwa sesuatu akan terjadi atau menjadi masalah di masa depan.

Pada dasarnya, ekspektasi adalah harapan atau sesuatu yang harus terjadi. Namun, tidak semua ekspektasi atau harapan dapat dipenuhi, walaupun telah dicoba sebanyak mungkin.

Ekspektasi-Adalah
Ekspektasi Adalah

Ekspektasi adalah bayangan yang kita harap akan menjadi kenyataan, dan biasanya ini bertentangan dengan kenyataan yang ada. Setiap orang pasti pernah mengalami harapan ini. Dari harapan yang mungkin terwujud hingga yang tidak mungkin terwujud.

Terkadang harapan ini diwujudkan, tetapi kemungkinan yang ada juga sangat kecil, seolah-olah kita memiliki impian sejak kecil hingga sekarang dan tidak ada yang menjadi kenyataan. Dapat dikatakan bahwa ini adalah harapan yang bertentangan dengan kenyataan.

Namun, ekspektasi(harapan) yang kami yakini akan terjadi berbeda dari kenyataan yang ada. Kenyataannya terkadang menyedihkan dan kecewa. Dan itu tidak akan seindah mimpi yang kita impikan di dunia ini.

Pengertian Ekspektasi Menurut Para Ahli

Untuk lebih memahami ekspektasi, kita bisa memanfaatkan pendapat para ahli berikut:

1. Fleming dan Levie

Menurut Fleming dan Levie (1981), semua keinginan, harapan dan cita-cita harapan dimaksudkan untuk dicapai dengan perilaku dan tindakan nyata.

2. Anderson dan Chambers

Menurut Anderson dan Chambers (1985), istilah ekspektasi adalah semua yang konsumen yakini tentang apa yang mereka peroleh sehubungan dengan produk atau layanan tertentu.

Baca Juga : Apresiasi Adalah : Jenis, Manfaat, Tujuan dan Proses Mengapresiasi

3. Boeree

Menurut Boeree (2005), makna ekspektasi adalah ekspektasi kesenangan, yang tidak konstan dan hasil dari ide sesuatu di masa depan.

4. Sutisna

Menurut Sutisna (2001), makna ekspektasi adalah suatu kepercayaan atau keyakinan individual sebelumnya tentang berbagai hal yang seharusnya terjadi pada situasi tertentu.

Contoh Ekspektasi

Dalam kehidupan manusia, ekspektasi atau harapan akan sesuatu dalam hidup seseorang harus sesuai dengan keinginan dan tindakan nyata yang ia lakukan. Beberapa contoh ekspektasi adalah sebagai berikut:

1. Ekspektasi di Bidang Ekonomi

Memahami ekspektasi ekonomi adalah harapan atau prognosis untuk pembangunan ekonomi di masa mendatang.

Harapan ekonomi ini dapat mencakup berbagai hal, seperti inflasi, pengangguran, pertumbuhan produktivitas, dan neraca perdagangan.

Contoh:

Pemerintah Indonesia memperkirakan pertumbuhan ekonomi di Indonesia akan mencapai 6% pada tahun 2018. Namun pada kenyataannya, harapan ini tidak terpenuhi karena berbagai faktor yang mempengaruhi pertumbuhan ekonomi.

Harapan ekonomi tidak selalu sesuai dengan ekspektasi atau perkiraan. Pertumbuhan ekonomi bisa di bawah harapan atau jauh lebih baik dari perkiraan.

Baca Juga : Reliabilitas Adalah : Karakteristik, Jenis-jenis dan Pentingnya Reliabilitas

2. Ekspektasi di Dunia Kerja

Harapan dunia kerja dialami oleh perusahaan dan karyawan. Harapan kedua belah pihak (perusahaan dan karyawan) seringkali tidak konsisten dengan kenyataan.

Perusahaan ini diharapkan dapat menarik karyawan yang dapat memberikan kontribusi signifikan bagi bisnis dengan gaji rendah. Sedangkan dari segi karyawan memiliki harapan gaji yang tinggi dan fasilitas yang membuatnya nyaman dengan pekerjaan yang mudah.

Contoh:

Perusahaan menciptakan iklan pekerjaan untuk posisi manajer yang sangat berkualitas. Dengan gaji Rp 7 juta per bulan, perusahaan mengharapkan karyawan menjalankan banyak departemen.

Sebagian besar pelamar memiliki gaji yang diharapkan sebesar Rp. 10 juta per bulan untuk pekerjaan itu. Apalagi dengan kualifikasi dan tanggung jawab yang tinggi.

Untuk menemukan manajer yang dibutuhkan, perusahaan memiliki dua opsi: harapan diturunkan atau gaji dinaikkan, tergantung pada harapan pelamar.

3. Ekspektasi Dalam Hubungan Manusia

Dalam hubungan manusia, setiap individu sering memiliki harapan orang lain. Seseorang dapat melakukan apa saja untuk memenuhi keinginannya, tetapi apa yang terjadi seringkali tidak seperti yang Anda harapkan.

Contoh:

Seorang pria berusaha mendekati gadis idamannya dengan berbagai cara. Menurut pria tersebut semua upaya yang dilakukannya pada akhirnya akan membuat gadis idamannya luluh.

Pada kenyataannya si gadis justru merasa terganggu dan berusaha menghindarinya. Pada contoh kasus ini menunjukkan bahwa ekspektasi tidak selalu sesuai dengan realita.

Cara Mengubah Ekspektasi Menjadi Motivasi

Apakah Anda percaya pada kekuatan sugesti? Tenang, saya sedang tidak ingin menghipnotis kamu. Artikel yang saya bicarakan berkaitan dengan bagaimana kita mengharapkan atau merespons harapan orang lain. Setelah membaca artikel ini Anda akan mengetahui kekuatan besar di balik kata SUGESTI.

Baca Juga : Squishy Adalah : Manfaat, Cara Memainkan dan Bahan Untuk Membuat Squishy

Mari kita bahas harapan, sebuah teori yang menyatakan bahwa harapan dapat digunakan untuk mempengaruhi realitas dan mencapai hasil tertentu. Orang cenderung membuat keputusan berdasarkan harapan orang lain. Akibatnya, kita selalu memenuhi harapan itu, terlepas dari apakah itu positif atau negatif.

Harapan orang-orang yang kita percayai dan hormati tidak diragukan lagi memiliki pengaruh besar pada kita. Yang cukup menarik, bagaimanapun, harapan orang asing memiliki dampak yang bahkan lebih besar. Jika kita mendapati seseorang memiliki harapan khusus terhadap kita, kita akan berusaha memenuhi harapan itu untuk mendapatkan rasa hormat atau simpati dari orang tersebut.

Pada dasarnya, orang akan cenderung melakukan hal-hal seperti yang diharapkan. Ini jelas menunjukkan kekuatan sugesti. Jika orang lain mengharapkan kita menjadi seseorang yang mandiri dan tidak bergantung pada siapa pun, kita diusulkan demikian. Dan sebaliknya, jika kita diharapkan menjadi seseorang yang kurang percaya diri, maka pemikiran dan perilaku kita akan dibentuk seperti itu.

Sekarang Anda mengerti, benar, mengapa saya menyebut “segesti” sebagai kekuatan? Karena itu bisa berdampak besar pada pandangan dan perilaku kita. Saran kami untuk menginterpretasikan harapan dapat memacu pertumbuhan atau bahkan menurun. Kunci untuk mengatasi masalah harapan ini adalah manipulasi sugesti kita.

Sekian artikel tentang ekspektasi ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Related posts: