Ekstraksi Adalah : Prinsip Dasar, Contoh dan Metode Ekstraksi

Posted on

Adalah.Co.Id – Ekstraksi adalah metode pemisahan suatu zat berdasarkan perbedaan kelarutan antara dua cairan tidak larut yang berbeda, umumnya air dan pelarut organik lainnya. Atau definisi ekstraksi adalah teknik yang digunakan untuk memisahkan senyawa yang dicampur dengan senyawa lain (yang tidak diinginkan) berdasarkan perbedaan kelarutan.

Secara umum, ekstraksi menggunakan jenis kelarutan suatu senyawa dalam pelarut yang diberikan. Ini karena kelarutan senyawa tertentu dalam pelarut yang diberikan dapat dikontrol sesuai dengan sifatnya. Oleh karena itu metode ekstraksi dikembangkan oleh ahli kimia untuk mendapatkan senyawa dengan nilai kemurnian tinggi.

Ekstraksi adalah pemisahan zat target dan zat yang tidak berguna ketika teknik pemisahan didasarkan pada perbedaan dalam distribusi zat terlarut antara dua atau lebih pelarut yang dicampur. Secara umum, zat terlarut yang diekstraksi tidak larut atau sedikit larut dalam pelarut, tetapi mudah larut dengan pelarut lain.

Ekstraksi adalah teknik untuk memisahkan senyawa yang dicampur dengan senyawa lain berdasarkan perbedaan kelarutan. Ekstraksi umumnya menggunakan kelarutan suatu senyawa dalam pelarut tertentu.

Ekstraksi-Adalah
Ekstraksi Adalah

Karena kelarutan suatu senyawa dalam pelarut yang diberikan dapat dikontrol berdasarkan sifatnya, metode ekstraksi telah dikembangkan oleh para ahli kimia untuk mendapatkan senyawa dengan kemurnian tinggi.

Pengertian Ekstraksi Menurut Para Ahli

Berikut ini adalah beberapa pengertian ekstraksi menurut para ahli:

  1. Menurut Harbone 1987, ekstraksi berarti pemisahan zat target dan zat tidak berguna di mana teknik pemisahan didasarkan pada distribusi zat terlarut antara dua atau lebih pelarut campuran. Biasanya, zat terlarut yang diekstraksi tidak larut / sedikit larut dalam pelarut, tetapi mudah larut dengan pelarut lain.
  2. Menurut ICS-UNDO 2008 Direktorat Jenderal Pengawasan Obat dan Makanan 200, ekstraksi adalah prosedur yang dilakukan untuk mendapatkan kandungan senyawa kimia dari jaringan tanaman atau hewan dengan pelarut yang sesuai dalam metode ekstraksi standar.

Prinsip Dasar Ekstraksi

Prinsip dasar ekstraksi adalah mengambil keuntungan dari kelarutan zat yang berbeda untuk diekstraksi. Campuran senyawa yang akan diekstraksi dilarutkan dalam pelarut. Pelarut yang digunakan memiliki kemampuan untuk melarutkan senyawa yang diinginkan. Jika seperti pada contoh sebelumnya Anda ingin mengonsumsi konten kafein dalam kopi bubuk gunakan pelarut berbasis air yang dapat melarutkan kafein.

Dasar dari teknik ini didasarkan pada pengetahuan sederhana, di mana kita dapat memisahkan suatu senyawa dari senyawa lain berdasarkan kelarutan suatu pelarut tertentu. Teknik ini menggunakan pemahaman yang lebih dalam tentang kelarutan senyawa dalam pelarut dalam perkembangannya. Seperti diketahui, kafein ini lebih larut dalam air pada suhu tinggi. Itu sebabnya air panas digunakan. Suhu manipulasi dapat menyebabkan kelarutan menurun atau meningkat.

Jadi, dengan mengkondisikan pelarut atau sistem, kita dapat mengatur kelarutan suatu senyawa dalam pelarut. Sehingga pelarutan atau pemisahan senyawa dapat dilakukan dengan teknik-teknik tertentu.

Contoh Ekstraksi dalam Kehidupan Sehari-hari

Setelah Anda memahami pentingnya ekstraksi, Anda sudah bisa membayangkan menggunakan ekstraksi. Contoh ekstraksi yang kita buat dalam kehidupan sehari-hari adalah membuat teh.

Teh dibuat dengan mencampurkan daun teh dengan pelarut (yaitu air) pada suhu tinggi. Sebagai hasilnya kita dapat mengekstraksi senyawa tannin, theobromine, polyphenol dan kafein, yang memberikan teh warna coklat kemerahan.

Contoh lain adalah ekstraksi selama persiapan kopi dan jamu. Ekstraksi yang sedikit lebih rumit dari pada produksi bubuk herbal. Dalam pembuatan bubuk jamu, daun tanaman pertama yang digunakan sebagai obat herbal direbus dengan air. Senyawa yang meningkatkan kesehatan ini dilarutkan dalam air. Kemudian serat daun dipisahkan dari campuran, lalu diambil jus herbal. Setelah itu, airnya dikeringkan dan diawetkan bubuk herbal.

Proses ini adalah dasar untuk ekstraksi bahan kimia dari alam. Hanya saja para ahli kimia di lab mengembangkan teknik ini dengan mengganti air, misalnya, dengan larutan benzena, etanol, atau metanol dan kemudian memvariasikan suhunya.

Teknik ekstraksi ini banyak digunakan dalam industri farmasi, lingkungan dan makanan.

Metode Ekstraksi

  1. Maserasi adalah proses sederhana di mana pelarut digunakan dan diaduk beberapa kali pada suhu kamar.
  2. Pencernaan adalah maserasi aduk terus-menerus / kinetik pada suhu antara 40-50 derajat.
  3. Sokletation adalah ekstraksi dengan pelarut selalu baru dengan bantuan alat khusus dan pengadukan terus menerus.
  4. Perkolasi adalah ekstraksi yang terjadi menggunakan pelarut dalam bahan yang akan diekstraksi.
  5. Refluks adalah ekstraksi yang terjadi dengan pemanasan, sehingga titik didih tertentu tercapai.
  6. Infus adalah ekstraksi dengan air sebagai pelarut saat dipanaskan.
  7. Dekok adalah proses infus yang hanya dilakukan dalam periode waktu yang lebih lama.
  8. Distilasi uap, ekstraksi dengan penguapan.

Sekian artikel tentang ekstraksi ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>

Related posts: