Emesis Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Sering kita menemui wanita yang memasuki awal-awal kehamilan mengalami mual dan muntah yang tidak henti-hentinya, bahkan sebagian ada yang sampai harus dirawat dan infus karena semua makanan yang masuk akan dimuntahkan kembali.

Nah mual dan muntah yang terjadi pada masa kehamilan itu biasa di sebut juga dengan emesis. Untuk lebih jelasnya, mari kita simak penjalasannya dibawah ini.

Emesis Adalah ?

Emesis-Adalah

Emesis adalah kondisi mual dan muntah yang terjadi berlebihan selama kehamilan. Mual dan muntah pada saat kehamilan pertama sebenarnya normal. Namun, selama hiperemesis kehamilan, mual dan muntah dapat terjadi pada siang hari yang dapat menyebabkan dehidrasi.

Tidak hanya dehidrasi, Emesis dapat menyebabkan ketidakseimbangan elektrolit dan penurunan berat badan pada wanita hamil. Emesis kehamilan harus segera diobati untuk mencegah terjadinya masalah kesehatan pada wanita hamil dan janin yang dikandungnya.

Morning sickness atau emesis gravidarum adalah mual yang terjadi pada wanita hamil, terutama di pagi hari. Morning sickness biasanya terjadi pada trimester pertama kehamilan atau muncul sebagai tanda awal kehamilan.

Namun, beberapa wanita mungkin mengalami mual pada trimester kedua. Bahkan, ada beberapa wanita yang memiliki masalah ini selama kehamilan. Namun, tidak perlu khawatir karena kondisi ini tidak berdampak buruk pada anak. Faktanya, beberapa penelitian menunjukkan bahwa ini bisa menjadi pertanda kehamilan yang sehat.

Meskipun kondisi ini biasa terjadi, morning sickness juga dapat terjadi pada kondisi yang cukup parah. Kondisi ini disebut hiperemesis gravidarum (HG). HG dapat mempengaruhi sekitar 1 dari 1.000 wanita hamil. Kehamilan hiperemesis adalah kondisi medis serius yang perlu diobati. Kalau tidak, kondisi ini berdampak negatif pada ibu dan anak.

Seberapa Umum Emesis

Masalah kesehatan ini sangat umum. Pada saat kehamilan dan lebih dari 50% wanita hamil mengalami mual dan muntah di pagi hari. Kondisi ini paling sering terjadi pada trimester pertama kehamilan ketika hormon dalam tubuh meningkat. Namun, ini bisa diatasi dengan mengurangi berbagai pemicu. Diskusikan ini dengan dokter Anda untuk informasi lebih lanjut.

Penyebab Emesis

Penyebab Emesis atau hiperemesis gravidarum tidak diketahui secara pasti, tetapi kondisi ini sering dikaitkan dengan tingginya kadar human chorionic gonadotropin (HCG) dalam darah. Hormon ini diproduksi oleh plasenta sejak trimester pertama kehamilan dan terus meningkat selama kehamilan.

Ada beberapa penyakit di mana wanita hamil berisiko lebih tinggi mengalami Emesis atau hiperemesis gravidarum, yaitu:

  1. Pertama kali hamil
  2. Mengandung kembar
  3. Memiliki anggota keluarga yang pernah mengalami hiperemesis kehamilan
  4. Hiperemesis gravidarum pada kehamilan sebelumnya
  5. Kelebihan berat badan
  6. Mengalami kehamilan anggur.

Gejala Emesis

Gejala utama dari Emesis atau Hyperemesis gravidarum adalah mual dan muntah selama kehamilan, yang dapat terjadi hingga 3-4 kali sehari. Kondisi ini dapat menyebabkan hilangnya nafsu makan dan penurunan berat badan. Muntah yang berlebihan juga bisa menyebabkan pusing, lemah, dan dehidrasi.

Selain mual dan muntah yang berlebihan, pasien Emesis atau hiperemesis gravidarum dapat mengalami gejala tambahan, seperti:

  1. sakit kepala
  2. Sembelit
  3. Sangat sensitif terhadap bau
  4. Produksi air liur berlebihan
  5. Inkontinensia urin
  6. Debaran jantung

Gejala Emesis atau hiperemesis gravidarum biasanya muncul pada minggu ke 4 sampai 6 kehamilan dan mulai mereda pada minggu ke 14 hingga 20 kehamilan.

Komplikasi Emesis

Emesis dapat membahayakan kondisi ibu hamil dan janin yang dikandungnya. Mual dan muntah yang berlebihan menyebabkan kehilangan banyak cairan pada wanita hamil, karenanya risiko dehidrasi dan ketidakseimbangan elektrolit.

Jika tidak diobati, kedua kondisi tersebut dapat menyebabkan trombosis vena dalam (deep vein thrombosis) pada wanita hamil. Beberapa komplikasi lain yang dapat terjadi adalah:

  1. Malnutrisi.
  2. Gngguan fungsi hati dan ginjal.
  3. Pendarahan ke kerongkongan akibat muntah yang terjadi terus menerus.
  4. Cemas dan tertekan.

Jika pengobatan tidak segera dilakukan, hiperemesis gravidarum dapat menyebabkan kegagalan organ tubuh wanita hamil dan kelahiran prematur pada bayi.

Pengobatan Emesis

Orang yang terkena Emesis kehamilan perlu dirawat di rumah sakit. Pengobatan yang diberikan ditentukan berdasarkan beratnya gejala dan kesehatan umum ibu hamil. Pengobatan dilakukan untuk menghentikan mual dan muntah, mengganti cairan yang hilang dan elektrolit dengan muntah berlebihan, meningkatkan penyerapan nutrisi dalam tubuh dan mengembalikan nafsu makan.

Beberapa obat yang dapat diberikan dokter adalah:

  1. Obat mual seperti promethazine
  2. Vitamin B1 atau tiamin
  3. Pyridoxine atau vitamin B6
  4. Vitamin dan suplemen.

Jika hiperemesis hamil tidak mampu menelan cairan atau makanan untuk wanita hamil, obat intravena dan nutrisi diberikan. Selain infus, wanita hamil juga bisa makan makanan secara berkala.

Pencegahan Emesis

Langkah-langkah untuk pencegahan untuk Emesis tidak diketahui. Namun demikian, ada beberapa cara untuk meredakan mual di pagi hari sehingga tidak berkembang menjadi hiperemesis hamil, yaitu:

  1. Tingkatkan waktu istirahat untuk menghilangkan stres dan menghilangkan kelelahan.
  2. Konsumsilah makanan yang kaya protein, rendah lemak, dan terstruktur dengan baik sehingga mereka dapat ditelan dan dicerna dengan mudah.
  3. Makan makanan dalam porsi kecil, tetapi sering. Hindari makanan berminyak, pedas, atau pedas yang dapat menyebabkan mual.
  4. Minumlah banyak air untuk mencegah dehidrasi, dan konsumsilah minuman yang mengandung jahe untuk meredakan mual dan menghangatkan tubuh.
  5. Mengonsumsi suplemen selama kehamilan untuk memenuhi kebutuhan vitamin dan zat besi selama kehamilan.
  6. Gunakan aromaterapi untuk mengurangi mual di pagi hari.

Menjaga kesehatan kehamilan selama trimester pertama juga penting untuk mencegah hiperemesis kehamilan. Salah satu kemungkinan adalah melakukan pemeriksaan kehamilan rutin. Pemeriksaan kehamilan biasanya dilakukan sejak minggu ke-4 kehamilan untuk memantau perkembangan janin dan untuk mendeteksi kelainan awal yang dapat terjadi pada janin.

Diagnosis Emesis

Saat mendiagnosis Emesis atau hiperemesis gravidarum, dokter akan bertanya tentang gejalanya dan memeriksa riwayat kesehatan ibu hamil dan keluarga. Pemeriksaan fisik juga dilakukan untuk menentukan efek Emesis atau hiperemesis gravidarum seperti tekanan darah rendah dan detak jantung yang cepat.

Melalui pemeriksaan fisik, dokter dapat menentukan apakah muntah masih normal atau berlebihan pada wanita hamil (hyperemesis gravidarum). Untuk mendapatkan rincian lebih lanjut setelah hiperemesis kehamilan, dokter akan melakukan tes tambahan.

Tes lebih lanjut dengan tes darah dan urin dimungkinkan. Tes ini dilakukan untuk mencari tanda-tanda dehidrasi dan ketidakseimbangan elektrolit yang dapat terjadi akibat hiperemesis berat. Ultrasonografi selama kehamilan juga dilakukan untuk memantau kondisi janin dan mendeteksi kelainan pada rahim.

Untuk memastikan bahwa gejala mual dan muntah pada wanita hamil tidak disebabkan oleh penyakit seperti penyakit hati, dokter akan melakukan tes tambahan seperti tes fungsi hati.

Kapan Harus ke Dokter

Sebagian besar wanita takut penyakit itu akan membahayakan bayi pagi ini. Namun, singkirkan ketakutan ini dari pikiran Anda. Karena bayi dilindungi oleh cairan ketuban, yang tidak mudah pecah karena tekanan muntah yang berlebihan. Selain itu, muntah dan mual hanya memengaruhi sistem pencernaan agar tidak membahayakan bayi sama sekali.

Namun, perlu diingat bahwa muntah yang terus-menerus dapat menyebabkan kekurangan gizi pada wanita hamil. Akibatnya, anak-anak berisiko kekurangan gizi dan dilahirkan dengan berat badan di bawah rata-rata.

Jika mual dan muntah, hubungi dokter Anda disertai dengan berbagai gejala seperti:

  1. Urin berwarna sangat gelap
  2. Sama sekali tidak ada buang air kecil dalam lebih dari 8 jam
  3. Makanan atau cairan tidak dapat disimpan dalam tubuh selama 24 jam
  4. Merasa lemah, pusing, atau pingsan
  5. Jantung berdetak tidak teratur
  6. Sakit perut dan sakit kepala
  7. Demam 38 derajat Celcius atau lebih
  8. Muntah darah
  9. Penurunan berat badan.

Ketika gejala parah ini muncul, hiperemesis kehamilan dapat terjadi. Temui dokter segera untuk mendapatkan perawatan yang tepat.

Sekian artikel tentang Emesis ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>