Empiema Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Empiema merupakan suatu kondisi di mana terdapat kumpulan nanah di area ruang pleura. Area ini terletak di antara paru-paru dan permukaan dalam dinding dada.

Nanah merupakan cairan yang berisi sel daya tahan tubuh, sel mati, dan bakteri. Nanah yang terdapat di ruang pleura tidak dapat dikeluarkan lewat batuk, melainkan harus menggunakan jarum atau prosedur pembedahan. Empiema dapat terjadi setelah seseorang mengalami pneumonia yang merupakan infeksi jaringan paru-paru.

Empiema Adalah

Empiema-Adalah

Empiema adalah suatu kondisi di mana akumulasi nanah terbentuk di ruang pleura, area antara paru-paru dan permukaan bagian dalam dinding dada. Empiema biasanya terjadi setelah seseorang memiliki infeksi jaringan paru-paru (pneumonia).

Empiema juga biasa disebut sebagai pyothorax atau purulent pleurisy. Empiema adalah suatu kondisi di mana nanah terakumulasi dalam ruang pleura, ruang antara paru-paru dan permukaan bagian dalam dinding dada.

Nanah adalah cairan yang terdiri dari sel-sel kekebalan, sel-sel mati dan bakteri. Nanah yang terkandung dalam ruang pleura tidak bisa dihilangkan dengan sendirinya. Jarum atau pembedahan biasanya diperlukan untuk mengeringkan. Empiema biasanya berkembang setelah pneumonia.

Penyebab Empiema

Empiema dapat terjadi setelah seseorang menderita pneumonia. Ada banyak jenis bakteri yang dapat menyebabkan pneumonia. Namun, ada dua penyebab paling umum yaitu Streptococcus pneumoniae dan Staphylococcus aureus.

Kadang-kadang empiema dapat terjadi setelah seseorang menjalani operasi di daerah dada. Ini terjadi karena masuknya bakteri ke dalam rongga pleura.

Sebagian besar rongga pleura umumnya mengandung cairan. Namun, infeksi dapat menyebabkan peningkatan volume cairan karena frekuensi produksi cairan yang lebih cepat daripada penyerapannya.

Cairan dapat terinfeksi oleh bakteri yang menyebabkan pneumonia atau infeksi yang terjadi. Bahkan cairan yang terinfeksi umumnya mengental. Akibatnya, lapisan paru-paru dan rongga dada bisa menumpuk dan membentuk kantong yang kemudian menjadi empiema. Pada pasien dengan kondisi ini, paru-paru mengalami kesulitan berkembang sepenuhnya yang menyebabkan kesulitan bernapas.

Empiema dapat muncul akibat dari kondisi-kondisi berikut ini:

  1. Pneumonia adalah penyebab paling umum dari empiema
  2. Bronkiektasis
  3. Paru-par
  4. Penyakit Paru Obstruktif Kronik (PPOK)
  5. Cedera dada yang parah
  6. Infeksi di bagian tubuh lain dan menyebar ke rongga dada melalui aliran darah
  7. Melakukan operasi payudara.

Selain itu, kondisi berikut cenderung meningkatkan peluang Anda untuk mengembangkan empiema:

  1. Artritis reumatoid
  2. Diabetes
  3. Sistem kekebalan tubuh lemah
  4. ketergantungan alkohol.

Gejala Empiema

Empiema dapat dibagi menjadi dua bagian, yaitu Empiema sederhana dan Empiema kompleks. Empiema sederhana umumnya terjadi pada tahap penyakit ini. Dengan jenis ini, nanah yang terbentuk dapat mengalir dengan bebas.

Gejala empiema yang sederhana adalah:

  1. Sesak napas
  2. Batuk kering
  3. Demam
  4. Produksi keringat berlebih
  5. Nyeri dada saat bernafas, kualitas rasa sakitnya mengingatkan pada perasaan ditusuk
  6. Sakit kepala
  7. Kebingungan
  8. Nafsu makan menurun.

Empiema kompleks dapat terjadi pada stadium lanjut penyakit ini. Pada empiema kompleks, peradangan yang terjadi bisa lebih serius. Jaringan parut dapat terbentuk dan rongga dada dapat membelah menjadi rongga yang lebih kecil. Ini disebut pelokalan dan lebih sulit untuk dikelola.

Jika infeksi memburuk, lapisan pleura yang tebal yang disebut pengelupasan pleura dapat terbentuk. Kondisi ini dapat mencegah perkembangan paru-paru dan membutuhkan pembedahan.

Gejala lain yang dapat muncul pada empiema kompleks adalah:

  1. Masalah pernapasan
  2. Kurang suara pernapasan
  3. penurunan berat badan
  4. Nyeri dada.

Tahapan Empiema

Empiema adalah penyakit yang cenderung memburuk jika tidak hilang. Mulai dari yang sederhana hingga yang kompleks.

Ada 3 tahapan empiema yaitu:

1. Tahap 1 (exudative phase)

Pada tahap awal ini biasanya disebut sebagai Empiema sederhana. Ini terjadi ketika cairan berlebih menumpuk di ruang pleura. Cairan terinfeksi dan mungkin mengandung nanah.

2. Tahap 2 (fibrinopurulent phase)

Pada tahap berikutnya, empiema menjadi lebih kompleks. Cairan di ruang pleural mengental dan membentuk karungnya.

3. Tahap 3 (organizing phase)

Tahap terakhir terjadi ketika cairan yang terinfeksi perlahan merusak lapisan dalam yang menghubungkan ruang pleura dan paru-paru. Akibatnya, mereka yang terkena kesulitan bernapas karena paru-paru tidak dapat mengembang sepenuhnya.

Diagnosis Empiema

Dokter Anda mungkin curiga bahwa Anda memiliki empiema jika pengobatan pneumonia tidak bekerja dengan baik. Sebagai langkah pertama dalam diagnosis, dokter biasanya menganalisis riwayat keluhan dan penyakit sebelumnya dan melakukan pemeriksaan fisik dengan stetoskop untuk memeriksa suara paru yang tidak normal. Dokter kemudian melakukan tes lebih lanjut untuk memastikan diagnosis. Di antaranya adalah:

  1. Foto Rontgen dan CT scan. Kedua metode pemeriksaan dilakukan pada payudara untuk menunjukkan ada atau tidaknya cairan di ruang pleura.
  2. USG dada. Untuk mengetahui jumlah cairan dan posisi aktual.
  3. Tes Darah. Tes ini dilakukan untuk mengetahui jumlah sel darah putih dan protein C-reactive. Peningkatan sel darah putih dan CRP dapat terjadi ketika infeksi terjadi.
  4. Thoracocentesis. Selama prosedur thoracocentesis (punksi pleura), sebuah jarum dimasukkan melalui bagian belakang payudara di antara tulang rusuk di ruang pleura untuk mengambil sampel cairan. Cairan tersebut kemudian dianalisis dan dicari penyebabnya.

Komplikasi Empiema

Meskipun empiema sangat langka dan kompleks dapat menyebabkan komplikasi yang semakin berbahaya. Di antaranya adalah:

  1. Sepsis. Kondisi ini terjadi karena sistem kekebalan tubuh yang bekerja terus menerus melawan infeksi. Selama proses ini, sejumlah besar bahan kimia dilepaskan ke dalam aliran darah yang menyebabkan peradangan luas dan kerusakan organ. Gejala-gejala sepsis meliputi: demam tinggi, menggigil, pernapasan cepat, detak jantung cepat dan tekanan darah rendah.
  2. Paru-paru kolaps (pneumothoraks). Runtuhnya paru-paru dapat menyebabkan nyeri dada mendadak dan sesak napas. Kondisi ini memburuk ketika Anda batuk atau bernafas. Jika Anda tidak segera diobati, konsekuensinya sangat fatal.

Pengobatan Empiema

Pengobatan ini bertujuan untuk menghilangkan nanah dan cairan dari pleura dan mengobati infeksi. Antibiotik dapat digunakan untuk mengobati infeksi yang memicu penyakit ini. Jenis antibiotik tertentu tergantung pada jenis bakteri yang menyebabkan infeksi.

Metode menghilangkan nanah tergantung pada tingkat keparahan Empiema. Dalam kasus ringan, jarum dapat dimasukkan ke dalam ruang pleura untuk mengeluarkan cairan. Ini dikenal sebagai thoracocentesis perkutan.

Pada tahap selanjutnya atau dengan empiema kompleks, perawatan ini menggunakan tabung drainase untuk mengangkat nanah. Operasi harus dilakukan dengan anestesi dan dilakukan di ruang operasi. Mengenai berbagai jenis operasi untuk penyakit ini, yaitu:

  1. Torakostomi. Dengan perawatan ini, dokter memasukkan tabung plastik di antara dua tulang rusuk di dada. Kemudian mereka menghubungkan selang ke perangkat hisap dan mengeluarkan cairan. Selain itu, dokter juga dapat menyuntikkan obat untuk membantu mengeringkan cairan.
  2. Bedah toraks yang menggunakan kamera. Dengan perawatan ini, ahli bedah mengangkat jaringan yang terinfeksi di sekitar paru-paru dan kemudian memasukkan tabung drainase atau menggunakan obat-obatan untuk menghilangkan cairan. Dalam proses ini, dokter membuat tiga sayatan kecil dan menggunakan kamera kecil yang disebut thoracoscope.
  3. Open decortication. Dengan perawatan ini, ahli bedah mengupas kulit pleural.

Pencegahan Empiema

Empiema sering didahului oleh infeksi paru-paru atau pneumonia. Oleh karena itu, kondisi empiema dapat dicegah dengan diagnosis dini dan pengobatan penderita pneumonia. Jika penatalaksanaan pneumonia diselesaikan, diharapkan tidak akan mencapai tahap empiema.

Kapan Harus ke Dokter?

Hubungi dokter Anda segera jika Anda mengalami gejala di atas. Perawatan yang tepat dapat meminimalkan efeknya sehingga perawatan dapat dilakukan lebih cepat.

Sekian artikel tentang Empiema ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>