Etiolasi Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Etiolasi adalah pertumbuhan tanaman yang sangat cepat di tempat-tempat gelap atau kurang cahaya (misalnya selama musim hujan) ketika terjadi perkembangan yang cepat batang dan daun lebih cepat tetapi daun lebih lemah, pucat dan tipis (tidak hijau). Etiolasi sering disebut sebagai kutilang yaitu tipis, besar, dan langsing. Jika opsi ini tidak diaktifkan, tanaman akan melemah dan mati dengan cepat.

Sebuah tanaman yang berada di tempat gelap, “bebas sinar matahari” sebenarnya mengalami proses pertumbuhan yang cepat. Berdasarkan berbagai pengamatan yang menunjukkan bahwa ini sebenarnya kasus ketika sebuah tanaman berdiri di tanah yang gelap atau tertutup, tanaman itu sebenarnya memiliki batang yang lebih panjang daripada tanaman yang ditanam di tempat-tempat yang terpapar sinar matahari atau di tempat-tempat terbuka.

Etiolasi-Adalah
Etiolasi Adalah

Dalam ilmu biologi ini disebut etiologi. Jadi etiologi dapat didefinisikan sebagai pertumbuhan tanaman yang tumbuh begitu cepat ketika tanaman ditempatkan di tempat-tempat gelap atau di tempat-tempat tanpa sinar matahari.

Penyebab Etiolasi

Dalam hal ini ada hormon dalam tubuh tumbuhan yang memainkan peran penting dalam pertumbuhan tanaman yang disebut auksin. Hormon auksin biasanya ditemukan di bagian atas batang, akar, dan berbunga. Hormon auksin menyatu dengan berbagai sel dalam tanaman yang kemudian didistribusikan oleh jaringan pembuluh dari bagian atas tanaman ke bagian bawah tanaman.

Hubungan antara hormon-hormon ini dan pertumbuhan tanaman menyebabkan auksin bertindak sebagai pengatur pembesaran sel dan sebagai pemicu pemanjangan sel di bagian belakang jaringan meristem terminal. Fungsi hormon auksin adalah untuk mempercepat proses pertumbuhan tanaman, baik pertumbuhan akar maupun batang tanaman. Selain hormon auksin, ini mempercepat proses perkecambahan, pembelahan sel dan kematangan dan mengurangi jumlah biji dalam buah.

Namun, hormon auksin memiliki sifat fotosensitif yang berarti bahwa kinerja hormon ini dapat menjadi penghalang ketika terkena “sinar matahari” yang menyebabkan tanaman melambat.

Sementara itu, ketika tidak ada “cahaya” dari sinar matahari, hormon auksin akan berfungsi secara aktif dengan hormon merangsang pompa proton di dinding sel untuk meningkatkan keasaman dinding sel dan mengaktifkan enzim ekspansin. Ini adalah enzim yang memecah ikatan kimia di dinding sel sehingga sel-sel dinding melemah dan sel-sel dapat berkembang menjadi sel yang lebih besar. Karena itu dapat dilihat bahwa hormon auksin adalah kontrol dari proses etiologis.

Ciri-ciri Etiolasi

Ada beberapa Ciri-ciri yang dapat menunjukkan bahwa tanaman itu mengalami etiolasi, yaitu:

  1. Batang tanaman tampak lebih panjang karena tanaman itu mengandung banyak air. Namun, batangnya tidak kuat. “Batangnya tampak kurus.”
  2. Tanaman terlihat lemah dan pucat.
  3. Dengan daun kecil, tipis dan pucat, kondisi ini disebabkan oleh kandungan klorofil yang tidak mencukupi.
  4. Akarnya kurang lebat.

Gejala Etiolasi

Tanaman cenderung tumbuh ke arah sinar matahari atau sumber cahaya saat mereka tumbuh. Ini berarti bahwa kehadiran sinar matahari memiliki dampak yang sangat besar pada terjadinya proses ini.

Jika tanaman ditempatkan di tempat di mana tidak ada sinar matahari, hormon tambahan itu sendiri mungkin lebih aktif dalam proses pertumbuhan yang menyebabkan tanaman tumbuh secara tidak normal dan “mengembang” sampai ujung tanaman akhirnya bisa mendapatkan cukup cahaya untuk untuk menghambat produksi auksin. Namun dalam kebanyakan kasus, pertumbuhan tanaman yang terlalu cepat tidak dikompensasi oleh pertumbuhan “zat daun hijau” klorofil, sehingga efeknya dapat menyebabkan tanaman memiliki warna hijau muda.

Berikut adalah beberapa gejala etiolasi:

  1. Tanaman menjadi panjang atau tinggi dengan cepat.
  2. Dinding sel pada batang dan daun tanaman melemah.
  3. Tumbuhan yang terisolasi memiliki jarak yang lebih panjang di antara bagian-bagiannya.
  4. Klorosa adalah warna daun pucat karena kurangnya klorofil dalam tanaman.

Pencegahan Etiolasi

Tanaman jenis ini tidak dapat melakukan proses fotosintesis dengan sempurna. Jadi tidak ada cara untuk mencegah etiologi. Saat menabur benih, sebaiknya perhatikan hal-hal berikut agar benih tanaman dapat tumbuh seperti yang kita harapkan dan hindari proses etiologis.

  1. Jika biji mulai pecah atau berkecambah, Anda harus segera membawanya ke tempat dengan sinar matahari yang cukup. Ini bertujuan untuk mengeksposnya ke sinar matahari.
  2. Jika ketersediaan sinar matahari tidak mencukupi, Anda dapat mencoba menggunakan cahaya lampu yang sedang tumbuh dengan menerapkannya pada biji tanaman.

Akibat Etiolasi

Ketersediaan cahaya merupakan faktor penting yang mempengaruhi etiologi. Tanaman yang hidup di tempat di mana ada sedikit atau tidak ada cahaya mengaktifkan hormon auksin di pabrik yang menyebabkan pertumbuhan tanaman yang tidak normal.

Pada bagian tanaman yang tidak dapat terpapar sinar matahari, tanaman menghasilkan sejumlah besar hormon auksin yang memungkinkan sel-sel tanaman berkembang lebih cepat. Berikut adalah dampak yang ditimbulkan dari kondisi berikut:

  1. Gangguan proses fotosintesis.
  2. Menyebabkan ethioplas.
  3. Tumbuhan tampak lebih kecil dan kurus.

Pentingnya Proses Penyemaian

Keberhasilan tumbuh hidroponik (terutama sayuran berdaun hijau) sangat penting dalam proses penyemaian, karena jika mereka dipengaruhi oleh gejala Kutilang dalam proses ini, itu kurang baik untuk pertumbuhan lebih lanjut. Ini karena batang tanaman tidak cukup kuat sehingga tidak kuat dan mudah roboh.

Etiolasi juga dapat terjadi jika tanaman sudah pada saat pembesaran dan karena kurangnya sinar matahari. Gejalanya adalah batang yang menanjak, jarak antar daun tampak lebih tipis dari pada tanaman normal.

Fungsi Hormon Auksin

Ada berbagai fungsi hormon auksin pada tanaman. Fungsi yang dimaksud adalah:

  1. Sebagai hormon yang mendukung proses pertumbuhan, hormon ini juga berasal dari akar.
  2. Sebagai hormon yang mendukung proses pembelahan sel pada tanaman.
  3. Berfungsi untuk mematahkan puncak atau mengambil kendali. Ini adalah kondisi di mana kecambah atau akar tanaman tidak bisa lagi berkembang sebagaimana mestinya.
  4. Mempercepat proses perkecambahan. Hormon auksin ini mengganggu kontrol benih dan mempercepat proses merangsang perkecambahan biji pada tanaman. Kualitas panen juga dapat ditingkatkan dengan merendam benih dalam hormon auksin ini.
  5. Merangsang perubahan xilem dan pembentukan jaringan floem.
  6. Menghambat hilangnya buah.

Mekanisme Terjadinya Etiolasi

Tumbuhan yang tak terkena cahaya matahari tetapi di beri air dan zat hara yang cukup banyak, hal itu akan mengalami etiolasi. Karena itu penyebab tumbuhan tidak sepenuhnya berkembang dengan baik

Sekian artikel tentang Etiolasi ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>