Etis Adalah

Posted on

Definisi dari kata etis merupakan sesuatu hal yang itu berurusan atau berkaitan dengan moral dan juga mengacu pada sesuatu yang benar atau salah untuk mencapai sesuatu.

Pengertian dari kata etis merupakan bertindak secara konsisten terhadap sesuatu yang biasanya dipikirkan oleh masyarakat dan individu ketika dianggap sebagai nilai yang baik yang mencakup keadilan, martabat, kesetaraan, kesetaraan, kejujuran, keragaman, dan hak-hak individu.

Etis-Adalah
Etis Adalah

Pengertian Politik Etis

Pengertian dari politik etis yakni politik pada dasarnya adalah bertujuan rangkap, pertama untuk meningkatkan kesejahteraan penduduk asli dan kedua untuk mempromosikan otonomi dan desentralisasi politik di Hindia Belanda secara berkala.

Definisi dari politik etis adalah kebijakan timbal balik di mana pemerintah kolonial memiliki tanggung jawab moral untuk meningkatkan kesejahteraan koloni. Menurut van de venter, tujuan penerapan kebijakan etika adalah untuk mencapai peningkatan di bidang-bidang seperti irigasi, emigrasi dan pendidikan.

Dan sebagai makhluk sosial, kita praktis hidup dalam masyarakat yang juga menganut seperangkat nilai-nilai yang tidak tertulis, tetapi yang telah disepakati dengan etika melalui kesepakatan bersama. Nah, nilai-nilai ini juga sangat dipengaruhi oleh budaya masyarakat sekitar, sehingga etika di tempat kita biasanya berbeda di tempat lain. Apa yang umum di Sumatera Barat belum tentu dikonfirmasi di wilayah Jawa Barat.

Kriteria Pengambilan Keputusan Yang Etis

Pengambilan keputusan tidak hanya didasarkan pada kepentingan pribadi pembuat keputusan. Berikut ini beberapa kriteria untuk keputusan etis yaitu:

  1. Pendekatan bermanfaat (utilitarian approach) adalah pendekatan yang berguna itu sendiri, konsep etika yang dengannya perilaku moral menghasilkan kebaikan terbesar untuk jumlah terbesar.
  2. Pendekatan individualisme adalah konsep etis bahwa suatu tindakan dianggap tepat jika tindakan tersebut membawa kepentingan jangka panjang terbaik seseorang.
  3. Konsep tentang etika bahwa keputusan yang melindungi hak dengan baik harus diperhitungkan dalam proses pengambilan keputusan.
  4. Hak persetujuan bebas. Individu hanya diperlakukan jika individu sadar dan tidak dipaksa untuk menerima perawatan.
  5. Hak atas privasi. Individu dapat memilih apa yang ingin mereka lakukan di luar pekerjaan.
  6. Hak kebebasan hati nurani. Individu dapat menahan diri dari memberi perintah yang melanggar standar moral dan agama mereka.
  7. Hak untuk bebas berpendapat. Individu dapat secara wajar mengkritik etika atau legalitas tindakan yang diambil oleh orang lain.
  8. hak atas proses hak. Orang-orang memiliki hak untuk berbicara secara tidak memihak dan berhak atas perlakuan yang adil.
  9. hak atas hidup dan keamanan. Individu memiliki hak untuk hidup tanpa bahaya dan ancaman terhadap kesehatan dan keselamatan mereka.

Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Pengambilan Keputusan Etis

1. Tahap Perkembangan Moral

Fase ini adalah fase mengevaluasi kemampuan seseorang untuk menilai apakah ia benar secara moral. Semakin besar perkembangan moral seseorang, semakin sedikit ia akan tergantung pada pengaruh luar, sehingga ia lebih cenderung berperilaku etis.

Misalnya, sebagian besar orang dewasa berada di tahap tengah perkembangan moral, sangat dipengaruhi oleh rekan kerja dan mengikuti aturan dan prosedur organisasi.

Tingkat yang lebih tinggi ini menambah nilai pada hak orang lain, tidak peduli dengan pendapat mayoritas dan dapat mempertanyakan praktik organisasi yang menurut mereka salah.

2. Lingkungan Organisasi

Dalam lingkungan organisasi, referensi dibuat untuk persepsi harapan organisasi (harapan) oleh karyawan. Organisasi mempromosikan dan mendukung perilaku etis dengan memberi penghargaan atau menghambat perilaku etis tertulis, perilaku moral orang tua yang tinggi, harapan kinerja yang realistis, evaluasi kinerja sebagai dasar untuk mempromosikan individu dan menghukum individu yang bertindak tidak etis adalah contoh nyata dari perilaku ini lingkungan organisasi, sehingga sangat mungkin untuk mempromosikan proses pengambilan keputusan yang sangat etis

3. Tempat Kedudukan Kendali

Tempat kedudukan kendali tidak lepas dengan struktur organisasi. Secara umum, orang dengan moral yang kuat lebih kecil kemungkinannya untuk membuat keputusan yang tidak etis jika mereka dikendalikan oleh lingkungan organisasi sebagai tempat tinggal yang kurang lebih sama Sebagai bagian dari proses pengambilan keputusan etis, ada kemungkinan bahwa orang yang sudah memiliki moral yang kuat terkontaminasi oleh lingkungan organisasi sebagai tempat tinggal yang mengizinkan atau mempromosikan praktik para pengambil keputusan yang tidak etis.

Langkah-langkah Pengambilan Keputusan Etis

  1. Menentukan fakta-faktanya
  2. Identifikasi pemangku kepentingan dan lihat situasi dari perspektif mereka
  3. Mempertimbangkan alternatif yang tersedia, orang berbicara tentang “imajinasi moral”
  4. Pikirkan tentang bagaimana suatu keputusan dapat memengaruhi para pemangku kepentingan, membandingkan dan mempertimbangkan alternatif berdasarkan:
  5. Konsekuensinya
  6. Kewajiban, hak, prinsip
  7. Efek pada integritas dan karakter pribadi
  8. Buat keputusan
  9. Pantau hasilnya.

Pilihan-pilihan Etis Seorang Manajer

  1. Tingkat pencegahan mematuhi aturan untuk menghindari hukuman. Bertindak dalam kepentingannya sendiri.
  2. Tingkat konvensional membangkitkan harapan orang lain. Memenuhi kewajiban sistem sosial. Menjujnjung hukum.
  3. Tingkat poskonvensional mengikuti prinsip-prinsip keadilan dan hak yang dipilih sendiri. Mengetahui bahwa orang memiliki nilai yang berbeda dan mencari solusi kreatif untuk mengatasi dilema etika. Seimbangkan minat dan kepentingan pribadi banyak orang.

Kerangka Kerja Pengambilan Keputusan Etis

Sebagai respons terhadap keputusan yang dapat dipertahankan secara etis, kerangka kerja ini berisi persyaratan tradisional untuk profitabilitas dan legalitas. Dan persyaratan yang dapat dilihat secara filosofis penting dan baru-baru ini diminta oleh pihak yang berkepentingan. Hal ini dirancang untuk meningkatkan pertimbangan etis dengan menyediakan:

  1. Pengetahuan dalam identifikasi dan analisis isu-isu penting untuk dipertimbangkan serta pertanyaan atau tantangan yang perlu diidentifikasi
  2. Pendekatan untuk memasukkan dan menerapkan faktor keputusan yang relevan dalam tindakan praktis.

Kerangka kerja pengambilan keputusan etis (EDM) menilai etiskalitas keputusan atau tindakan yang dibuat dengan melihat:

  1. Konsekuensi atau pelanggaran yang terkait dengan manfaat atau biaya
  2. Hak dan kewajiban yang terkait
  3. Keadilan yang terlibat
  4. motivasi atau kebajikan yang diharapkan.

Sekian artikel tentang Etis ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>