Faring Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Faring adalah karung fibromuskular yang terlihat seperti corong yang besar di bagian atas dan menyempit di bagian bawah. Kantung ini dimulai di dasar tengkorak dan terhubung ke kerongkongan hingga vertebra serviks keenam. Faring dihubungkan ke atas ke rongga hidung melalui koana, ke depan ke rongga mulut melalui oropharyngeal, sedangkan laring terhubung ke bawah melalui laring dan ke bawah ke kerongkongan.

Panjang dinding faring posterior pada orang dewasa adalah sekitar 14 cm, bagian ini merupakan bagian terpanjang dari dinding faring. Dinding faring terbentuk dari selaput lendir (dalam ke luar), faring-faring abdomen, perban otot dan fasia bukopharyngeal. Faring dibagi menjadi nasofaring, orofaring dan laringofaring (hipofaring). Elemen faring meliputi selaput lendir, mukosa dan otot.

Faring-Adalah
Faring Adalah

Faring dan organ-organ lain terkandung dalam saluran pernapasan bagian atas. Pharynx memiliki topografi struktural yang unik, masing-masing memiliki fungsi dan bentuk yang berbeda. Selain itu, perdarahan dan persarafan faring dan organ di sekitar faring serta fungsi sfingter laring dan pergerakan plica vocalis penting sehingga saluran udara bagian atas dapat melakukan aktivitasnya dengan benar. Kelainan atau kelainan faring dapat mengganggu pernapasan atau proses pernapasan dan proses menelan yang dapat mengganggu sistem dalam tubuh.

Bagian-bagian Faring

Berikut ini adalah bagian-bagian dari faring:

1. Nasofaring

Perbatasan nasofaring di bagian atas adalah pangkal tengkorak, di bagian bawah adalah palatum mol, bagian depan adalah rongga hidung, sedangkan bagian belakang adalah vertebra serviks.

Nasofaring relatif kecil, berisi dan terkait erat dengan beberapa struktur penting, seperti adenoid dan jaringan limfatik di dinding faring lateral dengan resesus faring yang disebut Rosenmüller, kantung Ratkhe yang merupakan invaginasi struktur embrionik pituitari serebral, torus tubarius, refleks dari pharyn pharyn.

tonjolan tulang rawan tuba Eustachius, koana, foramen jugularis yang melewati limfokaring, saraf dan saraf tulang belakang dan saraf jugularis interna. Petrosus os petir dan foramen laser dan mulut tabung Eustachius.

2. Orofaring

Orofaring juga dikenal sebagai mesofaring dengan tepi atas menjadi mol, tepi bawah tepi atas epiglotis, bagian anterior rongga mulut dan bagian posterior vertebra serviks.

Struktur yang terdapat di rongga orofaring, terdiri atas:

  • Dinding Posterior Faring

Dinding posterior faring penting secara klinis karena terlibat dalam peradangan akut atau kronis faring, pada abses retrofaringeal dan kerusakan otot di daerah ini. Penyakit otot faring posterior dan otot mol palatal berhubungan dengan gangguan saraf.

  • Fosa Tonsil

Fosa tonsil berbatasan dengan lengkung faring anterior dan posterior. Perbatasan lateral adalah konstriktor faring atas. Di atas amandel adalah ruangan kecil yang disebut Fossa pada batas atas yang disebut tiang atas. Fossa ini mengandung jaringan ikat yang jarang dan biasanya merupakan tempat nanah meledak ketika abses terjadi. Amandel tonsil ditutupi oleh fasia yang merupakan bagian dari fasia buccopharyngeal dan disebut kapsul nyata yang bukan kapsul nyata.

  • Tonsil

Tonsil adalah massa jaringan limfatik dan didukung oleh jaringan ikat dengan crypts di dalamnya. Ada 3 jenis Tonsil, yaitu Tonsil faringeal (ademoidal), Tonsil palatum dan Tonsil bahasa yang semuanya membentuk lingkaran yang disebut cincin Waldeyer. Tonsil biasa disebut amandel, terletak di lidah. Di kutub atas amandel sering ada ruang intratonsil yang membentuk kantung faring kedua. Kutub bawah amandel biasanya menempel pada pangkal lidah. Permukaan medial amandel berbentuk berbeda dan memiliki celah yang disebut crypt.

Epitel yang melapisi amandel adalah epitel skuamosa yang juga mencakup crypts. Crypt biasanya mengandung leukosit, limfosit, pelepasan epitel, bakteri dan residu makanan. Permukaan samping amandel melekat pada faring Tonsil yang sering disebut sebagai kapsul almond. Kapsul ini tidak melekat kuat pada otot tenggorokan, sehingga mudah dilakukan tonsilektomi.

Tonsil mendapat darah dari ke. Palatine minor, naik alatine, cabang amandel dan sejenisnya Maksila eksternal. Pharynx endaring dan Dorsal lingual Amandel lingual terletak di pangkal lidah dan dibagi menjadi dua oleh pita glosoepiglotic. Di garis tengah di depan massa ini adalah foramen dari orang buta di puncak, sudut yang membentuk papilla isi ulang. Situs ini kadang-kadang menunjukkan proliferasi tiroid dan secara klinis penting jika ada massa lingual tiroid atau kista pada saluran tiroid.

3. Laringofaring (Hipofaring)

Laringofaring adalah batas atas epiglotis, batas anterior adalah laring, batas bawah adalah kerongkongan dan batas posterior adalah vertebra serviks. Jika laringofaring diperiksa dari trakea selama pemeriksaan laring tidak langsung atau dari laringoskop selama pemeriksaan laring langsung, struktur pertama muncul di pangkal lidah valecular. Bagian ini terdiri dari dua pelvis yang dibentuk di setiap sisi oleh ligamen glosoepiglotik medial dan lateral. Valecules juga disebut kantong pil.

Ada epiglotis di bawah valekula. Pada anak-anak epiglotis ini, bentuk omega dan perkembangannya akan lebih luas, meskipun bentuk kekanak-kanakan ini (bentuk omega) kadang-kadang dipertahankan sampai dewasa. Perkembangan epiglotis ini bisa sangat lebar dan tipis sehingga tidak tampak segera menutupi pita suara ketika memeriksa laringoskopi. Epiglotis juga berfungsi untuk melindungi glotis ketika mengambil bolus minuman atau makanan, ketika bolus mencapai payudara dan esofagus piriformis.

Ciri-ciri Faring

Ciri-ciri faring antara lain berbentuk tabung memanjang dan dinding terbuat dari otot. Merupakan persimpangan antara saluran nafas dan saluran pencernaan. Terdapat glotis dan epiglotis dan terbagi menjadi orofaring, nasofaring, larigofaring. Di faring terjadi proses-proses dalam sistem pencernaan dan pernafasan serta berperan dalam proses pengeluaran suara saat bicara.

Fungsi Faring

  1. Faring memainkan peran penting dalam sistem pernapasan, dalam sistem pencernaan dan dalam berbicara (suara).
  2. Dalam sistem pencernaan, Faring bertindak sebagai distributor makanan dari mulut ke kerongkongan. Ketika makanan didorong keluar dari lidah, saluran pernapasan ditutup dan makanan masuk ke kerongkongan.
  3. Di saluran udara, Faring bertindak sebagai filter, pengatur tekanan dan dapat mengatur kelembaban udara yang masuk. Udara diteruskan ke trakea.
  4. Proses melepaskan suara, dalam proses ini Faring yang merupakan jalan bagi udara untuk masuk dapat memainkan peran penting. Udara pertama-tama harus mengalir melalui faring dan kemudian melalui laring, kemudian bergetar pita suara sehingga kita dapat berbicara.
  5. Faring juga bisa mengatur tekanan udara di telinga. Di bagian pertama faring ada kanal yang terhubung langsung ke telinga dan disebut tuba Eustachius. Sekarang saluran tersebut digunakan untuk mengatur tekanan udara antara lingkungan eksternal tubuh dan lingkungan di telinga.

Struktur Faring

  1. Lapisan Mukosa, di lapisan ini terdapat epitel yang menghasilkan sel piala sebagai lendir (cairan kental). Lapisan Mukosa melindungi dinding tenggorokan.
  2. Lapisan Fibrosa, adalah kain yang kuat dan sedikit elastis. Kainnya terdiri dari serat kolagen.
  3. Lapisan Muskular (otot), otot-otot faring terdiri dari otot-otot lingkaran (lingkaran) dan memanjang (memanjang). Dengan menggabungkan dua kontraksi otot ini, makanan mencapai bagian selanjutnya dari proses pencernaan.

Faringalisasi

Berbagi adalah istilah fonologi. Fenomena ini adalah artikulasi vokal atau bunyi konsonan kedua, diikuti oleh penyempitan tenggorokan atau hulu kerongkongan. Contoh yang paling terkenal adalah farisasi Arab, yang dikenal sebagai konsonan empatik. Konsonan Arab ini berisi fonem dengan huruf ع, ظ, ط, ض dan ص.

Penyakit Pada Faring

Faringitis dalam bahasa latin (radang tenggorokan), penyakit radang yang menyerang leher atau hulu kerongkongan (tenggorokan). Kadang disebut sebagai sakit tenggorokan. Peradangan ini dapat disebabkan oleh virus atau bakteri, biasanya karena sistem kekebalan tubuh yang lemah. Faringitis biasanya disebabkan oleh bakteri streptokokus.

Perawatan antibiotik hanya efektif jika langsung terkena bakteri. Terkadang makan sehat dan makan banyak buah dan vitamin juga membantu. Radang tenggorokan sering merupakan tanda pilek atau flu.

Ada 2 jenis sakit tenggorokan yaitu faring akut dan kronis:

  1. Faringitis Akut adalah sakit tenggorokan baru dengan gejala sakit tenggorokan dan kadang disertai demam dan batuk.
  2. Faringitis Kronis adalah sakit tenggorokan yang telah ada selama beberapa waktu dan biasanya tidak melibatkan menelan yang menyakitkan, tetapi hanya merasakan sesuatu yang ada di tenggorokan.

Gambar Faring

Otot-Otot Faring

Otot-otot faring dibagi menjadi tiga bagian, yaitu penyempitan tenggorokan bagian atas, tengah dan bawah. Serat dari ketiga bagian itu berjalan hampir secara sirkuler. Serat M. stylopharingeus dan M. salphingopharyngeus berjalan hampir memanjang. Kontraksi otot-otot ini dapat mendorong bolus ke kerongkongan. Serat paling sederhana disebut m.cricopharyngeus. Otot ini memberikan efek sfingter di ujung bawah tenggorokan untuk mencegah udara memasuki kerongkongan saat menelan.

Jaringan Penyusun Faring

Jaringan penyusun hidung dan fungsi jaringan tersebut di dalam organ hidung adalah jaringan epitel pipih berlapis yang berfungsi untuk melindungi lapisan terluar hidung, jaringan tulang rawan yang berfungsi untuk menyokong dan membentuk hidung, jaringan ikat longgar yang berfungsi menyatukan berbagai jaringan.

Selain itu terdapat jaringan otot yang berfungsi untuk kontraksi, jaringan saraf yang berfungsi sebagai penerima rangsang dan meneruskan rangsang ke otak, jaringan lemak yang berfungsi untuk menyimpan cadangan makanan, dan jaringan darah yang berfungsi untuk transportasi zat.

Sekian artikel tentang faring ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>