Fungi Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Jamur atau fungi adalah sel eukariotik yang tidak memiliki klorofil, tumbuh sebagai hifa, memiliki dinding sel yang mengandung kitin, heterotrofik, menyerap nutrisi melalui dinding sel mereka, mengeluarkan enzim ekstraseluler melalui spora, melakukan reproduksi seksual dan aseksual.

Jamur adalah tubuh buah yang tampak di permukaan media tumbuh dari sekelompok jamur (Basidiomycota) yang memiliki bentuk payung. Mereka terdiri dari tegak (tangkai) dan bagian horizontal atau bulat. Secara teknis, tubuh buah ini disebut Basidium.

Beberapa jamur aman dimakan manusia bahkan beberapa dianggap obat dan beracun. Contoh jamur yang dapat dimakan: jamur jerami (Volvariela volvacea), jamur tiram (Pleurotus), jamur kuping (Auricularia polytricha), jamur (Agaricus campestris) dan jamur shiitake (Lentinus edulis).

Fungi-Adalah
Fungi Adalah

Sistem Reproduksi Fungi (Jamur)

Reproduksi pada jamur terdiri atas dua yaitu reproduksi secara generative (seksual) dan vegetative (aseksual).

1. Reproduksi Generatif (seksual)

  1. Biasanya, jamur menyebar secara umum karena perubahan kondisi lingkungan atau kondisi darurat lainnya. Keturunan yang dihasilkan memiliki komposisi genetik yang berbeda dan lebih mudah beradaptasi dengan perubahan lingkungan.
  2. Reproduksi generatif diawali dengan pembentukan spora seksual, yang memiliki berbagai jenis hifa.
  3. Hifa (+) dan hifa (-) dengan pendekatan kromosom haploid dan membentuk gametangium (organ yang menghasilkan gamet).
  4. Gametangium plasmogamik adalah fusi sitoplasma dan karenanya membentuk zygosporangium diariotik (heterokarik) dengan pasangan inti haploid yang tidak terkait. Zygosporangium ini memiliki dinding sel tebal dan kasar yang memungkinkannya menahan kondisi lingkungan yang buruk dan kering.
  5. Ketika kondisi lingkungan membaik, zygosporangium menjadi karyogami (fusi nuklir) sehingga cigosporangio memiliki nukleus yang merupakan kromosom diploid (2n).
  6. Zygosporangium (2n) yang mengandung nukleus nukleus mengalami pembelahan mitosis yang mengarah ke zapospora haploid dalam zygosporangium.
  7. Haploid cigospore (s) berkecambah dan membentuk sporangium pendek dengan kromosom haploid.
  8. Haploid Sporangium menghasilkan spora haploid dengan keragaman genetik.
  9. Ketika spora haploid jatuh ke tempatnya, spora tersebut berkecambah dalam hifa jamur haploid. Hifa tumbuh menjadi jaringan miselia, semuanya haploid.

2. Reproduksi Vegetatif (Aseksual)

  1. Pada jamur yang uniseluler reproduksi vegetative dilakukan dengan pembentukan tunas yang tumbuh pada individu baru. Pada jamur multiseluler, hifa menyebabkan fragmentasi dan sporulasi vegetatif.
  2. Fragmentasi tanda hubung (terminasi hifa), fragmen hifa rusak tumbuh menjadi individu baru
  3. Sporulasi vegetatif dalam bentuk sporangiospora dan konidiospora.
  4. Jamur dewasa menghasilkan spongiophore (batang spora).
  5. Di ujung sporangiophor adalah sporangium (kotak spora).
  6. Dalam pembelahan sel kotak spora dilakukan oleh mitosis dan banyak sporangiospora dengan kromosom haploid (n) terbentuk.
  7. Spesies lain jamur menghasilkan konidiofor (strain konidia).
  8. Pada ujung konidiofor adalah konidium (kotak konidiospora). Di dalam konidium ada pembelahan sel mitosis yang menyebabkan banyak konidiospora dengan kromosom haploid (n).
  9. Baik sporangiospora dan konidiospora ketika jatuh ke tempat yang tepat, maka menjadi haploid haploid baru.

Klasifikasi Fungi (Jamur)

1. Zygomicota

  1. Dinamakan zygomicota karena membentuk spora dengan dinding tebal yang disebut dengan zigospora.
  2. Habitat di darat, tanah atau sisa-sisa organisme mati.
  3. Hidup sebagai saprofit (pengurai zat organik).
  4. Ini memiliki banyak miselia bercabang dan tidak terisolasi.
  5. Memiliki hifa senositik
  6. Miselium memiliki tiga jenis hifa: stolon, rhoid dan sporangiophor.
  7. Reproduksi seksual dan aseksual
  8. Berperan dalam persiapan makanan seperti Rhizopus oryzae dalam persiapan tempe

2. Ascomycota

  1. Menciptakan Askospore dalam reproduksi generatif
  2. Memiliki thallus uniseluler dan multiseluler
  3. Memiliki hifa yang membentuk septum dan setiap septum memiliki nukleus
  4. Dinding hifa diperkuat dengan selulosa dan heterokaritik
  5. Perbanyakan vegetatif meningkatkan konidia, spora, kuncup dan fragmentasi
  6. Reproduksi generatif dengan konjugasi untuk membentuk ascospora di ascus. Ascus biasanya terbentuk di tubuh buah yang disebut Ascocarp (Askom).

3. Basidiomycota

  1. Memiliki hifa yang bersepta dengan sambungan apit
  2. Bersifat saprobe
  3. Tubuh buah seperti paying
  4. Memiliki batang asimetris dan pendek
  5. Basidiospora terletak di permukaan lamella atau ketika terbentuk di bawah topi
  6. Umumnya disebut jamur
  7. Reproduksi aseksual untuk tunas, fragmentasi dan konidia. Sementara reproduksi seksual membuat basidiospora.
  8. Basidiospora menghasilkan basidium yang memiliki bentuk seperti kelelawar. Basidium diisolasi dan beberapa tidak diisolasi.
  9. Memiliki keunggulan dalam kehidupan manusia, karena Auricularia politricha (jamur kuping), dapat dimakan, Volvariella volcaea (jamur yang dapat dimakan), Ganodema applanatum digunakan sebagai obat (suplemen gizi). Ustilago scitaminae (jamur karat).

4. Deuteromycota

  1. Memiliki hifa, yang memiliki septa dan tubuh mikroskopis
  2. Perbanyakan vegetatif terjadi melalui pembentukan spora dan konidia.
  3. Reproduksi generatif belum diketahui, itulah sebabnya Deuteromicota disebut sebagai jamur tidak sempurna.
  4. Multisel
  5. Mereka adalah parasit atau menyebabkan penyakit pada hewan lain.
  6. Penyakit yang disebabkan oleh jamur ini pada manusia adalah kurap yang disebabkan oleh microsporum, trichophytoma, epidermophyton dan tinea vesicolor catarrh.

Ciri-Ciri Fungi

Dalam struktur pembentukannya, Fungi memiliki ciri-ciri sebagai berikut ini:

  1. Tidak memiliki klorofil bersifat Heterotrof
  2. Hidup menjadi saprofit, parasit dan simbiosis
  3. Memiliki properti Eukaryon
  4. Memiliki satu sel dan ada yang punya banyak sel
  5. Pembiakan vegetatif dan generatif
  6. Tumbuh di lingkungan yang mengandung zat asam, tempat lembab yang mengandung zat organik
  7. Memiliki Dinding Sel tubuh yang tersusun dari Kitin.

Struktur Tubuh Fungi

Jamur merupakan salah satu Golongan Organisme yang terpisah dari kerajaan tumbuhan dan kelompok organisme jamur. Dalam struktur pembentukan tubuh fungi (jamur). yaitu sebagai berikut:

Kelompok Jamur Uniseluler memiliki Ukuran Tubuh yang berbeda-beda, Berdiameter sekitar 1-5 Mikrometer dan memiliki Panjang 5-30 Mikrometer.

Sedangkan Kelompok Jamur Banyak Sel memiliki Tubuh yang tersusun dari Benang-benang yang disebut sebagai Hifa.

Beberapa jenis jamur memiliki dinding hifa mengandung selulosa, tetapi secara umum hifa mengandung nitrogen organik yang disebut kitin.

Sekian artikel tentang Fungi ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>