Grasi Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Istilah grasi telah lama dikenal dan secara jelas didefinisikan dalam pasal 14 UUD 1945. Di Indonesia, istilah grasi yaitu remisi, rehabilitasi, amnesti dan remisi.

Agresi tidak dapat lagi diberikan oleh Kepala Negara semata-mata sebagai kemurahan hati pribadi dari Kepala Negara. Untuk lebih jelasnya mari simak artikel nya dibawah ini.

Grasi Adalah ?

Grasi-Adalah

Grasi adalah pengampunan dalam bentuk peringanan, pengurangan, perubahan atau penghapusan perilaku kriminal terpidana yang diberikan oleh Presiden. Pasal 2 ayat 1 UU 5/2010 menetapkan bahwa orang yang dihukum dapat mengajukan petisi kepada presiden untuk mengasihani keputusan pengadilan yang telah memperoleh kekuatan hukum permanen.

Grasi adalah hak presiden untuk menjatuhkan hukuman yang dikurangi. Misalnya, mereka yang dijatuhi hukuman 10 tahun penjara dikurangi dengan hukuman 2 tahun dan harus tetap ditahan selama 8 tahun.

Grasi merupakan hak untuk memberikan pengampunan atas tindakan hukum, tetapi biasanya disertai dengan syarat bahwa pelaku memberikan kompensasi dalam bentuk layanan tertentu yang sangat bermanfaat bagi negara.

Kata “bisa” dalam ketentuan ini dimaksudkan untuk memberi orang yang dihukum kebebasan untuk menggunakan atau tidak menggunakan hak untuk meminta belas kasihan sesuai dengan UU 5/2010.

Penjelasan tentang ‘putusan pengadilan yang sudah ditetapkan’ yaitu:

  1. Hak untuk meminta belas kasihan akan dikomunikasikan kepada hakim yang dihukum oleh hakim atau presiden yang akan memutuskan kasus tersebut pada tingkat pertama. Jika orang yang dihukum tidak hadir pada waktu yang ditentukan, wewenang orang yang dijatuhi hukuman diberikan secara tertulis oleh panitera pengadilan yang memutuskan pada tingkat pertama, banding atau kasasi.
  2. “Pengadilan” berarti pengadilan di lingkungan peradilan umum atau pengadilan di lingkungan peradilan militer yang memutuskan dalam kasus pidana.
  3. Permohonan banding yang bandingnya belum diajukan dalam periode yang ditunjukkan dalam undang-undang tentang prosedur pidana atau keputusan kasasi.
  4. Keputusan kriminal yang dapat diterapkan pada anugerah adalah hukuman mati, penjara seumur hidup atau penjara minimal 2 (dua) tahun.
  5. Keputusan pengadilan tingkat pertama, di mana tidak ada banding atau banding yang diajukan dalam istilah yang tercantum dalam undang-undang tentang prosedur pidana.

Syarat Pemberian Grasi

Anda dapat mengajukan permintaan maaf karena keputusan pengadilan memiliki nilai hukum permanen. Permintaan belas kasihan tidak terbatas pada masa tenggang tertentu dan dapat dibuat secara tertulis oleh pengacara atau keluarga Anda sesuai dengan Pasal 6 dan 7 (2) UU No. 2. Pasal 6 22 tahun 2002 yang berkaitan dengan anugerah menetapkan bahwa:

  1. Permohonan grasi yang dihukum dapat mengajukan permintaan belas kasihan berdasarkan ayat 1 dengan persetujuan dari orang yang dihukum.
  2. Dalam hal orang yang dihukum dijatuhi hukuman mati, keluarga orang yang dihukum dapat mengajukan permohonan belas kasihan tanpa persetujuan dari orang yang dihukum.
  3. Permohonan grasi diajukan kepada presiden untuk terpidana atau pengacara mereka.

Pasal 7 ayat (2) menyatakan bahwa:
permohonan grasi sebagaimana dimaksud ayat (1) tidak dibatasi oleh tenggang waktu tertentu.

  1. Pengurangan jumlah kejahatan.
  2. Mitigasi atau modifikasi jenis kriminal.
  3. Presiden dapat memberikan pengampunan kepada orang yang dihukum dalam bentuk.
  4. Penghapusan perilaku kriminal.

Langkah-langkah yang bisa diambil untuk meminta belas kasihan. Berdasarkan pasal 8 sampai 12 UU No. 22 tahun 2002 tentang grasi, yaitu:

  1. Dalam hal petisi untuk grasi dan salinannya disampaikan melalui kepala lembaga pemasyarakatan, kepala lembaga pemasyarakatan mengajukan petisi untuk grasi kepada Presiden dan salinannya dikirim ke pengadilan, yang memutuskan bahwa kasus pertama harus diterima selambat-lambatnya lebih dari 7 (hari) setelah Permintaan belas kasihan diterima.
  2. Dalam jangka waktu yang dihitung selambat-lambatnya 20 (hari) sejak tanggal diterimanya petisi, pengadilan pertama mengirim salinan aplikasi dan file tersebut kepada orang tertinggi.
  3. Kirim permintaan tertulis untuk belas kasihan dari orang yang dihukum, pengacara atau keluarganya kepada Presiden.
  4. Permintaan dan salinan grasi dapat diajukan oleh terpidana melalui kepala fasilitas korektif di mana terpidana melakukan pelanggaran.
  5. Keputusan presiden dikirim ke orang yang dihukum dalam waktu maksimal 14 (hari) sejak tanggal keputusan presiden.
  6. Batas waktu pemberian atau menolak grasi, paling lambat 3 (bulan), ditetapkan oleh Presiden setelah menerima revisi dari Mahkamah Agung.
  7. Mahkamah Agung akan mengirimkan ujian tertulis kepada Presiden dalam waktu tiga (bulan) setelah menerima salinan petisi dan berkasnya.
  8. Salinan petisi karena kasihan kemudian disampaikan ke pengadilan, yang memutuskan kasus di tingkat pertama dan meneruskannya ke Mahkamah Agung.
  9. Presiden kemudian memutuskan permintaan belas kasihan, dengan mempertimbangkan pertimbangan Mahkamah Agung.

Contoh Grasi yang Diberikan Presiden

1. Grasi Kepada Antasari Azhari

Antasari Azhari adalah mantan presiden Komisi Anti Korupsi (KPK). Mantan presiden KPK itu dihukum karena membunuh Nasrudin Zulkarnaen, direktur PT Rajawali Putra Banjaran. Berdasarkan hasil persidangan, Antasari Azhari dihukum karena pembunuhan dan dijatuhi hukuman 18 tahun penjara.

Setelah meminta belas kasihan beberapa kali, presiden akhirnya mengabulkan permintaan tersebut dengan meminta maaf atas pengurangan hukuman selama 6 tahun. Presiden Jokowi mengampuni rahmatnya pada 23 Januari 2017.

2. Grasi Kepada Terpidana Mati Dwi Trisna Firmansyah

Dwi Trisna Firmansyah adalah terpidana kasus pembunuhan. Ini diberikan oleh Mahkamah Agung Riau sesuai dengan pembunuhan yang dilakukan. Dwi Trisna diampuni oleh Presiden Jokowi pada Maret 2015, mengubah hukuman penjara dari kematian menjadi penjara seumur hidup.

3. Grasi Kepada Terpidana Gerakan Papua Merdeka (OPM)

Gerakan Papua Merdeka dari OPM adalah sekelompok kerusuhan yang dipimpin oleh organisasi-organisasi di wilayah Papua yang menuntut kebebasan dari wilayah mereka. OPM ini telah menjadi masalah selama bertahun-tahun dan telah mengganggu upaya untuk menjaga integritas Republik Indonesia Serikat. Beberapa anggota langsung ditangkap dan diperlakukan secara hukum dengan pelanggaran pidana.

Pada 9 Mei 2015, Presiden Jokowi hanya memberi 5 dari 90 anggota untuk anugerah 5 tahun. Kelima orang ini adalah pembakar dan diberikan pengampunan presiden lima tahun. Pertimbangan untuk menyediakan garasi sebagai contoh bagi anggota OPM lainnya. Pemberian grasi diberikan hanya jika mereka mengakui kesalahan mereka dan menerima hukuman yang dikenakan pada mereka oleh hukum yang berlaku.

4. Grasi Kepada Meirika Franola

Dia adalah warga negara asing yang berasal dari Inggris dan membawa 3,5 kg heroin dalam penerbangan dari London ke bandara Soekarno Hatta. Setelah persidangan, Meirika Franola, yang dikenal sebagai Ola, dijatuhi hukuman mati.

Presiden SBY memberikan rahmat dengan mengubah terpidana mati menjadi hukuman seumur hidup di Indonesia. Namun, Ola tidak memanfaatkan kesempatan ini sebanyak mungkin. Tak lama setelah pengampunan, Ola memimpin konsorsium narkoba di balik jeruji untuk tahanan lain. Ini kemudian membawanya ke pengadilan untuk kejahatan lainnya.

Ini adalah contoh dari Presiden Jokowi dan SBY untuk belas kasihan dari yang dikutuk. Presiden Megawati dikatakan telah mengasihani kasus-kasus narkoba, tetapi kebenarannya tidak diketahui. Sementara itu, Presiden Soekarno dan Soeharti tidak pernah memberikan belas kasihan dalam kasus-kasus besar.

Demikianlah artikel tentang Grasi ini, semoga bisa memberi manfaat dan menambah wawasan baru bagi anda, terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>