Gutasi Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Pernahkah anda melihat embun di pagi hari yang terjadi di daun tanaman? tentu saja pernah kan, kondisi tersebut disebut sebagai gutasi yaitu kondisi pengeluaran air dari tumbuhan melalui daun.

Kondisi tersebut terjadi umumnya di pagi hari namun pada tanaman yang berbeda ada yang terjadi pada malam hari. Untuk lebih jelasnya mari simak artikel nya di bawah ini.

Gutasi Adalah ?

Gutasi-Adalah

Gutasi adalah proses dimana air dikeluarkan dari tanaman. Gutasi biasanya terjadi pada permukaan daun, di mana air dikeluarkan dari jaringan tanaman oleh Idatoda. Gutasi lebih jarang terjadi daripada tranpirasi. Agar gutasi terjadi, tanaman harus terpapar pada kondisi tertentu yang menyebabkan keluarnya air.

Tanaman dapat menyerap air melalui akar dan kehilangan air melalui daun. Biji yang kecil, tetes air menguap seminggu sekali, tetapi dengan pohon-pohon tua, lebih dari 1000 liter menguap per hari. Ketika keringat lewat, air dari daun menguap melalui ruang kecil yang disebut stomata.

Ada sebagian kecil, seringkali kurang dari 1% air yang diserap oleh tanaman yang digunakan untuk reaksi metabolisme atau hidrolisis. Sebagian air yang diserap tanaman dipindahkan melalui daun.

Jika Anda ingin mengamati proses gutasi pada daun, terjadinya air di ujung daun pada tanaman umumnya terjadi pada malam hari, ada juga yang terjadi pada siang hari pada tanaman yang berbeda.

Oleh karena itu, tetesan air adalah air yang terkandung sebagai hasil gutasi dan terkadang tetesan air yang kita kenal sering menjadi embun, itulah yang di sebut sebagai gutasi.

Perbedaan antara Gutasi dan Transpirasi

Berikut adalah perbedaan antara gutasi dan transpirasi:

  1. Berdasarkan regulasi nya, proses gutasi pembekuan tidak dapat diatur. Sementara mengatur transpirasi melalui stomata yang diatur oleh sel-sel pelindung.
  2. Tergantung pada waktu nya, proses gutasi terjadi pada malam hari atau bisa juga di pagi hari. Sedangkan proses gutasi berlangsung di bawah sinar matahari (melalui stomata) dan berlangsung sepanjang hari (melalui kutikula atau sel lensa).
  3. Dalam proses transpirasi, bentuk air yang dilepaskan adalah dalam bentuk uap air, sedangkan dalam proses mutasi ada titik air (cair).
  4. Berdasarkan mekanisme proses pengelasan, air dilepaskan melalui stomata, kutikula atau lensa. Selama proses mutasi, air dilepaskan melalui struktur daun yang biasa disebut sebagai Idatoda di ujung pembuluh daun.
  5. Selama proses gutasi, kualitas air yang dilepaskan mengandung senyawa yang telah larut dan mengandung garam dan mineral. Selama proses pengelasan, kualitas air yang dilepaskan adalah air murni.

Proses Gutasi Pada Tumbuhan

Gutasi terjadi ketika kondisi tanah cocok sehingga penyerapan air tinggi tetapi tingkat penguapan atau ketika penguapan air sulit karena kelembaban udara yang tinggi. Proses gutasi berlangsung di daun, struktur yang menyerupai stoma yang disebut Hidatoda.

Penghapusan air melalui proses gutasi terjadi karena tekanan berlebih yang berasal dari akar. Bahkan ketika tingkat gutasi rendah, akar menyerap air dan mineral memungkinkan lebih banyak air menembus jaringan daripada yang dikeluarkan.

Kondisi yang tidak mendukung terjadinya tekanan akar termasuk suhu dingin dan tanah kering, karena ini memperlambat gutasi. Kekurangan mineral juga bisa menjadi efek dari proses mutasi.

Ketika air muncul di stomata, gutasi terjadi pada struktur khusus Idatoda. Hidatoda juga disebut stomata air. Hidatoda ada di bagian atas dan tepi daun. Oleh karena itu, bintik-bintik air terlihat di ujung dan tepi daun.

Gutasi sering terjadi di malam hari, tetapi juga bisa terjadi di pagi hari. Tingkat gutasi tertinggi ditemukan pada tanaman Colocasia nymphelophy. Gutasi paling umum terjadi pada tanaman air, tumbuh-tumbuhan, dan rumput-rumputan.

Proses Transpirasi Pada Tumbuhan

Transpirasi adalah hilangnya air dalam bentuk uap air dari tubuh tanaman melalui penguapan. Penguapan air menyebabkan aspirasi yang memungkinkan tanaman menyerap mineral dan nutrisi penting dari tanah.

Hubungan antara gutasi air dan proses Transpirasi dengan produksi bahan kering selama pertumbuhan adalah ukuran dari efisiensi penggunaan air oleh tanaman.

Semakin tinggi ransum, semakin tidak efisien spesies tanaman dalam berurusan dengan air. Rasio transpirasi sejumlah besar tanaman tanaman adalah antara 100 dan 500 atau lebih yang berarti bahwa 100 hingga 500 gram air diperlukan untuk mendapatkan 1 gram bahan tanaman kering.

Oleh karena itu, spesies tanaman besar yang hidup di bumi sangat tidak efisien dalam menggunakan air. Meskipun demikian, ada juga beberapa tanaman yang lebih efisien daripada jenis tanaman lainnya. Tanaman C4 per unit air dapat menghasilkan bahan kering 3-4 kali lebih banyak daripada tanaman C3.

Kehilangan air selama pengelasan dapat terjadi pada bagian mana pun dari pabrik yang terhubung ke atmosfer. Namun, ada beberapa yang besar terjadi melalui daun melalui stomata.

Karena sifat kutikula tidak tembus terhadap air, keringat yang mengalir melalui kutikula sangat rendah. Diperlukan 500 energi panas untuk menghasilkan 1 gram uap air. Oleh karena itu keringat memiliki efek menyegarkan pada daun.

Sinar matahari dialirkan dengan tiga cara yaitu:

  1. Sebagai cahaya langsung, difusi atau refleksi.
  2. Seperti radiasi panas dari atmosfer, dari lantai atau dari benda-benda di sekitarnya.
  3. Dengan aliran konveksi (aliran udara panas melalui bilah). Dari jumlah panas yang diserap oleh daun, hanya sedikit yang diserap sebagai konduksi panas oleh bagian lain dari tubuh tanaman.

Gerakan pengisapan air ini sering menunjukkan siklus harian. Pada hari yang cerah, keringat meningkat dengan cepat di pagi hari dan memuncak pada siang hari, diikuti oleh penurunan di sore dan malam hari.

Panas sensitif (konveksi) atau panas laten (melalui keringat) yang keluar pada siang hari menjadi dingin karena radiasi kembali ke udara. Kondisi ini menyebabkan embun.

Suhu daun pada malam hari seringkali beberapa derajat lebih rendah dari suhu udara karena kehilangan panas karena radiasi yang kembali ke langit dan udara sekitar menerima panas yang relatif sedikit.

Di pagi hari, ketika matahari terbit, daunnya terkena sinar matahari, lebih mudah panas dan suhunya naik dengan suhu udara. Pada saat yang sama, stomata terbuka dan ditutup pada malam hari.

Dengan cara ini, daun bernafas dan kehilangan panas. Ini sering menyebabkan daun yang terkena sinar matahari hanya sedikit lebih tinggi suhunya daripada udara.

Penyebab Terjadinya Gutasi

Ada juga sejumlah faktor atau penyebab yang mendukung proses gutasi pada daun, yaitu:

  1. Ada penyerapan air pada akar yang terjadi terus menerus atau pada akar tekanan yang berlebihan
  2. Tingkat spiral yang rendah
  3. Kelembaban yang tinggi.

Fungsi Gutasi

Berikut adalah fungsi adanya gutasi:

  1. Menjadi proses yang mendukung melalui pelepasan titik air yang masuk dari bagian dalam tanaman ke daun tanaman itu sendiri.
  2. Suatu proses yang memainkan peran penting dalam menghilangkan zat dan kadar air dalam batang tanaman sampai diganti dengan air baru yang diserap oleh akar tanaman.
  3. Suatu proses yang berperan dalam menghilangkan kandungan sejumlah senyawa dalam kandungan mineral.

Demikianlah artikel tentang Gutasi ini semoga bisa memberi manfaat dan bisa menambah wawasan baru bagi anda, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>