Gymnospermae Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Gymnospermae adalah tanaman dengan biji terbuka. Gymnospermae berasal dari bahasa Yunani yaitu gymnos yang artinya telanjang dan air sperma yang berarti biji. Maka gymnosperma dapat diartikan sebagai tanaman benih terbuka. Tanaman benih terbuka adalah sekelompok tanaman benih yang bijinya tidak dilindungi di indung telur.

Gymnospermae secara harfiah berarti gym telanjang dan spermae disimplkan tanaman yang menghasilkan biji. Pada tanaman berbunga (Angiospermae atau Magnoliphyta), biji atau telur selalu sepenuhnya terlindungi dari indung telur sehingga tidak terlihat dari luar. Dalam gymnospermae, biji muncul secara langsung (terbuka) atau terletak di antara daun yang membentuk strobilus atau konifer.

Gymnospermae-Adalah
Gymnospermae Adalah

Gymnospermae telah hidup di Bumi sejak zaman Devonian (410-360 juta tahun yang lalu) sebelum era dinosaurus. Pada saat itu, gymnospermae diwakili secara luas dalam kelompok yang sekarang sudah punah dan sekarang menjadi batu bara yaitu Pteridospermophyta (paku biji), Bennettophyta, dan Cordaitophyta.

Anggota lain dapat melanjutkan keturunan mereka sejauh ini. Gymnospermae yang ditemukan saat ini dianggap sebagai penerus salah satu kelompok gymnosperma (kuku sperma) yang punah. Gymnospermaa diturunkan dari progenospermaa melalui proses pengembangan biji. Ini terbukti dari bukti morfologis yang tersedia. Progymnospermae juga dianggap nenek moyang dari tanaman benih. Progymnospermae memiliki sifat yang terbentuk antara Trimerophyta dan tanaman biji.

Meskipun kelompok ini menghasilkan spora, ia juga menghasilkan pertumbuhan sekunder xilem dan floem seperti gymnospermae. Progymnospermae juga memiliki kambium kranial bilateral yang mampu menghasilkan xilem dan floem sekunder. Kambium vaskular merupakan ciri khas tanaman biji.

Ciri-ciri Gymnospermae

Gymnospermae memiliki sifat-sifat sebagai berikut:

  1. Benih tidak dilindungi oleh karpel.
  2. Biasanya semak atau pohon, tidak ada yang berbentuk herbal. Batang dan akarnya terbuat dari kambium sehingga bisa menjadi lebih besar. Akar dan batang selalu mempertahankan pertumbuhan menebal sekunder. Buka kapal angkut agunan. Xilem dalam gymnospermae hanya terdiri dari tracheid, sedangkan floem tidak memiliki sel yang menyertainya.
  3. Memiliki akar, batang, dan daun yang nyata.
  4. Bentuknya radikal.
  5. Daunnya sempit, tebal dan kaku.
  6. Daunnya tidak bervariasi.
  7. Pisahkan alat kelamin, serbuk sari hadir dalam strobilus jantan dan telur yang terkandung dalam strobilus betina.
  8. Struktur reproduksi yang khas adalah benih dari mana bunga atau tumbuhan runjung muncul. Setiap biji mengandung tanaman, embrio, yang terbentuk melalui proses reproduksi seksual. Setelah berkecambah, embrio ini tumbuh di tanaman dewasa.
  9. Sel sperma atau seks pria yang mengarah ke sel telur wanita atau sel kelamin melalui tabung serbuk sari dan hanya terjadi pada tanaman biji.
  10. Tumbuhan berbiji memiliki jaringan kapal yang kompleks. Jaringan ini adalah jalur untuk transportasi air, mineral, makanan dan bahan lainnya.
  11. Tanaman dengan biji terbuka memiliki pigmen hijau (klorofil) yang penting untuk fotosintesis. Ini adalah proses dasar untuk produksi makanan pada tanaman.
  12. Gymnospermae memiliki batang vertikal dan bercabang. Daun jarang memiliki daun lebar, mereka jarang tersusun dan sistem pengulangan daun tidak terlalu beragam. Ini sangat berbeda dari sifat daun angiospermae dengan sistem pengulangan yang berbeda.

Reproduksi Gymnospermae

Tanaman biji terbuka menghasilkan heterospora yang bersifatmegaspora dan mikropori. Mikropori dikonversi menjadi mikrogametofit (gametofit jantan) yang mengandung serbuk sari. Sementara Megaspora berkembang menjadi Megagametophyten (Gametophyten betina). Di dalam sel telur (megaspora) terdapat kantong untuk serbuk sari (pollen chamber) dan struktur saluran sperma (mikrofilm) yang menggantikan fungsi bunga-bunga sebagai organ reproduksi wanita.

Setelah serbuk sari dilepaskan, butir serbuk sari menjadi spermatozoa. Jika serbuk sari melekat pada sel telur, sperma akan memasuki sel telur melalui tong serbuk sari. Dan ketika terjadi pembuahan, zigot terbentuk yang berkembang menjadi embrio dan biji. Jika benih jatuh di tempat yang tepat, benih akan tumbuh dan berkembang menjadi tanaman baru.

Struktur Gymnospermae

Sebagian besar jenis gymnospermae adalah tanaman yang umumnya pohon besar dan juga memiliki kayu. Di sisi kayu ini, kapal-kapal pengangkut tambahan dibuat di denah ruang kebugaran.

Jika gymnospermae memotong lambung kapal, ini dapat dilihat dalam pengaturan melingkar pada lambung kapal yang merupakan susunan kapal pengangkut. Selain itu, strain tanaman benih terbuka dapat mengalami penebalan atau pertumbuhan sekunder yang disebabkan oleh perubahan kepemilikan tanaman.

Nah, salah satu karakteristik tanaman benih terbuka adalah bahwa mereka memiliki pemegang file seperti Xylem dan Phloem. Tetapi xilem yang ditemukan di gymnospermae hanya memiliki trakeidnya. Trakeid adalah sel xilem yang memiliki fungsi pendukung sedangkan floem tidak memiliki sel yang menyertainya.

Klasifikasi Gymnospermae

Jika Anda mengamati klasifikasi taksonomi, gymnospermae termasuk dalam plantae kerajaan (tanaman). Sehingga dapat dibagi menjadi 2 (dua) subdivisi, yaitu tumbuhan biji terbuka (Gymnospermae) dan tumbuhan biji tertutup (Angiospermae). Dengan cara ini, gymnospermaum dibagi menjadi beberapa kelas, berikut penjelasanya.

1. Kelas Cycadidae

Kelas cycadidae terlihat hampir mirip dengan tanaman palem. Hanya saja mereka memiliki alat reproduksi yang berbentuk seperti strobilus dan memiliki biji terbuka. Cycadidae dapat dibudidayakan dan mudah ditemukan di Amerika Selatan, Australia, Jepang selatan dan Cina barat, Madagaskar dan India. Mereka dapat tumbuh di pohon atau semak yang tumbuh lambat karena jatuhan daun.

Terlihat dari posisi betina menurut spesies Cycadidae pada batang pohon. Tanaman ini memiliki dua spesies rumah. Ini berarti bahwa organ reproduksi terpisah antara wanita dan pria dalam seorang individu. Cycadidae memiliki sifat lain selain pot dan biasanya disebut sebagai daun bersisik. Contoh-contoh gymnospermae yang termasuk dalam kelas Cycadidae adalah Cycas revoluta.

2. Kelas Konifer

Kelas konifera dalam kelas gymnospermae adalah tanaman dengan organ reproduksi terpisah antara pria dan wanita. Tanaman ini memiliki daun berdaun dan karena itu sering disebut sebagai konifer. Beberapa tanaman jenis konifera berbentuk pohon dan beberapa semak. Contoh gymnospermae di kelas konifer adalah Pinus (Pinus sp) dan Damar (Agathis alba).

Tumbuhan jenis konifera memiliki jenis dengan top dan rumah. Pada akhirnya, ukuran jantan lebih kecil daripada betina. Sebagai contoh, bentuk ujung semak memiliki sisik kecil yang menghasilkan serbuk sari, sedangkan pada ujung betina memiliki sisik lebih besar yang agak berkayu, sehingga lebih banyak sisik dibuat. Tanaman jarum dapat tumbuh di daerah beriklim tropis di daerah dengan ketinggian relatif tinggi atau di daerah dingin dan sedang.

3. Kelas Ginkodidae

Kelas Ginkodidae memiliki spesies dua rumah, pertumbuhan pohon mencapai kurang dari 40 m, kulit pohon abu-abu muda atau abu-abu-coklat, buah-buahan menggantung dalam bentuk bubur kertas. Contoh spesies dari kelas Ginkodidae adalah Ginkgo biloba.

4. Kelas Gnetidae

Kelas Gnetidae ditemukan dalam bentuk semak atau pohon kecil, termasuk yang tidak memiliki ketentuan. Mereka mekar dengan 4 hingga 12 helai beban lengan masing-masing untuk hewan betina, menjuntai dalam biji Gnetida dan dapat tumbuh di Asia, Afrika, dan Amerika Utara. Contoh-contoh senam kelas Gnetid adalah Gnetum africanum dan Gnetum buchholzianum.

Manfaat Gymnospermae Bagi Kehidupan

Gymnospermae memiliki banyak spesies yang umum di berbagai daerah, termasuk Indonesia. Jenis tanaman ini banyak manfaatnya dan digunakan dalam kehidupan sehari-hari kita, yaitu:

  1. Pembuatan Kertas (Pine sp)
  2. Bahan bakar (jus pinus)
  3. Mebel (resin)
  4. Industri cat dan pernis
  5. Aromaterapi (Pinus sp)
  6. Dekorasi dan suvenir (strobilus pine)
  7. Makanan (sayuran asam, kentang goreng)
  8. Deterjen menggunakan biji macrozamia.

Reproduksi dan Siklus Hidup Gymnospermae

Gymnospermae memiliki sistem reproduksi yang berbeda karena mereka terjadi pada dua jenis reproduksi yang berbeda. Microsporangium berkembang di strobilus jantan, sedangkan strobilus betina berkembang menjadi megasporangium. Megasporangium akan membentuk sel induk megaspora dan terus berkembang menjadi megaspora.

Microsporangia jantan membentuk sel induk dari mikrospora dan mikrospora dalam strobilus. Strobilus betina kemudian berkembang menjadi sel telur, sedangkan strobilus jantan berkembang dari serbuk sari ke sperma.

Sebelum pembentukan spermatozoid, flash jantan berkembang menjadi batang serbuk sari. Pertemuan antara sperma strobilus jantan dan telur strobilus betina akan menghasilkan zigot. Kemudian zigot berkembang menjadi embrio.

Kemudian embrio berubah menjadi biji yang kemudian menjadi gymnospermae baru. Kemudian gymnospermae dapat tumbuh kembali tergantung pada strobilus yang dihasilkan pada pernikahan sebelumnya. Perkawinan antara petir pria dan wanita dapat terjadi melalui fitur penyerbukan anemogami dari mediator angin.

Habitat Gymnospermae

Gymnospermaum hidup di mana-mana, hampir di seluruh permukaan bumi. Mulai dari daerah tropis ke daerah kutub dan daerah dengan air yang cukup sampai daerah yang kering.

1. Ginkgophyta

Ginkgophyta ini banyak yang berlokasi di China, terutama di daerah kecil Zhejiang di Cina dan di Mu Tian Shan. Provinsi di timur.

2. Cycadophyta

Cicadophytes hidup di daerah tropis dan subtropis.

3. Pinophyta

Tumbuhan, termasuk Coniferophyta hidup tersebar di berbagai wilayah, termasuk hampir seluruh wilayah dunia. Pinus dan cemara tumbuh di Eropa bergunung.

4. Gnetophyta

Gnetophyta ini banyak yang tumbuh di daerah tropis dan subtropis.

Contoh Gymnospermae

Dalam kelompok tanaman benih terbuka, mereka memiliki anggota lebih sedikit daripada kelompok tanaman benih tertutup. Tanaman benih terbuka dibagi menjadi empat jenis, yaitu:

1. Cycadinae

Untuk jenis ini hanya memiliki kebiasaan seperti angiospermae tanaman kelapa sawit. Batang bercabang adalah cabang roset dan memiliki daun menyirip. Diklasifikasikan sebagai tanaman dieoceous. Dari kelas ini adalah Cycas rumphii atau dikenal sebagai Haji pakis atau akar spons yang sering digunakan sebagai tanaman hias.

2. Gnetinae

Gnetinae jenis ini memiliki kebiasaan dalam bentuk semak atau pohon. Batangnya adalah tanaman berkayu dan dieoceous (sepeda). Kelas ini termasuk Gnemon Gnetum (Melinjo / Tangkil) yang sering digunakan sebagai bahan herbal.

3. Ginkgotinae

Jenis ini memiliki kebiasaan dalam bentuk semak batang dan akar kayu (berkambium) dan daun berbentuk kipas yang terbuat dari emas. Jenis ini hanya memiliki Ginkgo sebagai satu-satunya spesies yang tersisa. Ginkgo biloba adalah tanaman asli Cina yang digunakan sebagai bahan medis.

4. Coniferae

Jenis ini memiliki jumlah spesies terbanyak dalam kelompok tanaman benih terbuka lainnya. Kelompok tumbuhan runjung juga dikenal sebagai tanaman konifer adalah kelompok tanaman yang memiliki organ reproduksi dalam bentuk kerucut (coniferae = kerucut) + ferre (carry)), yang merupakan organ reproduksi yang memiliki bentuk bersisik.

Sekian artikel tentang Gymnospermae ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>