Halitosis Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Halitosis atau Bau mulut adalah masalah yang biasa dialami orang dan dapat menyebabkan tekanan psikologis yang signifikan. Ada beberapa kemungkinan penyebab bau mulut dan pengobatannya. Setiap orang bisa mendapatkan bau mulut. Diperkirakan 1 dari 4 orang secara teratur menderita bau mulut.

Halitosis adalah alasan paling umum ketiga mengapa orang mencari perawatan gigi setelah kerusakan gigi dan penyakit gusi.

Perubahan sederhana dalam perawatan di rumah dan gaya hidup seperti Meningkatkan kesehatan gigi dan berhenti merokok secara umum dapat menghilangkan masalah tersebut. Namun, jika bau mulut berlanjut, disarankan ke dokter untuk mencari tahu penyebabnya.

Halitosis atau bau mulut yang berkelanjutan adalah suatu kondisi di mana permen, obat kumur, atau sikat gigi tidak bisa menghilangkan baunya. Berbeda dengan napas pagi atau bau menyengat setelah makan Petai atau Jengkol, bau mulut bertahan lama dan menunjukkan tanda-tanda hal-hal serius.

Halitosis-Adalah
Halitosis Adalah

Menurut survei, setidaknya 25 persen dari populasi dunia dipengaruhi oleh bau mulut. Kondisi ini juga mengkhawatirkan penderita dan menyebabkan kecemasan, rasa malu dan kecemasan, tetapi relatif mudah diobati.

Penyebab Halitosis

Bau mulut atau halitosis biasanya berasal dari dalam mulut. Penyebab napas bau tak sedap bermacam-macam, berikut adalah penyebab halitosis:

1. Makanan

Sisa makanan yang tersangkut di gigi dapat menyebabkan bau mulut. Beberapa makanan seperti bawang dan bawang putih juga dapat menyebabkan Halitosis atau bau mulut. Setelah pencernaan, produk gangguan diangkut ke aliran darah ke paru-paru, di mana ia dapat mengganggu pernapasan.

2. Mulut Kering

Air liur secara alami dapat membersihkan mulut.Jika mulut secara alami kering karena penyakit tertentu, seperti xerostomia, bau dapat menumpuk.

3. Kebersihan Gigi

Menyikat gigi dan membersihkan gigi dengan benang memastikan bahwa partikel makanan dapat menumpuk di gigi Anda dan pecah perlahan dan menyebabkan bau.

Bakteri disebut bentuk plak jika Anda tidak menyikat gigi secara teratur. Plak ini dapat mengiritasi gusi dan menyebabkan peradangan di antara gigi dan gusi, yang disebut periodontitis. Implan gigi yang tidak dibersihkan secara teratur atau tidak benar juga dapat menampung bakteri yang menyebabkan bau mulut.

4. Diet Buruk

Puasa dan diet rendah karbohidrat dapat menybebkan halitosis. Ini disebabkan oleh pemecahan lemak yang diproduksi oleh bahan kimia yang disebut keton. Keton ini memiliki aroma yang kuat.

5. Tembakau

Produk tembakau menyebabkan bau mulut. Mereka juga meningkatkan kemungkinan penyakit gusi yang juga dapat menyebabkan bau mulut.

6. Obat-obatan

Beberapa obat dapat mengurangi air liur, yang menyebabkan mulut kering dan dengan demikian meningkatkan bau. Obat-obatan lain dapat menimbulkan bau ketika dipecah dan melepaskan bahan kimia ke dalam napas.

Contohnya termasuk nitrat yang digunakan untuk mengobati angina, beberapa obat kemoterapi dan beberapa obat penenang seperti fenotiazin. Seseorang yang mengonsumsi suplemen vitamin dosis tinggi juga rentan terhadap bau mulut.

7. Kondisi Mulut, Hidung, & Tenggorokan

Terkadang batu-batu kecil yang tertutup oleh bakteri dapat terbentuk di amandel di tenggorokan dan menyebabkan bau. Infeksi atau radang hidung, tenggorokan, atau sinus juga dapat menyebabkan bau mulut.

8. Benda Asing

Bau mulut bisa disebabkan jika ada benda asing di rongga hidung di mulut, terutama pada anak-anak.

9. Penyakit

Beberapa kanker, gagal hati dan gangguan metabolisme lainnya dapat menyebabkan bau mulut karena campuran spesifik bahan kimia yang dihasilkan. Penyakit refluks gastroesofagus dapat menyebabkan bau mulut karena refluks asam lambung.

Gejala Bau Mulut (Halitosis)

Gejala-gejala bau mulut bisa bervariasi tergantung pada penyebab masalahnya. Secara umum orang yang dicintai dapat menebak bau mulut pasien dan meminta pendapat mereka karena cukup sulit untuk menilai bau mulut saja. Salah satu cara untuk memeriksa kandungan parfum adalah dengan menjilat pergelangan tangan dan membiarkannya mengering sehingga Anda bisa menciumnya. Bau tak sedap di daerah pergelangan tangan ini dapat mengindikasikan bahwa seseorang memiliki bau mulut.

Beberapa gejala holitosis yang sering dialami termasuk:

  1. Bau mulut
  2. Rasa tidak enak di mulut, rasa asam atau perubahan rasa
  3. Mulut kering
  4. Lidah berkerak.

Diagnosis Halitosis

Biasanya, seorang dokter gigi mencium bau napas yang diduga bau mulut dan menilai bau pada skala intensitas enam poin. Dokter gigi dapat mengikis dan mencium bagian belakang lidah, karena daerah ini sering menjadi penyebab bau mulut.

Ada berbagai detektor canggih yang dapat menilai bau dengan lebih tepat. Berikut beberapa tes yang dapat mendeteksi bau mulut:

  1. Halimeter. Ini dapat mendeteksi kadar sulfur rendah.
  2. Kromatografi gas. Tes ini mengukur tiga senyawa sulfur yang mudah menguap hidrogen sulfida, metil merkaptan, dan dimetil sulfida.
  3. Tes BANA. Ini mengukur tingkat enzim spesifik yang diproduksi oleh bakteri yang menyebabkan bau mulut.
  4. Beta-galaktosidase assay. Kadar enzim beta-galactosidase telah dikaitkan dengan bau mulut.

Dokter gigi kemudian dapat mengidentifikasi kemungkinan penyebab bau mulut.

Pengobatan Halitosis secara Alami

Kebersihan mulut adalah hal penting dari kebanyakan masalah bau mulut. Berikut cara mengatasi halitosis dengan perubahan gaya hidup dan pengobatan rumahan, di antaranya:

1. Sikat Gigi

Cara pertama untuk mengatasi bau mulut adalah menyikat gigi setidaknya dua kali sehari, lebih disarankan setelah makan.

2. Mengunakan Benang

Benang gigi atau flossing dapat mengurangi penumpukan partikel makanan, dan plak di antara gigi Anda. Karena menggosok gigi hanya membersihkan sekitar 60 persen permukaan gigi.

3. Bersihkan Gigi Palsu

Apa pun yang ada di mulut, termasuk gigi palsu atau pelindung gigi, harus dibersihkan setiap hari sesuai resep. Pembersihan dapat mencegah bakteri yang menyebabkan bau mulut menumpuk di mulut. Untuk alasan yang sama, mengganti sikat gigi juga penting setiap 2-3 bulan.

4. Sikat Lidah

Bakteri yang menyebabkan bau mulut, makanan dan sel-sel mati sering menumpuk di lidah, terutama pada perokok atau mereka yang mulutnya sangat kering. Perawatan bau mulut bisa dilakukan dengan scraper lidah atau sikat lidah yang dengannya kulit kerak bisa dibersihkan.

5. Hindari Mulut Kering

Minumlah banyak air. Hindari alkohol dan tembakau yang keduanya dapat mengeringkan mulut Anda. Disarankan mengunyah permen karet bebas gula karena dapat merangsang produksi air liur. Jika mulut kering secara kronis, dokter dapat meresepkan obat yang dapat merangsang air liur.

6. Diet

Cara mengatasi bau mulut selanjutnya dengan menghindari bawang, bawang putih dan makanan pedas. Makanan manis juga bisa menyebabkan bau mulut. Dan kurangi konsumsi kopi dan alkohol. Sambil makan sarapan kasar, Anda bisa membantu menyeka lidah Anda.

Jika bau mulut tetap ada meskipun sudah melakukan beberapa cara mengatasi halitosis ini, disarankan Anda memeriksakan diri ke dokter untuk tes lebih lanjut.

Pencegahan Halitosis

Bau mulut atau halitosis dapat dikurangi atau dapat dicegah dengan langkah-langkah berikut ini:

1. Menjaga Kebersihan Mulut yang Benar

Sikat gigi Anda dua kali sehari dengan pasta gigi berfluorinasi untuk menghilangkan endapan dan plak. Sikat gigi Anda setelah makan (teruskan sikat gigi di tempat kerja atau di sekolah dengan menyikat gigi setelah makan siang). Jangan lupa menyikat lidah Anda juga. Ganti sikat gigi setiap 2-3 bulan.

Gunakan benang gigi atau deterjen untuk menghilangkan partikel (sisa) dan sisa antar gigi sekali sehari. Bilas dua kali sehari dengan obat kumur antibakteri. Gigi palsu sementara harus dilepas pada malam hari dan dibersihkan secara menyeluruh sebelum digunakan keesokan paginya.

2. Periksa ke Dokter Gigi Secara Teratur

Periksa gigi Anda setidaknya dua kali setahun. Dokter gigi akan melakukan pemeriksaan mulut, membersihkan gigi secara profesional dan dapat mengidentifikasi dan mengobati penyakit periodontal, mulut kering, atau masalah lain yang dapat menyebabkan bau mulut.

3. Berhenti Merokok

Berhentilah merokok jika Anda perokok aktif dan kunyah produk tembakau. Minta saran dokter gigi tentang cara mengakhiri kebiasaan ini.

4. Minum Banyak Air

Cara ini menjaga kelembapan mulut Anda. Mengunyah permen karet (bebas gula) juga dapat merangsang produksi air liur, menghilangkan partikel makanan dan bakteri. Mengunyah permen karet dan mint yang mengandung xylitol adalah yang terbaik.

Sekian artikel tentang halitosis ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>