Hellp Syndrome Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Hellp Sindrom merupakan salah satu komplikasi kehamilan yang bisa mengancam jiwa ibu hamil bahkan janin. Biasanya terjadi setelah lebih dari 20 minggu kehamilan atau ketika memasuki trimester kedua, bahkan setelah melahirkan.

Tingkat kematian keseluruhan ibu hamil karena sindrom HELLP adalah 25% per tahun. Untuk alasan ini, sangat penting bagi wanita hamil untuk mengetahui gejalanya dan menemukan perawatan yang tepat. Sindrom HELLP sendiri dikembangkan pada tahun 1982 oleh Dr. Louis Weinstein menemukan yang artinya (Penghancuran sel darah merah), (peningkatan enzim hati atau peningkatan enzim hati) dan LP (jumlah trombosit rendah, seperti trombosit rendah).

Hellp-Syndrome-Adalah
Hellp Syndrome Adalah

Sindrom HELLP adalah rangkaian kejadian yang dapat mengancam kehamilan. HELLP merupakan singkatan dari tiga kondisi, yaitu:

  1. H (hemolisis), adalah penghancuran atau kerusakan sel darah merah yang memiliki tugas mengangkut oksigen dari paru-paru ke seluruh tubuh.
  2. EL (elevated liver enzymes), atau peningkatan kadar enzim yang diproduksi oleh hati karena gangguan fungsi hati.
  3. LP (low platelets count), atau kadar trombosit rendah (trombosit). Trombosit berperan dalam pembekuan darah.

Gejala sindrom HELLP termasuk sakit kepala, mual, muntah, lemah, malaise, pembengkakan wajah atau lengan, kenaikan berat badan, nyeri di bagian atas perut kanan, perdarahan, kram.

Sindrom HELLP terjadi pada 1-2 kehamilan dari 1000. Pada wanita hamil yang memiliki tekanan darah tinggi (preeklampsia) atau kejang-kejang (eklampsia), risiko mengembangkan sindrom HELLP meningkat menjadi 10-20 persen. Sindrom ini biasanya terjadi pada trimester ketiga kehamilan atau pada minggu ke 26 hingga 40 kehamilan. Namun dalam beberapa kasus, sindrom HELLP terjadi setelah lahir.

Penyebab Sindrom HELLP

Penyebab sindrom HELLP pada wanita hamil tidak diketahui. Dipercayai bahwa kondisi ini disebabkan oleh preeklampsia atau eklampsia selama kehamilan. Sementara tersangka lainnya adalah sindrom antifosfolipid, ada risiko pembekuan darah.

Faktor-faktor berikut dapat meningkatkan risiko wanita hamil dengan sindrom HELLP:

  1. Menderita tekanan darah tinggi
  2. Lebih dari 35 tahun
  3. Kegemukan atau obesitas
  4. Sindrom HELLP dengan riwayat kehamilan sebelumnya
  5. Menderita diabetes
  6. Menderita penyakit ginjal.

Gejala Sindrom HELLP

Sebelumnya disebutkan bahwa sindrom HELLP dianggap sebagai varian preeklampsia. Ini karena gejala awal sindrom HELLP hampir mirip dengan kasus preeklampsia.

Secara umum, wanita hamil melaporkan gejala sindrom HELLP seperti berikut:

  1. Sakit kepala
  2. Mual dan muntah
  3. Merasa lelah atau tidak sehat
  4. Ketidaknyamanan perut, terutama setelah makan
  5. Nyeri perut di bagian kanan atas
  6. Nyeri bahu saat bernafas
  7. Pendarahan dan mimisan yang sulit dihentikan
  8. Kehilangan penglihatan
  9. Tekanan darah semakin tinggi
  10. Adanya protein dalam urin
  11. Edema serebral (pembengkakan)
  12. Peningkatan berat badan.

Jika Anda melihat salah satu gejala sindrom HELLP di atas, segera konsultasikan dengan dokter. Dokter akan segera mengambil tindakan diagnostik untuk mengkonfirmasi kejadian sindrom HELLP.

Faktor Risiko Sindrom HELLP

Beberapa risiko yang dapat meningkatkan wanita hamil dengan sindrom HELLP, yaitu:

  1. Riwayat sindrom HELLP pada kehamilan sebelumnya
  2. Riwayat preeklampsia, eklampsia, atau hipertensi terkait kehamilan
  3. Kehamilan di atas usia 25
  4. Kehamilan ganda atau kelahiran lebih dari dua kali
  5. Ras kaukasian (kulit putih).

Diagnosis Sindrom HELLP

Dokter akan mencurigai pasien dengansindrom HELLP jika terdapat gejala-gejalanya, Pemeriksaan fisik meliputi memeriksa perut, pembesaran hati, atau bagian tubuh yang bengkak.

Sindrom HELLP sering terjadi pada trimester ke-3 kehamilan. Namun, dalam kasus yang jarang terjadi, sindrom HELLP dapat muncul sebelum trimester ketiga atau bahkan dalam waktu 48 jam hingga satu minggu setelah melahirkan.

Gejala sindrom HELLP dapat meniru gejala penyakit atau komplikasi penyakit lain seperti penyakit batu empedu, hepatitis, dan gangguan pembekuan darah. Karena itu, dokter perlu tes tambahan, seperti tes darah untuk mengukur jumlah sel darah merah, trombosit dan tes enzim hati.

Untuk memastikan bahwa pasien dengan sindrom HELLP menderita, dokter melakukan berbagai tes:

  1. Tes urine, untuk memeriksa tingkat protein dalam tubuh.
  2. MRI, untuk mengetahui apakah ada perdarahan di hati, apakah ada kecurigaan ke arah ini.

Tingkatan HELLP Syndrome

Kasus sindrom HELLP dibagi menjadi tiga kategori berdasarkan tingkat keparahan jumlah trombosit dalam darah ibu. Klasifikasi ini juga disebut sebagai “klasifikasi Mississippi”.

Berikut adalah tingkat sindrom HELLP berdasarkan tingkat keparahan trombosit ibu:

  1. Kelas I (trombositopenia berat) – trombosit di bawah 50.000 / mm3
  2. Kelas II (trombositopenia sedang) – trombosit antara 50.000 dan 100.000 / mm3
  3. Kelas III (trombositopenia ringan) – trombosit antara 100.000 dan 150.000 / mm3

Semakin tinggi levelnya, semakin besar komplikasi kehamilan pada wanita hamil. Ini juga membutuhkan perawatan yang lebih kompleks dan serius untuk sindrom HELLP.

Komplikasi Sindrom HELLP

Sejumlah komplikasi sindrom HELLP diklasifikasikan tergolong cukup serius, diantaranya sebagai berikut:

  1. Stroke
  2. Ruptur hepar atau robeknya organ hati
  3. Gagal ginjal akut
  4. Penyakit pernapasan
  5. Edema paru (akumulasi cairan di paru-paru)
  6. Pendarahan terus menerus selama persalinan
  7. Koagulasi intravaskular diseminata (disseminated intravascular coagulation/DIC), yaitu gumpalan darah dan perdarahan yang terjadi pada saat bersamaan
  8. Pelepasan plasenta, suatu kondisi di mana plasenta sebagian atau seluruhnya terlepas dari dinding rahim sebelum persalinan.

Pengobatan Sindrom HELLP

Langkah pengobatan untuk mengatasi timbulnya sindrom HELLP adalah melahirkan bayi lebih cepat (jika kandungan sudah cukup tua). Ini karena sindrom HELLP lebih berisiko selama kehamilan.

Selain itu, gejala sindrom HELLP biasanya berkurang 2-3 hari setelah lahir. Setelah melahirkan, ada beberapa langkah perawatan untuk mengatasi gejala yang terjadi pada ibu dan anak. Beberapa terapi tersebut seperti:

  1. Obat-obatan kortikosteroid untuk membantu paru-paru bayi Anda berkembang lebih cepat
  2. Obat-obatan untuk menurunkan tekanan darah pada wanita hamil
  3. Magnesium sulfat untuk mencegah kejang
  4. transfusi darah
  5. Bedrest
  6. Tes biofisik, pemeriksaan ultrasound, tes stres dan evaluasi pergerakan janin untuk memantau kondisi janin postpartum.

Ibu yang memiliki leher rahim yang sehat akan memasuki minggu ke 34 kehamilan memiliki tingkat kelahiran normal. Jika rahim kurang dari 34 minggu atau memiliki masalah serviks, persalinan sesar dilakukan untuk meminimalkan komplikasi lain.

Pencegahan Sindrom HELLP

Pada banyak kasus kehamilan, sindrom HELLP tidak dapat dicegah karena penyebabnya tidak diketahui. Namun, ada beberapa cara agar ibu hamil dapat mengurangi risiko kondisi ini:

  1. Menjalani gaya hidup sehat dengan mengonsumsi makanan sehat seperti sayuran, buah-buahan, protein, dan biji-bijian. Berolahraga secara teratur untuk menghindari diabetes atau tekanan darah tinggi.
  2. Lakukan tes kehamilan rutin sesuai dengan instruksi dokter Anda.
  3. Hubungi dokter Anda segera jika Anda mengalami gejala yang berkaitan dengan sindrom HELLP, preeklampsia, atau eklampsia sehingga Anda dapat mengobatinya segera.

Apa dampaknya Pada Janin?

Jika sindrom HELLP menyebabkan tekanan darah wanita hamil meningkat secara signifikan, satu-satunya cara untuk menyelamatkan kedua nyawa adalah dengan mentransmisikan janin. Bayi prematur atau janin dengan berat kurang dari 2 kg dirawat secara intensif. Meski begitu, persentase keselamatan bayi prematur karena organ yang belum matang cenderung 50-50. Bila harus memilih antara menyelamatkan nyawa ibu atau janin, secara medis nyawa ibulah yang lebih dulu diutamakan.

Kapan Harus ke Dokter?

Pemeriksaan kehamilan rutin direkomendasikan untuk mendeteksi apakah ada gangguan kehamilan atau tidak ada. Temui dokter segera jika Anda memiliki gejala preeklampsia, eklampsia, atau gejala sindrom HELLP ini sehingga gejala tersebut dapat segera diobati dan komplikasinya dihindari.

Sekian artikel tentang hellp syndrome ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>