Hidrologi Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Hidrologi yaitu suatu Cabang ilmu geografi yang mempelajari seputar pergerakan, distribusi, dan kualitas air yang ada dibumi. Hidrologi sudah dikenal sejak 1608. Hidrologi adalah studi tentang keberadaan dan pergerakan air di Bumi.

Dalam studi hidrologi ini meliputi Potamalog (arus permukaan), Geoidroligi (air tanah), hidrometeorologi (air di udara dan gas bahan), limnologi (air permukaan yang relatif tenang seperti danau dan waduk), kriologi (air padat seperti es dan salju). Orang yang mempelajari hidrologi disebut hidrologist.

Siklus atau daur merupakan lingkaran hal yang kontinu dan berkesinambungan. Siklus air adalah siklus air yang berubah dalam berbagai bentuk dan kembali ke bentuk aslinya.

Hidrologi-Adalah
Hidrologi Adalah

Daur/siklus hidrologi atau siklus air, atau siklus H2O adalah sirkulasi air yang tak terbatas di bumi, di mana air dapat bergerak dari bumi ke udara dalam tiga fase dan dengan demikian mendarat lagi di bawah permukaan, misalnya kita katakan cairan (air), padat (es) dan gas (uap air). Ini menunjukkan bahwa volume air tetap di permukaan bumi. Siklus air adalah salah satu siklus biogeokimia.

Siklus air memainkan peran penting dalam kondisi meteorologis, iklim dan meteorologi. Keberadaan siklus air sangat penting dalam kehidupan. Meskipun diatasi oleh perubahan iklim dan cuaca, tempat itu menyebabkan volume berubah dalam bentuk tertentu, tetapi secara keseluruhan air tetap ada. Siklus air secara alami membutuhkan waktu yang lama dan panjang. Sulit untuk menghitung dengan tepat berapa lama air mengalir melalui siklusnya karena sangat tergantung pada kondisi geografis, penggunaan manusia dan sejumlah faktor lainnya.

Meskipun keseimbangan air di bumi tetap konstan dari waktu ke waktu, molekul air dapat mengalir masuk dan keluar dari atmosfer. Air bergerak dari satu tempat ke tempat lain, misalnya dari sungai ke laut atau dari laut ke atmosfer melalui proses fisik penguapan, kondensasi, presipitasi, infiltrasi, pengeringan dan pengaliran lapisan tanah. Oleh karena itu, air melewati beberapa tahap yaitu cair, padat, dan gas.

Pengertian Hidrologi Menurut Para Ahli

1. Singh (1992)

Menurut Singh, ia mengatakan bahwa hidrologi adalah ilmu yang membahas fitur berdasarkan waktu dan ruang dari jumlah dan kualitas air di Bumi, termasuk proses hidrologi, pergerakan, distribusi, sirkulasi tangki, eksplorasi, pengembangan dan manajemen.

2. Marta dan Adidarma (1983)

Menurut Marta dan Adidarma, hidrologi adalah ilmu yang meneliti terjadinya dan distribusi air di dan di permukaan bumi, serta sifat kimia dan fisik air dengan respons terhadap lingkungan dan hubungannya dengan kehidupan.

3. Ay K. Linsley dalam Yandi Hermawan (1986)

Menurut Ay K. Linsley dalam Yandi Hermawan, hidrologi adalah ilmu yang berurusan dengan air di bumi yang mempengaruhi peristiwa, rotasi dan distribusinya, sifat fisik dan kimia, dan respons mereka terhadap lingkungan. termasuk hubungannya dengan kehidupan.

Proses Terjadinya Hidrologi

Hidrologi adalah siklus air yang berubah dalam berbagai bentuk dan kembali ke bentuk aslinya. Ini menunjukkan bahwa volume air tetap di permukaan bumi. Meskipun diatasi oleh perubahan iklim dan cuaca, tempat itu menyebabkan volume berubah dalam bentuk tertentu, tetapi secara keseluruhan air tetap ada.

Siklus air secara alami membutuhkan waktu yang lama dan panjang. Sulit untuk menghitung dengan tepat berapa lama air mengalir melalui siklusnya karena sangat tergantung pada kondisi geografis, penggunaan manusia dan sejumlah faktor lainnya.

Siklus air adalah sirkulasi air yang tidak pernah mencapai bumi dari atmosfer dan kembali ke atmosfer melalui kondensasi, presipitasi, penguapan dan keringat.

Seperti proses fotosintesis dalam siklus karbon, matahari juga memainkan peran penting dalam siklus air. Matahari adalah sumber energi yang mengendalikan siklus air dan memanaskan air di lautan.

Akibat pemanasan ini, air menguap seperti uap air di udara. 90% air yang diuapkan berasal dari laut. Es dan salju juga dapat menyublim dan berubah langsung menjadi uap air. Selain itu, penguapan air juga terjadi dari tanaman dan menguap dari tanah dan meningkatkan jumlah air yang dilepaskan ke atmosfer.

Setelah air menjadi uap, arus udara yang naik menyerap uap air untuk bergerak ke atmosfer. Semakin tinggi tempatnya, semakin rendah suhu udara. Akibatnya, suhu rendah di atmosfer menyebabkan kondensasi uap air di awan. Dalam beberapa kasus, uap air mengembun di permukaan bumi dan membentuk kabut.

Arus udara (angin) mengangkut uap air ke seluruh dunia. Banyak proses meteorologi terjadi di bagian ini. Partikel awan bertabrakan, tumbuh dan air jatuh dari langit sebagai presipitasi. Beberapa curah hujan turun sebagai salju atau hujan es, hujan es dan dapat terakumulasi sebagai es dan gletser yang dapat menyimpan air es selama ribuan tahun.

Snowpack (salju padat) dapat mencair dan meleleh, dan air mencair mengalir di atas tanah sebagai snowmelt (salju yang mencair). Sebagian besar air jatuh ke permukaan dan kembali sebagai hujan ke laut atau ke dasar, di mana air mengalir di bawah sebagai limpasan permukaan.

Beberapa saluran mengalir ke sungai, selokan, sungai, lembah, dan lainnya. Semua aliran bergerak menuju laut. Bagian dari limpasan air tanah disimpan sebagai air tawar di danau. Tidak semua saluran air mengalir ke sungai, banyak yang berakhir di tanah sebagai infiltrasi.

Air menembus jauh ke dalam tanah dan mengisi akuifer yang merupakan sumber daya air tawar jangka panjang. Beberapa infiltrasi tetap dekat dengan tanah dan dapat dikembalikan ke permukaan air (dan laut) sebagai drainase air tanah. Beberapa tanah menemukan bukaan di permukaan tanah dan keluar sebagai mata air air tawar. Seiring waktu, air kembali ke laut, di mana siklus hidrologi kita mulai.

Macam-macam Siklus Hidrologi

Proses terjadinya sebuah siklus hidrologi dibagi menjadi 3 macam, yaitu sebagai berikut:

1. Siklus Pendek

Yaitu penguapan air laut menjadi uap gas karena panasnya matahari dan karenanya ada kondensasi untuk membentuk awan yang akhirnya jatuh ke permukaan laut.

2. Siklus Sedang

Yaitu penguapan air laut menjadi uap gas karena panasnya matahari dan kemudian ada penguapan dari angin kemudian membentuk awan yang akhirnya jatuh ke permukaan bumi dan kemudian kembali ke lautan.

3. Siklus Panjang

Yaitu penguapan air laut menjadi uap gas karena panasnya matahari, kemudian uap air menjadi sublimasi dan membentuk awan yang mengandung kristal es dan akhirnya jatuh ke dalam bentuk salju yang kemudian akan membentuk gletser yang mencair membentuk aliran sungai dan kembali kelaut.

Unsur-unsur Dalam Siklus Hidrologi

Berikut Ini Merupakan Unsur Unsur Dalam Siklus Hidrologi:

1. Presipitasi

Uap air jatuh di permukaan bumi. Hampir semua presipitasi jatuh dalam bentuk hujan, tetapi disamping itu ada juga yang menjadi salju, kabut menetes (fog drip), graupel, dan hujan es (sleet).

2. Canopy Intersepsi

Curah hujan ditangkap oleh daun tanaman dan akhirnya menguap ke atmosfer bukan jatuh ke tanah.

3. Pencairan Salju

Limpasan yang dihasilkan oleh salju mencair.

4. Limpasan (runoff)

Berbagai cara air mengalir melintasi negara. Ini termasuk limpasan permukaan dan limpasan selokan. Saat mengalir, air dapat menembus tanah, menguap di udara, disimpan di danau atau waduk atau diperoleh untuk keperluan pertanian atau manusia.

5. Infiltrasi

Air mengalir dari permukaan tanah ke tanah. Setelah infiltrasi, air menjadi tanah atau uap air bawah tanah.

6. Arus Bawah Permukaan

Aliran air tanah di daerah Vadose dan Aquifer. Air tanah dapat kembali ke permukaan (Sebagai sumber atau dipompa) atau mungkin menembus lautan. Air kembali ke dasar pada ketinggian yang lebih rendah daripada di mana ia disusupi di bawah tekanan gravitasi atau gravitasi diinduksi. Bumi cenderung bergerak perlahan dan terisi dengan lambat sehingga dapat tetap berada di akuifer selama ribuan tahun.

7. Penguapan

Mengubah air dari cairan ke fase gas sambil bergerak dari tanah atau badan air ke atmosfer bagian atas. Sumber energi untuk penguapan terutama radiasi matahari. Evaporasi, banyak di antaranya secara implisit melibatkan transpirasi tanaman, meskipun secara kolektif mereka secara spesifik disebut sebagai evapotranspirasi.

8. Sublimasi

Mengubah bentuk langsung dari air padat (salju atau es) menjadi uap air.

9. Adveksi

Pergerakan air dalam bentuk padatan, cairan atau uap melalui atmosfer. Air yang menguap dari laut tidak bisa jatuh di darat sebagai presipitasi tanpa peringatan.

10. Kondensasi

Konversi uap air menjadi air cair jatuh ke udara, awan dan kabut adalah manifestasinya.

11. Transpirasi

Melepaskan uap air dari tanaman dan tanah ke udara. Uap air adalah gas yang tidak bisa Anda lihat.

Manfaat Siklus Hidrologi

Siklus Hidrologi ini adalah siklus alami yang memiliki banyak keunggulan. Manfaat dari siklus Hidrologi yaitu:

1. Wash Biosfer

Wash Biosfer adalah tempat makhluk hidup, tumbuhan, hewan dan juga manusia hidup. Wash Biosfer terdiri dari litosfer (batuan / bumi), hidrosfer (air) dan atmosfer (udara). Selama perjalanannya siklus air melewati tiga tempat ini yaitu litosfer, hidrosfer, dan atmosfer. Air adalah pelarut universal yang sangat baik yang diselesaikan dengan air dengan pengecualian cairan seperti minyak. Pertama kali air melewati siklus air, air sungai, air laut, danau, dll. Mereka menguap.

2. Water Move Position

Jumlah air di bumi relatif stabil, tidak bertambah, tidak berkurang, hanya lokasi dan perubahan kualitas. Di seluruh dunia hingga 1.362.000.000 km3 air, di antaranya lautan (97,2%), es / gletser (2,15%), air tanah (0,61%), air permukaan (0,05%)), danau air tawar (0,009%) , Laut / danau garam (0,008%), sungai, atmosfer, dll. (0,073%) (Lamb James C pada Juli Soemirat, 1996, 79).

3. Water Suply

Air yang dibutuhkan untuk sirkulasi siklus air hanya 521.000 km3 / tahun yang setara dengan 1.427.1015 liter / hari. Jika populasi bumi adalah 6 miliar dan air membutuhkan 200 liter per hari, 1.21012 liter air diperlukan per hari, sedangkan air yang berpartisipasi dalam sirkulasi adalah 1.427.115 liter per hari.

Jadi kelebihan air dari tanaman dan hewan lain masih digunakan yang tidak mempengaruhi kondisi air di sungai, air tanah, danau dan keberadaan laut. Air mengalir melalui berbagai titik dalam siklus air. Terutama di tanah, baik melalui permukaan atau bawah tanah.

4. Resource Life

Air adalah kebutuhan mutlak bagi setiap makhluk hidup. Tidak ada kehidupan tanpa air. Setelah bumi terbentuk, kemudian mendingin dan menyusut, air mulai terbentuk yang memenuhi lipatan-lipatan bumi. Titik air baru terbentuk sebagai aktivitas vulkanik. Airnya segar dan belum tersedia

Satwa liar. Panas matahari menciptakan penguapan, awan, hujan, air tanah, danau sungai dan laut dari energi panas bumi dan sifat air, sehingga siklus air selesai.

5. Resource Energy

Siklus air membuat air hujan jatuh ke pegunungan atau dataran tinggi. Karena gravitasi, air mengalir ke tempat yang rendah. Semakin besar perbedaan ketinggian bumi, di mana air meningkatkan kekuatan air, semakin tinggi menuju ke rendah semakin kuat kekuatan air.

Kekuatan air dapat digunakan sebagai sumber energi. Dengan kekuatan yang cukup dari populasi yang digunakan untuk memutar roda, roda dapat dihancurkan, sementara dengan kekuatan besar dapat digunakan untuk memutar turbin yang menghasilkan listrik yang dapat dinikmati di rumah kita saat ini.

6. Obyek Wisata

Kabut di pegunungan, air terjun, awan tebal, gerimis, danau, sungai kecil, sungai bawah tanah, stalaktit, stalagmit, mata air, sumur artesis dan gelombang laut adalah bagian dari siklus air. Situasi ini dibentuk oleh adanya siklus air milenial dan sekarang keindahannya dapat diubah menjadi objek wisata yang menarik. Dapat dibayangkan bahwa jika air tidak mengalir setelah siklus hidrologi tidak semua kondisi di atas hadir.

Sekian artikel tentang hidrologi ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>