Historiografi Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Cara sejarawan menangani peristiwa sejarah adalah salah satu keputusan utama dalam historiografi. Secara umum diakui oleh para sejarawan, fakta sejarah individu memiliki sedikit makna dalam hal nama, tanggal, dan lokasi.

Fakta ini hanya berguna jika dikaitkan dengan bukti historis lainnya dan proses korelasi dari bukti tersebut dimaksudkan sebagai pendekatan historiografis spesifik.

Historiografi Adalah

Historiografi-Adalah

Historiografi adalah pemeriksaan terhadap metode sejarawan dalam pengembangan sejarah sebagai disiplin akademik dan secara umum. Definisi historiografi lainnya adalah karya sejarah apa pun tentang topik tertentu. Tujuan historiografi adalah untuk secara kronologis dan sistematis menulis peristiwa masa lalu.

Kata historilogi terdiri dari kata History, yang berarti sejarah, dan graph, yang berarti tulisan. Jadi dapat dikatakan bahwa definisi historiografi adalah penulisan sejarah yang baik yang memiliki belut ilmiah (berorientasi masalah) atau yang tidak ilmiah (tidak berorientasi orientasi masalah).

Berorientasi masalah adalah karya sejarah tertulis dan ilmiah dan pemecahan masalah, dengan menulis menggunakan sejumlah metode penelitian. Jadi tidak ada yang berorientasi pada masalah yaitu penulisan sejarah yang ditulis tidak ditujukan untuk penyelesaian masalah itu naratif dan tidak menggunakan metode penelitian apa pun.

Definisi historiografi menurut para ahli, salah satunya adalah Louis Gottschalk. Menurut Louis Gottschalk, definisi historiografi adalah bentuk publikasi, baik secara lisan atau tertulis tentang peristiwa atau kombinasi dari peristiwa masa lalu.

Pengertian Historiografi Menurut Para Ahli

1. Prof Dr Ismaun M.Pd

“Historiografi adalah representasi sejarah, representasi sejarah peristiwa yang terjadi dalam apa yang disebut sejarah” (Ismaun, 2005).

2. Prof Dr Helius Sjamsudin M.A

Historiografi adalah Suatu sintesis oleh para sejarawan dari semua hasil penelitian atau penemuannya dalam naskah lengkap (Sjamsuddin, 2007).

3. Drs Sugiyanto, M Hum

Historiogarfi adalah puncak dari kegiatan penelitian sejarah setelah topik yang menarik untuk penelitian sejarah telah dipilih, sumber dicari dan informasi yang terkandung di dalamnya ditafsirkan (Sugiyanto, 2009).

4. Drs Haryono, M.Pd

Historiogarfi adalah sejarah masa lalu yang telah direkonstruksi oleh para sejarawan berdasarkan fakta” (Hariyono, 1995).

5. Prof A Daliman, M.Pd

Historiogarfi adalah Menulis sejarah (historiografi) menjadi sarana mengkomunikasikan hasil penelitian yang diungkapkan, diuji (diverifikasi) dan ditafsirkan (Daliman, 2012).

6. Abdurahaman Hamid dan Muhammad Saleh Majid

Historiogarafi adalah Berbagai pernyataan tentang masa lalu yang dirangkum kemudian, ditulis dalam kisah sejarah (Hamid, 2011).

7. Soedjatmoko et all

Historiografi adalah penulisan sejarah dalam ilmu sejarah puncak dari kegiatan penelitian sejarawan. Dalam metodologi sejarah, historiografi adalah bagian terakhir. Langkah terakhir, tetapi langkah itu adalah langkah yang paling sulit. (Poesporodjo, 1987) .

8. Susanto Zuhdi

Historiografi adalah dua istilah dalam historiografi, langkah pertama dalam metode historis atau penulisan sejarah dan langkah kedua dari hasil penulisan sejarah (Mulyana A., 2009).

Fungsi Historiografi

1. Fungsi Genetis

Fungsi genetis adalah untuk mengekspresikan apa asal mula suatu peristiwa tersebut. Fungsi ini ditemukan dalam banyak tulisan sejarah seperti Babad Tanah Jawi, Sejarah Melayu dan Prasasti Kutai.

2. Fungsi Didaktis

Fungsi didaktis adalah fungsi yang mengajarkan artinya dalam karya sejarah yang berisi banyak pelajaran, hikmah, dan teladan yang penting bagi pembaca mereka.

3. Fungsi Pragmatis

Fungsi yang terkait dengan upaya untuk melegitimasi kekuatan untuk membuatnya kuat dan berwibawa.

Prinsip Historiografi

  1. Kejadian tersebut diceritakan secara kronologis dari awal hingga selesai.
  2. Ada penentuan sebab akibat dari fakta.
  3. Periodisasi diperlukan sesuai dengan kriteria tertentu.
  4. Harus ada pilihan acara bersejarah.
  5. Membutuhkan konsekuensi tertentu.
  6. Jika bersifat deskriptif, maka proses pengurutan acara diperlukan.
  7. Bersifat deskriptor analitis.

Tujuan Historiografi

  1. Hubungan antara masa lalu dan masa kini dan arsitektur yang terbentuk di masa kini tidak terlepas dari arsitektur masa lalu.
  2. Memahami latar belakang pembentukan artefak atau pengaruh yang membentuk artefak ini.
  3. Berguna untuk para peneliti dan pembuat makalah ilmiah.
  4. Berguna untuk arsitek untuk menginspirasi desain.

Jenis-jenis Historiografi

Historiografi dapat dibagi menjadi tiga, yaitu historiografi tradisional, historiografi kolonial dan historiografi nasional. Berikut penjelasannya:

1. Historiografi Tradisional

Historiografi tradisional adalah ekspresi budaya dari upaya untuk mencatat sejarah. Historiografi tradisional memiliki kaitan erat antara unsur-unsur sastra seperti karya imajinatif dan mitologis sebagai visi kehidupan yang diceritakan sebagai deskripsi peristiwa masa lalu, sebagaimana tercermin dalam kronik atau hikayat. Contoh historiografi tradisional adalah sejarah Malaysia, kisah raja-raja Pasai, kisah Aceh, Babad Tanah Jawi, Babad Pajajaran, Babad Majapahit, Babad Kartasura dan banyak lagi lainnya.

2. Historiografi Kolonial

Historiografi kolonial sering disebut sebagai pusat Eropa. Berlawanan dengan historiografi tradisional, historiografi kolonial adalah penulisan sejarah yang membahas masalah pendudukan Belanda atas bangsa Indonesia. Surat itu ditulis oleh orang-orang Belanda dan banyak penulis belum pernah melihat Indonesia. Sumber yang digunakan berasal dari arsip negara di Belanda dan Jakarta (Batavia);

Secara umum, jangan menggunakan atau mengabaikan sumber bahasa Indonesia. Seperti namanya historiografi kolonial sebenarnya tidak sepenuhnya benar ketika disebut penulisan sejarah Indonesia. Lebih khusus sejarah Belanda di Hindia Belanda (Indonesia). Kenapa begitu? Ini tidak mengherankan karena fokus diskusi adalah pada Belanda, bukan pada kehidupan rakyat atau karya rakyat Indonesia selama periode kolonial Belanda.

Karena alasan ini, ciri utama historiografi kolonial adalah Eropa atau Belanda. Ini menggambarkan atau memperluas kegiatan bangsa Belanda, pemerintah kolonial, kegiatan karyawan perusahaan (orang kulit putih), rincian kegiatan gubernur jenderal dalam pelaksanaan tugas mereka di koloni, khususnya di Indonesia. Kegiatan orang-orang jajahan (Indonesia) sepenuhnya diabaikan.

3. Historiografi Nasional

Setelah orang Indonesia merdeka pada tahun 1945, telah ada kegiatan untuk mengubah penulisan sejarah Indonesia. Artinya, orang Indonesia dan orang Indonesia adalah fokus perhatian, tujuan yang harus diungkapkan dalam kondisi yang ada, karena sejarah Indonesia berarti kisah yang mengungkap kehidupan bangsa dan bangsa Indonesia secara keseluruhan, kegiatannya, baik itu politik, ekonomi, sosial atau budaya.

Ciri-ciri Historiografi

Berikut ini adalah ciri-ciri dari historiografi:

1. Historiografi Tradisional

Ciri-ciri historiografi tradisional adalah sebagai berikut:

  • Regio sentris, dalam arti semua tentang sesuatu dipusatkan kepada keluarga kerajaan.
  • Aspek sosial dan ekonomi dari kehidupan manusia tidak dibahas sebagai feodalis-aristokratik, dalam arti bahwa hanya kehidupan para bangsawan feodal yang bersangkutan tidak memiliki sifat populis dan tidak mengandung sejarah kehidupan manusia.
  • Regio magis, yang berarti berhubungan dengan kepercayaan dan hal-hal supernatural.
  • Tidak begitu membedakan antara hal-hal imajiner dan nyata.
  • Mereka terpusat secara regional / etnosentris, sehingga historiografi tradisional sangat dipengaruhi oleh wilayah tersebut, misalnya cerita gaib atau kisah dewa di wilayah tersebut.
  • Raja atau kepala dianggap diberkahi dengan kekuatan gaib dan karisma.
  • Sebagai ekspedisi budaya, ini berarti legitimasi identitas dan asal sendiri seseorang yang dapat menjelaskan keberadaannya dan memperkuat nilai-nilai budaya yang dihormati.
  • Transmisi oral Jenis historiografi ini ditransmisikan secara oral, sehingga integritas editorial tidak dijamin.
  • Kesalahan anakronistik sering terjadi ketika mengatur waktu. Tanggal sejarah mencakup penggunaan kosakata, penggunaan nama kata, dll. Selama masa kerajaan Hindu-Budha, penulisan sejarahnya, misalnya buku-buku Mahabrata dan Ramayana. Sementara kerajaan Islam menghasilkan karya mereka sendiri dan bahkan menggunakan sistem kronologis untuk menjelaskan peristiwa sejarah.

2. Historiografi Kolonial

Ciri-ciri historiografi kolonial adalah sebagai berikut:

  • Sejarah Belanda di Hindia Timur (Indonesia)
  • Bersifat diskriminatif
  • Berpusat di Eropa dan di Belanda
  • Asumsikan bahwa India Timur tidak memiliki sejarah sebelum kedatangan orang Eropa / Belanda.

3. Historiografi Nasional

Ciri-ciri historiografi nasional adalah sebagai berikut:

  • Hasil dari penulisan ini adalah perbandingan antara sumber-sumber kolonial dan lokal.
  • Penulis adalah ilmuwan / kritikus di bidang bahasa, sastra, dan arkeologi.
  • Tidak hanya dengan meningkatkan sejarah orang-orang hebat dan negara, tetapi juga lebih banyak tentang kemanusiaan, yaitu budaya.
  • Perspektif yang digunakan ketika melihat suatu peristiwa tidak lagi di satu sisi, tetapi melihat suatu peristiwa dari perspektif yang berbeda. Hal ini dilakukan untuk mencegah timbulnya subjektivitas dalam sejarah penulisan.

Kelemahan Historiografi

Didalam mempersiapkan historiografi terdapat beberapa hambatan yang disebabkan oleh kelemahan dalam penulisan historiografi, yaitu:

  1. Parsialitas sejarawan terhadap sekolah-sekolah tertentu
  2. Sejarawan juga mempercayai cerita pendongeng
  3. Sejarawan tidak memahami maksud dari apa yang mereka lihat dan dengar, dan mengurangi hubungan berdasarkan asumsi yang salah
  4. Sejarawan membuat asumsi yang tidak tepat tentang sumber berita
  5. Ketidaktahuan sejarawan tentang menciptakan keadaan bertepatan dengan peristiwa nyata.

Contoh Historiografi

1. Contoh Historiografi Tradisional

  • Babad Tanah Pasundan
  • Babad Parahiangan
  • Babad negara Jawa
  • Babad Raton
  • Nagarakertagama
  • Babad Galuh
  • Babad Sriwijaya
  • Babad Cirebon (Karya dari Kerajaan Islam Cirebon)
  • Babad Banten (karya dari Kerajaan Islam Banten)
  • Babad Dipenogoro (karya yang menceritakan kehidupan Pangeran Diponegoro
  • Babad Demak (Surat dari Kerajaan Islam Demak
  • Babad Aceh.

2. Contoh Historiografi Kolonial

  • Geschiedenis van Indonesie (Sejarah Indonesia) oleh H.J. de Graaf
  • Geschiedenis van de Indian Archipelago (History of Nusantara) oleh B.H.M. Vlekke
  • Schets eener sejarah ekonomi van Neterlands-Indie (sejarah ekonomi Hindia Belanda) oleh G. Gonggrijp
  • Sejarah Jawa (1817) oleh Thomas S. Raffles (periode kolonial Inggris).

3. Contoh Historiografi Nasional

  • Sejarah Nasional Indonesia, Volume I hingga VI, diterbitkan oleh Sartono Kartodirdjo.
  • Peran bangsa Indonesia dalam sejarah Asia Tenggara oleh R. Moh. Ali.
  • Semua tentang Perang Kemerdekaan Indonesia, Volume I hingga XI, oleh A.H. Nasution.
  • Sejarah perlawanan terhadap kolonialisme dan imperialisme, penerbit Sartono Kartodirdjo.
  • Sejarah Tan Malaka, Dari penjara ke penjara.

Historiografi Modern

Historiografi modern adalah penulisan sejarah Indonesia yang kritis atau sesuai dengan prinsip-prinsip ilmiah. Banyak tulisan suci disalahtafsirkan dengan mendefinisikan historiografi modern sebagai penulisan sejarah Indonesia setelah kemerdekaan Indonesia.

Faktanya, sebelum kemerdekaan Indonesia, kami telah menusuk karya sejarah kami sendiri yaitu historiografi modern. Misalnya Cristiche Beschouwing van de Sadjarah Banten (revisi kritis cerita Banten), karya Dr. Hoesein Djajadiningrat (1886-1960).

Historiografi Indonesia modern dapat diartikan sebagai sejarah Indonesia yang lebih modern daripada historiografi Indonesia sebelumnya, terutama historiografi tradisional, historiografi masa kolonial atau masa reformasi.

Pertumbuhan historiografi Indonesia modern adalah persyaratan untuk akurasi teknis untuk mendapatkan fakta historis seakurat mungkin, untuk melakukan rekonstruksi sebaik mungkin dan menjelaskannya setepat mungkin. Historiografi modern adalah cara menulis, menjelaskan, atau melaporkan hasil penelitian sejarah yang dapat dibenarkan secara ilmiah.

Ciri-Ciri Historiografi Modern

  1. Menggunakan metode yang kritis
  2. Teknik penelitian smoothing
  3. Memanfaatkan ilmu yang baru muncul
  4. Metode heuristik harus dikembangkan
  5. Menulis sejarah dengan cara konvensional
  6. Menggunakan pendekatan multi-dimensi
  7. Menunjukkan dinamika masyarakat.

Sekian artikel tentang Historiografi ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>