Hypoxia Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Hipoksia adalah suatu kondisi di mana jaringan tubuh Anda memiliki kadar oksigen yang berada di bawah batas normal. Kondisi ini disebabkan oleh hipoksemia, yaitu jumlah oksigen dalam darah yang lebih rendah dari yang seharusnya.

Secara umum, hipoksia adalah istilah yang digunakan untuk merujuk pada dua kondisi di atas. Oksigen yang seharusnya ada dalam darah dan arteri adalah antara 75 dan 100 mmHg. Namun, jika kandungan oksigennya kurang dari 60 mmHg, hipoksia lebih mungkin terjadi.

Hypoxia-Adalah
Hypoxia Adalah

Kondisi ini dapat menyebabkan berbagai gejala seperti kesulitan bernapas, pusing atau bahkan tekanan darah tinggi. Jika kondisi Anda cukup parah, kerusakan organ, kejang, koma dan bahkan kematian dapat terjadi.

Dalam hal ini, oksigen tambahan diperlukan untuk mengembalikan fungsi tubuh yang normal. Kondisi ini dapat dibagi menjadi akut dan kronis tergantung pada tingkat keparahan dan waktu kejadian. Jangan mengesampingkan kemungkinan bahwa timbulnya hipoksemia dan hipoksia adalah gejala kondisi kesehatan lain yang terjadi.

Seberapa Umum Hipoksia?

Hipoksia adalah kondisi yang cukup umum. Kondisi ini juga dapat memengaruhi pasien dari segala usia, baik orang tua maupun anak-anak.

Masalah kesehatan tertentu dapat meningkatkan kemungkinan Anda menderita penyakit ini. Masalah kesehatan ini umumnya terkait dengan jantung dan pernapasan, seperti asma, bronkitis dan serangan jantung.

Kondisi ini dapat diatasi dengan memeriksa faktor risiko yang ada. Anda dapat berkonsultasi dengan dokter untuk informasi lebih lanjut tentang kondisi ini.

Jenis-Jenis Hipoksia

Hipoksia adalah suatu kondisi yang dapat dibagi menjadi beberapa jenis. Berikut penjelasannya:

1. Hipoksia Hipoksik

Dengan jenis ini, darah yang disuplai ke organ-organ tubuh tidak memiliki oksigen yang cukup. Ini mengarah pada gangguan fungsional organ, termasuk penyakit pernapasan.

2. Hipoksia Anemia

Ketika hipoksia terjadi pada pasien dengan anemia, kadar hemoglobin yang rendah mencegah darah menyerap oksigen dengan baik. Hal ini menyebabkan kurangnya darah yang mengandung oksigen dalam jaringan tubuh.

3. Hipoksia Stagnan

Dengan jenis ini, darah tidak bersirkulasi dengan baik atau dengan benar di dalam tubuh, sehingga jaringan tubuh tidak cukup disuplai dengan darah.

4. Hipoksia Histotoksik

Dalam kondisi histotoksik, ada jumlah oksigen yang cukup di paru-paru dan darah yang disuplai ke jaringan tubuh. Namun, jaringan tubuh sendiri tidak dapat menggunakan oksigen dengan baik.

5. Hipoksia Metabolik

Dengan jenis Metabolik ini, tubuh memiliki masalah dengan metabolisme, sehingga organ-organ tubuh tidak dapat menyerap oksigen dari darah dengan baik.

Tanda-Tanda dan Gejala Hipoksia

Gejala hipoksia bervariasi dari orang ke orang. Namun, tanda dan gejala hipoksia yang paling umum adalah:

  1. Pusing disertai pingsan
  2. Nafas pendek (dispnea)
  3. Bernafas lebih cepat (takipnea)
  4. Sesak napas
  5. Batuk
  6. Dispnea
  7. Sakit kepala
  8. Mempercepat detak jantung atau takikardia
  9. Perubahan warna kulit pada bibir dan persendian jari
  10. Kebingungan dan ketakutan
  11. Keputusan sulit ditentukan
  12. Keringat lebih banyak
  13. Euforia
  14. Polisitemia atau peningkatan sel darah merah
  15. Tubuh kehilangan keseimbangannya
  16. Tekanan darah tinggi (hipertensi)

Mungkin ada tanda dan gejala yang tidak disebutkan di atas. Jika Anda ragu dengan gejala tertentu, hubungi dokter Anda.

Penyebab Hipoksia

Hipoksia adalah suatu kondisi yang dapat disebabkan oleh beberapa hal, tergantung pada jenis hipoksia yang Anda derita. Selain itu, ada beberapa penyebab umum kondisi ini, mulai dari perjalanan ke dataran tinggi hingga kondisi kesehatan.

  • Bepergian ke Dataran Tinggi atau Naik Pesawat

Para ahli menyarankan bahwa penerbangan hingga 10.000 kaki dan 6.000 kaki tinggi membutuhkan oksigen tambahan. Ini penting karena visi pilot menjadi lebih sensitif ketika tingkat oksigen di pesawat berkurang.

  • Kondisi Paru-paru

Paru-paru tidak memiliki sirkulasi udara yang baik karena banyak masalah seperti COPD, asma, kanker paru-paru, pneumonia, penyakit paru-paru reumatoid dan hipertensi paru.

  • Hipoventilasi

Hipoventilasi adalah suatu kondisi di mana Anda tidak dapat bernapas cukup. Ini karena otak tidak bisa melatih paru-paru untuk bernapas secara normal. Kondisi ini umumnya merupakan efek samping dari pengobatan, cedera atau stroke.

1. Penyebab Anemia Hipoksia

Selain itu, berikut adalah beberapa penyebab hipoksia yang berkaitan dengan anemia. Dalam kondisi ini, anemia terjadi karena kadar hemoglobin dalam darah menurun, sehingga darah tidak dapat menyerap oksigen dengan baik. Pemicunya adalah:

  • Anemia Jenis Apapun

Dalam kondisi ini, hampir semua jenis anemia dapat menyebabkan hipoksia, seperti anemia defisiensi besi, anemia pernisiosa dan anemia karena kemoterapi.

  • Pendarahan

Pendarahan internal atau pendarahan tidak disengaja juga dapat menyebabkan kondisi ini.

  • Methemoglobinemia

Kondisi ini terjadi ketika hemoglobin tidak bekerja dalam darah dan oksigen tidak mengikat dengan benar.

2. Penyebab Anemia Stagnan

Dengan berdiri hipoksia, darah tidak dapat mengalir dengan baik ke dalam tubuh, sehingga jaringan tubuh tidak kekurangan darah dan oksigen. Inilah pemicunya:

  • Edema

Edema adalah pembengkakan yang terjadi di jaringan tubuh, misalnya dalam serangan jantung. Edema dapat menghambat masuknya oksigen ke dalam darah.

  • Hipoksia Iskemik

Penyumbatan atau gumpalan di arteri koroner dapat mempengaruhi sirkulasi darah.

Faktor-Faktor Risiko Hipoksia

Hipoksia adalah suatu kondisi yang dapat mempengaruhi hampir semua orang, tanpa memandang usia atau ras. Namun, ada beberapa hal atau faktor yang dapat meningkatkan risiko seseorang menderita penyakit ini.

Perhatikan bahwa satu atau beberapa faktor risiko tidak berarti Anda yakin bahwa kondisi ini ada. Jangan mengesampingkan kemungkinan hipoksia tanpa faktor risiko tunggal.

Faktor-faktor yang dapat memicu munculnya kondisi hipoksia adalah:

1. Memiliki Penyakit Paru-Paru atau Masalah Jantung

Jika Anda memiliki beberapa masalah kesehatan terkait jantung atau paru-paru, Misalnya serangan jantung, gagal jantung, pneumonia atau bronkitis, peluang Anda untuk mengalami kondisi ini jauh lebih besar.

2. Naik Pesawat

Orang yang sering bepergian dengan pesawat juga lebih mungkin menderita hipoksia. Ini karena kandungan oksigen turun ketika pesawat terbang pada ketinggian tertentu.

3. Berada di Tempat Tinggi

Anda juga dapat menderita hipoksia saat berada di pegunungan, misalnya di gedung-gedung tinggi atau pegunungan.

4. Merokok dan Minum Alkohol

Rokok dan alkohol dapat mempengaruhi kesehatan, terutama kadar oksigen dalam darah dan organ tubuh lainnya. Ini menempatkan Anda pada risiko mengembangkan kondisi ini.

Kapan saya harus periksa ke dokter?

Dianjurkan untuk menemui dokter jika Anda mengalami salah satu dari gejala berikut:

  1. Anda kehabisan nafas setelah sedikit aktivitas atau ketika Anda sedang beristirahat
  2. Anda merasa sesak napas yang lebih buruk ketika Anda berolahraga atau beraktivitas fisik
  3. Gangguan tidur akibat sesak napas dapat menjadi gejala sleep apnea
  4. Napas yang pendek dan sulit bernapas memengaruhi kemampuan Anda untuk bergerak
  5. Nafas pendek dengan batuk, detak jantung cepat, dan retensi cairan di ketinggian

Setiap tubuh pasien menunjukkan tanda dan gejala yang berbeda. Selalu berkonsultasi dengan dokter atau pusat kesehatan terdekat untuk mendapatkan perawatan yang paling tepat untuk Anda.

Sekian artikel tentang hypoxia ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>