Ikan Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Ikan adalah anggota vertebrata poikilotermik (berdarah dingin) yang hidup di air dan bernapas dengan insang. Ikan adalah kelompok vertebrata yang paling beragam dengan lebih dari 27.000 spesies di seluruh dunia.

Ikan dibagi menjadi ikan tanpa rahang (kelas Agnatha, 75 spesies, termasuk lamprey dan ikan hag), ikan bertulang rawan (kelas Chondrichthyes, 800 spesies hiu dan pari) dan sisanya dianggap ikan keras (kelas Osteichthyes) (Onnay, 2011) .

Ikan pada umumnya adalah hewan yang hidup di air, vertebrata, poikiloterm (hewan yang suhu tubuhnya dekat dengan suhu lingkungan / hewan berdarah dingin) yang bergerak dengan sirip, bernafas dengan insang dan memiliki sela-sela (sideline) sebagai organ keseimbangan.

Ikan-Adalah
Ikan Adalah

Ikan dapat digunakan sebagai bio-indikator karena dapat bereaksi terhadap adanya polutan. Ikan dapat merespons perubahan fisik di air atau adanya polutan yang terlarut dalam konsentrasi tertentu. (Chahaya, 2003).

Ciri-ciri Ikan

  1. Tubuh terdiri dari kepala, badan dan ekor. Tubuh biasanya ditutupi oleh kulit bersisik dan berlendir. Ikan memiliki sirip untuk berenang.
  2. Ikan bernafas dengan insang dimana insang ditutupi oleh penutup (insang penutup). Dan insang yang menyebar disebut labirin.
  3. Ikan poikiloterm berdarah dingin atau suhu tubuhnya dipengaruhi oleh suhu sekitar.
  4. Dalam sistem sirkulasi tertutup tunggal yang ada dalam aliran darah, darah mengalir melalui jantung hanya sekali.
  5. Instrumen ekskresi ikan dalam bentuk ginjal dari jenis prononefron atau mesonefron.
  6. Sistem koordinasi sistem saraf pusat (otak dan sumsum tulang belakang) dan sistem hormonal.
  7. Alat kelamin ikan terpisah ata hermafrodit. Fertilisasi terjadi secara eksternal (di luar tubuh) atau internal(di dalam tubuh).

Klasifikasi Ikan

Ikan tersebut dibagi menjadi tiga kelas, yaitu Agnatha (ikan tanpa rahang), Chondrichtyes (ikan bertulang rawan) dan Osteichtyes (ikan bertulang keras).

1. Agnatha

Terdapat di Amerika Utara dan Eropa. Bagian terbesar Agnatha hidup di dasar laut atau air tawar. Tubuh Agnathas berbentuk silinder dengan arah memanjang dan berukuran sekitar 76 – 90 cm. Agnatha tidak memiliki rahang, tetapi mulut bundar dan mengkilap. Contoh Agnatha adalah belut atau lamprey laut (Petromyzon marinus), lamprey sungai (Lampetra fluviatilis) dan lainnya.

2. Chondrichthyes

Kulit tubuhnya ditutupi oleh sisik yang mengandung dentin (mesodermal) dan enamel (ectodermal). Chondrichthyes memiliki mulut berbaring dengan lidah dan rahang. Alat kelamin dan pembuahan yang terpisah terjadi secara eksternal atau internal. Contoh Chondrichthyes adalah hiu (Squalus sp.), Sinar (Makaraja sp.)

3. Osteichthyes

hidup di laut, air tawar dan rawa. Ukuran tubuhnya bervariasi antara 1-6m. Osteichtas adalah ikan teleost sejati dengan endoskeleton yang mengandung matriks kalsium fosfat keras. Osteichthyes bernafas dengan insang tertutup oleh tutupnya. Contoh Osteichthyes adalah koki redfish (Carrasius auratus, ikan terbang (Cypselurus sp).

Sistem Anatomi Tubuh Ikan

Ada 10 sistem anatomi pada tubuh ikan, Yaitu:

  1. Sistem penutup tubuh (kulit) : antara lain sisik, kelenjar racun, kelenjar lendir, dan sumber-sumber pewarnaan.
  2. Sistem otot (tendon): Motor tubuh, sirip, insang organ listrik
  3. Sistem kerangka (tulang): tempat otot-otot melekat dan Melindungi organ dalam dan menguatkan tubuh
  4. Sistem pernapasan (respirasi): organ, khususnya insang dan ada organ-organ tambahan
  5. Sistem peredaran darah: organ jantung dan sel darah sirkulasi O2, nutrisi, dll.
  6. Sistem pencernaan: organ pencernaan dari mulut sampai ke anus
  7. Sistem saraf: organ otak dan saraf tepi
  8. Sistem hormon: kelenjar endokrin yaitu untuk pertumbuhan, reproduksi, dll.
  9. Sistem ekskresi dan osmoregulasi: Organ-organ utamanya adalah ginjal
  10. Sistem reproduksi dan embrio: organ gonad jantan dan betina.

Jenis – Jenis Ikan

1. Ikan Konsumsi

Ikan yang dikonsumsi adalah jenis ikan yang biasa dimakan manusia sebagai makanan. Ikan yang dikonsumsi dapat diklasifikasikan sesuai dengan habitat spesies ikan, khususnya dari laut dan perairan. Contoh konsumsi ikan adalah ikan lele, gurame, kakap, dll.

2. Ikan Hias

Ikan hias adalah spesies ikan yang memiliki habitat air tawar dan laut yang tidak diawetkan untuk dikonsumsi tetapi untuk memperindah taman / ruang tamu. Contoh ikan hias adalah ikan cupang, ikan arwana, redfish, ikan koi, ikan buaya, ikan guppy, ikan lohan, dll.

Pernapasan/Fisiologi Ikan

Pernapasan mengikat oksigen dan menghilangkan karbon dioksida dari darah melalui respirator. Proses pengikatan oksigen dipengaruhi oleh struktur sistem pernapasan, serta perbedaan tekanan parsial O2 antara air dan darah. Perbedaan ini menyebabkan gas menyebar ke dalam darah atau melarikan diri melalui respirator.

Alat Pernapasan Ikan

1. Insang

Insang merupakan komponen penting dari pertukaran gas di hampir semua ikan. Insang terbuat dari lengkungan tulang rawan yang mengeras dengan filamen insang yang berbeda. Setiap filamen insang terdiri dari banyak sirip yang merupakan tempat pertukaran gas. Struktur lamellar terdiri dari sel-sel epitel tipis di bagian luar dan membran basal dan sel-sel polar sebagai penyangga internal.

Tepi lamella, yang tidak terhubung ke lengkung insang sangat tipis dan ditutupi oleh epitel dan berisi jaringan kapiler. Jumlah dan ukuran bilah sangat besar tergantung pada perilaku ikan.

2. Paru-paru

Paru-paru merupakan derivat gelembung renang. Pada ikan paru Australia Neocaratodus, paru-paru terletak di atas saluran pencernaan, tetapi jalan napas terbuka ke bagian bawah dinding lambung. Sebaliknya, African lungfish Protopterus adalah sepasang paru-paru yang berada di bawah saluran pencernaan.

Kedua lungfish Australia dan Afrika perlu menghirup oksigen dari udara. Karena itu, ikan jenis ini memiliki kemampuan beradaptasi dengan kondisi yang sangat kering di lingkungannya.

3. Alat Pernapasan Tambahan

Selain insang atau paru-paru, beberapa ikan memiliki respirator tambahan yang dapat mengambil oksigen langsung dari udara, Yaitu:

  1. Organ arboreal pada ikan lele Clarias sps adalah insang tambahan dalam bentuk pohon di bagian atas lengkungan insang kedua dan ketiga, yang berfungsi untuk menarik oksigen dari permukaan air.
  2. Kulit ventilator adalah tambahan untuk ikan periopthalmus dan boleopthalmus Blodok, selain penutup insang yang mengembangkan banyak kerutan dan mengandung banyak pembuluh darah.
  3. Labirinth adalah ventilator tambahan untuk ikan testabineus Betab Anabas
  4. Ikan dengan ventilator tambahan dapat bertahan hidup hipoksia, bahkan anoksia.
  5. Divertikulum, adalah alat bantu pernapasan tambahan untuk ikan gabus.

Sekian artikel tentang Ikan ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>