Interferon Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Interferon adalah protein alami yang diproduksi tubuh sebagai respons terhadap senyawa berbahaya seperti virus, bakteri, atau kanker. Interferon juga tersedia sebagai obat. Interferon dalam bentuk obat berguna untuk meningkatkan respon imun tubuh dan menghambat pertumbuhan virus, bakteri atau kanker.

Pada dasarnya, interferon dibagi menjadi tiga kelompok besar, yaitu alfa, beta dan gamma. Setiap kelompok memiliki satu jenis obat dengan fungsi, merek, dan dosis yang berbeda. Ada 4 jenis interferon di Indonesia, yaitu:

  1. Interferon Alfa-2a: Untuk pengobatan leukemia myeloid berbulu dan kronis, sarkoma Kaposi terkait AIDS, hepatitis C kronis, hepatitis B kronis, karsinoma sel ginjal, melanoma serta limfoma kulit dan folikel.
  2. Interferon Alfa-2b: untuk pengobatan condyloma acuminata (genital warts), leukemia sel rambut, leukemia myeloid kronis, hepatitis C kronis, hepatitis B aktif kronis, melanoma, sarkoma Kaposi terkait AIDS, tumor karsinoid, limfoma folikel dan multiple myeloma.
  3. Interferon Beta-1a: untuk pengobatan multiple sclerosis.
  4. Interferon Beta-1b: digunakan untuk mengobati kekambuhan sklerosis multipel.

Interferon adalah protein yang diproduksi secara alami dalam tubuh sebagai bagian dari sistem pertahanan alami tubuh. Interferon memberi tahu sistem kekebalan tentang keberadaan kuman atau sel kanker dalam tubuh Anda dan menyebabkan sel-sel kekebalan melawan sel-sel invasif ini.

Interferon pertama kali diproduksi pada tahun 1986 di laboratorium untuk perawatan jenis kanker tertentu. Obat ini adalah salah satu perawatan pertama yang bekerja dengan sistem kekebalan tubuh untuk melawan penyakit. Selanjutnya, interferon juga diterima untuk pengobatan beberapa penyakit lain seperti hepatitis dan multiple sclerosis.

Efek Samping Interferon

Efek samping dari interferon yaitu Reaksi injeksi (sakit / bengkak / kemerahan), sakit kepala, kelelahan, diare, sakit perut, kehilangan nafsu makan, sakit punggung, pusing, mulut kering, perubahan suasana hati, mual atau muntah. Jika salah satu dari efek ini tidak hilang atau memburuk, segera beri tahu dokter atau apoteker Anda.

Gejala mirip flu seperti demam, kedinginan, dan nyeri otot dapat terjadi, terutama jika Anda mulai menggunakan obat ini. Gejala-gejala ini biasanya berlangsung sekitar 1 hari setelah injeksi dan berkembang atau hilang setelah beberapa minggu penggunaan.

Anda dapat mengurangi efek samping dengan menyuntikkan obat ini sebelum tidur dan menggunakan penghilang rasa sakit / demam seperti parasetamol sebelum setiap dosis. Tanyakan kepada dokter atau apoteker Anda untuk informasi lebih lanjut.

Terkadang masalah gigi dan gusi terjadi selama perawatan. Mulut kering dapat membuat efek samping ini lebih buruk. Cegah mulut kering dengan minum banyak air. Sikat gigi Anda setidaknya dua kali sehari dan periksa gigi Anda secara teratur. Jika muntah terjadi selama perawatan, bilas mulut Anda sesudahnya untuk mengurangi masalah gusi dan gigi.

Kerontokan rambut sementara bisa terjadi. Setelah perawatan berakhir, pertumbuhan rambut normal kembali. Perlu diingat bahwa dokter telah meresepkan obat ini untuk manfaat yang lebih besar daripada risiko efek samping. Banyak orang yang menggunakan obat ini tidak memiliki efek samping yang serius.

Beri tahu dokter Anda segera jika Anda mengalami efek samping yang serius seperti: Misalnya, merasa panas atau dingin (lebih dari di sekitar Anda), detak jantung yang cepat atau tidak teratur, rasa haus yang meningkat, buang air kecil yang meningkat, perubahan pada periode Anda (absensi, keterlambatan atau periode tidak teratur).

Mati rasa / kesemutan di tangan atau kaki, bengkak terutama di wajah, tangan, kaki, gangguan tidur, kesulitan berjalan, gangguan penglihatan (kabur, kehilangan sebagian), perdarahan / memar, mual / muntah tanda infeksi yang menetap (demam, sakit tenggorokan yang menetap), sakit perut, urin gelap, tinja hitam, mata atau kulit menguning.

Kunjungi dokter segera jika Anda mengalami salah satu efek samping yang sangat serius seperti sakit dada, kejang, kelemahan di satu sisi tubuh, gangguan bicara. Obat ini dapat menyebabkan perubahan mental / mood yang serius yang dapat memburuk selama perawatan atau setelah dosis terakhir.

Beri tahu dokter Anda segera jika Anda memiliki gejala seperti kebingungan, depresi, pikiran untuk bunuh diri, lekas marah, atau perilaku agresif. Dalam hal ini, dianjurkan untuk menjalani terapi dan pemantauan psikiatrik selama dan setelah perawatan dengan obat ini.

Reaksi alergi yang sangat serius terhadap obat ini jarang terjadi. Namun, konsultasikan dengan dokter segera jika gejala reaksi alergi parah muncul, termasuk ruam, gatal / bengkak (terutama pada wajah / lidah / tenggorokan), pusing, kesulitan bernapas.

Tidak semua orang memiliki efek samping berikut. Mungkin ada beberapa efek samping yang tidak disebutkan di atas. Jika Anda ragu tentang efek samping tertentu, bicarakan dengan dokter atau apoteker Anda.

Interaksi Interferon

Interaksi obat dapat mengubah kinerja obat atau meningkatkan risiko efek samping yang serius. Tidak semua interaksi obat yang mungkin tercantum dalam dokumen ini. Simpan daftar semua produk yang Anda gunakan (termasuk obat resep / non-resep dan produk herbal) dan konsultasikan dengan dokter atau apoteker Anda. Jangan memulai, menghentikan, atau mengubah dosis obat tanpa izin medis.

  1. AZT karena meningkatkan risiko masalah sumsum tulang
  2. Interleukin-2 meningkat karena risiko masalah ginjal atau gula darah tinggi
  3. Fluorourasil atau teofilin karena risiko efek samping meningkat dengan larutan interferon Alpha-2A.

Untuk apa Interferon Alpha-2a Digunakan?

Obat ini biasanya digunakan untuk mengobati berbagai jenis kanker, seperti leukemia, melanoma dan AIDS, terkait dengan sarkoma Kaposi. Obat ini juga digunakan untuk mengobati infeksi virus seperti hepatitis B kronis, hepatitis C kronis, dan condyloma acuminata.

Obat ini sama dengan protein alami yang diproduksi di dalam tubuh (interferon). Obat ini diyakini mempengaruhi fungsi sel atau pertumbuhan dan pertahanan alami tubuh (sistem kekebalan tubuh) dalam beberapa cara. Menambahkan interferon dapat membantu tubuh Anda melawan kanker atau infeksi virus.

Cara Menggunakan Interferon dengan Benar

Interferon-Adalah
Interferon Adalah

Obat ini diberikan melalui suntikan ke otot atau di bawah kulit sesuai dengan instruksi dokter. Putar injeksi setiap kali Anda menyuntikkan obat ini untuk mencegah rasa sakit. Obat ini juga dapat diberikan melalui suntikan ke pembuluh darah atau cedera langsung yang biasanya dilakukan oleh perawat profesional.

Jika Anda menggunakan obat ini sendiri di rumah, ikuti semua persiapan dan instruksi untuk penggunaan perawat profesional. Jangan kocok obat karena ini mempengaruhi efektivitas obat. Periksa produk ini apakah ada partikel atau perubahan warna sebelum digunakan.

Jika ada benjolan, jangan gunakan obat. Informasi tentang penyimpanan yang aman dan pembuangan persediaan medis. Jangan sekali-kali menggunakan jarum suntik lebih dari sekali (hanya sekali). Pena multidosis dapat digunakan berulang kali. Obat ini paling baik digunakan pada waktu tidur di malam hari untuk mengurangi efek samping.

Minumlah banyak cairan saat menggunakan obat ini kecuali dokter Anda memberi tahu Anda. Dosis didasarkan pada kondisi medis dan respons tubuh terhadap terapi. Jangan mengubah dosis atau frekuensi menggunakan obat ini tanpa persetujuan dokter. Gunakan obat ini secara teratur untuk mendapatkan manfaat terbaik. Untuk mengingatkan Anda, gunakan obat pada waktu yang sama setiap malam, maka dosisnya terjadwal.

Berbagai merek interferon alfa memiliki dosis yang berbeda dalam darah. Obat ini tersedia dalam versi yang berbeda, yaitu bubuk dalam botol, larutan dalam botol dan pena multidosis. Cara Anda menggunakan produk tergantung pada jenis produk yang Anda gunakan. Ikuti instruksi dokter Anda dengan cermat. Jangan mengganti merek lain tanpa izin dokter.

Cara Menyimpan Interferon

Obat ini harus disimpan di lemari es. Ambil obat dari kulkas 1 jam sebelum digunakan dan letakkan obat di tempat yang kering dan bersih pada suhu kamar. Ikuti semua instruksi dokter Anda untuk menyiapkan obat. Biarkan larutan memanas sebelum digunakan. Jangan menggunakan obat jika sudah dikeluarkan dari lemari es selama 24 jam atau lebih atau jika sudah di lemari es selama lebih dari 30 hari.

Merek lain dari obat ini mungkin memiliki aturan penyimpanan yang berbeda. Ikuti instruksi penyimpanan pada kemasan produk atau tanyakan pada apoteker Anda. Jauhkan semua obat dari jangkauan anak-anak dan hewan peliharaan.

Jangan menyiram obat di toilet atau saluran pembuangan kecuali ditentukan. Buang produk ini ketika sudah kadaluarsa atau tidak diperlukan lagi. Tanyakan apoteker Anda atau perusahaan pembuangan limbah lokal Anda bagaimana cara membuang produk dengan aman.

Kondisi Kesehatan yang Dapat Berinteraksi dengan Interferon

Masalah kesehatan lain yang mungkin Anda miliki dapat mempengaruhi penggunaan obat ini. Selalu beri tahu dokter Anda jika Anda memiliki masalah kesehatan lainnya, yaitu:

  1. Jika Anda pernah memiliki masalah jantung seperti detak jantung tidak teratur, serangan jantung, masalah pembuluh darah, tekanan darah tinggi atau kadar trigliserida tinggi.
  2. Jika di masa lalu penyakit autoimun (Lupus, rheumatoid arthritis), masalah ginjal, masalah hati (Hepatitis B), masalah pernapasan atau paru-paru, masalah perut atau usus (Peradangan), masalah tiroid, diabetes, Kejang, masalah pankreas atau masalah mata atau penglihatan (Retinopati).
  3. Jika Anda memiliki riwayat rendah sel darah putih atau trombosit, anemia atau masalah sumsum tulang, perdarahan, atau transplantasi organ.
  4. jika Anda memiliki rasa kantuk yang berlebihan atau sulit tidur.
  5. jika Anda memiliki infeksi, termasuk cacar atau HIV, atau memiliki riwayat herpes simpleks.
  6. jika Anda memiliki masalah mental atau suasana hati (depresi), pikiran untuk bunuh diri atau penyalahgunaan atau kecanduan alkohol atau zat lain di masa lalu.

Penggunaan Interferon pada Ibu Hamil dan Menyusui

Interferon Alfa-2a dan Alfa-2b serta Interferon Beta-1a dan Beta-1b termasuk dalam Kategori C untuk wanita hamil. Ini menunjukkan bahwa studi dalam studi hewan menunjukkan efek samping pada janin, tetapi tidak ada studi terkontrol pada wanita hamil. Obat hanya boleh digunakan jika tingkat manfaat yang diharapkan melebihi risiko pada janin.

Oleh karena itu, belum diketahui ibu menyusui bahwa empat jenis interferon diserap ke dalam ASI atau tidak. Oleh karena itu, diskusikan manfaat dan risiko penggunaan kembali interferon dengan dokter Anda.

Dosis Interferon

Interferon termasuk dalam persiapan untuk injeksi. Obat ini bisa diberikan melalui suntikan di bawah kulit atau otot atau secara intravena. Dosis interferon yang diberikan disesuaikan dengan kondisi dan kebutuhan pasien.

Umumnya, dokter memberikan suntikan tiga kali seminggu. Namun, untuk mengobati kanker, infus interferon mungkin diperlukan lima kali seminggu selama beberapa minggu atau bulan.

Pencegahan dan Peringatan

Sebelum menggunakan Interferon Alfa, Anda perlu:

  1. Hubungi dokter dan apoteker Anda jika Anda alergi terhadap interferon alfa atau obat-obatan lainnya.
  2. Hubungi dokter dan apoteker Anda tentang resep / pengobatan non-resep yang Anda gunakan, terutama antibiotik dan vitamin.
  3. Beri tahu dokter Anda jika Anda pernah atau pernah menderita penyakit jantung, ginjal atau hati, asma, depresi, gangguan kejiwaan, atau diabetes.
  4. Hubungi dokter jika Anda hamil, berencana hamil, atau sedang menyusui. Jika Anda hamil saat menggunakan Interferon Alfa, bicarakan dengan dokter Anda.
  5. Tidak mungkin untuk mengubah merek Interferon tanpa memberi tahu dokter.

Sekian artikel tentang Interferon ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>