Investor Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Dalam dunia keuangan, investor merupakan sebuah individu atau institusi nasional yang melakukan investasi dalam jangka pendek maupun jangka panjang.

Bentuk investasi didasarkan pada jenis investasi yang dipilih. Terkadang investor juga digunakan untuk merujuk pada seseorang yang membeli mata uang, komoditas, saham perusahaan, atau aset lainnya.

Investor Adalah ?

Investor-Adalah

Investor adalah dana yang diinvestasikan dalam instrumen investasi jangka panjang dan sebagai industri besar dan kecil, properti (real estat) atau investasi bursa efek dan dimiliki untuk jangka waktu pendek atau panjang.

Dasar pertimbangan oleh investor terletak pada produk yang akan dibeli atau jenis transaksi yang disertakan. Untuk investor saham, dia akan memilih perusahaan yang memberikan hasil yang sangat baik.

Seorang investor atau pemodal ialah seseorang yang memiliki modal untuk meminjamkan atau berinvestasi. Modal dipinjamkan oleh investor melalui pembelian sekuritas yang ditawarkan oleh emiten. Penerbit itu memberikan pinjaman kepada pemberi pinjaman. Dan pembeli adalah investor yang dapat memanfaatkan bunga.

Untuk menghasilkan laba yang lebih tinggi, pembeli dapat menjual sekuritas yang telah dibelinya dengan tujuan mendapatkan keuntungan modal, yaitu keuntungan dalam bentuk harga jual dan selisih dikurangi harga beli.

Jenis-jenis Investor

1. Investor Aktif

Seperti namanya, investor aktif harus terus memantau kinerja investasi mereka dalam kegiatan investasi ini. Memang, seorang investor aktif sering membutuhkan bantuan seorang ahli yang bertindak sebagai manajer portofolio investasinya.

Contoh dari jenis investor ini adalah saham. Investor harus selalu mengawasi pergerakan saham setiap saat dan dengan cermat membaca data dan situasi pada saat membeli, melepaskan atau menjaga keamanan.

Dalam hal ini, tentu saja, intuisi dan keterampilan sangat penting untuk menentukan keberhasilan atau kegagalan investor dalam menjalankan aktivitas investasi mereka.

Selain itu, investor yang meminjamkan modal kepada peminjam di bawah pinjaman FintechP2P termasuk dalam kategori investor aktif. Dengan memperhitungkan setiap pergerakan kinerja peminjam, investor memiliki kendali penuh atas keputusan untuk memberikan pinjaman kepada peminjam yang ingin mencapai hasil yang diharapkan.

2. Investor Pasif

Kebalikan dari investor aktif di mana investor pasif tidak terlibat langsung dan membutuhkan upaya besar untuk meluncurkan kendaraan investasi mereka. Secara umum, instrumen yang dipilih adalah instrumen jangka panjang yang dapat menghasilkan keuntungan lebih tinggi dengan meminimalkan biaya pembelian dan penjualan. Singkatnya, mereka tidak memiliki target laba dalam waktu dekat.

Orang yang memiliki kecenderungan defensif dan konservatif biasanya lebih suka pasif daripada investor aktif. Anda tidak perlu pengembalian investasi dalam fase yang relatif cepat dan berisiko.

Cara termudah untuk berinvestasi adalah emas dan properti, terutama tanah. Emas memiliki tren harga yang meningkat setiap tahun, jika tidak terlalu signifikan. Sementara itu, tanah dan properti cenderung memiliki potensi yang lebih besar.

Dengan populasi yang semakin bertambah dan lahan yang terbatas, properti adalah salah satu instrumen investasi pasif yang paling menguntungkan dan menguntungkan.

3. Investor Strategis

Investor strategis merupakan perusahaan besar yang ingin berinvestasi karena mereka melihat teknologi startup sejalan dengan arah jangka panjang perusahaan.

Misalnya, bank yang menganalisis cakrawala untuk perusahaan teknologi tinggi dianggap sebagai investor strategis karena bersedia mendukung perusahaan-perusahaan ini untuk nilai strategis yang mungkin mereka tawarkan suatu hari nanti.

Hal yang sama berlaku untuk pasar online yang berinvestasi dalam startup chatbot atau rantai restoran yang mendukung startup untuk pengiriman makanan. Karena investor strategis telah menjadi perusahaan mapan, mereka juga dapat menyediakan sumber daya perusahaan yang luas di samping keterampilan khusus domain.

4. Investor Keuangan

Selain itu, investor keuangan paling umum dalam ekosistem startup dan teknologi. Anda ingin berinvestasi dalam startup dengan pertumbuhan tinggi yang berpotensi menghasilkan pengembalian sepuluh kali lebih tinggi, 100 kali.

Biasanya melalui akuisisi dan, dalam kasus yang jarang terjadi, melalui IPO. Pengusaha yang juga ingin bekerja secara eksternal harus bekerja dengan investor keuangan yang dapat membantu Anda mempercepat acara likuiditas.

5. Investor Dampak Sosial

Investor dampak sosial adalah bisnis yang melayani kesejahteraan sosial. Spektrum ini bisa luas, misalnya, untuk mendukung perusahaan yang mempekerjakan pekerja yang kurang beruntung dan meningkatkan keterampilan mereka, atau bisa sangat spesifik, misalnya, untuk mendukung startup yang mengejar tujuan pembangunan berkelanjutan tertentu PBB untuk tahun 2030.

Penting untuk dicatat bahwa investor dengan dampak sosial tidak berinvestasi sebagai patronase, tetapi juga ingin melihat hasilnya. Pengusaha hanya boleh menghubungi investor jika mereka bersedia memenuhi kedua standar, yang bukan tugas yang mudah.

Investor dampak sosial tidak terutama menyukai solusi startup biasa, tetapi mereka menginginkan indikator keuangan yang solid, jika hanya karena profitabilitas berarti bahwa misi sosial dapat dilayani lebih berkelanjutan.

Tugas Utama Investor

  1. Menghitung pengembalian dan risiko peluang investasi
  2. Mengevaluasi investasi yang dilakukan secara teratur
  3. Melaksanakan rencana investasi
  4. Mencari peluang investasi sebanyak mungkin.

Manfaat dari Investor

  1. Dapat digunakan untuk membiayai kebutuhan dasar.
  2. Memenuhi kebutuhan jangka panjang dalam masa pensiun.
  3. Dapat digunakan untuk mendanai kebutuhan keluarga lainnya, seperti membayar biaya sekolah untuk anak-anak dan sejenisnya.
  4. Menghasilkan uang untuk menghasilkan lebih banyak uang tanpa khawatir.
  5. Dapat mencapai tujuannya dengan lebih baik pada akhir periode yang ditentukan.

Tujuan Investor

  1. Properti perusahaan Eksploitasi (kontrol) perusahaan ketika lebih banyak saham memiliki lebih banyak.
  2. Penjamin emisi menerima dana yang diminta oleh penerbit jika lembaga menjamin penjualan saham pada periode tertentu.
  3. Komersial. Saham dijual kembali dengan harga tinggi, yang berarti bahwa tindakan ini dapat menghasilkan keuntungan dari pembelian dan penjualan saham.
  4. Mendapatkan dividen. Bunga dibayarkan oleh penerbit dalam bentuk dividen Untuk keuntungan yang dihasilkan.

Fungsi dari Investor

  1. Melakukan pengawasan dan perkembangan emiten
  2. Sebagai perusahaan investasi
  3. Memantau pembayaran bunga dan obligasi utama
  4. Mengevaluasi aset penerbit
  5. Menyiapkan koresponden penerbit untuk pemegang saham
  6. Bertindak sebagai agen pembayar
  7. Membuat laporan yang diperlukan
  8. Sebagai perantara dalam pembelian dan penjualan sekuritas
  9. Menganalisis kemampuan emiten
  10. Membantu untuk emiten terkait emisi
  11. Menyusun daftar pemegang saham
  12. Perusahaan perdagangan saham
  13. Penanggung (guarantor).

Demikianlah artikel tentang Investor ini, semoga bisa memberi manfaat dan menambah wawasan bagi anda, terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>