Karir Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Karir adalah serangkaian perilaku dan sikap yang terkait dengan pengalaman dan aktivitas kerja untuk periode waktu tertentu dalam kehidupan individu dan serangkaian aktivitas kerja yang sedang berlangsung. Karir adalah suatu kondisi yang dapat menunjukkan peningkatan status pekerjaan seseorang dalam organisasi sesuai dengan pekerjaan yang ditentukan oleh organisasi.

Karir adalah posisi, serangkaian pekerjaan dan posisi yang diisi oleh seseorang selama masa jabatannya. Karir dapat menunjukkan peningkatan dan pengembangan karyawan individu pada tingkat yang dicapai selama pekerjaan mereka di organisasi.

Karir-Adalah
Karir Adalah

Beberapa contoh karir pada bagian pendidikan yaitu guru, dosen, tutor, konselor dan lainnya. Dan staf kependidikan seperti kepala sekolah, administrator, pengawas sekolah, pustakawan dan lainnya.

Karir adalah suatu kondisi yang dapat menunjukkan peningkatan status pekerjaan seseorang dalam organisasi sesuai dengan pekerjaan yang ditentukan oleh organisasi. Serangkaian pekerjaan dan posisi yang diisi oleh seseorang selama masa jabatannya. Karir dapat menunjukkan peningkatan dan pengembangan karyawan individu pada tingkat yang dicapai selama pekerjaan mereka di dalam suatu organisasi.

Pengertian Karir Menurut Para Ahli

Untuk lebih memahami apa itu karir kita bisa merujuk pada pendapat para ahli, Berikut ini adalah pengertian karir menurut para ahli:

1. Henry Simamora

Karir adalah rangkaian kegiatan yang berhubungan dengan pekerjaan dan perilaku, nilai-nilai dan aspirasi seseorang sepanjang hidup mereka.

2. Veithzal Rivai

Karir terdiri dari semua pekerjaan yang ada selama bekerja, atau dapat mengatakan bahwa karir adalah semua posisi yang diduduki seseorang dalam kehidupan kerjanya.

Perencanaan Karir

Untuk perencanaan karir itu sendiri adalah proses dimana seseorang dapat mengidentifikasi dan mengambil langkah-langkah untuk mencapai tujuan karir mereka. Perencanaan karir ini memungkinkan setiap orang untuk mengevaluasi keterampilan dan minat mereka sehingga mereka dapat mempertimbangkan karir yang mereka pilih, memilih karier alternatif, menetapkan tujuan karir, dan sebagainya.

Perencanaan karir juga merupakan rencana yang memengaruhi kemampuan karyawan, anggota organisasi atau individu untuk mengikuti promosi atau proses pekerjaan berdasarkan persyaratan posisi dengan keterampilan mereka.

Saat ini, integrasi organisasi dalam perencanaan karir semakin dibahas. Bahkan saat ini ada banyak karyawan potensial dalam suatu organisasi, terutama kandidat berpendidikan universitas yang tidak hanya ingin mengejar karir di satu posisi, tetapi banyak yang menginginkan lebih.

Alasan Perencanaan Karir Itu Penting

Beberapa alasan yang membuat perencanaan karir begitu penting yaitu:

  • Untuk mencapai sesuatu yang dianggap bahagia.
  • Untuk mendapatkan sesuatu yang dianggap berharga.
  • Dapat mempelajari hal-hal baru.
  • Dan tentu saja mengembangkan dan melatih keterampilan.

Manfaat Perencanaan Karir

Manfaat dan keuntungan perencanaan karir yaitu:

  • Mengembangkan karyawan yang nantinya dapat dipromosikan.
  • Mengenali potensi karyawan.
  • Mengurangi pergantian karyawan.
  • Untuk memenuhi kebutuhan karyawan.
  • Dan untuk mendukung implementasi rencana bisnis organisasi.

Faktor yang Mempengaruhi Perkembangan Karir

Berikut ini adalah beberapa faktor yang mempengaruhi pengembangan karir:

  1. Pekerjaan yang menyenangkan
  2. Memahami di tempat lain
  3. Ketaatan pada organisasi
  4. Panduan dan sponsor
  5. Membantu bawahan
  6. Peluang untuk meningkatkan pekerjaan.

Bentuk Pengembangan Karir

Berikut ini adalah bentuk-bentuk dari pengembangan karir:

1. Pendidikan dan Pelatihan

Ini adalah kegiatan wirausaha yang bertujuan untuk membenarkan dan meningkatkan perilaku, pengalaman dan pemahaman karyawan berdasarkan kebutuhan perusahaan yang bersangkutan.

2. Promosi

Ini adalah transformasi posisi dari fase rendah ke fase yang lebih tinggi, transformasi umumnya disertai dengan pengembangan tanggung jawab sosial seseorang, hak dan posisi.

3. Mutasi

Ini adalah bagian dari proses bisnis yang dapat meningkatkan posisi dalam suatu organisasi.

Jenis-jenis Karir

Berikut ini adalah jenis-jenis dari karir:

1. Realistik

Tipe kepribadian yaitu mencintai pekerjaan, menggunakan alat, keterampilan teknis, keterampilan fisik, mesin, materialis, berfokus pada kekuatan, status dan praktik, sedikit toleransi.

2. Investigatif

Tipe kepribadian yaitu suka teka-teki dan tantangan, senang belajar matematika, aman dan senang membaca sains, kemampuan menganalisis, berpikir kompleks dan abstrak, menjadi perhatian.

3. Artistik

Tipe kepribadian yaitu suka membuat lagu, mencintai seni, menulis, kreatif, menggunakan alat di tempat kerja, mencintai kebebasan, terbuka dan mengekspresikan dirinya.

4. Sosial

Tipe kepribadian yaitu Peduli, membantu, diskusi tentang cara bekerja / bekerja dalam kelompok, banyak bicara, keterampilan verbal dan sosial yang unggul, sederhana, fleksibel, berpegang pada nilai-nilai idealistis, rendah hati, ramah dan memahami situasi orang lain.

5. Enterprising

Tipe kepribadian yaitu ambisius, mudah bergaul, mempengaruhi orang lain, tegas, yang ingin dikenal, pemimpin, tidak sabar, bangga, percaya diri, tertarik pada tingkat dan kekuatan.

6. Konvensional

Tipe kepribadian yaitu menilai sesuatu dengan uang, dapat diandalkan, mengikuti instruksi dan peraturan, cara diatur, bergantung pada orang lain, sulit dibuka (tutup) seperti organisasi, perencana yang baik, ia menyukai lingkungan kantor, dan angka kemampuan bekerja.

Persyaratan Karir

Untuk mencapai posisi karir tertentu, persyaratan karir diperlukan tergantung pada pekerjaan yang akan dilakukan. Prasyarat untuk memasuki suatu jabatan adalah:

1. Persyaratan Pendidikan atau Pelatihan

Persyaratan pendidikan atau pelatihan meliputi persyaratan pelatihan kejuruan formal, persyaratan pelatihan kejuruan minimum formal (kursus), persyaratan pengalaman industri minimum, persyaratan pelatihan kejuruan khusus, dan pelatihan tambahan yang dimiliki seseorang dalam posisi tertentu membutuhkan.

2. Persyaratan Kwalitatif

Persyaratan Kwalitatif mencakup persyaratan fisik dan psikologis yang diperlukan untuk melakukan pekerjaan kantor. Misalnya dengan persyaratan fisik ada posisi yang memerlukan kondisi fisik atau kekuatan fisik maksimum, tetapi bakat atau kondisi kecerdasan tidak harus memiliki standar yang baik. Ada juga beberapa posisi intelijen yang dibutuhkan secara tepat yang dibutuhkan sementara persyaratan fisik bukan persyaratan utama.

Prinsip-prinsip Karir

Menurut Mondy (1993), pengembangan karier mencakup kegiatan untuk mempersiapkan seseorang untuk kemajuan jalur karier yang direncanakan. Selain itu, Mondy (1993) menjelaskan berbagai prinsip dalam pengembangan karir, yaitu:

  1. Pekerjaan itu sendiri memiliki dampak besar pada pengembangan profesional. Jika setiap hari merupakan tantangan yang berbeda, apa yang dipelajari di tempat kerja jauh lebih penting daripada kegiatan rencana pembangunan formal.
  2. Bentuk pengembangan kompetensi mana yang diperlukan tergantung pada permintaan pekerjaan masing-masing. Keterampilan yang dibutuhkan untuk menjadi manajer berbeda dari yang dibutuhkan untuk menjadi manajer menengah.
  3. Pengembangan hanya terjadi ketika seseorang belum memperoleh keterampilan yang memenuhi persyaratan pekerjaan. Jika satu orang mengembangkan tujuan ini, orang yang sudah memiliki keterampilan yang dibutuhkan untuk pekerjaan itu akan mengisi pekerjaan baru.
  4. Waktu pengembangan dapat dikurangi dengan mengidentifikasi urutan penempatan individual yang rasional.

Tujuan Pengembangan Karir

Sehubungan dengan pembahasan tujuan pengembangan karir seseorang, pandangan berikut berasal dari pakar manajemen. Rivai mengatakan yang berikut. “Tujuan dari semua program pengembangan karir adalah untuk merekonsiliasi kebutuhan dan sasaran karyawan dengan peluang karir di organisasi saat ini dan di masa depan.

Oleh karena itu, menciptakan sistem pengembangan karir yang dirancang dengan baik dapat membantu karyawan mengidentifikasi kebutuhan karir mereka dan menyesuaikan kebutuhan karyawan dengan kebutuhan organisasi. Berkomitmen pada program pengembangan karir dapat menunda penuaan sumber daya manusia yang dihadapi perusahaan.”

Konsep Karir

Karir sebagai bentuk pengembangan berasal dari Donald Super (dalam Munandir, 1996). Teori ini pada dasarnya mengatakan bahwa kerja adalah perwujudan dari konsep diri. Ini berarti bahwa orang memiliki citra diri dan mencoba menerapkannya dengan memilih pekerjaan yang menurut orang itu memungkinkan mereka untuk mengekspresikan diri mereka sendiri.

Menurut pemahaman ini, pilihan karir adalah masalah kecocokan. Ada perubahan ritme kehidupan yang memengaruhi realisasi citra diri ini. Teori perkembangan menerima teori korespondensi (teori konsep diri), tetapi percaya bahwa memilih karier bukanlah peristiwa unik dalam kehidupan seseorang (misalnya, jika Anda ingin lulus dan meninggalkan sekolah). Orang dan situasi lingkungan mereka berkembang dan pilihan karir adalah serangkaian keputusan kecil.

Sekian artikel tentang Karir ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>