Kecelakaan Kerja Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Kecelakaan merupakan peristiwa yang tidak terduga yang awalnya tidak diinginkan dan mengganggu proses yang sudah diatur oleh suatu kegiatan dan dapat membahayakan orang dan benda.

Atau bisa diartikan juga kejadian yang tidak terduga dan tidak direncanakan serta tidak diharapkan yang mengarah pada cedera, penyakit, kehilangan orang, barang dan lingkungan.

Kecelakaan Kerja Adalah

Kecelakaan-Kerja-Adalah

Kecelakaan kerja adalah peristiwa yang tak terduga dan tidak diinginkan yang mengganggu proses yang diatur oleh suatu kegiatan dan dapat menyebabkan kerugian bagi korban manusia dan harta benda.

Kecelakaan kerja (accident) adalah peristiwa atau kejadian yang tidak diinginkan yang membahayakan orang, merusak properti, atau kehilangan proses. Kecelakaan kerja adalah sesuatu yang tidak terduga dan tidak terduga yang dapat menyebabkan hilangnya harta benda, kehilangan nyawa, cedera, cacat dan polusi. Kecelakaan kerja adalah kecelakaan yang disebabkan oleh hubungan kerja.

Kecelakaan kerja juga dapat didefinisikan sebagai kecelakaan yang tidak diinginkan dan tidak terduga yang bisa mengakibatkan kerugian manusia atau material dan ini tentu saja dapat mengakibatkan kematian dan kerusakan properti.

Pengertian Kecelakaan Kerja Menurut Para Ahli

Berikut ini adalah pengertian kecelakaan kerja menurut beberapa para ahli:

1. OSHA

Menurut OSHA tentang kecelakaan kerja adalah kecelakaan yang terjadi saat Anda meninggalkan atau kembali dari tempat kerja. Ini umumnya dikenal sebagai perjalanan pulang pergi dengan pengecualian kecelakaan kerja.

2. Permenaker No. 03/MEN/1998

Definisi kecelakaan kerja menurut Permenaker adalah peristiwa yang tidak diinginkan dan tidak terduga yang dapat menyebabkan viktimisasi atau properti manusia.

3. Standar AS/NZS (4801:2001)

Menurut standar AS / NZS tentang kecelakaan kerja mencakup semua peristiwa yang tidak direncanakan yang menyebabkan atau dapat menyebabkan cedera, sakit, bahaya, atau kerugian lainnya.

4. OHSAS (18001:2007)

Menurut OHSAS kecelakaan kerja adalah peristiwa yang berhubungan dengan pekerjaan yang dapat menyebabkan cedera atau rasa sakit (tergantung pada keparahan) dari peristiwa kematian atau peristiwa yang dapat menyebabkan kematian.

5. Kepmenaker (1999)

Menurut Kepmenaker definisi kecelakaan kerja mencakup kecelakaan yang berkaitan dengan hubungan industrial, termasuk penyakit yang disebabkan oleh hubungan industrial dan kecelakaan yang terjadi saat bepergian dari rumah ke kantor dan di jalan normal di rumah.

6. Suma’mur (2009)

Definisi kecelakaan kerja menurut Suma’mur adalah pelanggaran yang berkaitan dengan kegiatan perusahaan. Ini berarti bahwa kecelakaan terjadi karena bekerja dan selama bekerja, serta kecelakaan saat mengemudi ke dan dari tempat kerja.

Jenis-jenis Kecelakaan Kerja

Berikut ini adalah jenis-jenis dari kecelakaan kerja:

  1. Accident, adalah peristiwa buruk yang merusak baik manusia maupun properti
  2. Incident, adalah peristiwa buruk yang belum menjadi kerugian
  3. Near Miss, Ini hampir sama dengan nasib buruk dengan kata lain, kecelakaan ini hampir menyebabkan incident maupun accident.

Menurut Suma’mur (1981), ada tiga jenis kecelakaan kerja berdasarkan tingkat konsekuensinya:

  1. Kecelakaan Kerja Ringan. Kecelakaan Kerja Ringan adalah cedera yang perlu dirawat hari itu dan dapat kembali bekerja atau beristirahat kurang dari 2 hari. Seperti tergelincir, tergores, pecahan gelas, jatuh dan terkilir.
  2. Kecelakaan Kerja Sedang. Kecelakaan kerja sedang adalah kecelakaan yang harus dirawat dan harus istirahat lebih dari 2 hari. Seperti terjebak, luka, terbakar.
  3. Kecelakaan Kerja Berat. Kecelakaan kerja berat terutama kecelakaan kerja dengan amputasi dan gangguan fisik. Seperti tulang yang patah.

Teori Kecelakaan Kerja

Berikut ini adalah teori dari kecelakaan kerja:

1. Teori Heinrich ( Teori Domino)

Teori ini menyatakan bahwa kecelakaan kerja terjadi dari serangkaian peristiwa. Rangkaian tersebut meliputi lima faktor yaitu faktor lingkungan, kesalahan manusia, tindakan atau kondisi yang tidak aman, kecelakaan dan cedera atau kerugian.

2. Teori Multiple Causation

Teori ini didasarkan pada fakta bahwa mungkin ada lebih dari satu penyebab kecelakaan. Penyebab-penyebab ini mewakili tindakan, kondisi atau situasi yang tidak aman. Kemungkinan penyebab kecelakaan di tempat kerja harus diperiksa.

3. Teori Gordon

Kecelakaan kerja adalah hasil interaksi antara korban kecelakaan, mediator kecelakaan dan lingkungan yang kompleks yang tidak dapat dijelaskan hanya dengan mempertimbangkan salah satu dari tiga faktor. Untuk lebih memahami penyebab kecelakaan, karakteristik korban kecelakaan, mediator kecelakaan dan lingkungan pendukung harus diketahui secara rinci.

4. Teori Domino Terbaru

Teori ini dikembangkan bahwa penyebab utama kecelakaan di tempat kerja adalah ketidaksetaraan dalam manajemen. Widnerdan Bird dan Loftus mengembangkan teori Domino Heinrich untuk menunjukkan pengaruh manajemen pada penyebab kecelakaan.

5. Teori Reason

Reason (1995, 1997) menggambarkan kecelakaan kerja sebagai akibat dari “lubang” dalam sistem pertahanan. Sistem pertahanan ini dapat berupa pelatihan, prosedur atau peraturan keselamatan di tempat kerja.

Penyebab Kecelakaan Kerja

Berikut ini adalah penyebab dari kecelakaan kerja:

1. Situasi Kerja

  • Kurangnya kontrol dari manajemen
  • Standar perburuhan minimum
  • Tidak memenuhi standar
  • Peralatan yang rusak atau pekerjaan yang tidak mencukupi.

2. Kesalahan Orang

  • Keterampilan dan pengetahuan minimal
  • Masalah fisik atau mental
  • Motivasi minimal atau posisi salah
  • Kurang perhatian.

3. Tindakan Tidak Aman

  • Tidak sesuai dengan metode kerja yang disepakati
  • Mengambil jalan pintas
  • Tidak menggunakan pengaman.

4. Insiden

  • Peristiwa yang tidak terduga
  • Melalui kontak dengan mesin atau listrik yang berbahaya
  • Jatuh
  • Terhantam oleh mesin atau kejatuhan benda dan sebagainya.

Pencegahan Kecelakaan Kerja

Berikut ini adalah beberapa faktor yang perlu diperhatikan untuk mencegah terjadinya kecelakaan kerja:

1. Faktor Lingkungan

Lingkungan kerja yang memenuhi persyaratan untuk mencegah kecelakaan kerja, yaitu:

  • Memenuhi persyaratan keselamatan, termasuk kebersihan umum, sanitasi, ventilasi, penerangan dan pencahayaan di tempat kerja dan pengaturan suhu udara di tempat kerja.
  • Memenuhi persyaratan keamanan, termasuk kondisi bangunan dan tempat kerja yang dapat memastikan keamanan.
  • Kepatuhan terhadap peraturan dalam negeri, termasuk peraturan untuk penyimpanan barang, penempatan dan pemasangan mesin, penggunaan ruang.

2. Faktor Mesin

Mesin dan peralatan kerja harus didasarkan pada perencanaan yang baik, dengan mempertimbangkan peraturan yang berlaku. Perencanaan yang baik dibuktikan dengan pagar yang baik atau penutup keselamatan pada bagian yang bergerak dari mesin atau peralatan, termasuk bagian yang berputar.

Jika pagar atau tutup pengaman telah dipasang, harus diketahui dengan pasti apakah pagar atau tutup pengaman yang sebenarnya terlihat dari bentuk dan ukuran mesin atau alat yang dilindungi untuk keselamatan kerja.

3. Faktor Perlengkapan Kerja

Perlengkapan Kerja adalah alat kerja yang harus memuaskan bagi pekerja. Peralatan pelindung pribadi dalam bentuk pakaian kerja, kacamata keselamatan, sarung tangan yang harus berukuran tepat untuk memastikan kenyamanan saat digunakan.

4. Faktor Manusia

Pencegahan kecelakaan untuk faktor manusia termasuk peraturan kerja yang memperhitungkan keterbatasan keterampilan dan kemampuan pekerja, menghilangkan hal-hal yang mengurangi konsentrasi pekerjaan, menerapkan disiplin kerja, menghindari tindakan yang menyebabkan kecelakaan dan menghilangkan ketidakselarasan fisik dan mental.

Kerugian Akibat Kecelakaan Kerja

Berikut adalah beberapa kerugian yang didapat dari kecelakaan kerja:

1. Kerusakan

Kecelakaan kerja dapat merusak mesin, peralatan, bahan, proses, lokasi, dan lingkungan kerja.

2. Kekacauan Organisasi

Kecelakaan kerja dapat memengaruhi konsentrasi dan bahkan menghambat aktivitas kerja di perusahaan.

3. Kesedihan

Kecelakaan kerja tidak hanya dirasakan oleh karyawan yang terkena dampak kecelakaan, tetapi keluarga mereka juga merasakan dan menanggung kesedihan, karena kecelakaan kerja dapat menyebabkan kelainan fisik atau cacat.

4. Kelainan dan cacat

Cedera dapat disebabkan tidak hanya oleh kecelakaan kerja, tetapi juga gangguan fisik dan bahkan mental.

5. Kematian

Pekerjaan berisiko tinggi tidak hanya membahayakan karyawan yang bekerja secara fisik di perusahaan, tetapi juga dapat merenggut nyawa karyawan yang terkena dampak.

Contoh Kecelakaan Kerja

Kecelakaan Kerja Pada Karyawan di Mesin Dinamo Pabrik

Kecelakaan kerja dimulai lebih awal pada jam 7.40 pagi ketika jam kerja akan berubah. Korban mengambil sampel lateks di area produksi. Sebelum korban mengambil sampel, ia memutar arah jalan dari target sehingga meninggalkan mobil yang bukan area lintasan.

Ketika melewati salah satu mesin, ujung jilbab korban tiba-tiba tersangkut oleh sistem katrol, sehingga ia digulung karena jilbab yang digulung dan akhirnya leher korban mati lemas dalam kondisi kesepian pada titik yang sesuai karena semua karyawan bersiap untuk itu. sebelum pulang kerja sekitar jam 8:00 pagi. Akibatnya, tidak ada yang melihat korban, jadi tidak ada yang membantu dan akhirnya meninggal dunia.

Sekian artikel tentang Kecelakaan Kerja ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>