Kompos Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Banyak industri saat ini memproduksi pupuk anorganik yang tidak ramah lingkungan yang bisa berbahaya bagi kesehatan manusia. Anda dapat membayangkan jika ada zat-zat didalam pupuk yang tidak sengaja di konsumsi oleh manusia.

Agar menghindari dari penyakit yang disebabkan oleh zat-zat tersebut, kita harus terbiasa menggunakan pupuk organik. Salah satu pupuk organik yang bagus adalah kompos.

Kompos Adalah ?

Kompos-Adalah

Kompos adalah suatu proses yang dihasilkan dari erosi (penguraian) sisa-sisa bahan organik yang dikontrol secara biologis (sengaja diproduksi dan diatur) di bagian yang diformulasikan.

Kompos dibuat dengan sengaja karena prosesnya jarang terjadi secara alami karena di alam ada kemungkinan bahwa kondisi kelembaban dan suhu yang tidak cocok untuk proses biologis terlalu rendah atau terlalu tinggi.

Saat ini istilah fermentasi juga digunakan. Istilah ini biasa digunakan dalam produksi bokhasi. Istilah ini secara harfiah dimaksudkan sebagai proses yang digunakan secara khusus untuk membuat bahan-bahan seperti asam organik dan alk0hol.

Proses penguraian atau dekomposisi ini dapat menyebabkannya disebut pupuk kompos. Sedangkan pentingnya proses pengomposan adalah proses dimana bahan organik terurai secara biologis, terutama oleh mikroba yang menggunakan bahan organik sebagai sumber energi.

Jenis-jenis dari Pupuk Kompos

Ada tiga jenis pupuk kompos, yaitu:

1. Pupuk Kompos Bagase

Pupuk kompos bagase adalah pupuk yang berasal dari ampas tebu, yang terbuat dari limbah padat dari industri gula. Limbah ampas tebu memiliki potensi besar sebagai bahan organik untuk meningkatkan kesuburan tanah.

Limbah ampas tebu dapat dikonversi menjadi pupuk dan digunakan kembali ke tanah untuk menyuburkan tanah dan mendukung penanaman tebu.

Namun, dibutuhkan waktu lama dalam proses pembuatan dan perlakuan khusus seperti penambahan mikroorganisme selulotik karena rasio C / N dari koper tinggi sekitar 220.

2. Pupuk Kompos Bokashi

Pupuk kompos Bokashi adalah pupuk yang terbuat dari bahan organik yang difermentasi dengan teknologi Effective Microorganisms 4 (EM4). Jenis mikroorganisme yang ditemukan dalam EM4 termasuk Lactobacillus sp., Actinomycetes, ragi dan Streptomyces.

EM4 adalah kultur campuran mikroorganisme dalam media cair yang memfermentasi bahan organik dalam tanah dan limbah sehingga bermanfaat bagi kesuburan tanah.

Selain itu, EM 4 merangsang pengembangan mikroorganisme dan bermanfaat bagi tanaman, seperti fiksasi nitrogen, pelarut fosfat, dan mikroorganisme yang berbahaya dan menyebabkan penyakit tanaman. EM4 juga dapat mempercepat proses dekomposisi limbah organik dan karenanya cocok untuk pengomposan.

3. Pupuk Kompos Cacing

Pupuk kompos cacing terdiri atas kerjasama mikroorganisme dan cacing tanah dalam dekomposisi bahan organik. Kehadiran cacing tanah mendukung proses dekomposisi bahan organik, yang kemudian diurai oleh mikroorganisme.

Pupuk kompos cacing juga dikenal sebagai penuangan. Coran mengandung nutrisi yang diperlukan untuk tanaman seperti fosfor, nitrogen, mineral dan vitamin. Selain itu, C / N fusi ini kurang dari 20, sehingga dapat digunakan untuk pembuahan.

Ciri-ciri dari Pupuk Kompos

Berikut adalah ciri-ciri dari pupuk kompos:

  1. Tidak menyebabkan bau.
  2. Pupuk kompos agak halus dan konsistensi berserat.
  3. Secara visual, ketika dikepal dengan kuat, kadar air tidak dapat menggumpal keras ketika perangkonya terbuka dan tidak terurai seperti pasir kering.
  4. Berwarna seperti hitam dan cokelat.

Manfaat dari Pupuk Kompos

Berikut adalah manfaat dari pupuk kompos:

1. Manfaat Pupuk Kompos Bagi Lingkungan

Penggunaan kompos lebih ramah lingkungan dan mengurangi polusi air dan tanah. Sampah organik yang berserakan dapat dikumpulkan dan dikonversi menjadi pupuk agar tidak menghalangi aliran sungai yang dapat menyebabkan banjir.

Tumpukan limbah dalam jumlah besar juga dapat membahayakan kesehatan. Sampah dapat menjadi tempat berkembang biak bagi bakteri dan organisme lain yang memiliki dampak negatif terhadap lingkungan dan kesehatan.

Oleh karena itu diperlukan pengelolaan limbah yang efektif, yang merupakan keseimbangan antara hasil dan pengolahan limbah. Salah satunya adalah konversi limbah atau sampah organik menjadi kompos yang menyuburkan tanah.

2. Manfaat Pupuk Kompos Bagi Tanah

Pupuk alami juga dapat digunakan untuk meningkatkan area kritis. Struktur tanah yang memburuk dapat diperbaiki, kompos juga dapat meningkatkan drainase, pengkondisian tanah dan penyerapan air.

Kandungan kompos dalam tanah juga merupakan sumber makanan untuk berbagai mikroorganisme yang mengurangi aktivitas mikroba berbahaya dan mendukung proses pelapukan mineral tanah.

3. Manfaat Pupuk Kompos Bagi Tanaman

Kompos menyediakan kesuburan bagi tanah karena menyediakan nutrisi dan mineral yang dibutuhkan tanaman. Penggunaan kompos di pertanian dan perkebunan pasti akan mengarah pada produktivitas yang lebih tinggi dan panen yang lebih sehat.

4. Manfaat Pupuk Kompos Ekonomi

Menggunakan bahan alami sebagai pupuk pasti akan menghemat biaya petani pemupukan tanah pertanian dan perkebunan. Keuntungan ini dapat digunakan untuk pembelian benih berkualitas lebih tinggi atau untuk fase pemeliharaan tanaman untuk mencapai hasil maksimal.

Kelebihan dan Kekurangan Pupuk Kompos

1. Kelebihan dari Pupuk Kompos

  • Pupuk kompos mengandung senyawa yang membantu meningkatkan sifat fisik tanah dan juga dapat mempertahankan struktur tanah.
  • Pupuk kompos mengandung asam organik (asam fulphic, asam humat, enzim, hormon, dll). Tidak ada keasaman organik dalam pupuk buatan. Meskipun fungsi asam organik sangat berguna untuk mikroorganisme tanah, cacing dan tanaman.
  • Pupuk kompos kaya akan nutrisi lengkap. Pupuk buatan tidak memiliki nutrisi ini. Nutrisi terkandung dalam pupuk alami, yang berkisar dari elemen untuk makronutrien.

2. Kekurangan dari Pupuk Kompos

  • Tanah yang dijadikan pupuk kompos tidak sehat, kebutuhan akan kompos meningkat. Biaya produksi pupuk alami atau pengomposan juga akan meningkat.
  • Kandungan nutrisi dalam kompos cukup lengkap, tetapi dalam jumlah kecil atau persentase. Oleh karena itu, jumlah kompos yang harus ditanam tanaman lebih besar daripada pupuk buatan.
  • Jika pasokan kompos sangat tinggi, biaya operasi produksi pupuk juga meningkat. Proses pengomposan juga menjadi lebih mahal.

Isi kandungan dari Pupuk Kompos

Pupuk ompos mengandung nutrisi MACRO (N, P, k, Ca, Mg, S) dan nutrisi MICRO (Fe, Cu, Mn, Mo, Zn, Cl, B) Namun, dibandingkan dengan pupuk kimia buatan, kandungan harganya lebih rendah.

Maka dari itu mungkin perlu menggunakan pupuk kompos dalam jumlah besar. Di sisi lain, kompos dapat membuat tanah lebih ramah lingkungan dan subur, seperti halnya kandungan senyawa organik asam humat dan memenuhi asam yang bertindak sebagai stimulus pertumbuhan.

Demikianlah artikel tentang pupuk Kompos ini semoga bisa memberi manfaat dan memberi wawasan baru, terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>