Komunisme Adalah

Posted on

Adalah.Co.IdKomunis memiliki program untuk menciptakan masyarakat yang makmur tanpa kelompok dan semua orang dianggap setara. Tetapi jika Anda mengenalinya, ada fase kediktatoran proletar yang dipaksa untuk menghilangkan kelompok-kelompok komunis saingan.

Komunisme mendukung kesetaraan, apabila menguntungkan, rakyatnya juga akan mendapat manfaat, begitupun sebaliknya. Untuk lebih jelas nya mari simak artikel nya di bawah ini.

Komunisme Adalah ?

Komunisme-Adalah

Komunisme adalah karakteristik yang menekankan kepemilikan bersama atas alat-alat produksi (seperti tanah, modal), yang merupakan produk dari hasrat, masyarakat komunis tanpa kelas dan semua orang yang disamakan dengan perwujudan masyarakat yang damai.

Juga dikatakan bahwa komunisme adalah ideologi atau ideologi yang terkait dengan filsafat, politik, masyarakat, dan ekonomi, yang tujuan utamanya adalah untuk menciptakan masyarakat dan sistem ekonomi maju dalam hal teknologi dan dengan berbagai kekuatan produktif.

Tidak hanya itu, ada pendapat lain yang mengklaim bahwa komunisme adalah pemahaman anti-kapitalis di mana ia tidak mengakui dengan cara yang sama akumulasi modal pada individu dan semua alat produksi yang dikendalikan oleh negara untuk tujuan kemakmuran rakyat.

Pada dasarnya, ideologi komunisme tidak sesuai dengan Pancasila. Karena demokrasi sangat terbatas dalam komunisme dan hak-hak individu tidak diakui. Tanda komunisme dapat dilihat dalam prinsip persamaan yang sama, dalam arti ekonomi yang sama, dan dalam sekularisme radikal jika agama telah berubah dalam ideologi pengajaran komunisme.

Namun, menurut ideologi komunis, kepentingan individu hanya dapat mengikuti kehendak partai, negara dan bangsa (kolektif). Komunisme adalah hasil dari perkembangan sosialisme. Istilah untuk orang yang mengadopsi ideologi komunisme, yaitu komunisme.

Contoh Komunisme

Banyak negara menengah di dunia masih menerapkan ideologi komunisme, misalnya di Korea Utara dan Cina. Mengenai konsep komunisme, contoh-contoh penerapan komunisme adalah sebagai berikut:

  1. Ekonomi yang dikendalikan pemerintah. Di Korea Utara, semua kegiatan ekonomi dikendalikan oleh pemerintah. Dalam praktiknya, orang biasa hanya dapat melakukan kegiatan ekonomi kecil sementara industri besar dikendalikan oleh pemerintah. Selain itu, semua sumber daya dan alat produksi tunduk pada pemerintah. Dan keberadaan negara komunis, setelah itu tidak ada kegiatan ekonomi yang mempengaruhi kehidupan banyak orang dan yang dikendalikan oleh sektor swasta.
  2. Penggunaan sistem satu pihak. Sejauh ini, Republik Rakyat Tiongkok telah menerapkan sistem satu partai. Konon, prinsip demokrasi di negara ini tidak ada sedemikian rupa sehingga siapa pun yang dicalonkan oleh Partai Komunis Tiongkok menjadi presiden. Ini terbukti ketika Xi Jinping, Presiden Cina, telah berkuasa selama lebih dari dua periode.
  3. Tidak mendukung praktik keagamaan. Banyak orang berpikir bahwa komunisme adalah konsep yang tidak mengakui keberadaan Tuhan (ateisme). Pada kenyataannya, anggapan itu salah karena mereka berbeda secara signifikan, komunisme bersifat politis, sedangkan ateisme adalah kepercayaan. Namun, komunisme percaya bahwa para pengikut agama lebih mengandalkan doa daripada bisnis atau tindakan. Hal ini menyebabkan pengikut agama menyamakan komunisme dengan sebutan ateisme.
  4. Mempengaruhi semua orang yang setara. Dalam ajaran komunisme, setiap orang memiliki gelar timbal balik yang sama. Tidak ada borjuasi atau proletariat. Ajaran inilah yang membuat banyak orang kecil mengikuti komunisme karena diyakini bahwa kehidupan mereka akan berkembang. Namun dalam praktiknya, komunisme tidak dapat membuat individu itu berkembang.

Ciri-ciri Komunisme

  1. Salah satu ajaran komunis adalah revolusi berkelanjutan atau “revolusi berkelanjutan”. Revolusi menyebar ke seluruh dunia, sehingga komunisme dalam arti luas disebut “menjadi internasional”.
  2. Secara teori, pemahaman ini memiliki keinginan untuk mencapai kesejahteraan bagi orang-orang dan tidak mengakui kelas sosial. Namun, kenyataannya ditemukan dalam kediktatoran proletariat, yang tugasnya adalah untuk menggulingkan penentang komunisme, terutama pemilik tanah.
  3. Komunisme mengajarkan teori oposisi kelas (perjuangan).
  4. Komunisme memperkenalkan sistem politik partai tunggal, Partai Komunis. Dapat dikatakan bahwa negara komunis tidak memiliki partai komunis / oposisi yang secara mendasar tidak menghormati hak asasi manusia (“hak asasi manusia”).
  5. Kurangnya rasa hormat kepada orang-orang sebagai individu, dibuktikan dengan ajaran yang tidak memungkinkan siapa pun mengendalikan alat-alat produksi.
  6. Komunisme memiliki program untuk menciptakan masyarakat yang makmur dan tanpa kelas, dan semua orang setara. Tetapi ada juga fase kediktatoran proletariat yang memiliki tugas untuk menyingkirkan kelas-kelas dari komunisme. Terutama pemilik daerah yang berkonflik dengan demokrasi.
  7. Hukum dan aturan akan lenyap karena tidak diperlukan lagi.
  8. Sumber daya alam, berbagai alat produksi adalah 100% milik pemerintah dan properti individu hanya diakui untuk pakaian, furnitur dan upah.
  9. Teori pengajaran tentang kelas sosial di masyarakat. Karena itu, tidak jarang kaum proletar sering mengalami konflik antara pemilik tanah dan kapitalis.

Dasar Ideologi Komunisme

Istilah komunisme sering dikacaukan dengan komunisme internasional. Komunisme, atau mungkin Marxisme, adalah ideologi dasar yang sangat sering digunakan oleh partai-partai komunis di seluruh dunia. dan komunisme internasional juga merupakan campuran dari ideologi ini, yang berasal dari pemikiran Lenin, sehingga ia juga dapat disebut “Marxisme-Leninisme”.

Dalam komunisme, perubahan sosial dimulai dengan pengambilalihan alat-alat produksi oleh peran partai komunis. Singkatnya, perubahan sosial dimulai dengan pekerjaan atau lebih dikenal sebagai proletariat (lihat “Keluarga Suci”), tetapi organisasi kerja hanya dapat berhasil melalui perjuangan partai. Partai membutuhkan peran Politbiro sebagai lembaga think tank. Singkatnya, dapat dikatakan bahwa perubahan sosial hanya dapat berhasil jika diprakarsai oleh Politbiro.

Komunisme sebagai anti-kapitalisme menggunakan sistem partai komunis sebagai cara untuk mengambil alih kekuasaan dan dengan tegas menolak kepemilikan akumulasi modal pada individu. Pada prinsipnya, semuanya diwakili oleh rakyat.

Oleh karena itu, semua alat produksi dianggap oleh negara sebagai kesejahteraan seluruh rakyat, penggunaan sistem demokrasi yang representatif ditunjukkan oleh komunisme, yang dipimpin oleh partai elit partai komunis, dan oleh karena itu membatasi demokrasi secara langsung kepada orang-orang yang bukan anggota masyarakat. adalah partai komunis. dalam pemahaman komunisme dan tidak mengakui hak-hak individu yang terkandung dalam pemahaman liberalisme.

Tokoh-Tokoh Komunisme

  1. Abdulmadjid Djojoadiningrat
  2. Achmad Dasuki Siradj
  3. D.N. Aidit
  4. Rivai Apin
  5. Doel Arif
  6. Bakri Wahab
  7. Darsono
  8. A.S. Dharta
  9. Suparna Sastra Diredja
  10. Francisca C. Fanggidaej
  11. Hasan Raid
  12. Marco Kartodikromo
  13. Abdul Latief (militer)
  14. M.H. Lukman
  15. Tan Malaka
  16. Haji Misbach
  17. Musso
  18. Njoto
  19. Oetomo Ramelan
  20. Ibnu Parna
  21. Alimin
  22. Sakirman
  23. Samikidin

Tokoh yang Paham Sistem Komunis

  1. Leon Trotsky. Prediksi Trotsky tentang Stalinisme adalah kelanjutan yang tak terhindarkan dari pertumbuhan konsep dan praktik organisasi Leninis.
  2. Joseph Stalin. Baginya, kekuasaan tidak dilakukan oleh mereka yang memilih dan memilih, tetapi oleh mereka yang memerintah.
  3. Vladimir Ilivh Ulyanov atau Lenin. Konsep diktator Lenin menyiratkan makna politik, yaitu, diktator komunis atas proletariat.
  4. Karl Marx (dengan Friedrich Engels). Mengkonfirmasi bahwa jalur sejarah dapat ditentukan secara dialektis (antitesis / sintesis) yang bertujuan untuk masyarakat sosialis dan seharusnya menjangkau masyarakat sosialis.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>