Kontraktur Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Kontraktur adalah suatu kondisi kekakuan jaringan dalam tubuh yang harusnya bersifat fleksibel dan mudah gerak. Kontraktur pada otot, tendon (yang menghubungkan otot dan tulang), ligamen (jaringan yang mengikat tulang ke persendian) dan kulit dapat terjadi. Kontraktur lokal biasanya terjadi pada persendian, seperti sendi lutut atau siku.

Kontraktur otot menyebabkan otot menjadi semakin kecil. Kontraktur pada ligamen atau tendon pada area sendi menyebabkan sendi membeku dan tidak dapat digerakkan. Kontraktur pada kulit umumnya muncul dalam bentuk jaringan parut yang menyebabkan kulit memendek dan menjadi kaku.

Kontraktur-Adalah
Kontraktur Adalah

Kontraktur ialah kelainan atau “pemendekan” otot atau persendian yang terjadi ketika jaringan lunak di bawah kulit mengurangi fleksibilitasnya dan tidak dapat meregang. Kondisi ini juga dapat mempengaruhi tendon dan ligamen dan dapat terjadi di semua bagian tubuh.

Pemicu yang paling umum adalah ketika otot-otot di bagian tubuh yang lebih panjang menjadi kaku, biasanya karena penyakit lain seperti cerebral palsy. Kontraktur sering menyebabkan nyeri dan gerakan terbatas di bagian-bagian tubuh ini, sehingga pasien mencari pengobatan dalam bentuk fisioterapi.

Penyebab Kontraktur

Ada berbagai penyebab kontraktur. Penyebab paling umum adalah kurangnya pergerakan di wilayah tersebut. Sebagai contoh, pada pasien dengan penyakit sendi seperti rematik atau osteoartritis parah.

Biasanya, mereka yang menderita penyakit ini meminimalkan pergerakan sendi yang kesulitan mencegah rasa sakit yang parah. Tindakan ini menegang dan memperpendek jaringan di sekitar sendi dan membuat sendi sulit untuk bergerak.

Hal yang sama dapat terjadi pada pasien yang menjalani perawatan di rumah sakit yang lama. Kondisi yang terus-menerus dituntut dalam posisi berbaring berarti bahwa ligamen, tendon atau persendian dapat dikontrak.

Penyebab kontraktur lainnya yaitu:

  1. Distrofi Otot. Salah satu jenis distrofi otot yang paling umum adalah distrofi otot Duchene, kelainan genetik yang menyebabkan kontraksi otot dan masalah kontraksi.
  2. Cerebral Palsy. Penyakit ini adalah kelainan saraf yang terjadi pada bayi dan anak kecil dan ditandai dengan kaki dan otot berbentuk gunting di hampir semua bagian tubuh yang menderita kekakuan.
  3. Parkinson. Penyakit Parkinson adalah gangguan neurologis yang disebabkan oleh dopamin di otak yang menyebabkan gejala tremor, kekakuan otot dan gangguan keseimbangan.

Pengobatan Kontraktur

Pengobatan kontraktur sangat berbeda. Ini biasanya tergantung pada keparahan kontraktur, lokasi, dan penyakit yang menyebabkan kontraktur, kerangka waktu kontraktur yang dialami dan rentang gerakan yang dapat dilakukan. Biasanya, beberapa perawatan dilakukan bersama untuk mempercepat pemulihan.

Pengobatan yang bisa dilakukan meliputi:

1. Fisioterapi

Jenis operasi ditentukan oleh seorang spesialis rehabilitasi medis dan dilakukan oleh seorang fisioterapis. Jenis tindakan ini dapat termasuk peregangan otot, pemanasan otot, tendon atau ligamen dengan kontraktur, serta gelombang ultrasonik atau stimulasi oleh listrik.

2. Terapi Okupasi

Terapi ini biasanya dilakukan bersamaan dengan fisioterapi. Terapi okupasi adalah langkah untuk melatih pasien sehingga mereka dapat melakukan kegiatan sehari-hari secara mandiri. Olahraga, misalnya, untuk bisa berdiri atau berjalan.

3. Penggunaan Splint dan Cast

Splint dan Cast adalah perawatan yang biasa digunakan untuk patah tulang. Dalam kondisi kontraktur, belat atau coran juga dapat digunakan untuk mengatur ulang posisi tulang, otot, dan tendon dalam rentang gerakan yang seharusnya.

4. Obat-Obatan

Ketika Anda berolahraga untuk menangani kontraktur, rasa sakit umumnya terjadi. Obat penghilang rasa sakit dapat diberikan untuk mengatasi ini. Jika kekakuan otot parah terjadi, dokter dapat memberikan suntikan botulinum.

5. Operasi

Jika kontraktur jangka panjang telah terjadi, perawatan umumnya harus mencakup pembedahan atau operasi. Operasi dilakukan untuk meningkatkan anatomi otot dan tulang dengan kontraktur.

Pengobatan Kontraktur di Rumah

Obat rumahan berikut dapat membantu Anda menangani kontraktur:

  1. Lakukan pemeriksaan untuk memantau perkembangan penyakit dan kesehatan Anda
  2. Faktor kontrol seperti diabetes, epilepsi dan cedera tangan secara berulang
  3. Kenakan sarung tangan pelindung saat melakukan pekerjaan manual.

Pencegahan Kontraktur

Untuk menghindari kontraktur, seseorang harus selalu secara aktif, teratur dan akurat menggerakkan sendi. Pasien yang harus menjalani perawatan di rumah sakit yang lama disarankan untuk terus menggerakkan sendi mereka secara aktif dan pasif secara teratur.

Selalu berkonsultasi dengan ahli fisioterapi yang dapat membantu pasien melakukan latihan gerakan sendi yang benar. Temui dokter segera jika Anda atau seseorang di sekitar Anda merasakan kekakuan pada gerakan tersebut.

Tanda dan Gejala kontraktur

Gejala utama dari kontraktur adalah jari membungkuk ke arah telapak tangan, disertai dengan benjolan kecil tanpa rasa sakit di tengah tangan. Orang-orang baru menyadari hal ini ketika ada sesuatu yang sulit dicapai. Jari kelingking dan jari manis adalah jari yang paling sering melekat. Biasanya tidak ada rasa sakit, tetapi orang merasa tidak nyaman mencoba memegang sesuatu. Kulit di telapak tangan menjadi keriput. Mungkin ada gejala dan tanda lain yang tidak disebutkan di atas. Jika Anda ragu tentang gejala penyakit ini, hubungi dokter Anda.

Faktor-Faktor Risiko Kontraktur

Sejumlah faktor diyakini meningkatkan risiko penyakit kontraktur yaitu:

  1. Usia. Kontraktur lebih sering terjadi setelah usia 50 tahun.
  2. Jenis Kelamin. Pria lebih sering terkena Kontraktur dan memiliki kontraktur yang lebih parah daripada wanita.
  3. Keturunan. Orang-orang yang berasal dari Eropa Utara berisiko lebih tinggi untuk penyakit ini.
  4. Sejarah Keluarga. Kontraktur adalah penyakit yang umum dan sering terjadi di antara anggota keluarga.
  5. Tembakau dan alkohol. Merokok sangat erat kaitannya dengan peningkatan risiko kontraktur yang kemungkinan disebabkan oleh perubahan mikroskopis pada pembuluh darah yang disebabkan oleh merokok. Konsumsi alkohol juga dapat menyebabkan Kontraktur
  6. Diabetes. Penderita diabetes memiliki peningkatan risiko terkena Kontraktur.

Diagnosis Kontraktur

Untuk memastikan kontraktur, dokter pertama-tama melakukan wawancara penuh untuk mengetahui periode kekakuan yang telah terjadi, penyakit apa yang pernah terjadi sebelumnya, dll. Selanjutnya, dokter melakukan pemeriksaan fisik menyeluruh dan memeriksa bagian-bagian tubuh yang Memiliki kontraktur. Dokter akan mencoba untuk memindahkan bagian tubuh yang mengalami kontraktur dan mengevaluasi derajat pergerakan yang dapat dilakukan.

Selain itu, tes lebih lanjut dapat dilakukan untuk menentukan penyebab kontraktur. Jika dugaan penyebab kontraktur adalah masalah otot, tendon, atau ligamen, pemindaian sinar X atau magnetic resonance imaging (MRI) kadang diperlukan. Jika kontraktur diyakini disebabkan oleh kelainan neurologis, mungkin perlu melakukan CT scan otak atau pemindaian elektromiografi, tergantung pada jenis gangguan saraf yang terjadi.

Kapan Harus ke Dokter

Jika Anda memiliki tanda atau gejala yang tercantum di atas atau memiliki pertanyaan, tanyakan kepada dokter Anda. Setiap tubuh manusia berbeda. Selalu diskusikan dengan dokter Anda apa yang terbaik untuk situasi Anda.

Sekian artikel tentang Kontraktur ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>