Kromatografi Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Teknik pemisahan fisik campuran didasarkan pada perbedaan dalam distribusi komponen-komponen campuran antara dua fase pernyataan tersebut adalah pengertian dari kromatografi.

Dari pengertian tersebut dapat dilihat bahwa ada dua komponen penting dalam kromatografi, yaitu fase gerak dan fase diam. Untuk lebih jelasnya mari simak artikel di bawah ini.

Kromatografi Adalah ?

Kromatografi adalah teknik pemisahan molekul yang didasarkan pada pola pergerakan antara fase gerak dan fase diam agar dapat memisahkan komponen-komponen dalam bentuk molekul dalam larutan.

Molekul yang bisa dilarutkan dalam fase gerak melewati kolom, yang merupakan fase diam. Molekul dengan ikatan kuat ke kolom cenderung bergerak lebih lambat daripada molekul dengan ikatan lemah. Dengan cara ini kita dapat memisahkan berbagai jenis molekul berdasarkan pergerakan molekul dalam kolom.

Setelah komponen dielusi dari kolom, komponen dapat dianalisis menggunakan detektor atau dikumpulkan untuk analisis lebih lanjut. Beberapa alat yang dapat digunakan untuk analisis dapat dikombinasikan dengan menggunakan metode pemisahan analisis online.

Misalnya kombinasi kromatografi gas atau kromatografi gas dan kromatografi cair atau kromatografi cair dengan spektrometri massa atau GC-MS dan LC-MS, HPL-UV -VIS atau susunan dioda dan GC-FTIR atau Fourier transfrom infrared spectroscopy.

Kromatografi-Adalah

Kromatografi Lapis Tipis

Kromatografi lapis tipis adalah salah satu teknik kromatografi yang digunakan untuk memisahkan campuran yang tidak mudah menguap. Teknik ini biasanya dilakukan pada selembar kaca. Aluminium foil atau plastik dilapisi dengan lapisan tipis bahan penyerap, umumnya silika gel, selulosa atau aluminium oksida. Lapisan tipis ini dapat disebut sebagai fase diam atau padat.

Setelah menerapkan sampel ke pelat, campuran pelarut atau pelarut yang dikenal sebagai fase gerak mengalir melalui pelat sesuai dengan gaya kapiler. Karena analit yang berbeda memindahkan pelat KLP pada kecepatan yang berbeda, komponen dipisahkan dalam analisis.

Jenis kromatografi ini dapat digunakan untuk memantau atau memantau pergerakan suatu reaksi, untuk mengidentifikasi senyawa yang terkandung dalam campuran dan untuk menentukan kemurnian komponen.

Contoh aplikasi ini adalah: analisis seramida dan asam lemak, deteksi insektisida dan pestisida dalam air dan makanan, analisis komposisi pewarna serat di dunia forensik, penentuan kemurnian radiokimia dan radiofarmasi atau untuk identifikasi tanaman obat dan komponennya.

Dalam metode asli, sejumlah pengayaan dilakukan secara otomatis dalam tahapan yang berbeda untuk meningkatkan resolusi yang diperoleh dengan DC dan untuk melakukan analisis kuantitatif lebih tepat. Metode ini dikenal sebagai KLTKT atau KLT kinerja tinggi.

Kromatografi Kertas

Jenis kromatografi ini adalah metode analitik yang dapat digunakan untuk memisahkan bahan kimia berwarna, terutama dalam pigmen. Metode ini juga dapat digunakan untuk memisahkan warna primer atau sekunder dalam tinta.

Metode ini telah banyak digantikan oleh kromatografi lapis tipis, tetapi masih merupakan alat pembelajaran yang baik. Kromatografi kertas dua arah, juga dikenal sebagai kromatografi dua dimensi, melibatkan dua pelarut dan berputar 90 derajat ketika mengubah pelarut.

Metode ini digunakan untuk memisahkan campuran senyawa kompleks dengan polaritas yang hampir sama atau hampir serupa. Misalnya, jika kertas saring digunakan untuk memisahkan asam amino, kertas saring berkualitas tinggi harus digunakan. Fase gerak adalah solusi pengembangan yang dapat naik selama fase diam saat sampel diangkut.

Nilai Rf

Faktor rf atau retensi adalah perbandingan antara jarak antara suatu zat dan jarak antara pelarut. Nilai ini biasanya dinyatakan dalam tempat desimal, menggunakan dua angka setelah titik desimal. Jika nilai Rf adalah nol dalam urutan, zat terlarut tetap dalam fase stasioner dan karenanya tidak bergerak.

Jika nilai Rf = 1, zat terlarut tidak memiliki afinitas dalam fase diam dan bergerak sesuai dengan pergerakan pelarut pada baris pertama. Untuk menghitung nilai Rf, ukur jarak tempuh bahan dibagi dengan jarak pelarut seperti yang ditunjukkan sebelumnya.

Misalnya, jika suatu zat bergerak hingga 9,9 cm dan bergerak hingga 12,7 cm dengan garis depan pelarut, nilai faktor retensi adalah 9,9 / 12,7 = 0,779 atau 0,78. Nilai Rf ini tergantung pada suhu atau suhu dan pelarut yang digunakan dalam percobaan, oleh karena itu pelarut yang berbeda menghasilkan nilai Rf yang berbeda untuk campuran senyawa yang sama.

Polaritas dan Pigmen

Metode ini merupakan suatu cara untuk mengidentifikasi dan menguji kemurnian koneksi. Ini merupakan cara yang bermanfaat karena relatif lebih tepat dan cuma membutuhkan minim bahan. Alat untuk memisahkan pada metode ini menyiratkan cara begitu juga dengan kromatografi lapis tipis.

Dengan metode ini, bahan uji didistribusikan antara fase diam dan fase goyang. Cara yang anteng umumnya adalah kertas saring berkualitas tinggi. Fase seluler adalah solusi pengembangan yang menyebar di fase seluler dan dibawa contohnya. Bentuk contoh dipisah berdasarkan kekuatan adsorpsi dalam fase diam sehubungan dengan kelarutannya dalam fase goyang.

Jika contoh kimia berwarna dijatuhkan pada jenis kertas yang lembut, perubahan jenis dari contoh terjadi ketika kertas direndam pada bahan kimia. Bahan kimia menyebar di kertas dan menyusut banyak zat pada contoh berdasarkan polaritas molekul terlarut dan zat.

Apabila contoh ada banyak warna, berarti ada banyak jenis molekul di dasarnya. Oleh karena itu, harus ada perbedaan dalam struktur kimia jenis-jenis zat kimia, kemungkinan, dan perbedaan dalam polaritas minimum, yang pada akhirnya mengarah pada perbedaan bahan untuk melarutkan zat kimia.

Perbedaan kelarutan dalam pelarut dan afinitas dalam fase diam menyebabkan perbedaan yang sangat polar dalam posisi pelarut. Dan berbanding kebalik pada zat kimia yang bisa mempengaruhi suatu bahan.

Perlu dicatat bahwa jika memakai air atau bahan kimia untuk dijadikan pelarut, akan berubah menjadi lebih terang jika ditempatkan lebih tinggi di atas kertas.

Kromatografi Jenis Kertas

  1. Kromatografi yang Menurun
  2. Kromatigrafi Kertas Menanjak
  3. Kromatografi Kertas Naik-Turun
  4. Kromatografi Kertas Radial

Kromatografi Kolom

Teknik atau metode ini digunakan untuk memurnikan satu bahan kimia dari campurannya. Metode ini biasa digunakan untuk menyiapkan aplikasi dalam skala mikrogram hingga kilogram.

Keuntungan utama dari metode ini adalah biaya rendah dan penghapusan mudah fase diam yang digunakan. Pembuangan sederhana ini mencegah kontaminasi silang dan degradasi fase padat akibat penggunaan kembali atau daur ulang.

Kromatografi kolom preparatif klasik dalam bentuk tabung gelas dengan diameter 5 mm hingga 50 mm dengan panjang 5 cm hingga 1 m dengan keran dan pengisi dilengkapi dengan tutup kaca atau serat kaca untuk mencegah hilangnya fase diam di tanah . Dua cara uang yang sering digunakan untuk persiapan kolom adalah metode basah dan metode kering.

  1. Dalam Basah, fase diam dibasahi dengan fase gerak sampai berubah menjadi bubur di luar kolom dan kemudian perlahan-lahan dituangkan ke dalam kolom. Mencampur dan menuangkan harus sangat berhati-hati untuk menghindari gelembung udara. Solusi organik ditambahkan ke bagian atas fase diam dengan pipet. Lapisan ini umumnya ditutupi dengan lapisan kecil pasir atau kapas, atau dapat dengan wol kaca untuk melindungi bentuk lapisan organik dari tumpahan eluen. Selain itu, eluen perlahan mengalir melalui kolom sambil mengangkut sampel bahan organik. Biasanya, wadah eluen bulat diisi dengan corong pisah eluen atau tersumbat ditempatkan di bagian atas kolom.
  2. Dalam kering, kolom pertama diisi dengan bubuk fase kering diam dan kemudian diisi dengan fase gerak sampai semua kolom basah. Pada titik ini, fase diam tidak boleh kering.

Komponen individu ditahan satu sama lain dengan cara yang berbeda oleh fase diam ketika mereka bergerak melalui kolom bersama dengan eluen pada kecepatan yang berbeda.

Pada akhir kolom, mereka dielusi secara individual. Selama semua metode ini, eluen dikumpulkan berdasarkan fraksi mereka. Fraksi ini dapat dikumpulkan secara otomatis oleh pengumpul fraksi. Produktivitas kromatografi dapat ditingkatkan dengan menjalankan banyak kolom secara bersamaan.

Di sini Anda memerlukan kolektor multi-aliran. Komposisi dalam aliran eluen dapat dipantau dan setiap fraksi senyawa dianalisis secara teratur, misalnya untuk kromatografi, penyerapan UV, atau fluoresensi. Koneksi berwarna dapat dilihat pada kolom sebagai pita seluler.

Prinsip Kromatografi

Prinsip metode ini adalah cara memisahkan permukiman sesuai dengan perbedaan dalam distribusi dan komponen campuran antara dua fase, yaitu fase diam dan fase gerak. Untuk dapat mengetahui penerapannya melalui praktik kromatografi, penerapannya banyak ditemukan dalam kehidupan kita sehari-hari.

Jenis Kromatografi

Liquid Cromatography atau Kromatografi Cair

Ini adalah teknik yang tepat untuk memisahkan ion atau molekul yang terlarut dalam larutan. Ketika larutan sampel berinteraksi dengan fase diam, molekul-molekul di dalamnya berinteraksi dengan fase diam.

Namun, interaksi berbeda karena perbedaan dalam penyerapan, pertukaran ion, distribusi atau ukuran. Perbedaan ini memisahkan komponen dan Anda dapat melihat perbedaan waktu di mana komponen transit melintasi kolom.

Ada beberapa jenis metode ini, termasuk kromatografi fase terbalik, HPLS atau kromatografi cair kinerja tinggi, kromatografi cair permukaan dan kromatografi eksklusi dimensi.

Reverse Phase Chromatography atau Kromatigrafi Fase Terbalik

Jenis ini adalah alat analitik yang kuat yang menggabungkan sifat hidrofobik dan polaritas rendah fase diam yang secara kimia terkait dengan padatan inert seperti silika. Proses ini digunakan untuk proses ekstraksi dan pemisahan senyawa yang tidak mudah menguap.

Kromatografi Cair Kinerja Tinggi

Ini adalah prinsip yang sama dengan fase terbalik, tetapi proses ini menggunakan tekanan tinggi dan kecepatan tinggi. Kolom yang digunakan dalam proses ini lebih pendek dengan diameter kecil, tetapi dapat menghasilkan jumlah keseimbangan yang berbeda dalam jumlah besar.

Size Exclusion Chromatography

Ini umumnya dikenal sebagai gel permeasi, yang biasanya digunakan untuk memisahkan dan memurnikan protein. Metode ini tidak melibatkan berbagai jenis penyerapan dan sangat cepat.

Perangkat kromatografi adalah gel berpori yang dapat memisahkan molekul besar dan kecil. Molekul besar dielusi terlebih dahulu karena mereka tidak dapat menembus pori-pori.

Kromatografi Pertukaran Ion

Metode ini umumnya digunakan untuk memurnikan bahan biologis seperti peptida, asam amino dan protein. Metode ini dapat dilakukan dalam dua jenis, yaitu di kolom atau di ruang datar. Ada dua jenis pertukaran ion, yaitu pertukaran kationik dan anionik.

Dalam kasus pertukaran kation, fase diam bermuatan negatif dan pertukaran anion bermuatan positif. Molekul dalam fase cair melewati kolom. Jika muatan molekul identik dengan kolom, itu dielusi.

Namun, jika muatan pada molekul tidak sama, itu membentuk ikatan ion dengan kolom. Untuk mengelusi molekul yang terikat pada kolom, larutan dengan nilai pH tertentu dan resistensi ion tertentu harus ditambahkan.

Pemisahan sangat selektif dengan cara ini dan karena biaya yang dibutuhkan relatif rendah dan berkapasitas tinggi, metode ini biasanya digunakan pada awal seluruh proses. Semoga bermanfaat terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>