Laparoscopy Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Laparoskopi atau operasi lubang kunci adalah prosedur bedah invasif minimal di mana sayatan kecil dibuat di dinding perut. Laparoskopi dilakukan dengan menggunakan perangkat tubular tipis yang disebut laparoskop. Instrumen ini dilengkapi dengan kamera dan lampu di ujungnya.

Prosedur laparoskopi dilakukan untuk keperluan diagnosis atau terapeutik. Melalui metode ini, dokter dapat mendeteksi sejumlah anomali seperti infeksi, kista, fibroid, dan adhesi pada organ perut atau panggul. Selain itu, prosedur ini juga dapat digunakan untuk pengambilan sampel jaringan dalam tes biopsi.

Laparoskopi kandungan adalah prosedur tindakan untuk diagnosis dan perawatan kelainan yang terjadi pada sistem reproduksi wanita, khususnya penyakit pada rahim dan sel-sel ovarium. Prosedur ini merupakan metode alternatif untuk membuka prosedur bedah (konvensional).

Laparoscopy-Adalah
Laparoscopy Adalah

Laparoskopi kandungan dilakukan dengan menggunakan laparoskop, yaitu alat berbentuk tabung panjang dan tipis yang dilengkapi dengan kamera dan lampu di sekeliling tepinya. Metode ini memungkinkan dokter untuk mendapatkan gambaran yang jelas tentang bagian dalam perut pasien dan rongga panggul tanpa harus membuat sayatan besar di kulit pasien.

Laparoskopi kandungan juga dapat dilakukan sebagai tindakan kondisi tertentu. Misalnya untuk histerektomi (pengangkatan rahim) atau untuk pengangkatan kista ovarium. Prosedur ini dilakukan oleh dokter kandungan.

Indikasi Laparoskopi Kandungan

Laparoskopi kandungan dapat digunakan sebagai prosedur diagnostik, perawatan atau keduanya. Beberapa kondisi yang menyebabkan pasien menjalani laparoskopi kandungan, yaitu:

  1. Nyeri panggul kronis atau akut.
  2. Endometriosis.
  3. Kehamilan ektopik.
  4. Myoma, pertumbuhan jaringan abnormal yang berkembang di dalam rahim wanita.
  5. Tumor atau kista ovarium, jika ukurannya tidak terlalu besar.
  6. Peradangan.
  7. Abses pelvis
  8. Kanker sistem reproduksi.
  9. Infertilitas (ketidaksuburan).

Namun, tidak semua kondisi ini dapat diobati dengan laparoskopi, Sebagai contoh pasien dengan tumor atau kista besar disarankan untuk menjalani prosedur bedah terbuka.

Efek Samping Laparoskopi

Meski laparoskopi relatif aman, prosedur ini tetap memiliki efek samping. Sekitar 1-2% dari pasien yang menjalani laparoskopi memiliki komplikasi kecil seperti infeksi, mual, muntah, dan memar. Selain itu, ada banyak komplikasi lain yang dapat terjadi setelah operasi laparoskopi:

  1. Kerusakan arteri besar.
  2. Reaksi alergi yang parah melalui anestesi.
  3. Gumpalan darah di pembuluh darah.
  4. Kerusakan pada organ seperti usus atau kandung kemih.
  5. Masuknya karbon dioksida ke dalam pembuluh darah sebagai efek samping dari penggunaan gas.

Prosedur Laparoskopi

Bedah laparoskopi diawali dengan membuat sayatan kecil (sekitar 5-10 mm) di dinding perut sebagai jalan masuk laparoskop. Dokter dapat melakukan lebih dari satu sayatan untuk memasukkan alat lain ke dalam lambung. Proses ini biasanya memakan waktu 30-90 menit, tergantung pada kondisi pasien.

Setelah sayatan dibuat, dokter akan memasukkan gas ke dalam perut menggunakan alat medis seperti jarum dengan depresi sentral. Dengan gas ini, dinding perut dipompa ke atas dan menjauhi organ internal sehingga dokter dapat dengan jelas melihat isi perut.

Setelah itu, dokter akan menggunakan laparoskop dan beberapa peralatan medis lainnya untuk memperbaiki kerusakan, mengeluarkan sampel jaringan atau menghapus tumor dan kista. Terkadang laser juga sering dipasang dengan laparoskop untuk membantu operasi.

Setelah operasi selesai, alat laparoskopi ditarik keluar dan gas yang dipompa dikeluarkan dari perut. Sayatan yang dibuat di awal prosedur juga ditutup dengan poin dan kemudian dibalut dengan perban. Potongan ini meninggalkan sangat sedikit tanda dan menghilang dengan sendirinya.

Kenapa Melakukan Laparoskopi?

Laparoskopi sering digunakan untuk mengidentifikasi dan mendiagnosis penyebab masalah panggul atau perut. Tindakan ini umumnya dilakukan ketika metode non-invasif tidak dapat memberikan hasil yang akurat. Dalam beberapa kasus, masalah perut dapat didiagnosis dengan USG, computed tomography dan MRI.

Tindakan laparoskopi dilakukan ketika tes-tes di atas tak bisa memberikan informasi yang dibutuhkan tim medis kepada tim medis. Dengan prosedur ini biopsi atau sampel jaringan dapat diambil dari beberapa organ perut.

Biasanya, dokter merekomendasikan tindakan ini untuk pemeriksaan hati, empedu, pankreas, perut dan panggul. Dengan cara ini dokter mengenali adanya tumor atau cairan di rongga perut, penyakit hati, dan gangguan organ terkait lainnya di bagian ini.

Di Mana Melakukan Laparoskopi?

Tindakan laparoskopi bisa dilakukan di rumah sakit yang memiliki fasilitas dan ahli bedah yang berpengalaman melakukan prosedur ini.

Kapan Harus Melakukan Laparoskopi?

Laparoskopi digunakan untuk melakukan diagnosis atau mengobati berbagai masalah yang terjadi di daerah perut atau panggul. Selama prosedur, instrumen kecil dan alat bedah dimasukkan melalui sayatan kecil.

Laparoskopi banyak digunakan untuk mendiagnosis berbagai kondisi dan untuk mendeteksi beberapa gejala. Berbagai jenis masalah kesehatan dapat diidentifikasi seperti infeksi bakteri pada saluran genital wanita bagian atas, kista ovarium, kehamilan ektopik, endometriosis, radang usus buntu, fibroid dan infertilitas pada wanita.

Jika anda melihat gejala yang aneh di perut atau panggul, Anda harus segera memeriksakan kondisi tubuh Anda ke dokter untuk pemeriksaan cepat dan akurat.

Peringatan

  1. Beri tahu dokter Anda jika reaksi alergi terhadap bahan anestesi telah terjadi.
  2. Beri tahu dokter Anda jika Anda telah menjalani operasi perut atau mengalami obstruksi usus, karena ini dapat meningkatkan risiko perforasi usus.
  3. Beri tahu dokter Anda jenis obat atau suplemen apa yang Anda pakai, terutama antikoagulan. Dokter mungkin menyarankan pasien untuk berhenti minum obat sebelum menjalani laparoskopi rahim.
  4. Beri tahu dokter Anda jika Anda memiliki kelainan koagulasi atau jika Anda pernah menderita penyakit jantung, hati, atau paru-paru di masa lalu.
  5. Beri tahu dokter jika Anda hamil.

Setelah Laparoskopi

Setelah operasi, pasien akan menjalani masa pemulihan singkat di ruang rawat selama dua sampai empat jam. Dokter memeriksa tekanan darah pasien, suhu tubuh, tingkat oksigen, dan detak jantung. Jika kondisinya stabil dan aman, pasien dapat pulang dan bergerak seperti sebelumnya. Untuk mempercepat penyembuhan luka, pasien disarankan untuk tidak melakukan aktivitas berat satu minggu setelah operasi.

Sekian artikel tentang laparoscopy ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>