Laporan Arus Kas Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Laporan arus kas atau yang disebut juga sebagai cash flow statement adalah laporan arus kas yang dimaksudkan untuk memuat informasi tentang pembayaran dan pendapatan perusahaan selama periode tertentu.

Informasi tersebut disajikan dalam laporan yang mencakup hasil tunai, penerimaan kas, pengeluaran yang harus dipertanggungjawabkan, pengeluaran, pembayaran utang, dan hal-hal terkait lainnya.

Laporan-Arus-Kas-Adalah
Laporan Arus Kas Adalah

Untuk mengisinya, ada 2 hal penting yang perlu dilihat. Pertama-tama, Anda dapat menuliskan jumlah penghasilan yang Anda terima dari uang tunai dari kegiatan operasional dan pos lainnya. Kedua, buat laporan dengan informasi tentang biaya operasi yang harus dibayar, investasi dalam mengembangkan bisnis dan banyak lagi.

Setelah semuanya terdaftar, perusahaan dapat melihat persyaratan keuangan perusahaannya. Jika nilainya positif, perusahaan dalam kondisi baik, dan jika negatif, perusahaan harus menentukan langkah-langkah untuk memperbaikinya.

Jenis Laporan Arus Kas

Jenis laporan arus kas terbagi menjadi 3 jenis, berikut penjelasanya:

1. Kas Aktivitas Investasi

Untuk mengembangkan perusahaan, investasi sering dilakukan oleh pengusaha. Kegiatan ini dicatat dalam laporan sehingga dapat dengan mudah dipantau dan dikonversi menjadi laporan terpisah. Laporan ini mencakup topik yang terkait dengan kegiatan investasi seperti pembelian aset tetap, pembelian penjualan, dan hal-hal lain.

Biaya penyelesaian kegiatan investasi berasal dari perolehan aset tetap, aset jangka panjang, dan aset tidak berwujud. Dalam hal pendapatan, ada penjualan tanah, bangunan dan peralatan. Pembelian saham dan instrumen keuangan lainnya juga termasuk dalam kelas ini.

2. Kas Aktivitas Operasi

Rencana operasi arus kas berkaitan dengan semua jenis aktivitas operasi yang dihasilkan dari pengeluaran dan pendapatan. Karena alasan ini, laporan ini mencantumkan semua masalah yang mempengaruhi uang perusahaan. Di bidang pendapatan, laporan ini mencatat pendapatan seperti komisi, biaya lisensi, dan komisi.

Di bidang biaya, ada faktor untuk membayar barang melalui pemasok, membayar gaji karyawan, menerima pengembalian pajak, dan hal-hal lainnya.

3. Kas Aktivitas Pendanaan

Terakhir, ada laporan kasir tentang aktivitas pendanaan yang mencantumkan berbagai masalah terkait dengan investasi dan penarikan dana oleh pemilik perusahaan dan alokasi dana. Laporan ini dirancang untuk menangkap semua jenis aset yang terjadi dan untuk mempengaruhi perubahan dalam jumlah dan komposisi modal perusahaan. Emisi yang termasuk dalam laporan ini berkaitan dengan masalah obligasi, masalah saham, hipotek, sekuritas dan pinjaman.

Cara Menyusun Laporan Arus Kas

Ada dua cara penyajian arus kas, metode arus kas langsung dan tidak langsung yang bisa kamu baca lebih lengkap disini. Secara umum, metode membuat laporan keuangan langsung dan tidak langsung adalah sama. Beikut adalah caranya.

  1. Hitung kenaikan dan penurunan kas perusahaan.
  2. Setelah itu, hitung dan laporkan kas netto yang merujuk pada aktivitas operasional, dengan menggunakan cara langsung atau cara tidak langsung.
  3. Menghitung dan melaporkan persentase kas bersih yang digunakan untuk kegiatan investasi.
  4. Lakukan hal yang sama dengan laporan kas bersih di bagian pendanaan.
  5. Terakhir, lakukan penghitungan dan penjumlahan semua bagian, operasi, investasi, dan pembiayaan berdasarkan saldo likuiditas awal perusahaan.

Setelah melakukan perhitungan ini, Anda menentukan arus kas perusahaan Anda dalam periode akuntansi tertentu. Tentu saja, laporan keuangan dibuat secara teratur dan terus menerus untuk menentukan kondisi perusahaan Anda secara berkelanjutan.

Fungsi Laporan Arus Kas

Fungsi laporan arus kas terletak pada pengeluaran dan penerimaan informasi uang dalam periode tertentu.

Dari informasi ini, perusahaan dapat mengembangkan strategi keuangan, seperti penilaian ekuitas dan struktur keuangan perusahaan, dan penyesuaian arus kas untuk mengubah keadaan dan peluang.

Perusahaan yang menghasilkan laba bersih mungkin tidak dapat membayar gaji karyawan dan membeli peralatan perusahaan. Karenanya, laporan arus kas diperlukan.

Laporan arus kas yang baik akan berguna untuk masa depan perusahaan, terutama ketika mengembangkan investasi perusahaan dan modal.

Manfaat Laporan Arus Kas

Arus kas tidak hanya bermanfaat bagi perusahaan, tetapi juga bagi banyak peserta seperti investor, manajer, kreditor dan lainnya.

Tidak hanya perusahaan barang dagangan, tetapi juga perusahaan jasa dapat mengambil keuntungan dari arus kas. Berikut ini beberapa manfaat laporan arus kas:

  1. Memberikan informasi tentang kemampuan perusahaan untuk menghasilkan arus kas di masa depan.
  2. Mengetahui kemampuan perusahaan untuk membayar dividen dan memenuhi kewajibannya, seperti membayar upah karyawan.
  3. Ukur kesuksesan perusahaan.

Tujuan Laporan Arus Kas

Dari pengertian laporan keuangan arus kas (cash flow statement), laporan arus kas adalah laporan yang berisi informasi tentang pendapatan dan pembayaran perusahaan selama suatu periode. Laporan ini umumnya berguna (untuk manajer) untuk menilai operasi masa lalu dan merencanakan investasi dan kegiatan pendanaan di masa depan.

Perusahaan besar dengan laba bersih sangat tinggi tidak menjamin bahwa perusahaan memiliki kas yang cukup untuk membayar gaji karyawan dan membeli peralatan bisnis tambahan. Oleh karena itu, laporan arus kas disusun untuk tujuan berikut:

  1. Berdasarkan laporan keuangan tahunan saat ini, memperkirakan arus kas pada masa depan.
  2. Terlepas dari laporan arus kas saat ini, tentukan kemampuan atau ketidakmampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban perusahaan.
  3. Dasar pengambilan keputusan adalah peningkatan kinerja perusahaan.
  4. Melaporkan hubungan antara laba bersih dan perubahan kas perusahaan.

Dari tujuan laporan keuangan arus kas, Anda dapat melihat kapasitas dan perkembangan perusahaan selama periode waktu tertentu dan menentukan pelacakan investasi untuk pengembangan perusahaan.

Contoh Laporan Arus Kas

Komponen Laporan Arus Kas

  1. Aktivitas investasi: Akuisisi dan penjualan aset jangka panjang dan investasi lainnya.
  2. Kegiatan operasional: kegiatan utama perusahaan untuk menghasilkan pendapatan dan kegiatan lainnya.
  3. Aktivitas pendanaan: Aktivitas di mana jumlah dan komposisi modal dan kontribusi pinjaman perusahaan berubah.

Sekian artikel tentang Laporan Arus Kas ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>