Lesi Adalah : Jenis, Gejala dan Cara Kerja Pengangkatan Lesi

Posted on

Adalah.Co.Id – Lesi adalah area jaringan yang telah rusak karena cedera atau sakit. Lesi otak adalah area yang terluka atau sakit di otak. Sekilas, definisi ini mungkin terdengar sederhana, tetapi pemahaman tentang lesi otak rumit karena ada banyak jenis lesi otak.

Mereka dapat berkisar dari lesi kecil hingga besar, dari sedikit ke banyak, dari yang relatif tidak berbahaya hingga yang mengancam jiwa. Lesi juga dapat terjadi di bagian lain dari tubuh. Ketika siku Anda menyerang, ia meninggalkan area kulit yang meradang, terluka, atau secara medis disebut lesi.

“Gejala lesi otak bervariasi sesuai dengan jenis, lokasi dan ukuran lesi,” kata Prof. Dr. med. Abdul Muthalib, Internis di Rumah Sakit Mayapada Lebak Bulus Jakarta.

Gejala umum untuk jenis lesi otak tertentu termasuk sakit kepala, sakit leher atau kaku pada leher, mual, muntah dan kehilangan nafsu makan, perubahan penglihatan atau sakit mata, perubahan suasana hati, kepribadian, perilaku, kemampuan dan konsentrasi mental, kehilangan atau kebingungan ingatan , kejang-kejang, Demam, gangguan gerakan.

“Masalahnya sekarang adalah bagaimana lesi otak didiagnosis?” Metode menemukan dan mendiagnosis lesi otak tergantung pada gejalanya, dan dalam banyak kasus, computed tomography (CT) dan magnetic resonance imaging (MRI) membantu menentukan lokasi, ukuran, dan karakteristik lesi. Tes darah dan laboratorium lainnya juga dapat dilakukan. dilakukan untuk mencari tanda-tanda infeksi, “kata Prof. Muthalib.

Muthalib menekankan bahwa lesi otak memiliki banyak bentuk dan karakteristik, sehingga diagnosis dan perawatan mereka dapat menjadi suatu kompleksitas.

“Itulah mengapa penting untuk berbicara dengan dokter Anda tentang masalah cedera otak individu dan bekerja dengan sam dokter Anda untuk menemukan cara terbaik untuk terus mengidentifikasi, merawat, dan mengelola lesi otak,” katanya.

Migrain adalah sakit kepala yang berdenyut dan menyakitkan yang paling sering terjadi pada wanita. Sakit kepala ini dapat sembuh dan kambuh kembali, tetapi penelitian terbaru menunjukkan bahwa migrain berpotensi menyebabkan cedera otak.

Lesi-Adalah
Lesi Adalah

Berdasarkan penelitian yang dipublikasikan dalam Journal of American Medical Association, para peneliti menemukan bahwa otak wanita dengan migrain dapat mengembangkan lesi atau luka di otak. Selama studi sembilan tahun, lesi otak ini berkembang lebih cepat dari pada lesi pada otak wanita tanpa sakit kepala migrain.

Temuan ini tentu memprihatinkan bagi penderita migrain, karena penelitian sebelumnya telah mengaitkan jenis lesi otak tertentu, yang disebut hiperintensitas, dengan peningkatan risiko stroke dan demensia.

Jenis-jenis Lesi

Lesi Kulit

Lesi kulit bisa bersifat primer, artinya lesi tersebut muncul pada kulit normal, yang berubah warna atau tekstur kulit. Atau lesi sekunder adalah lesi yang terjadi setelah kulit memiliki lesi primer. Lesi kulit primer seperti kemerahan, tahi lalat, tanda lahir dan gatal, sedangkan ketombe pada kulit yang meradang, retak pada kulit kering, borok kulit, borok dan pembentukan lichen adalah jenis lesi kulit sekunder. Gangguan kulit juga dapat diklasifikasikan berdasarkan ukuran, penampilan dan kanker atau non-kanker.

Saat ini, lesi kulit jenis ini dapat disebabkan oleh banyak hal berbeda, sehingga perlu diobati sesuai penyebabnya. Ketika disebabkan oleh penyakit menular, dokter biasanya mencoba mengobati penyebabnya terlebih dahulu, bukan lesi itu sendiri. Contohnya adalah penggunaan antibiotik untuk menangkal penyebab infeksi seperti salep antibiotik. Pada saat yang sama gejala lesi seperti iritasi dan kemerahan harus diatasi, misalnya dengan pemberian krim kortisol. Dalam banyak kasus, perawatan untuk kerusakan kulit tidak berbahaya diperlukan, yang hanya masalah kosmetik, seperti menghilangkan tanda lahir.

Meskipun sebagian besar lesi kulit tidak berbahaya, mereka harus waspada karena beberapa mungkin merupakan indikator kanker kulit. Misalnya, tanda lahir yang memiliki permukaan tidak rata atau berubah warna mungkin merupakan tanda risiko kanker kulit.

Lesi Mulut

Lesi mulut oral adalah semua jenis kelainan pada jaringan mulut, seperti gigi berlubang atau kerusakan gigi, luka dingin, bisul atau sariawan, radang gusi dan radang akibat infeksi jamur. Ada banyak alasan, terutama masalah kebersihan mulut yang buruk. Orang yang merokok atau mengunyah tembakau juga memiliki risiko lebih tinggi terkena lesi oral berbahaya seperti kanker mulut dan lidah.

Oleh karena itu, kebersihan mulut yang baik dapat sangat efektif dalam mencegah berbagai jenis lesi oral. Tetapi jika sudah terjadi, maka upaya penanganannya masih bisa dilakukan.

Seperti lesi kulit, perawatan lesi oral umumnya berfokus pada pengobatan penyebab yang mendasarinya. Beberapa masalah mulut seperti radang gusi dan infeksi mulut dapat diobati, tetapi yang lain seperti luka dingin tidak dapat disembuhkan sepenuhnya. Untuk penyakit yang dapat diobati, dokter gigi mungkin menyarankan pasien untuk menggunakan obat kumur, pasta gigi, dll. Lesi yang mempengaruhi jaringan internal mulut, seperti kanker mulut, mungkin perlu diangkat melalui pembedahan. Debridemen, prosedur untuk mengangkat jaringan mati, juga dapat digunakan dengan antibiotik untuk memerangi infeksi jika jaringan tersebut rusak parah.

Lesi Otak

Lesi otak berhubungan dengan berbagai kondisi termasuk Alzheimer, meningitis, multiple sclerosis dan cerebral palsy. Tumor, trauma fisik, dan penuaan juga dapat menyebabkan kerusakan seperti pendarahan dan stroke. Faktor lingkungan, seperti paparan racun, juga dapat menyebabkan kelainan otak.

Bergantung pada penyebab kerusakannya, dokter mungkin merawat jenis lesi otak tertentu. Misalnya, abses otak sering dapat diobati dengan antibiotik. Penyakit lain dapat menyebabkan kerusakan jangka panjang dan tidak dapat diobati pada penyakit Alzheimer, misalnya. Tetapi kadang-kadang masih ada cara untuk mengobati gejala yang disebabkan oleh kerusakan minimal, seperti dalam kasus stroke, jika diobati dengan cepat. Lokasi kerusakan juga dapat mempengaruhi perawatan. Sebagai contoh, seringkali lebih sulit untuk merawat tumor yang jauh di dalam otak dari pada tumor yang lebih dekat ke permukaan.

Lesi Paru-paru

Kebanyakan lesi paru-paru disebabkan oleh penyakit bakteri atau virus atau kanker. Terkadang kista, lubang atau jaringan parut dapat terbentuk di paru-paru. Ada juga beberapa jenis penyakit paru-paru bawaan, termasuk malformasi kistik adenomatoid bawaan. TB juga menyebabkan lesi paru dalam bentuk peradangan, kematian jaringan dan kerusakan paru-paru.

Sayangnya, banyak orang memiliki masalah paru-paru, tetapi mereka tidak menyadarinya dan hanya mengetahuinya ketika mereka menjalani pemeriksaan medis atau tes diagnostik, seperti magnetic resonance imaging (MRI), yang sebenarnya dilakukan untuk kondisi lain.

Manajemen lesi paru-paru juga bervariasi, dari prosedur bedah dan kemoterapi untuk kanker hingga terapi antibiotik untuk kasus tuberkulosis hingga yang lain. Jika Anda tidak merokok dan menghindari faktor lingkungan seperti polusi udara dan asbes, Anda dapat mencegah kerusakan paru-paru.

Gejala Lesi

Gejala lesi otak bervariasi tergantung pada jenis, luas dan ukuran lesi. Gejala umum untuk berbagai jenis lesi otak adalah:

  1. sakit kepala
  2. Nyeri leher atau kekakuan di leher
  3. Mual, muntah, dan kehilangan nafsu makan
  4. Perubahan penglihatan atau sakit mata
  5. Perubahan suasana hati, kepribadian, perilaku, kemampuan mental dan konsentrasi
  6. Kehilangan memori atau kebingungan
  7. Kram
  8. Demam
  9. Masalah dengan pergerakan.

Cara Kerja Pengangkatan Lesi

Metode menghilangkan lesi tergantung pada teknik yang digunakan. Namun secara umum, persiapannya tidak jauh berbeda. Prosedur dimulai dengan jaminan pasien atau pemberian obat yang membius kulit. Tujuannya tidak hanya untuk mencegah rasa sakit, tetapi juga menyebabkan perubahan kulit untuk memudahkan pemotongan.

Dalam teknik pencukuran, pertumbuhan abnormal dipotong lurus dengan pisau tajam. Karena pasien sebelumnya dibius, ia tidak merasakan selama itu, tidak ada rasa sakit, tetapi tekanan. Kemudian, lotion atau salep antibiotik diterapkan ke daerah bedah untuk mempercepat pemulihan, dan kemudian ditutup dengan kain kasa steril. Secara umum, ahli bedah akan melanjutkan dengan pengangkatan lesi dengan kebocoran elektro untuk meratakan tepi luka dan memperbaiki penampilan kulit pasca operasi, serta untuk memastikan bahwa tepi kulit diintegrasikan ke dalam kulit di sekitarnya.

Teknik-teknik berikut dapat digunakan untuk menghilangkan lesi atau pertumbuhan abnormal:

1. Biopsi Eksisi – Juga disebut penghapusan lengkap. Teknik ini lebih cocok untuk lesi yang lebih besar.

2. Cryotherapy or Freezing – Teknik efektif melawan kutil, pertumbuhan daging, dan actinic keratosis. Teknik ini melibatkan pembekuan lesi menggunakan nitrogen cair untuk memfasilitasi pemotongan. Saat membeku, lesi mudah diangkat dengan sendirinya.

3. Terapi Fotodinamik – Teknik ini dikenal sebagai fototerapi adalah pengobatan kanker yang digunakan untuk menghilangkan pertumbuhan ganas atau mungkin menjadi kanker.

4. Kuretase – Prosedur ini menghancurkan lesi kulit, terutama kutil. Kuretase biasanya dilakukan bersamaan dengan cryotherapy dan terapi panas.

Hampir semua teknik ini dapat diselesaikan dalam 20 menit. Setelah pelaksanaan, pasien mungkin akan merasakan sakit, luka dan bengkak, tetapi semua ini akan hilang dalam beberapa hari tanpa perawatan.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>

Related posts: