Litosfer Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Kata litosfer berasal dari bahasa Yunani yaitu lithos artinya batuan, dan sphera artinya lapisan. Litosfer adalah lapisan terluar dari kerak bumi dan terdiri dari batuan dengan ketebalan rata-rata 1.200 km. Litosfer adalah lapisan atas kerak bumi yang terdiri dari bebatuan. Lapisan ini umumnya terdiri dari senyawa kimia yang kaya akan SO2.

Itulah sebabnya litosfer sering disebut sebagai lapisan silikat. Menurut Klarke dan Washington, hampir 75% batuan atau litosfer di permukaan bumi terdiri dari silikon oksida dan aluminium oksida.

Komponen utama dari lapisan litosfer adalah batuan yang terdiri dari campuran mineral yang serupa atau tidak terkait yang terikat atau padat secara bebas. Litosfer yang membentuk batuan induk adalah magma, batuan cair pada suhu yang sangat tinggi yang terletak di bawah kerak bumi. Magma akan melalui beberapa proses perubahan pada batuan beku, batuan sedimen dan batuan metamorf.

Litosfer-Adalah
Litosfer Adalah

Litosfer memainkan peran penting dalam flora. Tanah dibuat ketika batuan di permukaan litosfer ditambang, erosi dan proses fisik lainnya terjadi di batupasir kecil. Selain itu, bagian ini dicampur dengan hasil dimasukkannya komponen organik makhluk hidup yang dengan demikian membentuk tanah yang dapat digunakan sebagai tempat untuk organisme hidup.

Tanah adalah sumber berbagai jenis mineral untuk makhluk hidup. Dalam bentuk aslinya, mineral ini adalah batuan berlapis yang berlapis-lapis di permukaan bumi. Melalui proses erosi mineral yang merupakan sumber makanan bagi makhluk-makhluk ini mereka sering diangkut dari sungai ke laut dan disimpan di dasar laut.

Struktur Litosfer

Dalam kehidupan sehari-hari, batuan bukan hanya benda keras dalam bentuk batu, tetapi juga dalam bentuk tanah liat, abu vulkanik, pasir, kerikil dan sebagainya. Ketebalan kerak bumi tidak teratur, kerak bumi di beberapa bagian benua atau bumi lebih tebal daripada di bawah lautan.

Bumi tersusun atas beberapa lapisan yaitu:

  1. Barisfer adalah lapisan inti bumi yang merupakan bahan padat yang terdiri dari lapisan dengan jari-jari ± 3.470 km.
  2. Lapisan menengah adalah lapisan yang melebihi ketebalan 1.700 km. Lapisan ini juga disebut lapisan asthenospheric mautle/mautel, merupakan bahan cair bersuhu tinggi dan berpijar. Berat jenisnya 5 gr/cm3.
  3. Litosfer adalah lapisan terluar, yang tebalnya 1.200 km dan memiliki kerapatan rata-rata 2,8 g / cm3 di atas lapisan menengah.

Jenis – jenis Litosfer

Litosfer juga disebut kulit bumi dan terdiri dari dua bagian, yaitu:

1. Lapisan Sial

yaitu lapisan kulit bumi yang terdiri dari silisis dan logam aluminium, senyawanya adalah dalam bentuk SiO & sub2; dan Al & sub2; O & sub3. Lapisan Sial ini (silisium dan aluminium) mengandung batuan sedimen, jenis granit andesit yang terbuat dari batuan metamorf dan batuan lainnya di daratan. Lapisan malang juga disebut lapisan kulit. Jenis litosfer ini terdiri dari batu padat dan tersebar dan rata-rata panjangnya 35 km.

Kerak bumi ini terbagi menjadi dua bagian yaitu:

  • Kulit benua: Benda padat yang terdiri dari batu granit di bagian atas dan batuan basal beku di bagian bawah. Kulit ini yang merupakan benua.
  • Kulit samudera: Adalah benda padat yang terdiri dari sedimen yang ditemukan di laut di bagian atas, kemudian di bawah batuan vulkanik dan di dasar gabro magmatik dan peridolit. Kulit ini menempati dasar samudra.

2. Lapisan sima (silisium magnesium)

Ini adalah lapisan kulit bumi yang terbuat dari logam silikon dan magnesium dalam bentuk SiO & sub2; – dan senyawa MgO. Lapisan ini memiliki berat spesifik lebih tinggi daripada lapisan yang mengganggu karena mengandung zat besi dan magnesium. Mineral besi magnesium dan basal. Lapisan ini merupakan bahan komposit elastis dan memiliki ketebalan rata-rata 65 km.

Karena Batasa antara litosfer dan astenosfer dicirikan oleh reaksinya terhadap beban di mana litosfer tetap padat selama periode geologi yang relatif lama dan berubah sebagai cairan padat.

Oleh karena itu, litosfer juga dibagi menjadi beberapa lempeng tektonik yang menyebabkan pergerakan benua akibat konveksi yang terjadi di astenosfer.

Batuan / Material Pembentuk Litosfer

Litosfer terdiri dari tiga bahan utama dengan komponen dasar pembentukan magma dengan berbagai proses yang berbeda. Berikut merupakan material batuan penyusun litosfer:

1. Batuan Beku (Igneous Rock)

Batuan Beku (Igneous Rock) adalah batuan dari lampu pijar magma yang membeku menjadi benda padat dengan sekitar 80% dari batuan di kerak bumi adalah batuan beku. Berdasarkan tempat terbentuknya magma beku. Batuan beku dibagi menjadi tiga jenis:

  • Batuan Beku Dalam (Plutonik/Abisik)

Batuan beku dalam diciptakan oleh pembekuan magma yang berlangsung perlahan saat masih jauh di kerak bumi. Contoh batuan beku dalam adalah granit, diotit dan gabro.

  • Batuan Beku Gang/Korok

Batu korok berapi berasal dari magma beku di koridor antara dapur magma dan permukaan bumi. Magma yang disaring antara lapisan litosfer dibekukan lebih cepat sehingga kristal mineral yang terbentuk tidak semuanya besar. Campuran kristal mineral dengan ukuran berbeda adalah karakteristik batuan beku.

  • Batuan Beku Luar

Batuan beku eksternal muncul dari magma yang berasal dari dapur seperti magma beku di permukaan bumi (seperti magma letusan gunung berapi). Contoh batuan beku di bagian luar adalah basal, diorit, andesit, obsidine, terak, batu apung (batu apung).

2. Batuan Sedimen (Sedimentary Rock)

Batuan sedimen adalah batuan mineral yang telah terbentuk di permukaan bumi dan telah menderita karena cuaca. Bagian yang bebas cuaca diganti dan diangkut oleh aliran air, angin atau gletser yang kemudian disimpan atau terendapkan. Ini mengarah pada proses diagenetik di mana sedimen mengeras dan menjadi sedimen. Batuan Sedimen berdasar proses pembentukannya terdiri atas:

  • Batuan Sedimen Klastik
  • Batuan Sedimen Kimiawi

3. Batuan Sedimen Organik

Berdasar tenaga yang mengangkutnya Batuan Sedimen terdiri atas :

  • Batuan sedimen dari Aeris atau Aeolis
  • Batuan sedimen glasial
  • Batuan sedimen air
  • Batuan sedimen Marine
  • Batuan Malihan (Metamorf)

Batuan malihan timbul dari efek suhu atau tekanan tinggi dan terjadi secara simultan pada batuan sedimen.

Manfaat dan Fungsi Litosfer

Litosfer adalah bagian dari bumi yang secara langsung mempengaruhi kehidupan dan memiliki keuntungan luar biasa bagi kehidupan di bumi. Litosfer bagian atas adalah habitat bagi manusia, hewan dan tumbuhan.

Manusia melakukan aktivitas di atas litosfer. Selain itu, litosfer bagian bawah mengandung mineral yang sangat berguna bagi manusia. Mineral atau tambang dari litosfer bawah adalah minyak dan gas, emas, batubara, besi, nikel dan timah.

Seperti dijelaskan di atas, litosfer adalah lapisan tertinggi kulit bumi. Oleh karena itu, litosfer adalah lapisan yang dapat dihuni oleh manusia. Orang hidup dan berkembang di litosfer.

Menjalankan segala aktifitas dalam kehidupannya. Litosfer juga menyediakan bahan yang dibutuhkan manusia untuk memenuhi kebutuhannya. Di lapisan ini, orang dapat membangun tempat di mana mereka dapat tinggal, menanam, tanah pertanian, perkebunan, dll.

Sekian artikel tentang litosfer ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>