Logam Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Logam berasal dari bahasa yunani yaitu metallon, yang berarti adalah elemen yang dapat membentuk kation atau ion positif dan memiliki ikatan logam. Terkadang disebut sebagai metal.

Metal adalah salah satu dari tiga kelompok unsur yang dicirikan oleh sifat ionisasi dan pengikatan, bersama dengan logam dan non-logam. Dalam tabel periodik, garis diagonal membedakan antara logam boron (B) dan polonium (Po) dari non-logam.

Logam Adalah

Logam-Adalah

Logam adalah elemen kimia dengan konduktor yang kuat, keras, liat, termal serta titik lebur yang tinggi. Mineral logam ditemukan melalui ekstraksi dalam kondisi murni atau campuran. Mineral logam yang ditemukan dalam keadaan murni mereka adalah emas, perak, bismut, platinum dan bercampur dengan unsur-unsur seperti karbon, belerang, fosfor, silikon dan kotoran seperti tanah liat, pasir dan tanah.

Bijih logam yang ditemukan di industri pertambangan bersifat sementara sebelum dipatahkan seperti kepalan tangan di dapur pemrosesan logam. Mereka dipilih dengan unsur logam, dicuci dengan air untuk menghilangkan kontaminan dan akhirnya dikeringkan dengan memanggang untuk menghilangkan uap air.

Logam adalah unsur paling umum di Bumi. Berbagai jenis logam memiliki sifat dan kegunaannya masing-masing. Saat ini, 65 logam terbentuk secara alami di Bumi, tetapi hanya sedikit yang dapat digunakan dengan baik dan benar.

Logam yang dapat digunakan hanya sampai 20 jenis logam, baik otonom maupun sebagai bagian dari paduan (campuran 2 atau lebih logam dan zat lainnya). Paduan dikembangkan untuk dapat memproduksi dan menggunakan logam dengan sifat yang berbeda dari sebelumnya.

Jenis-jenis Logam

1. Alumunium

Aluminium adalah logam dengan warna putih yang sangat ringan dan tahan korosi (karat). Logam unik ini berasal dari bauksit mineral melalui proses elektrolisis. Aluminium ini digunakan dalam kabel listrik melalui udara, pesawat, kapal, mobil, minuman, alat-alat dapur (kemasan makanan), dll.

2. Baja

Baja adalah salah satu paduan yang sering kita dengar dan kita temui namanya. Baja adalah paduan besi dan karbon yang merupakan salah satu bahan paling penting di sektor ini. Seperti kita ketahui, sektor ini biasanya mempengaruhi dunia di seluruh dunia. Baja memiliki sifat tahan karat dan penggunaannya sangat penting bagi industri di luar angkasa.

3. Besi

Besi adalah jenis logam dengan warna abu-abu keputihan. Logam jenis ini diproduksi dengan mencairkan biji hematit dalam tanur tinggi. Penggunaannya digunakan dalam bangunan dan teknik, itu juga dapat digunakan untuk membuat paduan baja.

4. Emas

Unsur logam emas memiliki sifat lembut dan warna kuning muda yang digunakan untuk perhiasan dan perangkat elektronik. Jelas emas tidak mudah didapat di pasaran karena sangat mahal dan terus naik.

5. Kalium

Kalium adalah jenis logam yang ringan dengan warna perak dan juga sangat reaktif. Senyawa kalium digunakan dalam pupuk kimia dan dalam pembuatan gelas.

6. Kuningan

Kuningan adalah jenis logam dengan paduan tembaga dan seng. Ada banyak kegunaan di negara ini, terutama untuk barang-barang dekoratif, anggur, alat musik, paku kecil dan sebagainya.

7. Kupronikel

Kupronikel yaitu sebuah bentuk aloi yang terbuat dari sebuah tembaga dan nikel yang biasa digunakan untuk membuat uang logam yang berwarna perak.

8. Kromium

Kromium adalah jenis logam dengan warna abu-abu dan sifatnya keras. Jenis logam yang satu ini sering digunakan untuk membuat stainless steel dan melapisi logam lain untuk melindunginya dan memberikan tampilan yang mengkilap dan melenting.

9. Magnesium

Magnesium adalah jenis logam dengan berat rendah dan warna keputihan-perak yang menciptakan nyala putih terang ketika dibakar. Logam ini digunakan dalam menyelamatkan suara dan kembang api di logam ringan.

10. Natrium

Natrium adalah jenis logam yang sangat reaktif yang memiliki logam putih keperakan lunak yang terkandung dalam garam dan digunakan untuk penerangan jalan dan dalam industri kimia.

11. Perak

Perak adalah jenis logam yang mudah dibentuk dan memiliki warna putih abu-abu yang menghantarkan panas dan listrik dengan sangat baik. Perhiasan, perak, dan film fotografi dibuat dari logam ini.

Klasifikasi Logam

Logam adalah unsur kerak bumi (mineral) yang terbentuk secara alami. Jumlah logam diperkirakan 4% dari kerak bumi. Logam di bidang teknis adalah besi. Biasa digunakan untuk bangunan gedung, pipa, peralatan pabrik, dll.

Contoh logam yang sudah memiliki sifat teknis tertentu untuk digunakan dan dapat diperoleh dalam jumlah yang cukup adalah besi, tembaga, seng, timah hitam, aluminium, magnesium. Kemudian logam lain muncul untuk penggunaan khusus dan paduan seperti emas, perak, platinum, iridium, tungsten, tantalum, molibdenum, titanium, antimonium (metaloid), kromium, vanadium, berilium, dan lainnya.

Logam adalah unsur kimia dengan sifat-sifat berikut:

  1. Dapat dipalsukan dan dibangun kembali
  2. Penghantar listrik dan konduktor
  3. Keras (tahan terhadap goresan, terpotong atau aus), elastis (tahan terhadap kerusakan saat peregangan), kuat (tahan terhadap benturan, pukulan palu) dan liat (bisa ditarik).

Yang dimaksud dengan besi di bidang teknis adalah besi teknis, bukan besi murni, karena besi murni (Fe) tidak sesuai dengan penjelasan teknis. Persyaratan teknis adalah ketahanan material, keuletan dan ketahanan terhadap pengaruh eksternal (korosi, keausan, bahan kimia, suhu tinggi, dll).

Manfaat Logam

  1. Sebagai pagar pembatas
  2. Sebagai alat perlindungan diri
  3. Sebagai penghantar panas
  4. Sebagai bahan pembuat pagar
  5. Sebagai rangka mobil
  6. Sebagai bahan perhiasan
  7. Sebagai rangka bangunan.

Sifat Logam

  1. Warnanya mengkilap
  2. Dapat menghantarkan listrik dengan baik
  3. Dapat menghantarkan panas dengan baik
  4. Bentuk padat kecuali raksa (merkuri)
  5. Dapat ditempa menjadi lembaran atau piring.

Sifat Non Logam

  1. Pada sebuah suhu kamar yang berbentuk bentuk padat, cair dan gas
  2. Umumnya tidak dipoles, kecuali karbon dalam bentuk berlian
  3. Konduktor listrik yang buruk selain karbon dalam bentuk grafit
  4. Konduktor panas yang buruk
  5. Tidak bisa dipalsukan atau digalvanis
  6. Tidak bisa diregangkan atau ditarik.

Kategori Logam

1. Logam Dasar

Logam dasar adalah nama untuk sekelompok logam yang mudah teroksidasi yang berarti bahwa logam biasa sangat mudah mengalami karat dan mudah bereaksi dengan asam klorida (HCl) dan membentuk hidrogen.

Logam biasa umumnya digunakan untuk kondisi yang bertentangan dengan logam mulia. Logam dasar memiliki sifat seperti bentuk ekonomis dan biasa. Contoh logam dasar adalah besi, timah, seng, dan nikel. Tembaga juga termasuk dalam logam dasar karena tembaga mudah dioksidasi tetapi tidak dapat bereaksi dengan asam klorida.

Istilah logam tidak mulia sesuai dengan perlindungan peraturan dan batas pabean AS mengacu pada elemen yang lebih luas seperti aluminium, besi, baja, bismut, berilium, timah, tungsten, tantalum, molibdenum, coblate, titanium, kadmium, antimon, zirkonium, kromium, mangan , Germanium, galium, hafnium, vanadium, indium, niobium, renium, dan talium.

Logam dasar biasanya digunakan sebagai bahan utama dalam pembuatan koin, meskipun harga koin dinilai berdasarkan kandungan logam mulia. Logam dasar lainnya umumnya digunakan sebagai logam dasar dalam teknik penyepuhan, misalnya dalam proses pengerasan menggunakan tembaga sebagai pelapis. Proses ini disebut proses penyepuhan Sheffield.

2. Logam Ferro

Logam ferro adalah semua jenis logam yang mengandung zat besi. karena dalam bahasa Latin “ferro” berarti mengandung besi. Contoh logam ferro adalah besi murni seperti besi tempa yang juga mengandung unsur baja. Karakteristik logam ferro adalah memiliki sifat magnetis.

3. Logam Mulia

Disebut logam mulia karena tidak mudah teroksidasi dan juga terkena korosi atau karat. Sifat-sifat logam mulia adalah bahwa mereka memiliki harga eceran yang tinggi dan tahan lama. Oleh karena itu dapat dikatakan bahwa logam mulia jarang terjadi, sulit bereaksi dengan asam dan karenanya sulit terkorosi.

Beberapa elemen logam mulia dapat dilarutkan dalam larutan air nyata, yang merupakan larutan campuran antara asam klorida pekat (HCL) dan asam nitrat pekat (HNO3). Contoh yang mudah larut adalah platinum, emas, dan merkuri, dan logam mulia yang tidak dapat larut adalah iridium dan perak.

Ada kasus khusus untuk ruthenium di mana ia hanya dapat dilarutkan dalam larutan raja jika ada oksigen dan dalam rodium hanya untuk bubuk halus Beberapa logam mulia juga bisa larut dalam asam nitrat, seperti paladium dan perak. Baik niobium dan tantalum memiliki ketahanan asam yang kuat.

4. Logam Berharga

Disebut logam berharga karena jenis logam ini merupakan koleksi logam langka dengan harga ekonomis tinggi. Sifat logam berharga adalah logam berharga dengan reaktivitas rendah, konduktivitas tinggi dan penampilan cerah.

Contoh logam berharga adalah emas, platinum, perak, dan paladium. Logam mulia yang terkandung dalam platinum adalah rhodium, ruthenium, iridium, osmium, palladium dan platinum.

Logam berharga seperti emas, perak, platinum, dan paladium memiliki nilai jual tinggi karena dianggap sebagai produk industri. Bahkan emas, perak, platinum, dan paladium memiliki kode huruf ISO 4217 tiga huruf yang berisi definisi nama mata uang Logam mulia selain dari bahan penghasil uang, logam berharga juga dapat digunakan sebagai bahan untuk pembuatan perhiasan dan seni.

5. Logam Berat

Logam berat adalah jenis logam dengan berat atom dan kepadatan tinggi. Sifat-sifat logam berat yang dihasilkan dari sifat fisiknya, memiliki kepadatan yang tinggi. Sebagian besar logam dalam kelompok ini memiliki permukaan yang keras dan titik lebur logam berat berkisar dari yang paling rendah hingga yang paling tinggi yang memiliki kekuatan tarik tinggi dan perilaku ekspansi yang tinggi.

Sifat logam berat adalah posisi logam berat dalam tabel periodik kelompok 3 hingga 16, keberadaannya dalam kerak bumi lebih jarang terjadi, kurang reaktif dan tidak larut dalam larutan sulfida.

Umumnya tidak larut dalam larutan hidroksida, salinitas dalam air membentuk larutan berwarna, sebagian besar logam dalam kelompok ini berwarna dan beberapa bentuk logam dengan unsur-unsur lithophilic atau dekat dengan permukaan tanah dan bergabung dengan oksigen.

Beberapa diklasifikasikan sebagai chalophiles atau logam dekat permukaan karena mereka dicampur dengan belerang dan beberapa elemen siderofil, logam yang mudah larut dalam inti karena kepadatannya yang tinggi, seperti Au. Dan akhirnya, dalam perannya dalam biologi, ia terkandung dalam komponen mikronutrien.

Efek Karbon Terhadap Sifat Logam

  1. Besi dengan C = 0% -0,5% memiliki sifat lunak yang tidak dapat dilapisi atau dikeraskan. Besi ini disebut besi tempa.
  2. Besi dengan C = 0,5% hingga 1,7% memiliki sifat mudah dibentuk dan dapat dilapisi. Besi ini disebut baja.
  3. Besi dengan kandungan C = 2,5% hingga 6,67% memiliki sifat mudah dituangkan (meleleh), dan besi ini disebut besi cor.

Pengaruh Kadar Zat Arang dalam Besi

1. Zat Asam

Ada juga di udara campuran asam 21% dan kelemahan 78%, yaitu helium 1%, argon dan banyak zat lainnya. Asam di udara dapat merusak besi metalik.

2. Oksid

Koneksi antara asam dan elemen lain disebut oksida. Ironstone magnetik, magnesit (Fe2O3) dengan kandungan Fe 60% hingga 70% (Rusia, Swedia, Amerika). Batu besi merah, hemofit (Fe2O3), kandungan 40% hingga 60% Fe (Kanada, Spanyol, Inggris, Rusia). Proses masakan haute adalah proses reduksi karena asam dari oksida besi dan residu besi dilepaskan di dapur tinggi.

3. Karbonat

Spoat Eisenstein (FeCo3) adalah besi karbonat karena mengandung karbonium (zat rakyat). Besi statis (Fe2 (O3)), kadar Fe dari 30% hingga 40% (Jerman, Austria)

4. Zat Arang

Elemen ini sangat penting untuk produksi baja. Batubara murni terkandung dalam berlian grafit. Batubara ini terbuat dari batubara tulang, batubara kulit, arang, batubara dan lainnya. Tambahkan banyak atau sedikit arang ke setrika.

Sehingga akan ada senyawa besi yang memiliki sifat keras. Unsur besi hadir di alam, bahan dalam bentuk logam murni, tetapi dalam bentuk senyawa oksida besi yang masih dicampur dengan unsur-unsur lain dan kotoran.

Uang Logam

Uang logam adalah logam yang digunakan sebagai alat transaksi ekonomi dan biasanya dikeluarkan oleh pemerintah. Uang logam adalah media pertukaran nominal kecil yang secara resmi digunakan di Indonesia. Bahan untuk membuat uang logam terdiri dari tiga jenis logam, yaitu aluminium, nikel dan kuningan.

Kelebihan dan Kekurangan Uang Logam

Berikut ini adalah kelebihan dan kekurangan dari uang logam:

1. Kelebihan

  • Uang logam terdengar saat jatuh sehingga pemiliknya tahu jika uangnya jatuh
  • Kualitas bahan dapat diperiksa
  • Bentuknya kecil dan mudah dibawa dalam jumlah yang tidak terlalu banyak
  • Terbuat dari bahan yang tahan lama
  • Tidak mudah dipalsukan
  • Mudah dibagikan tanpa mengurangi nilainya atau menyebabkan kerugian.

2. Kekurangan

  • Lebih berat dari uang kertas
  • Kesulitan membawa ketika ada banyak
  • Tidak praktis
  • Biaya lebih mahal daripada memproduksi uang kertas.

Sekian artikel tentang Logam ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>