MCHC Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – MCHC adalah singkatan dari Mean Corpuscular Hemoglobin Concentration yang artinya adalah perhitungan mengukur konsentrasi rata-rata hemoglobin per unit volume eritrosit.

Jadi dengan kata lain suatu nilai MCHC dikatakan tinggi apabila nilai rata-rata Hb tinggi atau nilai rata-rata volume eritrosit kecil. Dan sebaliknya, nilai MCHC dikatakan rendah ketika nilai rata-rata Hb rendah atau nilai rata-rata volume eritrosit tinggi.

Istilah lain untuk MCHC adalah KHER (Konsentrasi Hemoglobin Eritrosit Rata-Rata) atau KHKR (Konsentrasi Hemoglobin Korpuskuler Rata-Rata). Dalam hal ini, istilah eritrosit juga bisa diganti dengan korpuskular.

Rata-rata konsentrasi hemoglobin sel darah putih atau MCHC adalah konsentrasi hemoglobin rata-rata untuk setiap sel darah merah. Nilai MCHC dihitung dengan membagi hemoglobin dengan massa sel darah merah (hematokrit) sehingga hasilnya diperoleh dalam satuan persen (%) atau gram / desiliter (g / dl).

MCHC-Adalah
MCHC Adalah

Tes darah untuk melihat kadar MCHC diperuntukkan bagi pasien yang memiliki infeksi berkelanjutan dengan gejala kelemahan, memar, dan pembengkakan. Ini adalah tes darah standar untuk penderita anemia. Secara umum, tes darah untuk MCHC sering dilakukan bersamaan dengan MCV (mean corpuscular volume) karena keduanya dapat mengevaluasi gangguan darah secara keseluruhan.

Jenis Pemeriksaan Sel Darah Merah Selain dengan MCHC

Pemeriksaan untuk mengetahui sel darah merah dalam kondisi baik atau tidak, tidak hanya melihat nilai MCHC saja. Namun ada juga tes MCV dan MCH yang dapat digunakan untuk menentukan kondisi eritrosit.

Mungkin masih ada yang bingung dengan perbedaan MCHC, MCV, dan MCH. Ketiganya masih masuk ke dalam pemeriksaan darah rutin dan sama-sama memeriksa kondisi sel darah merah.

Baca Juga : Struma Adalah

Namun, MCHC, MCV, dan MCH memiliki perbedaan. MCV (Mean Corpuscular Volume) adalah perhitungan mengukur jumlah volume dari rata-rata sel darah merah. MCH (Mean Corpuscular Hemoglobin) adalah perhitungan yang mengukur jumlah rata-rata hemoglobin dalam setiap sel darah merah.

Sebenarnya, selain MCHC, MCV, dan MCH, masih ada satu jenis pemeriksaan untuk mengukur sel darah merah. Penelitian untuk menentukan status sel darah merah juga terjadi dengan mengetahui nilai RDW (Red cell distribution width).

Red cell distribution width adalah perhitungan untuk mengetahui variasi yang ada di dalam ukuran sel darah merah. Jadi, ada 4 perhitungan untuk mengetahui kondisi sel darah merah normal atau tidak.

Apa Penyebab MCHC Tinggi dan Apa Artinya?

Jika kadar MCHC terlalu tinggi, bisa mengindikasikan bahwa sel-selnya bersifat hyperchromic. Ini berarti ada konsentrasi hemoglobin yang tinggi di setiap sel darah merah. Ini ditunjukkan oleh merah yang lebih padat.

Gejala MCHC tinggi terlihat pada pasien dengan anemia hemolitik autoimun (sistem kekebalan tubuh menghancurkan sel darah merah), spherocytosis herediter (kelainan bawaan yang menyebabkan anemia dan batu empedu) dan anemia makrositik.

Baca Juga : Loperamide Adalah

Kondisi lain yang dapat menyebabkan peningkatan konsentrasi hemoglobin sel darah merah termasuk kekurangan vitamin B12, penyakit hati, dan komplikasi luka bakar sekunder.

Apa Penyebab MCHC Rendah dan Apa Artinya?

Jika dalam tes darah MCHC rendah, berarti kadar hemoglobin dalam setiap sel darah merah lebih rendah dari normal. Ini menunjukkan bahwa sel-selnya hipokromik yang ditandai dengan warna yang kurang padat atau pucat.

Gejala MCHC rendah meliputi sesak napas, kelelahan, lemas, kulit pucat, pusing, kulit mudah memar, dan kehilangan stamina. Ada beberapa alasan mengapa MCHC rendah. Anemia, terutama anemia mikrositik hipokromik, adalah penyebab umum dari MCHC rendah.

Penyebab lain dari MCHC rendah dalam darah adalah sebagai berikut:

  1. Kekurangan zat besi karena ketidakmampuan tubuh menyerap zat besi. Berbagai penyakit yang menyebabkan malabsorpsi besi termasuk operasi bypass lambung, penyakit Crohn dan penyakit celiac.
  2. Kehilangan banyak darah karena pendarahan hebat karena siklus menstruasi yang lama.
  3. Penghancuran dini sel darah merah.
  4. Keracunan.
  5. Kanker.
  6. Infeksi parasit.

Bagaimana Cara Menormalkan Kadar MCHC?

Jika Anda ingin MCHC kembali normal, maka perawatannya harus disesuaikan dengan penyebabnya.

Jika penyebabnya adalah karena efek samping obat, maka obat tertentu harus dihentikan. Dalam hal ini memerlukan saran dari dokter. Jika disebabkan oleh kekurangan gizi, maka Anda harus meningkatkan asupan vitamin dan mineral penting yang dibutuhkan. Terapkan pola makan sehat, terutama yang kaya zat besi, vitamin C, folat, dan vitamin B12.

Bagaimana Dokter Mengidentifikasi Penyebab MCHC Rendah?

Jika hasil tes darah lengkap menunjukkan MCHC rendah, maka dokter akan melakukan tes lain untuk mengetahui akar permasalahannya. Jika dokter mencurigai anemia, itu akan memeriksa kandungan zat besi dan kapasitas pengikatan zat besi Anda. Tes ini mengukur kemampuan tubuh untuk menyerap zat besi.

Baca Juga : Presbiopi Adalah

Jika dokter mencurigai kehilangan darah adalah penyebabnya, maka dia kemudian akan melihat adanya tanda dan sumber hilangnya darah. Ini bisa disebabkan oleh pendarahan hebat karena siklus menstruasi yang berat atau mungkin penyakit lainnya.

Untuk alasan ini, prosedur diagnostik lain diperlukan untuk menentukan penyebabnya. Berikut adalah berbagai tes yang diperlukan untuk mendeteksi penyebab MCHC rendah:

  1. Endoskopi – Prosedur ini menggunakan kamera yang masuk melalui jalur gastrointestinal atau pencernaan bagian atas. Tujuan dari prosedur ini adalah untuk mendeteksi tukak lambung atau kanker lambung, yang mungkin menyebabkan pendarahan.
  2. X-ray (rongsen) saluran pencernaan bagian atas dilakukan untuk mendeteksi sakit maag. Dalam prosedur ini, pasien akan meminum cairan barium, yang membantu memvisualisasikan ulkus selama prosedur x-ray.

Cara Mengembalikan Nilai MCHC Tetap Normal

Tubuh yang sehat memerlukan nilai MCHC yang normal. Namun, ketika nilai MCHC tidak normal yaitu rendah atau tinggi, maka Anda memerlukan beberapa tindakan medis atas saran dokter.

Anda telah mengetahui bahwa nilai MCHC rendah atau nilai MCHC tinggi dikarenakan adanya masalah medis tertentu. Jadi, pengobatan agar nilai MCHC kembali normal harus sesuai dengan masalahnya.

Baca Juga : Bronchopneumonia Adalah

Sebagai contoh, jika terjadi peningkatan MCHC akibat kekurangan defisiensi besi, maka Anda memerlukan peningkatan zat besi. Asupan zat besi bisa dipenuhi dengan menerapkan pola diet yang sehat atau suplemen zat besi.

Sekian artikel tentang MCHC ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Related posts: