Menorrhagia Adalah

Posted on

Menorrhagia merupakan sebutan bagi suatu kondisi dimana jumlah darah yang keluar akibat menstruasi berlebihan dan tidak seperti sewajarnya, kondisi ini terjadi secara umum pada kebanyakan wanita.

Menorrhagia kerap menjadikan kondisi wanita menjadi lemah karena kekurangan darah, Menorrhagia bisa di obati dengan berbagi obat alami maupun obat kimia, untuk lebih jelasnya mai simak artikel di bawah ini.

Menorrhagia Adalah

Menorrhagia-Adalah

Menorrhagia adalah istilah medis yang menggambarkan jumlah darah yang keluar ketika menstruasi atau menstruasi berlebih berlangsung lebih dari 7 hari. Kondisi ini dapat memengaruhi aktivitas sehari-hari untuk memengaruhi kualitas hidup orang sakit.

Selama menstruasi, jumlah darah yang masih dianggap normal adalah sekitar 30-40 ml per siklus. Seorang wanita diyakini mengalami menstruasi berlebihan ketika jumlah darah yang dikeluarkan lebih dari 80 ml (sekitar 16 sendok teh) per siklus.

Salah satu parameter referensi yang dapat digunakan adalah frekuensi atau penggantian bantalan yang sering dilakukan. Jika pertukaran elektroda yang diisi dengan darah membutuhkan waktu kurang dari 2 jam selama menstruasi, ada kemungkinan ia mengalami menorrhagia.

Seseorang yang menderita menorrhagia memiliki kesulitan dengan aktivitas sehari-hari karena menstruasi yang mereka alami sangat berdarah dan menyebabkan kram. Menorrhagia yang terjadi pada seseorang juga bisa menjadi pertanda munculnya penyakit berbahaya lainnya. Salah satu penyakit berbahaya yang ditandai oleh menorrhagia adalah kanker dan komplikasi kehamilan.

Penyebab Terjadinya Menorrhagia

Gangguan ini dapat disebabkan oleh cedera, karsinoma tubuh rahim, peradangan, hormonal, hipofisis, psikologis, neurogenik, kanker polikistik atau ovarium, polip endometrium, fibroid rahim serta penyakit nutrisi, metabolik, akut dan kronis.

Menorrhagia dapat disertai dengan kondisi organik rahim atau dapat terjadi tanpa kelainan yang jelas di dalam rahim. Ini disebut perdarahan uterus yang disfungsional. Dengan kata lain, kondisi ini disebabkan oleh perubahan endokrin lokal atau regulasi endometrium dalam menstruasi.

Ada beberapa faktor yang dapat menyebabkan siklus menstruasi tidak teratur pada wanita usia subur yaitu kehamilan, penyakit endokrin, dan bahkan penyakit. Semua faktor ini terkait dengan regulasi fungsi endokrin hipofisis hipotalamus.

Gejala Menorrhagia

Pendarahan menstruasi lebih lama dari keadaan normal (lebih dari 7 hari). Namun, riwayat medis yang rinci adalah penting dan harus mencakup pertanyaan tentang hal berikut:

  1. Kehamilan (penyebab paling umum pendarahan tidak teratur pada wanita usia subur).
  2. Jumlah dan kualitas perdarahan.
  3. Nyeri dan patologi panggul.
  4. Model Menarche.
  5. Aktivitas seksual.
  6. Penggunaan kontrasepsi (alat kontrasepsi atau hormon).
  7. Hirsutisme (sindrom ovarium polikistik [PCOS]).
  8. Galaktorea (tumor hipofisis).
  9. Penyakit sistemik (gagal hati atau ginjal atau diabetes).
  10. Gejala disfungsi tiroid.
  11. Memar berlebihan atau gangguan pendarahan yang diketahui.
  12. Obat (hormon atau antikoagulan).
  13. Diagnosis atau prosedur medis atau bedah sebelumnya.

Komplikasi Penyakit Menorrhagia

Dalam beberapa kasus, penyebab perdarahan menstruasi yang berat belum diketahui. Namun, beberapa kondisi atau penyakit yang dapat menyebabkan Menorrhagia, yaitu sebagai berikut:

1. Fibroid Rahim

Fibroid rahim adalah tumor rahim yang tidak bersifat kanker dan terjadi selama kesuburan. Hal ini dapat menyebabkan perdarahan menstruasi yang lebih berat dari biasanya dan lebih lama dari biasanya.

2. Komplikasi Kehamilan

Salah satu hal yang dapat menyebabkan menorrhagia pada seseorang adalah komplikasi kehamilan. Ini bisa disebabkan keguguran. Penyebab lain dari pendarahan hebat selama kehamilan adalah posisi plasenta yang tidak biasa seperti plasenta rendah atau plasenta previa.

3. Adenomyosis

Ini terjadi ketika kelenjar endometrium ditanam di otot-otot rahim yang sering menyebabkan perdarahan hebat atau menoragia dan nyeri hebat selama menstruasi.

4. Gangguan Perdarahan Turunan

Menoragia juga dapat disebabkan oleh warisan. Beberapa gangguan pendarahan seperti penyakit von Willebrand adalah suatu kondisi di mana faktor pembekuan darah yang penting dihentikan yang dapat menyebabkan perdarahan menstruasi yang tidak normal.

5. Ketidakseimbangan Hormon

Dalam siklus menstruasi normal, keseimbangan antara hormon estrogen dan progesteron yang mengatur akumulasi endometrium yang ditolak ketika siklus menstruasi diperlukan. Jika ada ketidakseimbangan hormon, endometrium berkembang secara berlebihan dan akhirnya menjadi pendarahan menstruasi yang berat.

6. Disfungsi Ovarium

Jika ovarium tidak melepaskan telur atau ovulasi selama siklus menstruasi, tubuh Anda tidak memproduksi hormon progesteron. Ini dapat menyebabkan ketidakseimbangan hormon dan pada seseorang yang mengalami menorrhagia.

Faktor Risiko Terjadinya Menorrhagia

Ada beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko terjadinya menorrhagia. Dari sekian banyak faktor, usia merupakan faktor risiko yang sangat rentan. Sebagai contoh, remaja yang baru saja mengalami menstruasi dan menderita kondisi perimenopause adalah kelompok usia di mana menorogi terjadi.

Pada remaja, menorrhagia umumnya disebabkan oleh ovarium yang tidak melepaskan sel telur. Sedangkan pada wanita yang lebih tua, menorrhagia disebabkan oleh patologi uterus, termasuk fibroid, polip, dan adenomiosis.

Pengobatan Menorrhagia

Obat-obatan yang sering digunakan untuk mengobati perdarahan menstruasi yang berat atau menorrhagia adalah:

1. Terapi Hormon

Satu hal yang bisa dilakukan untuk mengatasi menorrhagia adalah terapi hormon. Hal ini dapat membantu dengan perdarahan menstruasi yang berat selama perimenopause. Sebelum memutuskan terapi ini, Anda harus mempertimbangkan manfaat dan risiko yang mungkin timbul.

2. Agonis Hormon Pelepas Gonadotropin (GnRH)

GnRH atau agonis hormon pelepas gonadotropin bekerja untuk menghentikan siklus menstruasi dan mengurangi ukuran fibroid. Meski begitu, metode ini hanya berguna untuk sementara waktu. Setelah menghentikan obat, fibroid yang ada dapat kembali ke ukuran aslinya.

3. Kontrol Hormonal

Pendarahan berat atau menorrhagia yang disebabkan oleh masalah ovulasi, endometriosis, sindrom ovarium polikistik dan fibroid umumnya ditandai oleh beberapa metode kontrasepsi hormonal. Ini dapat memperlancar aliran menstruasi, membuat menstruasi lebih teratur dan menghentikan pendarahan sepenuhnya.

Diagnosis Menorrhagia

Untuk mendiagnosis menorrhagia, dokter memulai dengan mengambil riwayat medis atau riwayat pasien. Selanjutnya, dokter akan melakukan pemeriksaan fisik. Selain itu, dokter akan melakukan tes laboratorium seperti kadar zat besi serum, tes darah lengkap, fungsi tiroid dan hormon.

Dalam beberapa kasus, dokter dapat melakukan pemeriksaan pencitraan. Pemeriksaan ini mengambil bentuk sonohisterografi (infus saline ultrasound), Papanicolaou smear (Pap) atau histeroskopi. Ini juga bisa menjadi USG panggul dari biopsi endometrium (EMB).

Demikianlah artikel tentang Menorrhagia ini hubungi dokter dengan segera jika Anda mengalami gejala di atas untuk perawatan lebih lanjut. Perawatan yang tepat dan cepat dapat meminimalkan efeknya sehingga perawatan dapat dilakukan lebih cepat, Semoga bermanfaat terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>