Merkantilisme Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Merkantilisme adalah teori ekonomi yang menyatakan bahwa kesejahteraan suatu negara hanya ditentukan oleh jumlah aktivitas atau modal yang disimpan oleh negara itu dan bahwa ukuran perdagangan global sangat penting. Merkantilisme juga ditandai dengan intervensi pemerintah yang ketat dan lengkap dalam kehidupan ekonomi untuk menumbuhkan sebanyak mungkin kekayaan logam yang berharga.

Kegiatan ekonomi atau modal negara dapat dengan jelas diwakili oleh jumlah modal milik negara (mineral berharga, terutama emas dan bahan baku lainnya) dan jumlah ini dapat ditingkatkan dengan meningkatkan ekspor dan mencegah impor. Neraca perdagangan dengan negara lain selalu positif menjadi.

Merkantilisme-Adalah
Merkantilisme Adalah

Merkantilisme mengajarkan bahwa pemerintah suatu negara harus melakukan ini dengan melindungi ekonominya, mempromosikan ekspor (dengan banyak insentif) dan mengurangi impor (biasanya dengan menerapkan tarif tinggi). Kebijakan ekonomi yang bekerja dengan mekanisme seperti itu disebut sistem ekonomi merkantilisme.

Sejarah Merkantilisme

Ajaran merkantilisme sebagian besar diajarkan di semua sekolah Eropa pada periode modern awal (dari 16 ke abad ke-18, pada saat kesadaran negara mulai muncul). Peristiwa ini memicu intervensi suatu negara dalam mengatur ekonominya untuk pertama kalinya dan akhirnya sistem kapitalis mulai muncul.

Ketika menerapkan gerakan merkantilisme, negara-negara ini melakukan perlindungan komersial dengan mengenakan tarif yang sangat tinggi. Perencanaan ekonomi dilakukan dengan menggunakan pedoman berikut.

  1. Berusaha mendapatkan sebanyak mungkin logam mulia
  2. Meningkatkan perdagangan luar negeri
  3. Mengembangkan industri yang berorientasi ekspor
  4. Meningkatkan pertumbuhan populasi sebagai pekerja industri
  5. Melibatkan negara sebagai pengawas ekonomi

Sistem ekonomi merkantilisme mulai menghilang pada akhir abad ke-18, bersamaan dengan munculnya teori ekonomi baru yang diusulkan Adam Smith dalam bukunya The Wealth of Nations, ketika sistem ekonomi baru diambil alih oleh Britania Raya dan merupakan negara industri terbesar di dunia.

Teori Merkantilisme

Semua ahli ekonomi Eropa antara 1500 hingga 1750 dianggap sebagai merkantilis, meskipun istilah “merkantilis” tidak dikenal. Istilah ini pertama kali diperkenalkan pada 1763 oleh Victor de Riqueti, Marquis dari Mirabeau dan dipopulerkan oleh Adam Smith pada 1776. Bahkan, Adam Smith adalah yang pertama menyebutkan kontribusi merkantilis untuk ekonomi dalam bukunya The Wealth of Nations.

Pada awal zaman modern, dari abad ke-16 hingga ke-18, ajaran merkantilisme sangat dominan di semua sekolah Eropa. Untuk pertama kalinya, peristiwa ini memicu intervensi suatu negara dalam mengatur ekonomi yang akhirnya mengarah pada sistem kapitalisme di era itu. Apa yang mendorong perang di banyak negara Eropa adalah kebutuhan akan pasar yang diajarkan oleh teori merkantilisme itu sendiri.

Konsep Umum Merkantilisme

Merkantilisme adalah teori ekonomi yang menyatakan bahwa kesejahteraan suatu negara hanya ditentukan oleh tingkat kekayaan atau modal negara yang bersangkutan dan bahwa ukuran volume perdagangan global sangat penting. Kegiatan ekonomi atau modal negara dapat dengan jelas diwakili oleh jumlah modal milik negara (mineral berharga, terutama emas dan bahan mentah lainnya) dan modal ini dapat ditingkatkan (jika mungkin) dengan meningkatkan ekspor dan mencegahnya. Impor sehingga neraca perdagangan dengan negara lain akan selalu positif.

Merkantilisme mengajarkan bahwa pemerintah suatu negara harus melakukan ini dengan melindungi ekonominya, mempromosikan ekspor (dengan banyak insentif) dan mengurangi impor (biasanya dengan menerapkan tarif tinggi). Kebijakan ekonomi yang bekerja dengan mekanisme seperti itu disebut sistem ekonomi merkantilisme.

Latar Belakang Merkantilisme

Berikut ini adalah beberapa alasan mengapa merkantilisme dapat tumbuh dan berkembang:

  1. Munculnya negara-negara merdeka di Eropa (Inggris Raya, Perancis, Jerman, Italia, dan Belanda).
  2. Negara ingin mempertahankan kedaulatan, kebebasan, dan kesejahteraan rakyatnya.
  3. Diperlukan kondisi ekonomi yang kuat untuk bertahan hidup.
  4. Logam mulia ditentukan sebagai ukuran standar kemakmuran suatu negara.
  5. Membuka jaringan komersial, pengiriman dan eksplorasi di area baru.

Dampak Merkantilisme

Efek dan dampak dari merkantilisme itu sendiri telah menyebabkan terlalu banyak pemberontakan dan persaingan sengit antara negara-negara bangsa di Eropa untuk mengendalikan perdagangan dunia. Setiap negara bersaing untuk membangun sektor maritim dan senjata untuk memperluas monopoli perdagangannya.

Tujuan Merkantilisme

Merkantilisme adalah kebijakan ekonomi dengan tujuan mengumpulkan cadangan mata uang melalui neraca perdagangan positif yang terutama didasarkan pada produk jadi. Secara historis, penyebab perang dan termotivasi untuk mencapai ekspansi kolonial adalah kebijakan tersebut.

Berikut ini adalah tujuan dari merkantilisme:

  1. Membuat koloni di luar negeri
  2. Melarang koloni berdagang dengan negara lain
  3. Monopoli pasar dengan pelabuhan utama
  4. Melarang ekspor emas dan perak, termasuk dengan pembayaran
  5. Melarang perdagangan kapal asing
  6. Subsidi ekspor
  7. Promosi produksi melalui penelitian atau subsidi langsung
  8. Membatasi upah
  9. Maksimalkan penggunaan sumber daya domestik
  10. Membatasi konsumsi domestik melalui hambatan non-tarif.

Tokoh Merkantilisme

School of Mercantilism mewakili kelompok dengan cita-cita dan ideologi kapitalisme komersial serta pendapat tentang kebijakan kesejahteraan negara yang bertujuan untuk memperkuat posisi dan kemakmuran negara di luar kemakmuran individu.

Merkantilisme percaya bahwa itu ditulis pada 1613. Orang-orang yang mengawasi penulisan merkantilisme adalah Antonio Serra, Thomas Munn dan David Hume. Selain itu, ada tokoh lain yang dianggap ahli merkantilisme yaitu Sir Josiah Child, Jean Bodin, Von Hornich dan Jean Baptiste Colbert. Mereka dianggap sebagai tokoh pelopor yang merumuskan konsep merkantilisme dan mendukung merkantilisme.

Ada figur lain yang sangat populer untuk “merkantilis” Eropa pada abad 16-18. Esai Prancis Montaigne menguraikan konsep khas perdagangan bebas abad ini. Ditulis oleh Montaigne, merkantilisme mengikuti prinsip dalam setiap perdagangan, satu pihak hanya bisa mendapat keuntungan dengan mengorbankan yang lain dengan kata lain bahwa ada pemenang dan pecundang, “pemerasan” dan “dieksploitasi” dalam setiap transaksi. . (Murray, 2012: 157).

Mercantilis mengklaim bahwa konsep kesejahteraan didasarkan pada tingkat kemakmuran dalam cadangan emas negara dan neraca perdagangan yang berlebihan. Berdasarkan dua hal ini, kebijakan pemerintah yang paling penting adalah mempromosikan ekspor dan membatasi impor.

Intinya, saya percaya bahwa semakin banyak emas, semakin banyak uang yang mereka miliki, dan pada akhirnya lebih banyak peluang untuk produksi dan pekerjaan. Ini berarti kesejahteraan dapat dicapai dengan lebih baik (Salvatore, 1996: 23-24).

Kritik Terhadap Merkantilisme

Teori apa pun benar-benar tidak berharga. Namun, tidak ada teori yang tidak kritis, termasuk merkantilisme. Teori merkantilisme atau juga dikenal sebagai sekolah merkantilisme juga telah dikritik oleh para ahli.

Sebagai contoh, para pengamat dari akhir abad 17 hingga 18 mengajukan banyak pertanyaan tentang merkantilisme tentang surplus produk sosial yang sejalan dengan pertumbuhan produksi dan teknologi pertanian. Mercantilis sendiri kesulitan menjelaskan seperti apa hubungan kerja dengan negara itu.

Kritik lain disuarakan oleh Francois Quesnay dalam Economic Table (1758), seorang fisiokrat penting yang mengklaim telah menentang hipotesis merkantilis bahwa kemakmuran perdagangan dan industri telah berkembang. Dia menekankan surplus yang dihasilkan dalam pertanian.

Dia juga mengkritik kebijakan pemerintah tentang pembayaran pajak. Menurutnya, pajak harus dibayar oleh pemilik tanah. Petani kecil, pedagang dan produsen yang dianggap produktif seharusnya bukan mereka yang harus membayar pajak (Chilcote, 2010: 553).

Salah satu kritik paling populer terhadap merkantilisme adalah David Hume. David Hume telah memberikan banyak ulasan tentang konsep kesejahteraan sebagai gagasan utama merkantilisme.

Berikut adalah beberapa kritik dari David Hume terhadap merkantilisme:

  1. Potensi inflasi karena akumulasi logam mulia.
  2. Pengurangan ekspor barang.
  3. Jumlah impor meningkat.
  4. Neraca perdagangan menunjukkan defisit.
  5. Raja menjadi miskin.

Kemakmuran raja atau negara diidentifikasi dengan standar emas. Gagasan utama merkantilisme adalah bahwa kekayaan suatu negara atau raja dapat dicapai dengan lebih banyak ekspor daripada impor (surplus).

Dengan surplus, negara dapat menumbuhkan lebih banyak logam mulia. Karena alat pembayaran atau uang yang digunakan pada waktu itu adalah logam mulia. Jadi, jika semakin banyak logam mulia digunakan, itu juga berarti bahwa uang yang beredar juga meningkat yang berarti uang itu tersedia.

Ide Pokok Merkantilisme

Mazhab merkantilisme muncul sebagai respons terhadap upaya untuk berhasil. Beberapa gagasan utama merkantilisme dapat dikerjakan di beberapa tempat, seperti yang berikut:

  1. Emas dan perak adalah bentuk kekayaan yang paling disukai, sehingga ekspor logam mulia sangat dilarang.
  2. Negara harus dapat mempromosikan kegiatan ekspor dan kemakmuran dengan merugikan negara lain (tetangga).
  3. Negara harus mencapai surplus maksimum dalam kebijakan ekspor-impor.
  4. Kolonisasi dan monopolisasi perdagangan harus dilakukan secara ketat untuk menjaga keabadian koloni-koloni yang tergantung.
  5. Oposisi terhadap tarif, pajak, dan pembatasan internal mobilitas barang.
  6. Memperkuat pemerintah pusat untuk memastikan bahwa kebijakan merkantilisme berjalan sebagaimana mestinya.
  7. Pertumbuhan populasi yang tinggi dikombinasikan dengan sumber daya manusia yang tinggi adalah penting untuk memastikan pasokan kepentingan militer dan manajemen merkantilisme yang kuat (Sastradipoera, 2001: 12-18).

Dari sini orang dapat menarik kesimpulan sederhana bahwa suatu negara kaya dan kaya dengan membuat ekspor sebanyak mungkin dan mengimpor sesedikit mungkin. Namun, Hume mengatakan bahwa pemerintah tidak ikut campur dalam bisnis internasional ini di bawah kondisi ini. Hal ini disebabkan oleh keyakinan akan adanya mekanisme aliran emas yang awalnya dapat menyeimbangkan neraca perdagangan internasional.

Merkantilisme Era Modern

Era merkantilisme ini semakin melemah menjelang abad ke-17. Namun, hal ini tidak berarti bahwa nilai-nilai kebijakan merkantilisme sepenuhnya ditinggalkan. Mercantilisme sebenarnya berkembang melalui kritik dan kontribusi dari para pengamat.

Saat ini, gagasan merkantilisme sebagian besar masih diterapkan oleh negara-negara, tetapi dalam bentuk “neo-merkantilisme”. Neo-mercantilism yang dimaksud adalah kebijakan yang mengandung perlindungan dengan tujuan melindungi dan mempromosikan ekonomi industri nasional melalui kebijakan bea cukai atau hambatan bea cukai dan kebijakan penghalang yang tidak jelas.

Saat ini, banyak hambatan tarif berdasarkan kebijakan perlindungan ini termasuk bea balik, bea anti dumping dan biaya tambahan. Arahan perlindungan yang paling umum, bagaimanapun, biasanya dalam bentuk hambatan non-tarif seperti arahan larangan, sistem kuota, cadangan teknis, harga referensi, peraturan kesehatan, dan sejenisnya.

Analisis Merkantilisme

Gerakan merkantilisme menyebabkan munculnya istilah-istilah lain seperti kapitalisme, imperialisme, dan kolonialisme. Memang, hal ini disebabkan oleh munculnya negara-negara Eropa baru yang independen. Sehingga negara-negara ini berusaha meningkatkan ekonomi mereka dengan merkantilisme. Banyak raja mengadopsi kebijakan ini, seperti Charles V dari Jerman, Ratu Elizabeth dari Inggris, Pangeran Mauritius dari Belanda.

Merkantilisme berkembang terutama di Eropa karena merkantilisme terutama berasal dari Inggris sebagai negara industri besar. Dengan ekonomi yang kuat di negara ini, sulit bagi negara lain untuk campur tangan dalam kemerdekaan negara. Ini telah menyebabkan semakin banyak negara merkantilisme memperkuat perdagangan dengan berbagai cara.

Salah satu contohnya adalah ekstraksi logam mulia dari negara lain. Untuk pertama kalinya, mereka hanya ingin mengumpulkan logam mulia sampai mereka ingin memerintah negara. Ini karena negara-negara jajahan ingin mendapatkan sebanyak mungkin logam mulia dan tidak ingin negara lain memilikinya.

Efek negatifnya memang sangat berpengaruh bagi kelangsungan hidup masyarakat di koloni itu. Mereka bahkan tidak bisa bebas di tanah mereka. Pengerukan logam juga harus dimulai dan hasilnya tidak untuk kesejahteraannya. Tapi keuntungannya masuk ke kas negara kolonial. Ini kemudian akan mengarah pada ditinggalkannya merkantilisme ketika Adam Smith mengkritik negara-negara Eropa yang tidak menikmati kekayaan semua orang.

Sekian artikel tentang Merkantilisme ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>